-->

#SassyThursday: Menikah Muda Bukan untuk Semua Orang

on
Thursday, August 11, 2016


Minggu ini timeline ramai sekali ya, antara heboh full day school dan pernikahan Alvin-Larissa. Buat pak menteri, pelajaran ya pak, kalau sama wartawan jangan asal ngomong padahal belum dipikirin amat. Baru berapa hari langsung dibatalin. Kan … malu. -______-

Tapi #SassyThursday kali ini bukan mau ngomongin itu, meskipun saya kayanya mau masukin Bebe sekolah full day ya hahahaha. Topiknya adalah Alvin dan Larissa (yang cantik bangeeettt). Kenapa? Karena sudut pandang saya dan Nahla mungkin akan beda, saya nikah di usia pas bagi kepercayaan masyarakat Indonesia yaitu 25 tahun, sementara Nahla nikah di umur 17 tahun.

WHAT. YA KAN.

Baca punya Nahla yang menikah di usia 17 tahun:
Mbak Windi Teguh yang menikah di usia 25 tahun:
Dan Grace yang menikah di usia … BERAPA YAH? *maap ges* -_____-

Dulu, dulu sekali waktu masih SMA, saya ingin menikah muda. Secemen bayangan ingin cepat punya anak dan umur anaknya tidak akan jauh karena saya masih muda. Kemudian saya kuliah, kemudian saya kerja, dan woh NGAPAIN DEH DULU PENGEN NIKAH? HAHAHAHAHAHA.

Mungkin kalau dulu beneran nikah muda dan langsung punya anak kaya sekarang, saya pasti nggak ke mana-mana. Mana mungkin udah nikah dan punya anak bisa nonton konser sebulan 3 kali atau kerja sampai tengah malam. Bisa, tapi saya nggak mau. Buktinya sampai sekarang, setelah punya anak, saya nggak pernah nonton konser lagi. Terakhir nonton konser itu beberapa minggu sebelum nikah. Padahal saya suka nonton konser. Konser membuatku bahagia wtf. Apalagi nonton konser berdua JG, kencengan dia nyanyinya dan semangatan dia nge-dance-nya dibanding penyanyinya lol.

(Baca: Cita-cita yang Tertunda Karena Anak)

Apakah saya salut sama yang menikah muda?


TENTU! Itu sebabnya pas nemu blog Nahla, langsung saya email ngajak kenalan dan nanya: “KOK KAMU BARU UMUR SEGITU UDAH PUNYA ANAK?” LOL Maap ya aku kan anaknya sok akrab. -______- Karena saya tau persis kalau saya masih mau main banget umur segitu mah. Dan punya anak itu komitmen yang luar biasa besar. Saya aja umur 26 punya anak, nangis-nangis kaya apa pas tahu hamil karena saya takut nggak bisa jadi orangtua yang baik.

Nggak ada tangis haru bahagia karena saya takut banget. Takut anak saya jadi rusak gara-gara punya ibu kaya saya yang nggak tahu apa-apa soal membesarkan anak. Tapi setelah dijalani, saya baru sadar SEMUA ORANGTUA nggak tau apa-apa tentang membesarkan anak sampai mereka membesarkan anak mereka.

Tapi terus pas pertama kali ketemu Nahla, saya baru tahu kalau suaminya nggak muda juga, nggak seumuran. Suaminya Nahla seumuran sama saya jadi yah, bukan yang sama-sama muda gitu loh. Langsung maklum dan ngerti karena Brian tipe yang mengayomi gitu. Dan Brian udah kerja pas nikah jadi yah, nggak terlalu mempertanyakan lagi.

Saya salut sama yang menikah muda karena akan banyak pengorbanan. Yayaya menikah bikin banyak rezeki lalala, tapi harus diakui kalau menikah mau nggak mau membatasi kita sebagai perempuan. Minimal membatasi pulang ke rumah jam berapa karena ya masaaa ninggalin suami sampai subuh ya kan. *perempuan macam apa yang pergi sampai subuh* *kemudian aku dijudge* *bodo amat*

Apa kriteria seseorang dianggap mampu menikah?

Katanya jangan menunda nikah karena materi. Whoa whoa whoa, materi tetep harus sih menurut saya. Ya tapi kan nggak perlu nikah gede-gedean di gedung, tapi bahkan nikah di KUA aja kan harus bayaarrr.

Materi di sini maksudnya harus punya penghasilan sendiri dan nggak ngerepotin orangtua. HARUS! Apapun bentuknya itu, harus TAHU mau ngasih makan diri sendiri dan istri pakai uang dari mana untuk 3 bulan ke depan. Kalau di umur 17 tahun seperti Alvin sudah mampu seperti itu dan orangtuanya merestui mah, go ahead. Minimal perut kenyang lah.

