Pacaran Bertahun-tahun, Nikah atau Putus?

on
Monday, September 11, 2017
PUTUS! HAHAHAHA.

(ini typo harusnya kart bukan ksrt tapi kumalas edit lagi jadi anggap aja majalah, kalau udah terbit ga bisa diralat HAHAHA)

Iya jadi saya beberapa kali denger orang curhat atau bahkan komen di blog ini dengan pernyataan “aku udah pacaran x tahun, tapi masih nggak yakin mau nggak ya nikah sama dia?”

Ya putus lah kan udah jelas tuh nggak yakin. Ini menurut kakak ini loh ya, yang pernah pacaran “cuma” 5 tahun terus putus. Hahahaha. Saya kalau pacaran emang lama-lama banget deh dari dulu, sama JG malah paling sebentar.

Alkisah zaman kuliah, saya baru putus sama pacar waktu SMA padahal pacarannya udah 5 tahun. Sebagai anak yang disenggol aja curhat, ceritalah saya sama dosen. Dosen ini perempuan, umurnya 30 something lah waktu itu. Pinter, S2 (yaiya kan dosen ah), dan enak diajak ngobrol. Beliau bilang apa?

“Tenang aja cha, saya juga pacaran dari SMA 11 tahun putus kok. Nikah malah sama temen S2,” katanya kalem.

Wow wow sebuah pencerahan!

Kenapa pencerahan, karena dari dosen, dari cerita saya sendiri, dari cerita orang-orang, semua bisa ditarik benang merah yang sama. Apakah itu?

(Baca: Rumitnya Menikah)

Gini, pacaran lama itu ada dua macem:

🙋 Yang bertahan pacaran karena memang saling dukung dan berkembang sama-sama. Dari tahun ke tahun tetep punya selera yang sama, tetep bisa diskusi banyak hal, tetep ngerasa bahwa oiya she/he’s the one untuk cerita segalanya. Nggak terbebani dengan apapun.

🙆 Yang bertahan pacaran karena terbiasa. Ya maklum kan bertahun-tahun ketemu orang yang sama, semua keluarga udah kenal, sama temen udah diajak nongkrong bareng karena udah kenal lama juga, sampai tempat makan favorit aja udah ngerti kalau kita couple banget. Yang ini nih yang suka bikin blur, emang beneran cocok apa karena kebiasaan aja sih apa-apa sama dia?

Kalau kalian masuk tipe yang pertama dan nggak pernah punya masalah (misal salah satu pernah selingkuh), maka bolehlah dipertimbangkan untuk menikah. Tapi kalau pernah ada masalah yang bikin sakit hati banget sih jangan ya, nggak enak kalau pas akhirnya nikah kepikiran terus seumur hidup. Nanti malah jadi bahan diungkit kalau berantem.

Nah tapi kalau kalian masuk tipe yang kedua, putus ajalah udah. Karena ketika pacaran bertahun-tahun, ada pasangan yang tanpa sadar tetap orang yang sama saat pertama kali jadian.

JRENG!

Misal saya pacaran pas SMA putus pas kuliah, sampai udah kuliah pun berantemnya tetep berantem ala anak SMA gitu. Nggak jadi dewasa sama-sama. Mirip-mirip kaya kalau kita ketemu geng SMA, becandanya itu tetep becanda SMA banget kan, nggak jadi becanda orang umur 30 tahun? Iya nggak?

Itu pun yang terjadi pada dosen saya, pacaran 11 tahun dari SMA, masalah yang muncul dan diberantemin itu masih sama dengan masalah waktu SMA. Padahal ceweknya udah S2 kan. Akhirnya ya nikah sama temen S2 karena secara pola pikir mereka jadinya setara.

(Baca: Alasan Cerai: Beda Prinsip)

Iya urusan pola pikir juga jadi masalah buat yang pacaran lama. Dalam 5 tahun misal cowoknya ya kalem aja hidup nggak ambisius, sementara ceweknya udah dapet beasiswa kuliah ke luar, volunteer ini itu, akhirnya si cewek sampai pada titik “ih kok nggak nyambung lagi ya ngomong sama kamu” TAPI DALAM HATI NIH BIASANYA NGOMONGNYA.

Karena udah pacaran lama banget jadinya kaya nggak mungkin gitu putus cuma karena nggak nyambung doang. Lah kan bertahun-tahun nyambung aja? Jadinya dragging pacaran terus dan ketika masuk usia nikah muncul kebimbangan “nikah nggak ya sama dia?”

JANGAAANNNN. Hahahaha.

Atau ada juga masalah yang kayanya nggak kerasa besar pas pacaran tapi bisa jadi besar banget kalau nikah. Contoh: calon mertua. Pas pacaran mah kayanya baik-baik aja nih si tante meskipun ya kadang bawel dikit sih segala dikomen tapi cuek lah kan jarang ketemu juga. Atau keluarganya banyak yang gengges nih, suka nyindirin fisik, tapi nggak apa-apa lah kan ketemu paling setahun sekali pas lebaran doang.

