-->

Being Too Hard on Myself

on
Monday, February 19, 2018
Saya bilang saya perfeksionis. Orang bilang saya ambisius. Yang benar saya keduanya, juga control freak untuk jaga-jaga kali ada yang tidak sesuai rencana.



Plus saya sendiri sadar diri judes meskipun udah berusaha selalu senyum sampai bego. Padahal menurut saya tbh saya cuma bilang apa adanya, nggak dikasih bumbu basa-basi. Terutama judes kalau orang kerjanya nggak beres, apalagi udah dikasih tahu harus gini gitu terus tetep nggak beres juga.

Keperfeksionisan (is that even a word???) saya ini merembet sama hal-hal lain. Salah satunya yang baru saya sadari baru-baru ini dan kemudian saya pertanyakan:

Am I being too hard on myself?

Kalau soal fisik sih saya hampir nggak pernah punya masalah percaya diri ya, tapi hal-hal lain. Terutama soal gambar sih. Dulu saya ngerasa nggak bisa gambar. Pokoknya nggak bisa aja, nggak bakat, titik.

(Cerita lengkap di sini: Mencari Skill Baru)

Sekarang 7 bulan sejak saya mulai gambar, progressnya jelas keliatan tapi saya selalu merasa gambar saya kurang. JG pun setuju, memang masih kurang banget katanya.

Itu sebabnya di bulan-bulan pertama tidak ada satu pun gambar yang saya upload di mana-mana. Karena saya malu.

via GIPHY

Sampai tersadar soal mungkin saya terlalu "keras" pada diri sendiri dan ya kenapa harus begitu sih? Akhirnya saya coba bodo amat lah meskipun nggak puas, biar upload aja. Respon orang baik semua, awalnya saya senang karena dipuji.

Lama-lama, makin tau teknik gambar, makin ngerasa susah ya gambar. Malah jadi struggling banget kadang-kadang udah coret-coret lama tapi kok jelek amat. Negatif banget ya. Menerima pujian itu jadinya susssssaaaaaah banget karena ada ego bahwa penilaian kita pada diri kita sendiri itu yang paling benar.

Setelah saya runut. Saya sejak kecil selalu begini dalam hal apapun. Karena ibu saya perfeksionis juga. Bayangkan.

Inget nggak sih waktu kelas 1 SD kita sering ada PR menulis kalimat berulang-ulang? Misal nulis: Ini Ibu Budi. Guru kita akan nulis di baris paling atas, kita harus ikut nulis di baris bawahnya berulang-ulang satu halaman penuh di satu garis kolom yang sama.

Biasanya baris-baris awal tulisannya bagus tuh, makin bawah makin jelek karena bosan. Pun makin berantakan kolomnya, spasi makin jauh, udah nggak sejajar sama kata yang ditulis guru paling atas. Apa yang ibu saya lakukan kalau saya nulisnya begitu?

DIHAPUS LAGI, GENGS. SEMUANYA. SURUH ULANG LAGI DARI AWAL. HAHAHA. Sekarang ketawa dulu cuma bisa speechless dan mengulang lagi menulis dari awal dengan lebih tekun dan rapi supaya tidak dihapus lagi.

Mungkin itulah cikal bakal mengapa saya ingin segala yang saya lakukan HARUS sempurna. Kalau jelek, maka harus diulang dan orang tidak perlu tahu. Di kasus yang dulu, guru tidak boleh tahu kalau saya nulisnya sebenernya tidak selalu serapi dan selurus itu.

via GIPHY

Jadi memang mungkin saya terlalu keras sama diri sendiri. Dan sebenernya di banyak sisi, nggak apa-apa lho! Saya senang karena saya selalu berusaha lebih, selalu lakukan yang terbaik, dan untungnya makin dewasa, saya tipe yang makin slow sama segala sesuatu.

Maksudnya kan ada yang orang perfeksionis yang jadi stres kalau ada nggak sesuai rencana. Kalau saya nggak begitu karena pasti udah punya plan B, C, dan D hahahaha. Atau kalau konteksnya kompetisi, saya selalu punya mindset, hasil nggak penting yang penting proses! Makanya kalau saya kalah sebuah kompetisi, yang sedih biasanya malah JG, sayanya biasa aja lol.

Tapi ini bikin merenung banget pas mulai menggambar. Pas SMP, saya liat banyak temen yang jago gambar. Saya coba, saya nggak bisa kaya mereka. Saya tetep coba beberapa lama dan tetep nggak bisa, saya langsung merasa bodoh. Saya nggak terima ketidaksempurnaan padahal ya namanya belajar pasti masih kacau lah gambarnya. Saya nggak terima saya nggak bisa mengontrol diri sendiri. Mau gambar begini kok hasilnya begitu.

Itu yang pelan-pelan saya ubah. Pesannya satu aja:
Don't be too hard on yourself!

Yang paling gampang adalah ngurangi kalimat caption negatif macam: "jelek amat gambarnya biarlah ya" atau "nggak tahu kurangnya di mana, stres gambarnya nggak selesai-selesai". Karena suka ada yang bales "bagus kokkkk" dan saya berjuang untuk nggak bilang "NGGAK AH JELEK". Ngritik diri sendiri kok ya gitu-gitu amat ya huhu.

Saya sampai baca banyak artikel soal ini dan ya, semuanya rata-rata menyarankan bahwa kritik ke diri sendiri itu harusnya sama dengan kritik ke orang lain. Konstruktif tapi tidak menyakiti. Apalagi sampai melukai harga diri.

Yah intinya gitu. Ini murni curhat doang kok, maaf ya tidak memberi manfaat hahahahaha. Masih harus banyak belajar banget soal mengenali diri sendiri. Judes sama orang aja kadang udahnya suka nggak enak hati, ini kok ya judes sama diri sendiri terus-terusan seumur hidup huhu.

Atau ada yang punya tips untuk bisa ramah sama kemampuan diri sendiri?

MAKASIHHHH.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

7 comments on "Being Too Hard on Myself"
  1. Eh ini iya banget Cha. Kalau aku mulai ngeh gara-gara review sama beberapa bos, di tempat kerja yang berbeda, selalu dapet kalimat itu, "Don't be too hard on yourself." Pas pertama dapet sih biasa aja, lah ini kok berulang-ulang reviewnya sama :))

    Sampai akhirnya ngeh, iya sih aku kayaknya kritikus paling jahat ke diri sendiri. Plus, enggak pernah bisa menerima pujian karena menurut aku biasa aja. Karena harusnya memang gitu, justru harusnya bisa lebih baik dari itu. Pas dirunut memang kebiasaan dari kecil gak pernah dipuji :)) pas dapet ranking 3, dibilangin "Kenapa gak ranking 1?" pas jadi perwakilan sekolah buat lomba mata pelajaran Bahasa Indonesia, dijawabnya "Kenapa enggak buat mata pelajaran matematika? Atau IPA?" Lol.

    Bedanya kamu bisa menerima kekalahan dengan santai, aku masih sulit, dampaknya enggak mau nyoba berkompetisi :)) tapi ke sini-sini udah lumayan enggak gitu-gitu amat sih. Udah lebih woles.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku sering lomba ini itu dari kecil dan jarang menang jadi ya udah hahaha tapi emang iya sih jarang dipuji banget waktu kecil T_________T

      Delete
  2. Tipsnya cuma: lapang dada. Menerima kenyataan yang gak sesuai ekspetasi itu never gets easier. Tapi kalau kita berusaha lihat dari sisi lain ya bisa lebih cepat menerima aja jadinya.

    ReplyDelete
  3. Kalo di aku, ngaruh banget karena ya dari kecil di keluargaku, jarang banget dipuji. Hal-hal yang di keluargaku dianggap biasa dan memang seharusnya begitu, kalo sukses ya bagus. Tapi engga dipuji berlebih. Akhirnya mindset yang muncul ya "oh jadi ini wajar banget, bukan sesuatu yang spesial, tapi sesuatu yang orang lain pun biasa melakukan" ... Jaman kuliah temen2 memuji, aku yang ngerasa "lah...harusnya aku bisa lebih baik daripada ini" atau kalo lagi muncul judesnya "ih gitu aja udah ngeluh" hahaha. Sampai akhirnya ketemu suami dan keluarganya yang sering memuji hal-hal kecil, jadi baru ngeh "oh jadi ini bisa dibilang hebat toh"

    ReplyDelete
    Replies
    1. YA AMPUN SAMA BANGET DEH. iya bener tiap ada yang puji gambar aku yang "ih apaan gini doang coba" suami aku begini juga modelnya jadi ya udah bye deh makin susah huhu

      Delete
  4. Abis baca komen langsung inget sama pengalaman sendiri. Sama ya kalau dari kecil udah biasa diarahkan melakukan hal sekecil apapun sebaik mungkin jadi keterusan dan kalau hasilnya gak maksimal jadi gak suka sama diri sendiri padahal harusnya bisa memaafkan diri sendiri juga kalau ngga semua hal harus sesempurna yang kita mau. Tapi udah kebiasaan ya apa daya :( mungkin itu tadi.... kurang apresiasi, sekalinya diapresiasi jadi apatis. Hmmm.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)