-->

#SassyThursday: Rokok

on
Thursday, August 25, 2016


Topik minggu ini banget ya kan. Gara-gara menyebar informasi "harga baru" rokok yang naik banyak, entah seberapa banyak karena nggak ada yang merokok di lingkungan keluarga gue.

Terus ternyata harga baru itu tidak bisa dikonfirmasi pada siapa-siapa alias hoax. Padahal para perokok udah panik sampai nyetok segala, yang nggak ngerokok udah hepi.

Gue nggak anti perokok. Silakan aja kalau mau bakar rokok asal asepnya nggak kena muka dan baju gue. Bau. Apalagi harus deket-deket orang yang bau rokok udah nempel sama bau badan if you know what i mean.

Itu loh, tipe orang yang tangan dan badannya tetep bau rokok mau sebersih apapun dia cuci tangan dan semahal apapun laundry bajunya. Bau rokok basi semacam itu bikin mual banget.

Baca punya Nahla:



Gue bersyukur banget karena nikah sama orang yang benci rokok hahahaha. Di antara ibu-ibu yang nyindir suaminya dengan share info-info soal bahaya rokok, gue sih adem ayem.

JG hates smokers so much he even suggested his office to ban smoking at the office's front lobby and they approved. Jadi sekarang di luar gedung XL nggak ada yang ngerokok lagi, cuma boleh ngerokok di kantin, di smoking areanya. #win

Smoking area ini solusi paling oke sih menurut gue. Lo ngerokok dan asepnya ya kehirup sesama perokok. Yang kasian kalau di rumah punya bayi atau anak kecil. *ya anak gede juga kasian sih*

Karena kan abunya nempel di baju ya, terus sampai rumah meluk-meluk anaknya. Kasian anaknya.

Dan para perokok ini paling jago ngeles. Ngeles mulu kaya guru les. *WHAT* Serba mendadak pun kaya supir metromini dibajak anak STM tawuran. *ini apa sik?*

Kaya mendadak senang mencari udara segar dan nambah-nambahin beban nyuci baju.

"Nggak kok ngerokoknya cuma di luar rumah"

"Kalau ketemu anak ganti baju dulu kok"

Atau mendadak inget sejarah keluarga.

"Kakek gue aja umur 90 tahun ngerokok sehat wal afiat tuh"

Kakek lo ga makan junk food dari SD, broh.

Dan mendadak care sama urusan buruh.

"Kasian tau petaninya" atau "Kasian tau karyawan pabrik rokok"

Padahal buruh demo dihina-dina, kenapa buruh minta nambah upah. Ya buat beli rokoklah. Emang lo doang.

Kemudian mendadak peduli lingkungan.

"Lo nggak ngerokok tapi naik ojek, itu kan polusi"

Ya gue kan nggak ngisep knalpot truk di depan mulut gue. Dan lo meski naik mobil kan kacanya dibuka juga karena sambil ngerokok. Why?

Plus mendadak merasa paling sehat.

"Gue ngerokok tapi hidup sehat kok, gue rajin olahraga"

Ummm, excuse me? Hidupnya kontradiktif amat ya.

Intinya buat gue, kalian yang ngerokok dan nggak tinggal sendirian alias tinggal sama keluarga apalagi sama anak, itu egoisnya sama orang yang bakar hutan dan bakar sampah. Orang lain cuma dapet ga enaknya doang. Kecuali ya kalian tinggal sendirian, terserah kalau itu sih.

Dan sepertinya sia-sia berharap cowok berhenti merokok karena cinta, girls. Liat aja ibu-ibu yang tahunan bujukin suaminya berhenti ngerokok dan suaminya keukeuh. Kalau pun berhenti, ya berhenti karena kemauan sendiri, bukan karena istri. Jadi pesan moralnya bagi kalian yang belum nikah: jangan pacaran sama perokok lol.

See you next week!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
11 comments on "#SassyThursday: Rokok"
  1. Manusia ga akan pernah berubah karena orang lain. Fix :))

    ReplyDelete
  2. Para cewe harus tau tuh. Sia siaaa ladies...
    *untung pacar2 aku gda yg perokok wkwkwk

    ReplyDelete
  3. Pandangan gue terhadap perokok sama dengan Icha tapi kalau terkontaminasi asap terus-menerus, gue beneran migren loh! Cuma suka sensi sama yang bau asap rokok yang menusuk hidung.
    Kalau pasangan hidup, gak merokok adalah syarat utama. Alhamdulillah ketemu jodoh yang tidak merokok :)

    ReplyDelete
  4. untung suami dan keluarganya gk ada yg ngerokok tp yg nyebelin itu tamunya pd doyan rokok-an di rumah, pengen gw bakar sm org2nya :D

    ReplyDelete
  5. waduh padahal ngerokok enak loh rasanya kaya lagi dibulan gtu ..

    ReplyDelete
  6. aku sependapat dengan mbak icha. Suami sh nggak ngerokok, tp temen-temen kita banyak yg ahli hisap. Dan gue sebel banget sm perokok yg gak tau tempat. Enak sendiri, sakitnya bagi-bagi. -__-

    ReplyDelete
  7. Dulu pas jaman pacaran, suami ngerokok. Itu pun dia ngeboong bilangnya nggak ngerokok karena saya nggak suka. Pas akhirnya ngaku, masalah rokok ini kebawa-bawa terus jadi bahan berantem. Dia nyerah, akhirnya berhenti.. hahhahaha
    Ngehargain banget usaha dia yang lebih milih calon istrinya dibanding rokok :))

    ReplyDelete
  8. Wkwkwkwkwk... Saya anti banget sama rokok dan asap rokok, sampe kalo temen nongkrong sama saya dan mereka merokok, mereka palingkan muka lah minimal atau pergi kalo mau ngerokok. Sayang duitnyaaa... Salut buat masnya yang bisa golkan anti merokok.

    ReplyDelete
  9. jangan nikah dengan perokok >.< mantan gw terakhir kali itu ngerokok. dan gw benci kalo dia udah ngerokok dan nyebulin asepnya ke gw T.T


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
  10. Sepakat banget sm tulisan ini. Saya jg benci rokok, termasuk sensitif bgt dg bau asap rokok. Dari sblm nikah udah bertekad kl cari suami yg bukan perokok. Alhamdulillah dapet, hihi.

    Ngelihat orang merokok tu, nilainya lgsg jatuh di mata saya. Apalagi yg ga beradab, seenaknya merokok deket ibu hamil, anak kecil, apalagi bayi. Lihat cewe merokok merasa miris, apalagi berjilbab. Dulu pernah nemu pengemis, ibu2 berjilbab merokok dan itu bulan puasa. Wew.

    ReplyDelete
  11. Iklan rokok juga menyesatkan...
    padahal banyak cewe yang ngga merasa cowo ngerokok itu macho..
    yang ada malah menyusahkan...

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG