-->

Kelas Menengah yang Kurang Usaha

on
Friday, April 12, 2019
Wah draft ini udah ada sejak Januari 2017. Ngapain aja sih nganggurin ide sampai 2 tahun? Hahahaha.



Kepikiran lagi mau nulis ini setelah nonton PORD (Podcast Raditya Dika) dengan Rachel Vennya. Podcast-nya 1,5 jam dan SAYA NONTON bukan hanya dengar. Karena bagi kaum visual seperti saya, ekspresi dan gesture itu penting makanya belum bisa dengerin podcast doang karena emosinya nggak dapet.

(ANYWAY BANYAK WAKTU BANGET SIS NONTON PODCAST 1,5 JAM? Ya speednya di 1,75 sih jadi nggak selama itu juga lol)

Podcastnya seputar kehidupan Rachel, bisnisnya, dan terutama tentang membesarkan anak terkenal. Di sini saya mau fokus di bisnisnya aja karena inspiring sih bagian itu.

Jadi Rachel itu udah jualan dari SD, jualan TTS berisi pertanyaan seputar info sekolah (kreatif!) tapi karena jualan TTS itu dia pernah ranking 2 terbawah di kelas hahahaha. Kemudian dia terus jualan macem-macem sampai pas SMA dia jualan Kitkat dengan rasa aneh-aneh dari Jepang itu.

Menurut Rachel, itu titik di mana dia baru tau apa itu target market, apa pentingnya market research karena dia baru sadar kalau jualan sesuatu yang memang dicari orang itu, pasti laku. Nextnya dia cerita dia jualan crop top untuk temen-temennya ke DWP padahal dia sendiri nggak nonton, sampai akhirnya bisa pertama kali liburan ke Hong Kong pake uang sendiri dari hasil jualan produk kecantikan!

Yang menarik, apa yang bikin Rachel pengen jualan terus pas SMA? Karena uang sakunya cuma cukup buat dia naik angkot ke sekolah sementara sekali jalan dia harus naik angkot 3 kali. Jadi dia jualan biar bisa ke sekolah naik ojek yang ongkosnya Rp 40ribu sekali jalan. WAH!

Di sini sih kelemahan saya yang sudah saya sadari sejak bertahun-tahun lalu hahahahahaha.

via GIPHY

Yes, saya ada di posisi kelas menengah dengan daya juang yang kurang. Kelas menengah yang kurang usaha. :)))))

Sekarang gini deh, kalau kalian follow dari lama, taulah ya masa lalu Rachel gimana. Di PORD dia mendeskripsikannya sebagai “keluarga aku bisa makan sih, tapi dari satu nenek cuma punya satu mobil Kijang”.

Jadi kalau dikira-kira, dia kelas menengah tapi posisi udah di bawah. Kelas menengah ke bawah. Berjuang banget biar bisa naik kelas. Hanya demi privilege nggak kurang ongkos buat naik ojek. Motivasi banget sih emang. 


Nah yang kurang berjuang emang kelas menengah kaya saya gini nih. Kelas menengah yang bener-bener ada di tengah. Bukan kelas menengah ke atas juga.

Bisa makan? Bisa. Kurang ongkos untuk pergi ke sekolah? Mmm, nggak pernah. Satu nenek punya berapa mobil? Semua tante punya mobil sendiri. Liburan ke luar negeri tiap tahun? Nggak sih. Tapi yang saya mau bisa dibeli semua? Bisa.

Dikasih mobil sama ayah nggak? Nggak sih tapi selalu ada mobil cadangan di rumah buat siapa aja boleh pake. Gadget ganti tiap tahun? Nggak mampu tapi bisalah 3 tahun sekali. Kuliah pake tas branded? Belum cukup uangnya tapi cukuplah untuk belanja di distro pada masanya.

Kalau yang kelas menengah ke atas biasanya tiap anak udah dikasih mobil masing-masing tuh. Nabung dikit udah bisa beli tas branded. Liburan bisalah tiap tahun. Tapi tetap kenal konsep nabung, kenal konsep kerja untuk cari uang. Beda sama kaum kelas atas yang udah nggak tau jumlah uang di tabungan ada berapa ahahahaha.

Kelas menengah yang ada di tengah-tengah seperti saya-saya ini, kurang usaha banget jadinya karena sudah merasa cukup. HUHU. GIMANA YA.

Bener loh saya lagi nyari motivasi banget untuk bisa kerja lebih keras dan lebih giat lagi. Nyari kesempatan untuk bisa ngasih lebih lagi sama masyarakat. Nyari trigger untuk bisa lebih dari ini. Tapi gimana sih kok tetep gini-gini aja. Di satu sisi nggak suka jadi mediocre tapi di sisi lain nggak punya motivasi lebih untuk bisa keluar dari mediocrity.

JG juga sama aja. Buat dia, sampai sini memang lompatan besar dibanding dia waktu kecil. Tapi dia udah terlalu lama hidup nyaman karena pas pertama kali kerja gajinya langsung gede dan bisa beli segala yang dia nggak bisa beli waktu kecil. Sekarang punya uang dikit beli sepatu, beli game, nggak usaha untuk bisa naikin lagi taraf hidup karena merasa sudah naik dibanding dulu. Tapi kalau gitu kapan kita liburan ke Afrika seperti Rachel dan Niko? HAHAHAHAHA.

(Baca: Suami yang Pernah Miskin)

Terus jadi mikirin, apa yang bisa bikin saya kerja lebih keras kalau memang merasa cukup?

Cita-citanya cuma satu sih, uang sekolah Bebe voila! kekumpul dalam beberapa bulan bukannya dalam 3-6 tahun. Tapi harus ngapain? Jualan males, pindah kerja takut pulang malem, double job takut nggak bisa ngerjain hobi. Hedeh. KURANG USAHAAAA. Masalah mental yang sebenarnya.

Iya sih ranking 1 terus pas SD tapi ternyata nggak ngaruh ke kehidupan selanjutnya juga hahahaha.

Akhirnya saya dan JG lagi memetakan ulang kehidupan nih. Lagi nulis lagi cita-cita apa yang paling diinginkan, lagi ngulik lagi bisa ngapain ya kita biar bisa lebih dari ini? Ngapain ya biar punya motivasi lebih karena masa mau hidup gini-gini aja. Ditulis di notes sama-sama gitu, ngapain lagi kita?

Mana Gesi lagi kuliah play therapy dan Nahla mau S2 pula. Makin kaya dikejar wehhh hahaha. Memang penting berada di lingkungan yang selalu mau maju. Biar merasa ketinggalan terus ikutan lari. :)

Ya udah gitu aja sih. Cuma mau nyeritain Rachel dan sedikit curhat saya. Doakan semoga dibukakan pintu hati biar muncul motivasi untuk keluar dari mediocrity ini. Yang punya waktu dan mau nonton bisa ke channelnya Raditya Dika. Saya kurang usaha untuk embed HAHA THE IRONY.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
1 comment on "Kelas Menengah yang Kurang Usaha"
  1. I feel you, Cha..
    Semoga kita tetap termotivasi untuk maju :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG