-->

Alis dan Penerimaan Diri

on
Sunday, April 21, 2019
*ANNISAST MEMANG NGGAK PERNAH WRITER’S BLOCK KARENA ALIS AJA JADI SATU TULISAN HAHA*



Kalau kalian follow saya dari lama, harusnya tau dong saya sering ngeluhin alis? Sering banget bilang alisnya setipis itu jadi udah gambar alis sejak kuliah blablabla.

Beberapa bulan terakhir saya nggak gambar alis sesering dulu. Bahkan kalau dateng ke event dengan makeup simpel (bb cushion doang bukan event level harus pake foundation), saya tetep nggak pake alis. Kalau pake foundation harus tetep gambar alis soalnya yha alisnya suka memang bener-bener ilang ketutup foundation HAHA.

Tapi saya sih jarang memang pake foundation. Kayanya terakhir kali pake pas event kantor Best of Beauty Awards akhir tahun lalu deh. Wiw lama amat ya. Hari-hari bedakan aja nggak, ada acara dikit ya pake bb cushion doang biar fresh.

Awalnya saya mikir karena ah udalah nggak usah digambar, alisnya juga makin tebel deh. Rada halu makin tebel kan dulu suka cukur bagian yang berantakan, dicukur = makin tebel = padahal halu. Sampai pada momen saya mikir “ini alis sebetulnya nggak makin tebel juga tapi kok pede ya?”

Keyword: percaya diri.

T_______T

Rasanya receh tapi ini momen lain dari proses penerimaan diri banget sih menurut saya. Self-love yang diagung-agungkan orang itu ternyata salah satu bentuknya ya begini. Baru bisa ngerti kalau udah dilewati.

Dulu rasanya gambar alis jadi wajib. Sampai selalu punya pensil cadangan meski yang lagi dipake belum abis. Saking khawatir yang ini abis terus nggak punya pensil alis sama sekali. Malah pernah lupa bawa terus lari dulu ke Indomaret untuk beli pensil alis Viva. Sepenting itu alis bagi hari-hariku dulu. Ke mana pun pake alis.

Lama-lama nggak peduli. Lama-lama cuma pake alis di momen yang dirasa penting dan formal aja. Ternyata sampai di momen nggak pake alis juga nggak apa-apa huhu kalian ngerti nggak sih terharunya kaya apa.

Biar aja dibilang lebay karena dari dulu saya selalu ada rasa iri dalam hati sama orang dengan alis yang emang tinggal dicukur udah ngebentuk bagus. Atau kaya Annetta dan Puchh yang emang alisnya jabrik tebel tapi bentuknya memang bagus. Bagus buat saya itu yang deket area hidung tebel, makin belakang makin tipis. Alis saya sebaliknya, di deket idung tipis kecil lha makin belakang makin jabrik, makanya area ujung belakang itu biasanya dicukur.

Padahal alis ya bentuknya memang bagus kalau kita pede-pede aja. Orang juga nggak peduli amat ternyata. Dulu kalau story memang banyak yang bilang “alisnya bagus kakkk” atau “tutorial gambar alis dong”. Tapi ternyata setelah nggak gambar alis, nggak ada SATU PUN yang protes atau komentar soal alis. Jadi mungkin memang nggak sepenting itu sebenernya hahahaha.

Kak Puchh dan Netta.
Dulu juga saya merasa kalau pengen muka fresh itu harus pake complexion yang oke, eyeshadow atau minimal eyeliner biar mata nggak sayu. Alis harus oke biar keliatan “dandan”. Sekarang cuma pake cushion, eyeshadow, dan lipstik cukup. Terlalu malas juga pakai eyeliner, pake blush on jarang-jarang apalagi kalau naik ojek karena takut dark spot makin banyak.

Dulu segala pokoknya dibikin nggak pede dan punya standar sendiri untuk tampil pede. Prosesnya memang panjang dan ini bagian dari percaya diri yang terjun bebas pasca punya anak. Lebih jelasnya udah ditulis di postingan ini tentang gimana selfie jadi selalu salah setelah melahirkan: The Scary Scary Adulthood

Dari berani selfie sampai berani tidak gambar alis, hal yang sudah dilakukan bertahun-tahun lamanya. Saya percaya penerimaan diri juga sebuah perjalanan, jadi kalian yang masih di jalan dan masih merasa belum pede di sana-sini, tenang aja, nanti juga nyampe. :)

Baru ngerti sekarang kenapa Alicia Keys bodo amat nggak pake makeup padahal ke red carpet. Ngertiiii banget. Percaya diri sebenar-benarnya itu ketika kita nggak masalah untuk pake makeup dan oke aja kalaupun harus nggak pake. Karena ada juga kan orang yang justru malah insecure kalau harus pake makeup.

Dan iya, memang sayanya nggak into makeup jadi selama ini pake makeup cuma buat nutupin ketidakpercayaan diri aja. Beda lho ya sama kalian yang memang suka makeup karena suka aja, yang menganggap makeup itu art dengan poin plus bikin keliatan cantik dan percaya diri. Yang memang passionate banget sama urusan beauty.

Saya nggak gitu, jadi bisa lepas dari alis aja rasanya pencapaian banget sampai harus ditulis ahhahahahahaha.

Jadi, sudah sampai mana proses penerimaan diri kalian teman-teman?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
7 comments on "Alis dan Penerimaan Diri"
  1. alisku jg jelek gak ngebentuk, ngumpul gak jelas, wkwkwkwk. Tp emang gk suka pake make up ya udah gk pernah jd masalah. Cuma masalahku kuku kakiku jelek, jd kdg gak pede kalo gk pake kaos kaki (selain memang bwt nutup aurat)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaaa..nemu temen. sama mba, kuku jempol kakiku juga jeleek.. sampe sekarang masih kepikiran, konsul kuku ke dokter apa yaaa... LOL

      Delete
  2. Aku sebenernya nggak masalah juga sih nggak bedakan keluar rumah (misalnya cuma belanja ke supermarket atau jajan bareng suami dan anak), but aku suka pake bb cream dan gambar alis supaya keliatan fresh aja, karena mukaku tuh agak kusam kalo nggak bedakan. Tapi kalo ke gereja, ngemol, nongkrong teteupppp kudu makeupan, hahahaha ((:

    ReplyDelete
  3. Aku termasuk yang jadi insecure kalo pake makeup yang kayak makeup wisuda atau pagar ayu😅 penerimaan diriku sudah sampai pada cuek dengan bekas jerawat karena semakin ditutup tebel pakai makeup semakin nambah jerawatnya :(

    ReplyDelete
  4. aku malah bermasalah banget kalo harus pake make up mbak. Ngrasa 10 tahun lebih tua kalo pake make up. Haha.

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. "Pake blush on jarang-jarang apalagi kalau naik ojek karena takut dark spot makin banyak" ini maksudnya gimana teh? Aku tiap ngantor pake blush on dan perginya naik motor nih huhuu

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG