-->

Repotnya Tinggal di Jakarta

on
Monday, December 9, 2013
WARNING: INI AKAN JADI POST YANG SANGAT PANJANG KARENA ISINYA CURHAT, PEMIRSA. Tapi kalau kalian pendatang di Jakarta, ini mungkin akan jadi ajang berbagi *alah* dan mungkin akan membuat kalian bersyukur tinggal jauh dari kampung halaman. Karena ada tulisan kedua tentang "KENAPA BERTAHAN DI JAKARTA". :)

***

Jadi ...

Kenapa bertahan di Jakarta wahai kalian orang-orang Bandung padahal Bandung sekarang kayanya enak banget ditinggalin karena kepemimpinan Ridwan Kamil? Kenapa nggak pindah ke Bandung aja daripada repot banget di Jakarta jauh dari orangtua? KENAPAAAAA?

Kadang-kadang kalau lagi khilaf dan putus asa yah, saya sama JG suka merenung meratapi nasib kenapa nggak pindah ke Bandung aja. Apalagi kalau merenungnya di Bandung, di rumah, di rumah yang nggak pake kipas angin pun tidur siangnya bisa selimutan, di rumah yang kalau nggak mandi dua hari pun nggak keringetan karena dingin, di rumah yang selalu ada orang untuk bangunin buat sarapan setiap pagi (baca: ibu dan mamah), di rumah yang segala jajanan enak lewat depan rumah, di rumah dengan segala fasilitasnya. *jadi mellow* T_____T

Tapi pikiran khilaf itu biasanya nggak bertahan lama. Karena apa? Karena hidup di Jakarta bikin saya dan JG jauh lebih kuat! Iya sih menghibur diri tapi beneran, tanpa pernah hidup jauh dari keluarga, kalian nggak akan pernah merasakan susahnya hidup. *alah*

Saya sama JG nggak punya siapa-siapa di Jakarta. Ada sih kakaknya ayah, tapi rumahnya jauh dan seumur hidup selalu ketemu cuma setahun sekali pas lebaran doang jadi sama sekali nggak deket alias awkward banget kalau ketemu. Jadi nggak pernah mikirin mereka untuk jadi option penolong dalam kondisi apapun di Jakarta. Apapun.

Jadi di Jakarta, saya sama JG berdua doang plis.

Yang jadi masalah utama tinggal jauh dari orangtua adalah mempertahankan gaya hidup. Orangtua saya dan JG memang bukan orangtua kaya raya yang gampangan ngasih anaknya rumah atau minimal mobil. Tapi seumur hidup tinggal di Bandung saya nggak pernah hidup susah. T_____T

Di Bandung ke mana-mana selalu pake mobil. Di rumah nggak punya motor karena siapa yang mau naik motor juga males ya kan anak ayah cewek semua. Zaman sekolah sih pake angkot karena saya anaknya emang nggak masalah pake angkot lagian sekolahnya deket juga. TK dan SD dianterjemput, SMP naik angkot, terjauh cuma SMA yang mana 40 menit nyampe dan dua tahun dianterjemput pacar di masa itu, Nggak pernah repot harus jalan kaki atau kekurangan ongkos atau harus irit nggak jajan demi ongkos. Les ini itu selalu dijemput.

Ke kampus juga naik angkot atau banyakan nebeng sama ayah pulang pergi, naik mobil, pake supir. Waktu kuliah itu saya udah bisa nyetir, punya SIM, ada mobil available di rumah tapi nggak berani bawa ke Jatinangor karena jalannya macet luar biasa dan banyak tanjakan. Dan kalau pake mobil nggak bisa turun di kemacetan lanjut jalan kaki sampai macetnya abis terus lanjut naik angkot lagi. Kalau pake mobil nggak bisa sambil belajar dadakan di angkot wtf. Saya SELALU belajar di angkot saking parnonya kalau mau ujian takut ada yang lupa wtf. Adik saya yang kedua mah pas kuliah bawa mobil ke kampus. Memang yah manusia dengan berbagai macam tipe. *ngelantur*

Weekend jalan-jalan pake mobil. Nggak perlu mikirin harus makan apa karena makan di rumah, yang dipikirin nongkrong cari wifi di mana wtf. Belanja-belanja sesuka hati. Sekarang?

Sekarang alhamdulillah yah punya kerjaan yang bagus, dalam artian kami berdua bekerja di perusahaan besar yang mampu ngasih THR, bonus, dan asuransi yang sangat sangat mencukupi. Tapi gaya hidup gimana!

