-->

Membedah Ada Apa dengan Cinta? 2

on
Monday, May 9, 2016
[Long post. 100% curhat. Spoiler alert.]



Setelah drama batal nonton di hari pertama, gue akhirnya nonton Ada Apa dengan Cinta?2 maraton dengan Civil War minggu lalu di Bandung. Setelah nonton, kami (gue dan JG) terserak-serak, hati tercerai berai. Malemnya kembali nonton berdua AADC yang pertama dan masih tersenyum-kampret nontonnya. :')))

Ini notesnya karena gue harus nulis ini. HARUS.

Susah move on? Kenapa?

Kenapa sih banyak yang susah move on dari AADC 2? Karena inget mantan? Gue 100% enggak. JG juga (ngakunya) enggak lolol.

Karena apa, karena dulu pas nonton belum punya pacar. Waktu itu kelas 3 SMP dan ga kepikiran pacaran. Jadi asliii gue nonton 2x, sekali sama sepupu sekali lagi sama geng SMP plus ratusan kali tonton ulang sama temen-temen kuliah.



(Pernah dibahas di sini, betapa AADC punya peran besar di hidup gue)

Jadi buat gue, AADC bukan sepenuhnya tentang Rangga dan Cinta. Tapi juga tentang pertemanan. Gue beneran ngerasa jadi bagian genk Cinta. *brb potong poni* *kalau ga jilbaban abis nonton gue kayanya langsung potong rambut kaya disas lol* *obsessed*

Iya bener gue ngerasa jadi bagian genk Cinta *padahal siapa ngana*. Level pas adegan doa buat Alya, gue berlinang air mata. Tiap nama Alya disebut, gue sesek sedih gitu. Kaya diingetin sama seseorang yang kita sayang dan udah nggak ada. T______T

Puisi

Di tiap puisi yang dibacakan, gue pengen bubar rasanya gali lubang terus mengubur diri. Baik di film pertama maupun kedua. Kenapa ya?



Karena gue suka nulis puisi? IYA GUE SUKA NULIS PUISI. DAN JG JUGA SUKA NULIS PUISI. Dulu Twitter dia isinya banyak puisi, sekarang aja nggak lolol. Marriage ruins us HAHA. Kami memang pasangan random tolonglah mengerti. Dan puisi-puisi AADC itu sialan banget meskipun tbh gue lebih suka puisi di film pertama.

Puisi di film pertama gue suka semua dan hafal semua. Di film kedua ini favorit ya puisi "Tidak Ada New York Hari Ini". Di buku, ini puisi pertama dan pas baca langsung mau nangis. Apalagi di endingnya:

"Kau yang panas di kening, kau yang dingin dikenang"


HUHUHUHUHUHUUHUHUHUHU.

Nah tapi menurut gue, puisi di film kedua kalau bukan Rangga yang baca rada kurang gitu. Jadi pas baca buku puisinya, tolong pake narasi suara Nicholas Saputra. Puisinya kurang "Rangga", terlalu beda sama film pertama. Nggak jelek, tapi nggak Rangga.

ENIWEI AKU UDAH PUNYA LOHHH BUKUNYA PADAHAL NGGAK PRE ORDER. Soalnya kantor kan sebelah kantor pusat Kompas-Gramedia lol. Terus pas minggu lalu ada info restock, detik itu juga lari ke sebelah. Di sana bertumpuk-tumpuk buku "Tidak Ada New York Hari Ini" ... dan semuanya pesenan orang.

Sisa sekitar 8 buku dan aku kebagian! HAPPY!

Cinta

Cinta masih gengsian dan aku laff banget <3. Dia anak kedua tapi bisa menentukan pilihan dalam hidup which agak jarang di dunia nyata. Coba ada masukan dari para anak kedua?

Anak kedua biasanya agak sulit ambil keputusan, bingung sama passion. Cinta nggak keduanya.

Dan badan Dian Sastro berubah banget. Even Dian Sastro bentuk badan berubah setelah punya anak. Di film pertama badannya jam pasir banget, di sini kotak lol. Tapi apapun itu aku tetap cinta. XD

Terus Dian tambah cantik amaaattt. Pas nonton film pertama, entah kenapa semuanya pada pake lipbalm keluar garis bibir gitu sih. Di film kedua semuanya cantik huhu. Natural banget adegan benerin rambut, benerin lipstik. <3

Genk Cinta
source: Instagram Titi Kamal

MAURA IS TOO PRETTY. PLUS WITH THOSE DESIGNER'S STUFFS, SHE'S FAB AF!

Tiap mereka ngumpul berempat, gue ngeliatnya Titi Kamal terus masa. Bahkan bersebelahan dengan Dian Sastro pun Titi glowing banget deymmmmm. Cantik parah.

Sissy aka Milly masih cocok banget dengan image oon tapi ga se-blur waktu SMA. Dan aktingnya jadi natural banget, Milly SMA aktingnya kurang natural sih menurut gue. But Milly is still Milly The Clown!

Terus karena nikah sama Mamet, mereka jadi pasangan yang lucu banget! Great idea banget bikin Mamet nikah sama Milly karena kalau nggak, agak susah masukin si Mamet ke dalam cerita ya ga sih?

Carmen kaya pemake beneran jago banget aktingnya. Untung gue tau doi anaknya sehat banget gitu kalau nggak, bener lah kaya orang stres beneran. Dan alisnya always on fleek! Sulam alis banget!

Mereka ini, seperti juga Disas, pake baju sehari-hari mereka banget nggak sih. Kalau pada follow Instagram dan Snapchat-nya pasti tau banget ini baju kaya koleksi pribadi semua. Tasnya, sepatunya, kaya punya masing-masing semua deh.

Rangga



I'm not a fan of Nicholas Saputra jadi nggak mesem-mesem gitu nontonnya kaya yang lain-lain. Okelah, di antara drama Carmen ditinggal suami selingkuh dan Cinta yang nggak sanggup menata hati *kaya gue abis nonton wtf*, gue seneng sih Rangga punya keluarga lagi.

Di film pertama dia tampak depresi banget soalnya. Meskipun nggak kejawab kaya bapaknya kenapa meninggal di Indonesia? Kenapa bapaknya pulang ke Indonesia sementara Rangga stays di sana?

Plus cool banget sih dia punya coffee shop huh why so perfect. Ganteng, penulis berbakat, punya coffee shop, hobi fotografi. Sungguh imaji anak muda hipster masa kini.

Rangga vs Trian

Gue seneng ada kalimat Rangga soal Trian:

"Pengusaha muda? Pasti udah kaya dari lahir ya?"

*cue wajah Indraguna Sutowo lolol*

Tapi Triannya Ario Bayu banget sih kan aku sebenernya jadi nggak bisa nolak! Tapi di sisi lain, si Cinta udah tau beda kesukaan, kenapa dipacarin sih? Sastra dan karya seni kan passionnya banget, minimal pacaran sama yang mau berusaha ngerti lah. Ini hah hoh banget sama urusan seni.

"Untung ya aku nggak ikut (ke Yogya), bisa-bisa aku kaya Milly nggak tau apa-apa."

Lha. Kumaha mau nikah? Tiap ada acara seni nggak bakal ikut selamanya gitu? Aku sih no.

Jadi kalau dari sisi itu gue setuju Cinta putus sama Trian. Tapi soal balikan sama mantan SMA? Are you sure? We are not the same person we were on high school.

(Baca postingan tentang SMA dan perubahan hidup di sini)

Putus sama Trian, nggak usah balikan sama Rangga. Udalaahhh, kemarin selama di Yogya itu deg-degan karena lo cheating. Cinta 90% nervous ketemu Rangga karena dalam kondisi pake cincin dari orang lain. Kalau nggak? Belum tentu se-excited itu lol.

The scenes

Film zaman sekarang mah Instagram-able harus banget ya. Kasarnya di adegan mana pun di-pause, layak di Instagramkan. *cemen levelnya Instagram*

Scene-scenenya oke sih, gue suka tonenya yang "Yogya" plus Kill the DJ pecah banget! Dan kampretnya semua dibikin nostalgic amaaaattt!


Kaya adegan Mamet anter ke bandara dan di mobil diceng-cengin karena dulu cinta mati sama Cinta itu natural banget kan kalau sama temen-temen, Cinta pergi dari Rangga terus balik lagi itu dari scene Kwitang. Kata-kata "kamu kalau lagi bingung blablabla" diingatkan kembali, Cinta masih senang nanya "lalu?", dan masih banyak lah yang scene ulangan dari AADC yang pertama. Itu sakses banget bikin nostalgic feelingnya muncul.

Tapi adegan tampar lame banget nggak sih. Terus tamparnya pelan gitu tapi kata Rangga sakit. Cih.

Terus buat yang nanya sinis: Cinta staminanya kuat banget ya seharian jalan-jalan. NGGAK PERNAH JATUH CINTA AMAT?

And the Kissing scene

OH KISSING WITH THAT CHEATING FEELING LOLOL. NUFF SAID.

The whole story

Biasa ajah HAHAHAHHAHAHAHA Ya udah sih storynya nggak ada yang ngagetin. Nggak bikin termehek-mehek, kalau nggak ada puisi, nggak bikin jedar juga.

Ini film nostalgia aja, nothing's special untuk yang nggak punya kenangan apa-apa. Dan karena buat gue AADC bukan film romantis, jadi ya nggak expect adegan romantis full gitu. Ini film tentang kehidupan, tentang persahabatan, jatuh cinta jadi salah satu bagiannya. Maka ...

Menurut kalian AADC nggak seru?

You're too old or too young. Kayanya bisa dinikmati sama yang lahirnya maksimal 5 tahun ke atas dan ke bawah dari tahun 1986 deh. Iya kan mereka ceritanya lahir tahun 86. Which satu angkatan sama JG dan sekolahnya di atas gue setahun.

Makanya kami berdua relate banget sama ceritanya. Jadi nostalgic banget sekaligus mikirin kehidupan kita sekarang. Ada yang hamil, ada yang udah punya anak 3, dan sebagainya.

Ya gimana mau relate kalau pas AADC pertama rilis, gue nonton sama temen-temen SMP, lagi seru-serunya temenan, sekolah, ngeceng, sementara kalian udah nikah bahkan mungkin udah punya anak? This movie is not for you. :)

Buat gue sendiri karena ceritanya dibikin nostalgic jadinya senyum-senyum bangke dan nangis-nangis terharu gitu. Sialan bangetlah. Tapi kalau penonton baru, anak muda yang nggak nonton film pertamanya mungkin nggak bakal seru ya.

Karena anak zaman sekarang kalau jatuh cinta masih puisi-an nggak sih? Yakin nggak bikin art di Snapchat aja pake emoji?

Terus banyak yang mengeluhkan placement ads yang "kasar". No problem sih menurut gue. Karena semua produknya memang diendorse sama Dian di dunia nyata, jadi tampak nyata banget. Ya kaya gue memang expect Dian pake L'oreal terus lah karena dia ambassadornya.

Terus adegan minum Aqua, gue sih kalau beli air mineral hampir selalu Aqua jadi ya itu tampak natural juga. Nggak ganggu kok. Sekali lagi, ini film buat yang ngefans doang! Yang ngga ngefans nggak boleh nonton! HAHAHAHAHAHAHA

Itu aja sih? Apalagi?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
55 comments on "Membedah Ada Apa dengan Cinta? 2"
  1. dang aku belum ada waktu plus setiap kesana penuh banget mbak >< lama-lama beli dvd bajakannya nih #lah

    ReplyDelete
  2. wahahaha iya yg masih nanya napa cinta staminanya kuatbanget. karena cinta woy cintaaaaaaa itu bisa bikin org ga tidur semalaman tp macem baru disiram es buah, segeeeee

    ReplyDelete
  3. Pas AADC keluar bukannya nonton pilem (berhubung masih SD dan gak boleh nonton karena ada kiss scene di bandara), malah beli soundtracknya. Etapi bener sih nostalgik banget filmnya waktu nonton yang kedua karena sempetin nonton yang pertama juga. Overall kayak nonton chick flick tapi LOKASINYA ITU LHO, TSAKEP! Gak mainstream cuma ngambil seputar Keraton-Tugu-Malioboro endesre endebre. Dan aku juga udah menduga sih perkara absennya Alya sebagaimana status kehidupannya Jon Snow *lha*, but still, nyata banget!

    ReplyDelete
  4. Aku nunggu nonton gratisannya di tv ajah. Sama kyk waktu nonton aadc 1 hehe

    ReplyDelete
  5. Idem sama komen mba Inna Riana, kak Icha. haha
    Bioskop jauuuhh sih. Padahal ya ngebet juga pengen nonton :D

    ReplyDelete
  6. Kalau menurutku, film ini emang biasa banget dengan ending yang gampang ditebak, cuma puisinya yang bikin merinding (bagi mereka yang suka puisi), selebihnya lebih kayak wisata budaya, dan muasin penasaran para penonton AADC! aja. Entah kenapa banyak yang expect too much dengan AADC2, terus pada kecewa..
    Over all, jadi nggak penasaran aja sih endingnya gimana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku sih dari awal udah lower my expectation karena ini film bukan yang diset akan jadi ada film keduanya, jadi pasti ada jalan cerita yang dipaksa. jadi ya nontonnya nonton hepi hepi aja.

      Delete
  7. Aku kelahiran 1986 pas! Udah gitu naksir abis sama Nicholas Saputra. Bener-bener naksir abis-abisan sampek pernah pas kuliah ngomong: "aku maunya punya pacar tuh yang kayak Nicsap!" #ketinggian #lalujomblokelamaan. Makanya akuh bapeeerrr banget selama nonton. Kebawa-bawa mimpi. Kangen Jogja. Pengen ketemu geng lama. Pengen gamparin yang nulis kritik buat AADC2. Pengen potong rambut kayak Disas. Pengen nyusulin Rangga ke New York. Pengen nonton lagi!!! T.T.

    Kalau soal pertanyaan nggak terjawab, aku lebih penasaran sama: kenapa ibunya Rangga ninggalin Rangga dulu waktu dia masih kecil?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahahahaha parah aku juga sama. nontonnya sambil ngelamun gitu yak. XD

      Delete
  8. hhhmmm masih ngantri sih... milih civil war krmn gegara antriannya

    ReplyDelete
  9. Setujuuu!!!! yang bukan teenager di tahun 2002 mah nggak berasa gimana2 XD~ hahahaha

    Jaman itu lagu "dimana malumu" jadi hits banget buat ngedance, cheers. Lagu "Tentang Seseorang" diputer di setiap Pensi. :))

    Buat aku sm suami, ini film nostalgia banget, apalagi waktu honeymoon tahun lalu, kita ke lokasi Geng Cinta dkk syuting AADC. Jadi pengen balik ke Jogja, aaak~ aku kangen Prawirotaman dan Warung Bu Ageng :3 :3 :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. wooo seru amaaatt. iya semua geng jadi mendadak dance hahahahah

      Delete
  10. wohoo aku dapat jam pertama di hari pertama. Lucky. Aku AADC pertama pas masih SD kelas 4 hahaa nontonnya pas udah umur 20an. Pas Nonton AADC2 serunya tetep dapet. OST nya diputer mulu pas jaman The Sims 1 agagagaa... Jadi kalo pad di film muterin lagunya, nostalgiaku ke mainan The Sims. wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha emang pas eranya the sims banget, karakter the sims aku selalu nama keluarganya sastrowardoyo dan suaminya abi (yapto) pacar dian saat itu XD

      Delete
  11. Aku, aku, 86. Yang sampau bela-belain beli VCDnya dua kali karena yang pertama bajakan kemudian dipecahin adek pas dia nonton sama teman-temannya. Asem, harus nonton ini kalau ceritanya bikin nostalgia gini

    ReplyDelete
  12. film AADC masih ada di laptop saya. ini satu2nya film indonesia yang masih bertahan di laptop saya :)

    sayang banget belum nonton AADC2, masih tayangkah di bioskop??