Meskipun nikah bukan cuma urusan perut tapi juga mengurusi dua kepala dengan isi dan pola pikir berbeda. Yang ini dibutuhkan kedewasaan dan kematangan. Kalau Alvin kan beda yah, kata bapaknya dia masuk 5 pesantren dengan madzahib yang berbeda. Dia juga katanya sudah punya penghasilan sendiri dan bagi yang mengenal langsung, katanya dia dewasa sekali untuk ukuran remaja seusianya. Dia pula yang membuat Larissa masuk Islam. Luar biasa ya.

Tandanya, menikah muda BUKAN untuk semua orang!


Kecuali kalian datang dari keluarga yang nggak pernah tau dan mikirin uang itu datengnya gimana sih? Tau-tau tabungan penuh aja tiap bulan ya kan. Sekolah udah sesuai passion dari kecil, lulus SMA kuliah sambil nikah, punya anak 1 nannynya 2, hidup kalian nggak akan susah-susah amat lah. Tapi kalau dari nol dan umur segitu hmmmm. Pasti lebih berat, apalagi umur segitu kan lagi egois-egoisnya.

Apalagi alasannya untuk menghindari zina. Aku kok kaya agak gimana gitu … semacam meragukan anak sendiri? Atau meragukan kemampuan diri sendiri untuk melindungi anak?

Dan apakah menikah pasti akan menjauhkan seseorang dari zina? Sementara banyak ustaz sudah beristri yang juga menikah lagi dengan alasan menjauhi zina. Dan menikahnya bukan pula satu atau dua kali tapi tiga kali LAGI. Jadi pernikahan yang pertama gagal dong menjauhkan dia dari zina. I just don’t understand.

(Baca: Forced Marriage)

Apakah saya akan mengizinkan Bebe menikah muda?

Tidak, seperti juga ibu saya yang tidak mengizinkan saya menikah di usia 22 tahun padahal saya dan JG ngebet nikah waktu itu hahahahaha. Ibu saya takut saya kurang main, terus saya disuruh main, disuruh melakukan hal yang saya suka dulu, dan ternyata saya nggak nyesel. Umur 25 saya baru ditanya lagi "jadi ga nikah?". Terus deg-degan dan pengen nanti-nanti aja hahahahahha. Cerita lengkapnya di sini.

Saya tahu saya nggak akan punya pengalaman sebanyak ini kalau saya dulu nikah umur 22 tahun. Dan pengalaman itu buat saya penting untuk menambah wawasan, pikiran saya jadi nggak sempit.

Apalagi Bebe cowok. Dia HARUS mapan dulu. Terserah orang bilang apa tapi saya nggak mau bikin susah anak orang yang nanti jadi istrinya. Nope.

"Kaya juga ga jamin kok, banyak orang kaya cerai."

Yes tapi seberapa banyak pernikahan yang dipertahankan cuma karena istri nggak tahu gimana mau hidup sendirian karena ada suami aja hidupnya susah?

Dia harus melihat dunia dulu sebelum memutuskan menikah. Supaya tahu kalau kehidupan tidak sesempit itu.

*

Udah sih gitu aja. See you next week!

-ast-

PS: Sudah nonton video Buku Favorit Bebe? Ada di bawah yaaa! :D




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
24 comments on "#SassyThursday: Menikah Muda Bukan untuk Semua Orang"
  1. "saya baru sadar SEMUA ORANGTUA nggak tau apa-apa tentang membesarkan anak sampai mereka membesarkan anak mereka."


    mbeeerrrrr!

    ReplyDelete
  2. "saya baru sadar SEMUA ORANGTUA nggak tau apa-apa tentang membesarkan anak sampai mereka membesarkan anak mereka."


    mbeeerrrrr!

    ReplyDelete
  3. Untung masi sempet nntn snsd kemarin. Abis lahiran udh ngga bisa nonton konser lagi nih :(

    ReplyDelete
  4. Aku lagi di fase-fase ngebet nikah, kak Icha. 22 tahun hohoo. Eh tapi dipake buat main sama kerja aja dulu dah. Jodohnya belum ada xp

    ReplyDelete
  5. dulu wktu nikah, suami umur 23. Muka kyk anak SMA tp pikiran udh dewasa. Bener bgt klo mw nikah muda minimal partnernya udh dewasa. Aku ngerasain sendiri, nikah muda sm suami enjoy bgt krn bisa saling mengisi. Nikah itu perkara sulit mw muda apa tua ttp aja hrs dipikir dulu

    ReplyDelete
  6. dua tiga chaaaaaaaaaa bahahahaha

    ReplyDelete
  7. SEMUA ORANGTUA nggak tau apa-apa tentang membesarkan anak sampai mereka membesarkan anak mereka -> paling setujuu!

    aku malah lebih tua dari Ilman walau cuma setahun sih, huehehe

    ReplyDelete
  8. Hahaaa bener banget ka stev, klo ma wartawan ma kudu dirangkai2 pas interview, salah ucap, hedlen heboh kmana mana
    Aku juga nikah usia pas, mlh klo di kampung bisa dibilang mateng 24, tapi ya baru sregnya usia segitu haha
    Klo pas kuliah boro2 mikir nikah, lawong pacaran aja blom ngrasain hahaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas kuliah ga boleh nikah takut kuliahnya ga lulus hahahaha

      Delete
  9. Kalau masalah nikah yaa tergantung pandangan masing-masing aja :D
    Mau nikah muda atau diusia matang itu kembali ke pribadi masing-masing.