Nyari kontrakan yang paling ribet. Ya Allah, kontrakan berbagai macam jenis yang dari yang sebulan sejuta sampai setahun 50juta juga ada. Bisa-bisa aja irit uang dan ngontrak di rumah yang sejuta sebulan tapi pasti rumahnya jelek, rumah lama, bekas orang lain, jelek. Kamar mandi udah keramiknya udah kuning-kuning. T_____T Nggak mau. Seumur hidup kost saya di Jakarta nggak pernah jelek. Pernah agak jelek sih sebulan 500ribu, tapi kamarnya guede banget ada kali 5x6 meter jadi nggak protes soalnya luaaaasss. Sisanya adalah kamar sempit 4x4 meteran seharga 900ribu sampai 1,3juta sebulan karena bangunannya baru dan bagus dan pake AC. Kasur juga nggak mau pake kasur bawaan kostnya karena geli takut bekas orang, jadi beli kasur sendiri. Ah heboh lah pokonya ya namanya orang seumur hidup nggak pernah jauh dari rumah.

Sekarang saya sama JG ngontrak di pinggir jalan raya ramai (bukan di gang), daerah Jakarta Barat yang masih dingin dan teduh karena hampir setiap tetangga jualan tanaman. Rumahnya enak sekali, bangunan baru dan yang punya rumah seleranya nggak jelek-jelek amat. Jadi kusen-kusennya bagus, sirkulasi udara bagus sampai sekarang nggak punya AC pun nggak pengap sama sekali! Tipikal rumah yang kalau di luar panas, di dalem tetep adem. Gentengnya mahal, kata Pak Haji yang punya rumah. Satu ruang tamu, satu kamar, satu ruang serbaguna (biasa dipake masak karena sebelah dapur), satu dapur sempit, satu kamar mandi, satu ruangan luas di atas, satu tempat jemuran di atas.

Rumah secimit gitu doang ngontraknya Rp 2,5 juta sebulan. *lap keringet*

Harga kontrakan ini menimbulkan pro kontra sekali yah karena rata-rata Rp 2,5 juta itu harusnya minimal udah dapet 2 kamar. Rata-rata orang bilang "ih mahal banget rumah segede gitu harusnya 1,5 juta juga dapet". IYA TAPI DI MANA? Temen saya aja dapet sama kaya rumah kontrakan saya gitu cuma SEJUTA aja sebulan. SEJUTA YAH TAPI DI KEBON JERUK WTF. Ada juga yang sejuta sebulan sama kaya rumah saya plus udah ada AC nya. TAPI DI KEBAYORAN LAMA WTF WTF. Asli di daerah saya mah yang di bawah 2 juta itu dapetnya lebih kecil lagi. Apalagi makin deket binus, 1,6juta itu sekamar kost sekotak doang woik! Boro-boro rumah. Mau rumah yang 1juta itu di gang. NGGAK MAU RUMAH DI GANG. Emang sih belum punya mobil tapi nggak mau aja rumah di gang. T_____T

Dan saya maunya rumahnya di sekitar kantor. Maksimal 10 menit lah naik angkot kalau ke kantor nggak dianter atau nggak dijemput. Saya nggak mau lebih dari 20 menit karena saya pasti stres menghadapi lalu lintas Jakarta. Apalagi angkotnya angkot 09 yang amit-amit terkenal seremnya ya kan. TANAH ABAAANNGGG BIN HAJI LULUUUNNGGG. >.< Saya nggak mau pergi ke kantor dan pulang dari kantor buang-buang waktu terus stres.

Terus saya nggak mau kalau rumahnya jelek. T_____T Jijik mikirin rumahnya bekas orang lain. T_____T Terus dihina-hina sama orang: "ih nggak punya rumah aja nggak mau hidup susah". EMANG NGGAK MAU HIDUP SUSAH. Ribet-ribet kerja kenapa saya harus hidup susaaahhhh?

Ya udah anggaplah 2,5 juta itu untuk bayar tidur lebih lama setiap pagi. Bangun setengah 7 masih sempet siapin bekal makan siang. Shalat magrib udah di rumah lagi. Kurang nyaman apa! :')

Tapi masalahnya JG punya cicilan rumah di Bandung yang sebulannya Rp 2,5 juta juga. MUAHAHAHHAHAHAHA. Sebulan yah buat urusan rumah-rumahan doang abis 5juta lol. *sok ketawa* Abis nggak punya option. Mau beli rumah di pinggiran Jakarta biar nggak ngontrak? Uwuwuwuuwuwuwuw, maacih. NGGAK MAU. Kecuali saya udah nggak kerja baru deh beli rumah di Bekasi atau Tangerang atau Bogor atau mana gitu biar aja JG yang ke kantor sendirian jauh-jauhan hahahaha. Saya nggak mau pulang pergi kerja abis 2 jam di jalan. Sejam aja nggak mau. Kalau dari dulu saya ikutan macet-macetan di Jakarta buat pulang dan pergi kantor, nggak bakal saya bertahan sampai lebih dua tahun gini. PASTI STRES. :))))

Selain rumah yang bikin repot banget tinggal di Jakarta adalah nggak punya mobil. :p Ini manja aja sih sebenernya. Soalnya kemarin di jalan neduh bareng di halte bus karena ujan, banyak ibu-ibu bawa bayi dan anak kecil. Anak udah 2 atau 3 tapi ke mana-mana naik motor. Hidup mereka nggak manja. :'))))) Aku belum punya anak aja rewel ingin beli mobil. :p

Iya jadi di Jakarta saya sama JG naik motor ke mana-mana.

Kecuali ke Ancol wtf. Di Bandung juga sama mantan-mantan saya dulu naik motor tapi selalu ada mobil untuk cadangan kalau-kalau ujan. Kalau-kalau harus bawa barang. Jadi tenang. Dulu sebelum nikah juga saya di Jakarta NAIK TAKSI KE MANA-MANA. Nggak pernah naik ojek apalagi kopaja/metromini soalnya takut. >.<  Kecuali ke daerah Kuningan berani karena naik TransJakarta sekali doang. Tapi sekarang setelah nikah?

Kan sayang yah mau naksi juga karena ada motor. Tapi kadang-kadang naik motor itu bisa jadi repot banget! Misal dadakan beli container plastik Lion Star gede yang bisa jadi box bayi saking gedenya wtf, beli karena lagi diskon di Carrefour. BAWA AJAH PAKE MOTOR. Saya udah duduk di besi belakang jok motor saking gedenya itu kotak. XD Abisan nanggung mau naksi juga Carrefour Permata Hijau itu deketnya banget banget dari rumah. 10 menitanlah pake motor. Masa naksi sih gitu doang? XD

Atau pernah juga pas pindahan rumah bawa standing fan dari kost JG ke rumah kontrakan. Sepanjang jalan itu kipas saya peluk dan helai-helai kipasnya muter kebawa angin. Kipas angin tenaga angin! Cekikikan sepanjang jalan karena kalau dari depan, saya nggak keliatan, di atas kepala JG jadi kaya ada kipas angin muter. Mungkin motornya tenaga angin. XDDDD

Selama di Jakarta saya di antaranya udah pernah bawa satu rak buku kecil (belum dirakit), satu rak buku sedeng (belum dirakit jugalah), satu rak sepatu, kipas angin, container plastik, dan dua kursi lipat sekaligus. Semua pake motor. Bahaya yah? Iyah! Tapi nggak bawa gede banget sampai lebay ko. Barang yang dibawa lebarnya nggak pernah ngelebihin lebar stang motor jadi aman sih. Belum kalau ujan harus neduh dulu. Susaaahhh hidup jauh dari fasilitas orangtua! :)))))

Saking repotnya yah, saya nggak punya high heels loh di Jakarta. Cuma punya dua wedges UP yang emang nyaman dan nggak terlalu tinggi. Padahal di Bandung, deuh ke mana-mana rempong pake high heels atau wedges yang tinggi banget. Ya gimana, males ya kan pake motor terus pake high heels. Pake boots udah paling bener. Padahal saya suka banget pake high heels soalnya cebol. T____T Di Jakarta juga nggak pernah pergi-pergian pake celana pendek karena selain nggak boleh sama JG ya masa iya saya mau celana pendekan naik motor. -______-

Selain segala kerepotan itu, saya sama JG juga udah susah banget kalau mau ke nikahan temen yang di Bandung. Saya dan JG udah punya jadwal sendiri untuk pulang ke Bandung, sebulan maksimal dua kali. Kalau nikahannya kebetulan di luar jadwal itu, mohon maaf sekali nggak bisa dateng. Bukannya sombong, tapi sekali pulang ke Bandung itu buat ongkos aja habis 340ribu. Rata-rata sekali pulang paling irit abis 500ribu. Sebulan pulang dua kali udah habis sejuta. Belum jajan ya kan. Mau gantiin? Gantiin ongkosnya minimal? XD

Jadi emang hidup merantau itu repoootttt. Repot karena ingin mempertahankan gaya hidup seperti sebelumnya di Bandung. Dan kalau lagi di Bandung yah, saya suka bersyukur banget sampai terharu karena bisa ke mana-mana pinjem mobil ayah naik mobil lagi. Ke mana-mana cukup pake kaos sama legging doang dan sendal. Nggak perlu ribet bawa jaket dan pake sepatu tertutup. :)

Nah, tulisan kedua tentang alasan kenapa bertahan hidup di Jakarta. Ini penting! Dibaca ya!

Bye!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
2 comments on "Repotnya Tinggal di Jakarta"
  1. "EMANG NGGAK MAU HIDUP SUSAH. Ribet-ribet kerja kenapa saya harus hidup susaaahhhh?" High five teh! Anyway aku jg ogah (amit-amit jgn sampe) tinggal di gang. Seumur hidup selalu jd anak perumahan. hihihihi XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener. kalau di gang yah tetangganya itu orang-orang kampung gitu, aku takut *ya allah jahat membeda-bedakan manusia* -______-

      Delete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG