Parents, Holiday Ruins Us

on
Monday, July 11, 2016

Or me and Bebe. -________-

Kemarin liat status temen kantornya JG yang stres karena lagi nyuapin makan dan anaknya digodain terus sama keluarga yang lain sampai anaknya mau muntah. Ya, saya ngerasain banget keselnya sih.

Karena Bebe juga lagi dalam kondisi rewel banget. Saya jadi super capek. Biasanya nenen cuma seperlunya ini nenen melulu. Terus gampang nangis banget dan jadi suka bentak. Apa coba.

Padahal Bebe jarang sekali bentak orang lain apalagi nangis. Dia akan nangis hanya kalau capek banget atau abis jatuh dan sakit banget. Jatuh biasa doang atau kepentok apa mah dia nggak pernah nangis. Bebe anak manis banget tapi seminggu kemarin parah sih. Ngomong selalu teriak, nggak mau minta tolong, nggak mau bilang terima kasih. Nggak dikasih apa dikit, nangis kejer ngamuk sambil pukul-pukul dan tendang.

Puncaknya Sabtu malam. Sudah jam 11 malam dan dia keukeuh nggak mau tidur. Dia keluar kamar sendiri dan sadar semua udah gelap. Terus dia ngeliat marah sama saya dan teriak "TURUN!" (kamar kami di lantai 2).

Oh wow. You were going too far, kid. Saya pasang wajah marah dan tidak bilang apa-apa, saya paksa angkat dia kembali masuk kamar, taro di kasur, tutup pintunya dan saya pergi cuci muka serta bersih-bersih untuk tidur.

Waktu saya kembali ke kamar, Bebe nggak nangis, lagi meluk guling aja di kasur sambil ngelamun. Tapi setelahnya ia jadi tiba-tiba manis sekali. Ngomongnya sudah tidak pakai otot lagi.

Baru saya sadar. Liburan ini Bebe berubah karena dimanja oleh semua orang. Di rumah saya, dia cucu satu-satunya. Di rumah JG, dia cucu paling kecil. Semua memanjakan Bebe. Dia jadi tidak pernah menangis untuk mengeluarkan emosinya karena baru ngerengek dan nangis dikit udah banyak yang bujukin.

And that's not a good thing. It's not healthy, really.

Ya gimana, nangis dikit langsung diajak jalan-jalan keluar. Jam 9 nggak mau bobo, malah main di kamar adik saya sampai jam 1 malem. Di rumah JG, rebut mainan kakak sepupunya, malah dibelain. Dalam level dorong kakak sepupunya sampai hampir jatuh pun, Bebe yang dibelain karena "dia masih kecil".

(Baca: Tips Mengenalkan Konsep Sharing pada Balita)

Sayanya tetep tegur dong "Bebe kenapa dorong? Bebe tidak dorong orang lain ya!" Kemudian biasanya Bebe pasang muka bersalah dan dia HARUS minta maaf pada anak yang dia dorong.

Tapi teguran saya itu tenggelam dengan sahut-sahutan kakek, nenek, uwa, dan ateunya membela "nggak apa-apa ya, boleh nih, boleh nih". Nggak ada yang mengingatkan kalau Bebe salah apalagi harus minta maaf.

*jambak rambut sendiri*

Di hari terakhir, Bebe ngamuk parah gara-gara nggak mau pakai baju. Sudah diajari tentang malu dari bayi sekali, Bebe selalu pakai handuk kalau keluar kamar mandi dan pakai baju di kamar. Di daycare juga diajari seperti itu. Eh di Bandung, dia ngamuk karena tidak mau masuk kamar setelah mandi dan malah main-main sambil telanjang. Dan semua membela. "Nggak apa-apalah pake baju di luar kamar aja".

*cry*

Karena ketika orang dewasa tidak satu suara, anak ya memilih pernyataan yang membela dia dong tentu saja.

Seminggu lebih seperti itu, Bebe yang selalu bilang "tolong" dan "terima kasih" berubah jadi suka membentak. Selalu mendorong anak lain dan merebut mainannya. Yang tidak pernah makan kerupuk jadi tantrum minta kerupuk. -_______-

Gara-gara hari sebelumnya tante saya menawari satu kerupuk udang utuh untuk dipegang sendiri. O______O Besok-besoknya dia ngamuk sambil geret-geret Tupperware isi kerupuk udang. Padahal udah lama banget Bebe nggak tantrum ngamuk sambil nangis. Tuhan tolong aku.

(Baca: Cara Menangani Anak Tantrum di Tempat Umum)

Lagian Bebe baru makan kerupuk pas kemarin umur 2 tahun. Itu pun harus sambil makan nasi dan lauknya, bukan untuk cemilan DAN TIDAK DIPEGANG SENDIRI. Karena kerupuk itu kosong, makanan sia-sia dan dia selalu mau ngemil buah jadi kenapa banget harus dikasih kerupuk?

*bergabung dengan squad ibu-ibu idealis sejagat Facebook*

Tapi yah. Saya berusaha kaya Anna dan Elsa untuk Let It Go yah, namanya juga liburan sama keluarga. Jadi saya nggak mendebat para Front Pembela Bebe ini, biarin ajalah. Mereka manjain Bebe, sayanya bobo-bobo cantik sambil YouTube-an. Bebe juga jarang-jarang bisa selama ini sama keluarga besar kan, ketemu orangtua saya aja biasanya cuma weekend sebulan sekali.