    Aku nikah diusia 19, termasuk muda juga kali yaa? Hihi

    ReplyDelete
  10. Iya nikah itu emang nggak muda, apalagi yang mutusin buat nikah muda kudu banyak persiapannya.

    ReplyDelete
  11. kirain nulis nikah muda di sassy thursday berkaca dari pernikahan mbak Di....eh renbow....eh?? oooh yang alvin-larissa..
    setuju cha, larissa cantik amaaat.. *salah fokus*

    ReplyDelete
  12. saya salut sama orangtua nya mba, gimana cara nya ortu bisa mendidik anak sedini mungkin untuk mandiri secara ekonomi, punya wawasan, integritas dan kaya pengalaman.. huftt beraat

    ReplyDelete
  13. Aku baru mau 19 tahun dan sekarang lagi samasekali gaada kepikiran buat nikah. Pengennya main mulu ke luar lihat dunia. Bener deh, harus bajyak banyakin pengalaman dulu. Sayang banget dunia yang luas ini kalo ga dinikmati. :))

    ReplyDelete
  14. Klo 17, jangan deh nak, nanti aja kepala 2 yaaa, mapan aja ngga cukup. Perlu ilmu juga buat menikah (ceritanya ngomong sama anak)

    Klo udah nikah, yaa roda berputar ya ca. Orang tua mah kerja ngga ada pause nya

    ReplyDelete
  15. Aku di masa ngebet nikah. Tapi lihat kondisi calon pasangan juga. Kesiapan kami berdua. Semoga sabar dan kuat. Aaaak.

    Soal menikah menjauhkan dari zina...eheum...aku agak anu sama kalimat itu juga.

    ReplyDelete
  16. Betul tdk utk semua org. Tergantung keberhasilan ortunya mempersiapkan tgjwb & mematangkan mental anaknya di usia muda. Jmn dulu semua dianggap biasa. Skrg beda. Ideal scr kematangan otak mmg 25 krn saat itu pertimbangan bkn hny perasaan. Kecuali dijodohkan yg memikirkan kan ortunya. Asal niatnya bener bkn forced marriage..

    ReplyDelete
  17. Setujuuuu, menikah muda memang bukan untuk semua orang, apalagi orang yang biasa di manja dari kecil karena sedikit banyak pasti berpengaruh sama perkembangan mentalnya dia.

    setau aku pegangan tangan dan tatap-tatapan doang (pas pacaran misalkan) itu udah zina. Enggak perlu nunggu sampe melakukan hubungan intim layaknya suami-istri atau hamidun duluan baru disebut zina. Tapi zaman sekarang kayanya peluk-pelukan juga udah ga aneh lagi sih ya. jadi ya pilihannya cuma 2, dihalalkan lewat pernikahan (dengan syarat mampu) atau jangan nikah dulu sampe kalian mampu (tanpa melegalkan pegang-pegangan tangan atau peluk-pelukan XD). jangankan zina, mendekati zina nya pun ga boleh, kan? ->self reminder. Nasehat buat diri aku sendiri khususnya.

    Nabi juga menyarankan nikahlah ketika kamu MAMPU (baik secara finansial, pemikiran, kondisi fisik maupun mental), kalau ga mampu ya TAHAN (menjaga + memantaskan diri) sampai mampu. Salah satu caranya: menyibukkan diri dengan hal-hal yang bermanfaat.

    Dari ustadz-ustadz yang aku suka ikutin (yg ustad nya menurutku kredibel) cuma Aa gym aja yang poligami, beristri dua. Kalau yang disebut 'banyak ustadz yang poligami' di postingan ini aku kurang tau itu siapa aja dan beruntung ga ngikutin ustadz itu kalau alesannya kaya gitu :D.

    btw, syarat untuk poligami itu bukan asal kawin karena nafsu aja, karena pertanggung jawabannya besar banget, kalau ngurus istri satu + anak-anak aja belum becus, solat subuh masih suka telat, solat tahajud jarang, shaum sunnah apalagi dan lain-lain, mending enggak usah nikah lagi. Apalagi kalau alasannya cuma nafsu aja mah.

    Intinya nikah itu harus mampu dulu, dan nikah juga kan bukan cuma soal uang, cinta-cintaan, kebutuhan biologis dan keturunan tapi kita juga punya visi misi yang sama kedepannya (sesuai saran Rasul).

    fyuh.. panjang bener komenannya. Maafkan diri ini ya :D

    ReplyDelete
  18. Aku di masa ngebet nikah. Tapi lihat kondisi calon pasangan juga. Kesiapan kami berdua. Semoga sabar dan kuat. Aaaak.

    Soal menikah menjauhkan dari zina...eheum...aku agak anu sama kalimat itu juga

    ReplyDelete
  19. mba kira-kira untuk wanita usia berapa si yang benar2 matang untuk menikah?

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG