-->

Drama Vaksin Difteri

on
Monday, February 12, 2018

Sekitar 2 minggu lalu, daycare Bebe manggil dokter dari rumah sakit untuk vaksin difteri. Yang divaksin bukan anak-anak tapi semua miss, guru, dan orangtua. Ya udah kesempatan banget kan ya daripada harus ke RS sendiri, mana murah pula cuma Rp50ribu.

Dari awal dokternya udah bilang "ibu ini agak sakit ya karena vaksin difteri itu di otot. Jadi beberapa hari juga akan pegel, kalau demam minum parasetamol aja".

KAMI IRL: "Oh gitu dok? Oke"

KAMI DALAM HATI: "AHELAH VAKSIN DOANG SESAKIT APA SIH CIH"

Ternyata ya Tuhan DUA HARI ini tangan nggak bisa digerakin sama sekali! O______O

Dimulai dari jarumnya masuk cus gitu aja rasanya jauh dari digigit semut. Ini kaya digigit buaya satu lengan langsung sakit gitu gitu deym (LEBAY BODO AMAT). Yang sakit bukan setitik seukuran mulut semut kaya vaksin biasa, satu lengan malehhhh sakit banget.

Pas obatnya masuk itu berasa otot lengan melemah. Bener-bener nih vaksin konspirasi wahyudi melemahkan kaum Muslim! Pas jarumnya ditarik, di situlah awal mula tangan nggak bisa gerak SAMPAI BESOKANNYA.

DEMIKIAN.

(Baca: Halu-halu Orangtua Baru)

Di kantor saya cranky, tangan kaku banget nggak bisa lurus atau naik ke atas. Benerin jilbab aja susah. Jadi tangannya nyiku aja gitu terus membentuk huruf L. Makin sore karena satu tangan kurang gerak, satu bahu sakit, makin malem sampai leher sakit. T_____T

Ngeluhlah ke JG "AKU SAKIT BANGET HUHUHU BELIIN SALONPAS LEHER AKU KAKU HUHUHUHU"

JG: "Ih lebay, aku biasa aja nggak sakit sama sekali"

Dunia memang tidak pernah adil.

via GIPHY

Pokoknya seharian itu ribet lah sumpah, mandiin Bebe susah, masak susah, kesenggol dikit langsung merepet ngamuk. Sampai besoknya masih pegel tapi udah mendingan. Hari ketiga baru normal banget. Selama 3 hari itu pula Bebe tahu persis kalau saya sakit, jadi ya mayan sih sosialisasi ya bahwa orang dewasa juga vaksin dan abis vaksin itu memang suka sakit.

Satu hal: merasa bersalah sama Bebe karena suka nuduh dia drama kalau abis vaksin. Suka nggak mau mandi dan nggak mau disentuh bekas suntiknya kan. Terakhir si Bebe vaksin PCV sama Hepatitis B kalau nggak salah di paha kiri kanan sekaligus terus saya dengan brutalnya nyabut itu plester di hari kedua. Bebe ngamuk sengamuk-ngamuknya umat.

Ternyata emang sakit yah. Maaf ya, Be. T______T

(Baca: Susahnya Jadi Ibu. Part 1 dan Part 2)

Dan sampailah kita pada hari Senin minggu lalu. Ownernya daycare pengumuman kalau anak-anak akan divaksin difteri hari Kamis. SAYA STRES. Trauma karena diri sendiri aja secranky itu apakah kusanggup memikirkan si Bebe akan rewel?

Tanya sana-sini karena Bebe kan udah full DPT 4 kali, apa perlu vaksin lagi? Kata orang-orang karena ini ORI (Outbreak Response Immunization) sebaiknya memang vaksin lagi dan tidak memandang status vaksin sebelumnya. Saya dan JG pun menyiapkan mental dan berjanji tidak akan meremehkan Bebe kalau dia bilang bekas vaksinnya sakit.

Hari Kamis jam 10 pagi dia vaksin. Sebagai ibu-ibu males drama, saya nggak nemenin lah HAHAHAHA. Kalau ada ibu manja soalnya males tar jadi susah pergi kerja padahal hari itu saya ada event. Dan ternyata bener aja loh, dia NGGAK NANGIS SODARA-SODARA. Kata missnya cuma ngek dikit pas jarum ditarik terus ya udah balik main. Waw anakku sungguh kuat.

Sorenya, JG dan Bebe jemput saya selesai event. Dipegang jidatnya rada anget. Terus dia bolak-balik pipis mulu padahal kami ke mall cuma makan doang. Pipis 4 kali dong wow ada yang tidak beres. Mana dia kalem duduk di stroller dan nggak lari-larian kaya biasa. Pas menuju parkiran dia bilang gini "ibu, ini mall AC-nya dingin sekali, tangan aku dingin".