Hei hei hei tidak seperti itu anak muda.

Si tante nanti akan jadi mama dan punya mama mertua tidak bawel itu adalah kunci kebahagiaan utama. Dan keluarga yang gengges itu akan nomer satu paling heboh bahkan di urusan nama anak lah, ASI kita kurang lah, anak kita kekurusan atau kegendutan lah, rese. Demi ketenangan hidup mending pikir ulang deh. Karena nikah itu nggak selamanya urusan pribadi, sebagian besar adalah urusan keluarga.

(Baca dulu ini makanya: Menikah untuk Siapa?)

Ini saya denger dari orang juga sih tapi kalau punya pacar, ingatlah selalu pada 3 masalah: orangtua, agama, LDR. Kalau kalian cuma ngalamin 1 masalah, maka bisa lah dijalani dan dicari solusinya. Tapi kalau udah kena dua, itu baru berat.

Jadi kalau hanya orangtua nggak setuju 🠞 bisa lah dibujukin sampai setuju asal kalian nggak LDR dan seagama.

Atau kalian LDR 🠞 bisa lah diusahakan asal seagama dan orangtua setuju.

Atau kalian beda agama 🠞 bisa lah diusahakan asal nggak LDR dan orangtua setuju, nggak masalah anaknya nikah beda agama.

Nangkep kan? Coba sekarang kalau dua.

Beda agama dan orangtua nggak setuju 🠞 duh berat banget kan. Gimana nih solusinya? Pasti panjang urusan.

Beda agama dan LDR 🠞 cuy beda agama aja udah berat, ketambahan LDR pula. LDR itu sedih banget beneran deh. #MantanPejuangLDR

LDR dan orangtua nggak setuju 🠞 ribet kan ini, emang salah satu mau ngalah dengan pindah kota? Udah pindah kota, mati-matian cari kerjaan baru dan tempat tinggal baru, terus tetep dilepeh calon mertua. Berat ya nggak?

Dan seterusnya. Combo antara beda agama, orangtua nggak setuju, dan LDR juga jadi faktor pemberat banget apakah sebaiknya hubungan kalian lanjut apa nggak. Kecuali kalian sangat kuat, gigih, dan rela memperjuangkan cinta. Ehem. Karena berat bukan berarti tidak mungkin.

Yak coba diteriakkan sekali lagi!

Karena berat bukan berarti tidak mungkin!
*noh di bold dan large*

Sebagai penutup, ai mau promo dulu lah postingan lain. Baca postingan ini “Menikah Bukan #lifegoals” dan postingan lain Tentang Nikah di sini. Buat kalian yang galau kok gue nggak nikah-nikah sih.

Mohon maaf jika pada akhirnya postingan ini bikin kalian putus sama pacar yang udah dipacarin bertahun-tahun dan sebenernya pengen putus tapi nggak punya alasan ya. Daripada nikah sama orang yang salah?

Tetap semangat! :)

PS: Seru ya nulis soal ginian, jadi valid karena berdasar pengalaman dan saya udah nikah. Abis kalau nulis topik nikah suka diketawain yang udah nikah 10 tahun lebih gitu, dibilang "alah baru nikah segitu doang banyak komentar". Padahal temen-temen saya yang baru nikah 3-5 tahun aja udah banyak yang cerai loh. Karena nikah, lama atau sebentar tetep nggak "doang". ;)

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

19 comments on "Pacaran Bertahun-tahun, Nikah atau Putus?"
  1. Yak betoooll teh Ica,, karena pacaran bertahun-tahun itu endingnya kalo gak jadi Manten ya jadi Mantan..HAHAHA #edisipengalamansendiri
    Jadi summary nya adalah Kalo bisa, menikahlah dengan orang yang tepat,,, yekan yekan,, :D

    ReplyDelete
  2. Sayaaa.... Nyaris 5 tahun terlibas LDR. �� ortu berdua setuju, agama sama tapi usaha dia ke keluarga saya kurang haha... . Enggak seperti niatin serius. Nikah kan bukan tentang aku dan kamu ya

    ReplyDelete
  3. mbak nis, aq setuju nih,, pacaran lama sebaiknya pikir lagi klo mo nikah, wl ada jg sih yg berhasil nikah tp lebih banyak yg gak sampe ke pelaminan.

    ReplyDelete
  4. Bener nih mbak Annisa. Biarpun kita jatuh cinta padanya, belum tentu juga dia jodoh kita.

    ReplyDelete
  5. Cha, kalau yang pacarannya kilat tetapi nikahnya cuma bertahan 3-5 tahun gimana? Hehehehe.

    ReplyDelete
  6. pacaran lama blm tentu nikah ya, ya iyalah :D
    kdg mlh yg pacaran lama trs putus, akhirnya nikah sm yg pacaran cm sebentar.

    ReplyDelete
  7. Intinya kalau gak cocok jgn dipaksa, sempet ngalamin masalah ini sih tp bkn pacaran yg lama tahun-tahunan gitu. baru jalan 3 bulan udah ngerasa gak cocok dan gak bisa dipaksa, kalau dipaksa bikin sakit kepala

    http://its-ayuri.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  8. aku pacaran lama banget, saking lamanya sampe malu kalo ditanya udh pacaran berapa lama :D dan pacar aku itu pacar pertamaku. Kita berdua juga bukan tipe yg putus nyambung gitu jd dr awal pacaran smp skrg gapernah putus dan jgn sampe :D baca post kak icha kayak gini bikin ragu dan bikin kesel sebenernya hahaha tp alhamdulillah makin lama aku sama dia makin mantep~ semoga aku bs kayak titi kamal & christian sugiono atau glen & chelsea :p

    ReplyDelete
  9. Saya juga #timPUTUS kak icha! Mari kita berpegangan tangan keliling dunia.
    Saya pacaran hampir 6 tahun, si dia juga serius, sesama orangtua juga sudah kenal, ngga ada masalah yg berarti tapi saya ngga yakin hubungan ini bisa dibawa ke arah yg lebih lanjut secaraaaa pola pikirnya masih sama seperti 6 tahun yg lalu. Akhirnya putus, si dia ngga terima, dan banyak yg bertanya-tanya haha tapi saya tidak peduli ✋. Lalu setahun kemudian kenal sama laki lain trus diajak nikah :)
    Aih jadi pengen nulis di blog juga tentang tema ini..

    ReplyDelete
  10. Dipikir2 bnr juga teori yg ldr, agama, ortu jd masalah saat pacaran. Klo satu masih mmungkinkan, klo dua di antaranya udh susah bgt. Pengalamaan jg gtu, pacaran 4th, putus. Nikah malah sm yg baru "kenal" itungan bulan. 😜

    ReplyDelete
  11. yeyyyyaaaaaah.

    ini pas sama yg aku obrolin dengan sahabatku kemarin, dan...aku udah share link ini ke dia wkwkw.
    kami berada di jalan yg benar, insyaAllah. mending jomblo daripada pacaran lalu terjebak rasa yang salah

    ReplyDelete
  12. Setuju bgt sama kak icha skrg I baru sadar. Kenapa dulu selalu putus sama pacar yg seumuran. Dan menikah dengan suami yg usianya lebih tua 4 th. La aq nikah 2012 skrg uda punya 2 anak. La mantan q yg pacaran dari zaman sekolah nikah nya 2016- 2017.

    ReplyDelete
  13. Setuju bgt sama kak icha skrg I baru sadar. Kenapa dulu selalu putus sama pacar yg seumuran. Dan menikah dengan suami yg usianya lebih tua 4 th. La aq nikah 2012 skrg uda punya 2 anak. La mantan q yg pacaran dari zaman sekolah nikah nya 2016- 2017.

    ReplyDelete
  14. Thanks for sharing, Annisa. As always, I like your writing.

    Komen soal PS di post ini: Ya, tidak salah kok yang baru menikah 5 tahun-an untuk saling sharing juga. Apalagi memang makin banyak yang cerai. Bahkan sudah menikah lagi. Padahal di sisi lain teman-teman sebaya lainnya malah masik asyik melajang karena tidak (alih-alih 'belum') menikah --> merujuk ke komen saya di post sebelumnya.

    Terus menulis ya :)

    -Putri

    ReplyDelete
  15. pacaran bertahun tahun atau sebentar kalo jodoh ya jodoh aja 🤣 thanks for sharing annisa!

    ReplyDelete
  16. Banyak kasus di sekelilingku yang gitu juga. Pacaran dari SMP, nikahnya sama orang lain. Pacaran dari SMA, lalu putus begitu saja. Emang cepat lamanya pacaran ngga ngaruh juga sih yaa, contohnya Raisa dan Bella aja deh yang lagi anget-angetnya. :D

    ReplyDelete
  17. baru pacaran dua tahun trus ditanyain orang tua "kalo ternyaat dia selama ini cuman anggap kamu temen," sebagai tanda lain dari meminta kepastian, trus sekarang aku mikir...apakah berantem di dua tahun ini masih karena masalah yang sama? jeng jeng.

    ReplyDelete
  18. Menikah adalah salah satu persoalan pilihan hidup..bener kata ica, kalau emanh kok rasanya maju-mundur dan nggak yakin mau nikah sama sidoi sih mendingan mundur yah..coz kalau cm nggak enak karena udah pacaran lama, keluarga udah saling kenal dan bla bla bla, ya memang kita kudu berani tanggung jawab kalau kita dibilang "nggak punya hati". Tapi sekali lagi, ini pilihan yg kita pengennya sekali seumur hidup aja..
    Selamat memilih tujuan dan pilihan hidup kalian yah.. 😘😘

    ReplyDelete
  19. Mau komenin PS-nya:

    Ih sedih banget ini mah orang-orang yang aku kenal banyak yang cerai sebelum usia pernikahan genap 2 - 3 tahun.. :'( Mungkin itu penyebabnya ya, pacaran karena terbiasa. Jadi enggak tau kalo dalam hubungannya ada yang salah. :(

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)