-->

Kenapa Bertahan di Jakarta?

on
Tuesday, December 10, 2013
Hola! Selamat datang di posting curhat lanjutan kemarin REPOTNYA TINGGAL DI JAKARTA. Yang belum baca, baca dulu ya! Bukannya maksa, tapi biar nyambung aja. Sip?

Posting kedua ini merupakan pertanyaan yang mungkin muncul setelah baca posting kemarin. Yaitu, kalau ribet banget tinggal di Jakarta terus kenapa bertahan? Kenapa bertahan di kota ini dengan rumah kontrakan mahal dan nggak ada mobil ayah yang bisa dipinjem?

Kalau waktu single ya, jawabannya gampang: "idih, mau kerja apa di Bandung? Mending di Jakarta aja, bebas, nggak harus pulang tepat waktu, pulang pagi pun nggak ada yang nyari"

Sekarang setelah nikah, ya masa mau pulang pagi nongkrong sama temen-temen kan nggak mungkin lagi ya. Lagian temen-temen nongkrong sampai paginya pun udah pada nikah semua. Mahahahahaha. Terus punya suami yang bisa menafkahi, kasarnya nggak kerja pun pasti bisa makan. Terus kenapa atuh masih bertahan kerja di Jakarta? Kenapa suami nggak pindah kerja ke Bandung aja terus tinggal di Bandung?

Kadang, kadang kata saya juga kalau lagi khilaf, pasti kepikiran sama JG. Pindah ke Bandung aja, rumah punya, rumah orangtua di Bandung, motor lebih bagus, mobil ada, dingin, damai, nggak khawatir sama apapun karena banyak keluarga. Tapi ujung-ujungnya kalau abis mikir gitu saya sama JG selalu: YAKIN MAU PINDAH KE BANDUNG?

Jawabannya nggak. :p

Belum tepatnya, mau sih tapi nggak sekarang. Mungkin nanti kalau udah jadi juragan kost-kostan di Bandung yang artinya saya sama JG sama-sama nggak perlu kerja. Kalau sekarang maunya di Jakarta aja. Nyari apa coba? Nyari pengalaman hidup. *sok iye*

Satu hal ya yang nggak akan pernah kalian pelajari kalau belum pernah tinggal jauh dari rumah orangtua: BAYAR TAGIHAN. Kalau di rumah orangtua, tagihan apa sih yang kalian bayar? Pulsa? Internet? Cemen. XD

Kalau tinggal sendiri (termasuk yang kost), "tagihan"-nya itu bayar kostan/kontrakan, bayar listrik, internet, pulsa, galon aqua, gas, ongkos ke Bandung, dan kebutuhan rumah tangga perintilan kaya alat mandi. Kata @mrshananto juga tiap orang itu harus terbiasa bayar lunas tagihan untuk belajar tanggung jawab (terutama tagihan kartu kredit :p). Jangan dikira mengurus tagihan itu gampang, lah yang simpel aja kaya aqua yah (sebut merek karena maunya aqua nggak mau merek lain lol) kok tiba-tiba ya udah abis lagi. Kaya baru kemarin beli kok sekarang udah beli lagi. Padahal sekali beli seharga sekali makan siang di kantor. *itungan*

Jadi tinggal jauh di rumah bikin saya belajar ngatur uang dengan lebih baik lagi. Kalau tinggal di rumah orangtua mah tinggal atur ongkos sama makan doang ya kan. Pas gajian ngasih deh ke ibu buat nambahin uang sehari-hari. Simpel yah hidupnya.

Yang kedua, yang bikin saya sama JG bertahan adalah, tau rasanya hidup susah dan nggak boleh manja.

Kaya saya bilang di postingan kemarin ya (baca dulu makanya ih!), di Jakarta ke mana-mana memaksimalkan diri naik motor. Iya abisan mau beli mobil tapi masih ditabung uangnya hehehehe (DOAKAN!). Bawa apapun sebisa mungkin naik motor. Nggak manja. Kalau di Bandung ya, dijamin mau belanja bulanan doang pasti pake mobil, tinggal duduk nyaman doang. Di Jakarta saya kalau belanja bulanan, JG bawa ransel kosong dan bawa tas belanja biar bawa di motornya nggak repot sama keresek banyak. Kami orang kreatif! Bahahahahha.

Kemudian yang paling penting sedunia adalah SAYA DAN JG MASAK SELALU SETIAP HARI. Udah cerita kan ya di postingan yang tentang setelah nikah saya jadi mau masak (baca dulu kalau belum baca!). Kebayang kalau saya tetep di Bandung, idih ngapain masak? Males banget. Kan ada ibu, ada mamah yang masakannya terenak di dunia. *alah* Yang satu ini selalu bikin saya sama JG terharu sendiri terutama kalau abis masak terus masakannya enak.

JG : "WIH ENAK BANGETTTT JAGOAN MASAKNYAAAA! ORGASMICCCC!"

Saya: "Coba kalau kita di Bandung ya, mana tau aku bisa masak gini. Mau masak juga males, mending minta mamah masakin"

Saya dan JG: *merenung*

lolol

Ya kurang lebih gitu.

Selain itu, tinggal di Jakarta bikin saya dan JG punya cita-cita yang lebih tinggi.

Contoh standar newlyweds yang asli Bandung dan tinggal di Bandung:

Nikah - nabung untuk beli rumah di kompleks baru deket rumah orangtua/mertua - punya rumah - punya anak - beli mobil - sekolahin anak di TK deket rumah - pulang sekolah anaknya diurus orangtua/mertua - anak masuk SD deket rumah atau jauhan dikit pake jemputan - dan seterusnya. Hidup aman damai tenteram sejahtera. Simpel yah?

SAYA SAMA JG NGGAK BISA GITU.

Nabung buat beli rumah lagi aja pusing banget ya karena udah ada cicilan rumah sama harus bayar kontrakan (tapi kan pengen rumah kedua :p). Nabungnya jadi buat beli mobil. Kalau tinggal di Bandung jamin deh nabung buat beli mobil nggak akan jadi prioritas karena bisa minjem mobil yang available di rumah aja, ngapain repot beli?

Kedua, kalau punya anak mikir dua kali kalau mau ditinggal sama baby sitter doang di rumah kalau sayanya kerja. Kata mamah takut disiksa atau diculik. -______- IYA SIH TAPI YA. Jadi option kalau punya anak adalah nyari daycare, karena harus bawa anak ke daycare jadi harus punya mobil dulu. *ribet*

Terus sekolah anak, di Jakarta pilihan sekolah banyak bangeeetttt! Di Bandung sekolah semahal-mahalnya berapa sih. SD swasta mentok Taruna Bakti, Darul Hikam, Pribadi, Mutiara Bunda? Apa lagi ya SD yang dianggap mahal di Bandung?

FYI yah, SD-SD itu rata-rata uang masuknya per 2013 itu 20-30juta aja loh ibu-ibuuuu. :)))))) Ya kalau nggak sanggup kan masih ada SD negeri bagusan dan "bergengsi" kaya Sabang, Banjarsari, dkk yah. Masuknya paling 10 jutaan kayanya yah. Kayanya, soalnya nggak browsing-browsing SD negeri euy. Hehehehe. Kalau nggak mau SD mahal-mahal juga tinggal masukin SD deket rumah, kitanya kerja, anak dijemput orangtua atau mertua ya kan?

Kalau di Jakarta? Nggak usah ngomongin Global Jaya yah daripada stres. Cikal deh yang kedua termahal setelah Global. Biaya masuk Cikal per 2013 adalah jeng jeng jeng 64 juta ajah. HAHAHAHAHAHA. ENAM PULUH EMPAT JUTA BUAT ANAK UMUR ENAM TAHUN SEKOLAH. Itu baru uang masuk, belum ini itunya. Tau dari mana harganya segitu? Diliatin sama financial planner-nya QM Financial yang punya daftar biaya masuk sekolah se-Jakarta. :)))))))))

Ya untuk ukuran sekarang sih tau diri aja ya, bikin plan dana pendidikan juga nggak dibikin pake biaya Global atau Cikal karena nggak akan nyampe tapi siapa tau pas saya punya anak nanti, kehidupan ekonomi udah jauh lebih baik dari sekarang dan anaknya bisa sekolah di Cikal? Aamiin.

Sadar nggak sadar, Jakarta bikin saya dan JG setting cita-cita jadi lebih tinggi. :)

APA LAGI YAAAA..

Pokonya intinya untuk sekarang saya sama JG nikmatin banget hidup di Jakarta. Belum give up dan ingin pindah ke Bandung. Karena dengan di Jakarta, kami berdua jadi tahu bahwa Bandung adalah kota yang sangat ngangenin dan bikin sakau kalau lama-lama nggak ke Bandung.

Suatu hari, suatu hari pasti saya dan JG pindah ke Bandung lagi. Tapi nggak sekarang. Nanti. Nanti entah kapan. Sekarang kami masih butuh banyak pengalaman untuk hidup yang lebih baik dan lebih kuat.

:)

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
1 comment on "Kenapa Bertahan di Jakarta?"
  1. saya asli bandung, kerja di jakarta 10 tahun, ngontrak di belakang kantor dari kamar kos seukuran kandang buruh ber-ac tapi harganya sejuta sebulan, sampe ngontrak rumah petak seharga 1,5jt sebulan tp listrik bayar sendiri. Ke kantor 15 menit doang jalan kaki. Emang ya, kalo baru pindah ke Jakarta itu takutnya gimanaaaaa gitu :D

    naik metromini? cincaylah kalo cuma dari gatot subroto ampe blok m doang mah :D naik bis mayasari yang ndut-ndutan lama banget jalannya, itu juga biasa kalo mau main ke Mal Taman Anggrek.. naik transjakarta ampe kota udah khatam.. tapi setelah punya anak ya ganti jadi naik taksi.. kasian aja kalo mesti hop on off metromini :)) berikut ribet ama barang bawaan.. termasuk stroller buat naro belanjaan hahaha..

    pas si bocah usia masuk PG, minta mutasi ke bandung.. trus renov rumah yang cicilan KPR-nya belon selesai :P si bocah sekolah deket rumah.. kebetulan yang punya sekolahnya penggagas Kuntum Cemerlang juga.. kalo mau versi mahalnya bisa ke Kuntum Cemerlang di Setiabudi atau Gagas Ceria.. atau ke Semi Palar yang lebih murah... tapi ngapain mesti ke yang mahal kalo ada yang dekat rumah dan lebih murah?

    Mimpinya sih bisa nyekolahin si kunyil ke luar negeri.. Jerman atau New Zealand :) Aamiin...

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG