-->

How Marriage Affect My Life

on
Monday, September 16, 2013
Gile ya judulnyaaaa, ahli banget saya bikin judul-judul macam artikel standar dari web-web lifestyle. lol. Jadi apa yang berubah dan sejauh mana marriage mempengaruhi hidup saya?

Saya mah anaknya liberal banget yah *opo*, pas nikah itu mikirnya:

"Alah, nggak bakal ada yang berubah, nikah kan cuma melegalkan tinggal serumah aja."

Yang diamini sama JG:

"Iyalah, nggak akan ada yang berubah. Nggak akan ada bedanya kok sama pas pacaran."

KENYATAANNYA. JENG JENG JENG.

...

...

...

BERUBAH BANGET GILAK. BAHAHAHAHAHAAHAHHAHAHA. Tapi berubah jadi lebih baik kok ciyus. XD

Berawal dari saya jadi betah di dapur. Kalau ibu saya baca ini pasti heran karena seumur hidup saya paling males masak-masakan. Masak sih dulu terpaksa waktu ayahibu pergi haji. Itupun terpaksa karena uang buat makan selama ditinggal 40 hari, 3/4 nya habis dalam 2 minggu pertama karena makan di luar mulu, jadi masak. Selain saat itu, MALES PAKE BANGET. -_______-

Tapi setelah ditelusuri penyebabnya, mungkin karena kalau masak di rumah, judge-nya datang langsung dari ibu. Pake banyak aturan harusnya gini harusnya gitu, megang pisau harus gini, megang ulekan harus gini, motong ini bentuknya begini begitu, mayes banget dengernya lol. Jadi mending nggak masak ajah. XD

Sekarang di dapurnya sama JG. We cook together EVERYDAY, togetherness and teamwork therapy kata JG (entah istilah itu eksis apa nggak), dan masak itu terapi kesabaran buat saya yang nggak sabaran dan emosian. Judge-nya juga kan kita berdua, ih bodo amat megang pisau gimana yang penting kepotong. Bodo amat apa yang dimasak duluan, yang penting enak. Gitu aja. Seperti juga Islam, masak itu mudah. :''))))

Masak-masakan ini efeknya gila. Sejak nikah (baru juga 17 hari lol) belum makan di mall lagi. Rekor atuh ih. Biasanya paling nggak seminggu sekali makan di luar (yang mahal yah setelah dipikir-pikir *jadi mikir* XD). Efeknya lagi, baju-baju buat nge-mall (halah) jadi nggak kepake dong. DIPAKELAH BUAT BELANJA SAYUR. HAHAHAHAHAHAHA. Karena saya sama JG tiap Jumat ke Carrefour buat update bahan masakan seminggu ke depan. Ke Carrefour doang setelannya udah paling hits-lah se-Jakarta Barat. XD

Yang berubah lagi, uang yang dulu dipikir mau beli MacBook-lah, mau pergi ke mana-manalah, beralih jadi mau beli kulkas yang lebih besar biar bisa belanja lebih banyak. Apapun demi dapur ngebul. Uang makan sekali berdua di resto-resto itu bisa buat belanja seminggu pemirsaaaahhhh. XD

Terus karena saya suka banget jajan, jadinya selain masak buat sehari-hari, kalau abis makan malem, masak juga jajan-jajanan. Kaya cilok atau pancake. Pancake standar lah ya. Tapi cilok enak soalnya rasanya diatur sendiri. Hahahaha. Udah belanja juga buat bikin bubur kacang ijo. I'm so proud of myself karena nggak bergantung mang cilok di Bandung lagi. Kalau mau tinggal bikin. \m/

Nah karena jadi seneng masak, langsung obsesi pengen bawa bekal makan siang ke kantor. Yang ini masih banyak gagalnya karena kalah sama ... ngantuk. Bangun sih bangun subuh, solat subuh terus antara masak atau tidur laginya adalah pilihan yang jawabannya hanya Tuhan yang tahu. -______-

Tapi karena tiap malem selalu udah niat mau masak buat pagi, jam 10 pasti udah tidur. Ke badannya jadi enak banget. Apalagi buat saya yang dari dulu ingin banget hidup sehat tapi tidur selalu jam 1-2 pagi. Bangun jam 9 ngantuk banget. Ke kantor menyeret diri. Malemnya jam 7 udah ngantuk, tidur sampai jam 10, bangun sampai jam 2, tidur lagi. Besoknya ngantuk lagi. Lingkaran setan.

Sekarang bangun jam 5, solat, masak, jam 8 pergi ke kantor karena JG masuk jam 8 (tapi pergi jam 8 lol) jadi saya harus ikut pergi pagi karena nggak dibolehin pergi sendiri. Atau bangun jam 5, solat, tidur lagi sampai jam 7. Hidupku jadi lebih indah dan sehat. :'))))))

Tapi meski demikian, saya sama sekali nggak menyarankan atau malah menyarankan kalian yang belum nikah untuk nikah cepet-cepet. Ya suka-suka ajalah, kalau udah waktunya juga nanti pada nikah. :p

Soalnya, hari-hari single itu tidak akan pernah terulang kembali. Hari-hari di mana nonton Koreaan sampai pagi dan nonton drama nggak bisa berhenti itu nggak akan pernah bisa kau alami lagi. lmao. Saya jadi ketinggalan banyak hal, banyak sekali. "Running Man" entah kapanlah bisa lanjut nonton lagi. Cuma maksain nonton "Appa Eodiga" karena JG juga suka jadi nonton berdua. Dan "WIN" nontonnya di sela-sela sibuk di kantor. Sepotong-sepotong.

Tapi ya udah. Mau ngeluh juga gimana kan. Happy aja. :))))) Tapi sempet juga marriage blues (macam baby blues *ngarang* lol) tapi nanti cerita di posting selanjutnya aja soal si blues-blues ini. Sempet juga sok banget saking masaknya enak terus dan seneng banget ngerjain kerjaan rumah:

"AKU NGGAK KERJA AJA DEH. AKU JADI IBU RUMAH TANGGA AJA." *belagu*

Padahal kebayang kalau nggak kerja mau apa juga di rumah. IH. NGGAK BISA DANDAN NGGAK BISA PAMER BAJU SAMA SEPATU DI KANTOR. *mental* HAHAHAHAHHAHAHAHHA.

Kalian gimana? Apa yang berubah setelah menikah?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
Be the First to Post Comment!
Post a Comment

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG