-->

Bebe dan Game

on
Saturday, June 20, 2020

BUKAN. Bukan mau cerita si Bebe main game. Tapi sebuah perenungan *halah* nggak deng, ini sebuah rekaman aja karena menurut saya lucu jadi layak masuk arsip blog HAHA.

Masuk umur 6 tahun ini si Bebe mikirin banyak hal. Asli deh overthinking. Dia mulai paham kejadian-kejadian di masa lalu jadi udah bisa nostalgia gitu.

Salah satu cerita yang paling dia inget di masa kecil adalah tentang rumah kami yang dulu kecurian. Ceritanya bisa dibaca di sini: Kamera Hilang (pas nulis itu baru kamera yang hilang, beberapa hari kemudian laptop dan harddisk ilang lol nasibku).

Jadi malem-malem, lagi ngobrol dan pelukan dia bilang gini:

“Ibu, kenapa ya dia mencuri di rumah kita padahal kita baik sama dia?” (Wadaw, ini karena setelah lapor polisi, terduga pencurinya ketauan tapi males perpanjang jadi ya udalah)

Lalu.

“Ibu, kenapa dulu ibu suka main game tapi sekarang nggak?”

NAH APA HUBUNGANNYA TUH KALAU IBU BOLEH TAU?

Saya tanya balik dong, memang kenapa kamu inget-inget si pencuri terus sih?

Jawabnyaaa?

“Soalnya yang dicuri, iPad ibu yang ada Clumsy Ninja udah jauh, sekarang aku main levelnya jadi baru 12”

HAHAHAHAHAHA. TERNYATA PERKARA GAME DONG!

Jadi dulu saya anaknya main games banget dan Bebe tau itu karena dia liat di iPad lama banyak games cuma nggak paham aja karena umurnya baru 3 tahun. Saya gila lah dulu sama games di iPad, itu iPad sok-sok buat liputan padahal isinya games. Tahun 2011, saya main Hay Day udah jauh banget, Clumsy Ninja udah level 50-an, terus semacam Virtual City gitu-gitu gamenya G5 saya main semua.

Sementara sekarang kapan coba sempet main game? Jadi si Bebe main Clumsy Ninja sendirian dan ya udah lama pun baru level 12 karena screen time dia kan sebentar.

Kasian anakku.

Lalu saya bilang gini “Duh iya dulu aku sempet main game karena nggak punya kamu lah. Sekarang aku punya anak kapan coba aku main game? Sehari aja aku nyuapin kamu berapa kali, mandiin, bikin susu, aku mainnya gamenya kapaannn?”

Dia “ibu main ajalahhh bantuin aku”

NYEPLOS LAH INI IBUNYA “ah nggak ah, nih kamu kan game aku, aku mainin tiap hari kan, aku kasih makan biar heartnya nggak abis (bawa-bawa heart ala Minecraft), aku suruh nonton biar senang terus (ala The Sims)” terus dia ketawa-tawa karena menurut dia lucuuu katanya kalau dia jadi game.

Tapi rupanya percakapan itu melekat di sanubari? Sampai saya nggak tau harus ngerasa lucu atau ngerasa bersalah HAHA :’))))

Beberapa hari lalu, biasalah ada masa-masa di mana males masak dan nyuapin dengan niat. Empat hari kemudian, turunlah berat badan Bebe sekilo. STRES DONG YAH!

Pusing ya jadi ortu tuh. Yang males masak siapa, yang stres kalau berat badannya turun siapa. Kaya udah tau bakal terjadi tapi tetep dilakuin. Kesel sama diri sendiri.

Malemnya saya langsung ngobrol sama Bebe soal menu. Bebe mau makan apa? Mau dimasakin apa? Besok kita belanja, kamu harus makan blablabla. Abis itu saya diem aja mikir duh males harus masak tapi gimana dong Bebe nggak mungkin turun lagi ke garis kuning, nggak rela.

Ngeliat saya ngelamun, dia nanya:

Bebe: “Ibu pikir-pikir apa?”

Ibu: “Ibu mikirin makan kamu haduhhh aku sedih kamu turun berat badan”

DIJAWAB DENGAN?

Bebe: "Is it because I am your game?”

HAHHHH? SHOOKETH TO MY CORE LOL NGGAK TAU HARUS KETAWA ATAU NANGIS?

Refleks saya ternyata sok sedih dan mengikuti alur role play ini. Memanglah jadi ibu harus jago akting kan dari dulu juga.

Ibu: “Aduh iya aduhhh, gimana nih game aku aduh heartnya tinggal satu oh my god gimana dong, hungernya sampai merah ini aduhhh?”

Bebe: “Hahaha ibu, you know level 6 is hard!”

Level 6 cenah karena umur 6 astaga.

Ibu: “I can’t do this alone, I think I will ask appa for help, can I change the game to multiplayer?”

Bebe berbalik ke dinding lalu mencet-mencet dinding: “Done, now the mode is multiplayer”

“But ibu, level 6 is hard, but I think level 0 is the hardest. Because baby can’t walk hahahaha”

WADAWWW.

Ditutup dengan “Ibu, look (menunjuk ke atas kepala), my heart now is two because I like talking to you like this”

KYAAAA MELELEH. HUHU.

Besok-besokannya dia masih berperilaku sebagai game. Katanya saya nggak boleh turun level karena tahun depan harus jadi level 7.

Bikin merenung banget punya anak itu sebenar-benarnya main game dengan neverending mode. Kalau main The Sims aja ambisius pake cheat biar semua needs dia full, kenapa needs anak nggak diusahakan full terus coba?

Sounds wrong tapi biarin orang anaknya aja happy kok karena serasa hidup di dalam game hahahaha.

Jadilah besoknya langsung ke supermarket, langsung dimasak semua. Syukurlah sekarang kulkas udah ada stok makanan jadi buat Bebe jadi kalau mau makan ya tinggal ambil nasi aja.

DEMI GAME kESAYANGANKU TERUS NAIK LEVELNYA!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
2 comments on "Bebe dan Game"

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)