Cuma ini horor banget takut harus ngulang disiplin tantrum dari awal lagi. Hahahahha.

Saya juga jadi happy pas hari Minggu karena Seninnya bisa kembali ke rutinitas. Dan tetiba sadar bahwa daycare baru buka di hari Kamis sementara kami masuk kerja Senin means masih harus bawa Bebe ke kantor 3 hari. HAHAHAHAHAHAHA.

Life is hard.

Soalnya urusan disiplin ini kerasa banget loh kalau konsisten diterapkan. Seperti urusan mainan. Di rumah dan di daycare, Bebe SELALU beresin mainan sebelum main mainan lain. Tidak boleh main mainan lain kalau yang satu belum dibereskan sendiri. Kemarin di Bandung kami nengok temen SMA saya yang baru melahirkan, ketika saya ajak pulang, Bebe keukeuh beresin dulu Lego yang dia mainkan selama di sana. Padahal nggak ada yang nyuruh. Dia juga keukeuh beresin kasur busa yang dia pake main loncat-loncat sama adeknya temen saya itu.

Anakku sebenernya sweet banget dan membanggakan hahahaha, but holiday ruins us. LOL. Peer banget nih takut sampai Jakarta juga masih kebawa manja. Pantes dulu waktu saya kecil, ibu saya paling sebel kalau saya habis nginep di rumah nenek. Karena saya jadi nyebelin. Sekarang saya yang sebel.

Tapi bertemu banyak orang juga ternyata membuat Bebe belajar hal baru. Ini pasti dia curi dengar dari orang-orang yang melakukan hal ini sama dia. Karena tiba-tiba DIA jadi suka cubit pipi kiri dan kanan SAYA sekaligus sambil bilang di depan muka saya:

"Cubit ya! Gemes deh!"

Astaga anak bayiiii. Gemes!

-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
11 comments on "Parents, Holiday Ruins Us"
  1. Kalo aku terbalik, sih. Punya sepupu yang masih bayi banget, sama semua orang dimanjain. Sama aku dikasih tegas gitu tapi ga nangis malah nurut HAAHAHA

    Soalnya anak tuh nantinya jadi dewasa juga kan, kalo dari kecilnya kebiasa dikasih manja nanti kebawa manja sampe dewasa kan. Dan susah banget ngerubahnya :(
    Pengalaman. Huhuhu.

    ReplyDelete
  2. Aaah iyaaa bener banget kalo sama nenek pasti apa-apa dikasih.. Mungkin karena nggak tegaan apa ya? Waduuuh peer juga nih buat temen-temen yang belum punya anak tapi punya keponakan kayak aku. Gak boleh biasa ngemanjain terus-terusan. Sesekali boleh lah~

    ReplyDelete
  3. Ah bener banget nih...tapi aku biasanya tetep tegas dan nyiapin alasan sih mbak. Kalo nggak mempan biasanya dibantu suami buat mempertegas aturan kami ke anak2

    ReplyDelete
  4. lingkungan pengaruh banged2 ke anak ,, hiks..

    ReplyDelete
  5. aku beruntung krn mertua dan ortuku ga trelalu manjain cucu2 mereka :D.. justru tegas bgt, trutama mertua :p. Tapi kita berdua ngerti, bukannya mereka galak, tp bersikap tegas utk mndidik si bayi2 bocah ini :). malah kdg, ortu suka ngeliat k aku dulu sebelum mulai menegur cucunya mbak... maksdnya minta izin, boleh ga nih mama tegur anakmu :D.. aku dgn seneng hati malah ngizinin ;p..

    ReplyDelete
  6. Baru satu, Cha, baru satu, hahahaha, eh apa emang maunya satu aja ya.
    Alhamdulillah udah ngelewatin tahap-tahap itu, sekarang problemnya lebih berat sih, karena udah remaja ya :(
    Tapi benar, Cha, liburan itu, apalagi kumpul sama keluarga besar, ngeberantakin semua aturan yang udah kita terapkan ke anak. Anak merasa ada pembelanya ketika apa yang kita nggak bolehin malah dilakukan :D

    ReplyDelete
  7. Halo mbak. Persoalan klasik sekali itu dalam keluarga besar ya...

    ReplyDelete
  8. Persiiiiiss yg kualami. Anak2 mulai gtu jg, hiks, tak sabar balik ke rumah...

    ReplyDelete
  9. I'm feeling you ichaaaa, hahahaha. Soal kerupuk : checked. Akhirnya nyerah kasih kerupuk palembang seiprit aja, plus remahan peyek, hahaha. Trus sekarang udah bisa akting sakit, sedih, sambil jalan nunduk ke pojokan.

    ReplyDelete
  10. I feel you, Nis hehehe.. Memang begitu problemnya kalau sudah di luar usual circle :).. Aku suka keukeuh ingatkan kalau anak-anak punya ritual dan disiplin masing-masing walaupun jadinya suka mendadak 'menguap' pas liburan :). Semangaaaat..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)