Ternyata dia udah menggigil kedinginan huhu aku merasa gagal karena tidak menyadari dia kedinginan. Duduk di carseat saya selimutin pake jaket tebel punya JG, dan akhirnya dia ketiduran. Tidur nyenyak di mobil doang sampai rumah gelisah semaleman. Badannya menggigil, meluk saya terus. Dipakein termometer cuma 38 doang, dan karena saya mikirnya ini bukan sakit jadinya nggak dikasih obat. Biarlah tubuhnya melawan biar kuat ciat ciat ciat!

Semaleman demam sampai pagi. Tangan yang bekas disuntiknya itu bengkak kaya digigit serangga, merah dan panas gitu kasian banget huhu. Pagi dia teler banget keringetan dan masih anget, akhirnya dia nggak sekolah dan saya pun nggak kerja. #workingmomproblems

Hari Jumat itu seharian dia cuma tiduran karena lemes, nangis ngerengek, tidur lagi, makan, lemes lagi, tidur lagi hahaha kasian banget asli karena ibu tau persis rasanya, Be. HAHAHA.

Hari pertama dan kedua mandi dan pake baju itu repot banget ya ampun. Karena dia menjauhkan sejauh mungkin lengan kirinya dari jangkauan saya. Saya megang bahu doang dia teriak kenceng. Mana JG nggak bantu lagi dan malah nakut-nakutin terus "appa buka ah perbannya" terus Bebe ngamuk teriak "JANGAAANNNN! AKU LAGI SAKIT! AKU LAGI SAKIT!"

via GIPHY

Kemarin, hari ketiga setelah vaksin saya yakin itu udah nggak sakit karena keliatan dia main tangannya udah nggak kaku. Tapi ya astaga dipegang lengannya itu dia masih teriak karena apa? KARENA MASIH ADA PERBANNYA. Jadi dia masih sugesti itu sakit.

Saya pun bertekad lepas perban pas dia meleng! Kesempatan muncul karena dia pake kaos kutung dan lagi seru main es batu. Dari belakang saya pocel dikit itu perban, copot sebelah. Dia belum sadar lol. Lagian itu perban udah kena mandi 3 hari kan jadi udah nggak nempel-nempel amat ya. Saya tarik lagi dikit dan teriaklah dia ngamuk HAHAHAHAHA.

Dia kesel tapi mau dipeluk. Saya bilang "maaf ya Be, abis tadi ibu liat perbannya copot sebelah (IYA MAAF IBU BOHONG) jadi ibu tarik aja eh ternyata copot. Emang masih sakit?"

"Nggak sakit tapi aku takut" GITU KATANYA HAHAHA.

Drama pun selesai. Abis itu mandi pun biasa, pake baju biasa hahahaha.

Usai sudah cerita weekend kami kemarin yang penuh tawa dan air mata.

Selamat hari Senin! Jangan lupa vaksin difteri ya!

-ast-



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

12 comments on "Drama Vaksin Difteri"
  1. Drama vaksinku masih besok kamis ..huhu. Mana anak dua vaksin bareng di sekolahnya , long weekend penuh drama ini mah ..

    ReplyDelete
  2. Mbak, yang bener aja mbak Masa Kaya digigit buaya sih???
    Besok rabu aku di SMA Ada vaksin difteri lagi. Ampun!

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHA ABISAN SATU LENGAN SAKIT BANGET ASLIIII XD

      Delete
  3. Aku vaksin ketika dewasa pas mau umroh. Maningitis. Itu bikin linu lengan. Tapi cuma sehari doang dan nggak sampai demam.
    Aku jadi pengen cari tahu vaksin difteri di kotaku deh...

    ReplyDelete
  4. Anakku udah vaksin di sekolah, dan yang balita di bidan deket rumah. Meriang sedikit abis vaksin.

    ReplyDelete
  5. Aq tadi bagi nganter 2 balita aq arfan 11 bulan viny 4,5 tahun. Habis di suntik langsung minum obat. Semoga malam ini tidak demam.

    ReplyDelete
  6. si bocah ngga drama vaksinnya, nangis bentar cuma pas di 'jusss'. ini malah bapaknya yang drama mau vaksin di kantor besok hahaha :D

    ReplyDelete
  7. Seperti digit buaya..lebay sih.. tapi ini emang harus dibilang gitu..biar tingkat kesiapan lebih kuat dibanding cuma gigitan semut tang2 .lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. BENER BANGET! soalnya aku kesel kalau dibilang nggak sakit ternyata sakit!

      Delete
  8. haaaa,, ku jadi malah takut mba mau vaksin :( anaknya gak tahan sakit

    ReplyDelete
  9. Baru mau vaksin, aduh jadi parno nih. Hahahaha. Soalnya aku selalu ngerasa suntik itu hal sepele. Dan gak pernah sakit yang gimana gitu. Tapi takut kebalikannya nih kalo congkak gini. Hahahaha.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)