    ReplyDelete
  13. 2002 aku masih pake merah putih. Jadi...ya hebohnya ikut ikutan aja :)

    Mana habis nonton langsung dibombardir meeting. Yowes...move on 100 persen deh hahah

    ReplyDelete
  14. Terima kasih tulisannya. Belom nonton nih, ga sanggup nonton di bioskop kalo rame kayak sekarang. Enakan udah santai dan bisa nikmatin dengan nyaman.

    Tapi penasaran, jadinya baca-baca spoilernya (and I don't mind).

    Untuk anak lahir akhir tahun 80-an berarti pas yaaa. Jadi pengen nostalgia hahaha.

    ReplyDelete
  15. Adegan pas cinta nampar rangga, trus pergi, eh balik lagi itu loh.... :)))) X3 !!

    ReplyDelete
  16. Aku belom sempet nontooon, padahal pengen banget karena iya, nostalgic banget, uhuhuhuhu

    ReplyDelete
  17. saya belum nonton filmnya, palingan nunggu di TV wkwkwk...

    ReplyDelete
  18. Iya menurutku juga kurang maksimal sih , tapi tetep lovee bgt, tetep baper sama dian nico. Nonton 2 kali -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. kurang maksimal tapi nonton 2 kali HAHAHAHAHHAHAHAHA

      Delete
  19. Iyaaa setuju banget ceritanya biasa aja tapi emang buat nostalgia aja gitu hahahaha. Aku sih nggak ampe mewek atau apa tp ya seneng aja nontonnya soalnya dikemas oke banget hehehe.

    magellanictivity.blogspot.com

    ReplyDelete
  20. Kenapa disasnya tetep cantik meski udah begadang semalaman? Kayaknya dulu gw shooting kaga tidur plus ngerjain revisian kaga jadi cakep, hahahahaa. *derita gw si ya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena di DIAN SASTRO LAAHHH HAHAHAHAHHAHAHAHAHHA

      Delete
    2. Terus salah guwe, salah temen-temen guwe? Sakit JIWA, hahahahaha..

      Delete
  21. AKU SETUJU SEMUA POKOKNYA ENGGAK ADA YANG NGGAK SETUJU AAKKKKKKKKKK PANAS DI KENING, DINGIN DI KENAAAAAANG

    ReplyDelete
  22. saya nggak ngefans dan saya nonton....hahaha...
    iya film ini lebih ke kekuatan nostalgia

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya nggak perlu nonton kok kalau nggak suka :D

      Delete
  23. Salam kenal, film ini di Jogja selalu penuh, rata-rata penontonnya ABG tua kaya saya.. Hahahaha! 'Apa yg kamu lakukan kepada saya itu.. Jahat..'

    ReplyDelete
  24. dulu pas AADC sih nonton, tapi AADC2 ngga tertarik._. jadi ngga nonton sampe sekarang. Kak Annisa pernah nonton trilogi Before? Itu ceritanya nggak kaya AADC sih cuma selang waktu antara 1 film dengan film berikutnya lama kayak AADC. Tapi filmnya romantis, mungkin film pertamanya agak boring tapi tetep romantis(?) lho kok malah kampanye film laen:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aj iyaaaaa aku suka trilogy ini, Before Sunset jadi favorit. Dan meskipun rentang waktunya lama, tapi nggak maksa masukinnya ceritanya, karna ada part ke3nya kali yak.
      Apa seharusnya AADC ini pun demikian hehehe, jadi nggak ujug2 si Cinta okeh gue balikan sama Rangga, duieleeh jaman sekarang.

      Hihihi asal nyamber aja aku ^^v

      Delete
  25. saya.setuju.sama.kamu.kak...(pake tone rangga)...hahaha..
    pokoknya semua setuju...
    AADC 1 pas kelas 1 SMA, lagi asik2nya pacaran, sampe pacar bela-belain ke kota kabupaten buat beliin vcd (bioskop belum masuk XD)..
    Sampai kemudian aku nonton AADC 2 sama suami yg juga pacar saya waktu itu :) film ini bener2 kenangan manis buatkuuu... #toss

    ReplyDelete
  26. Belum nonton sama sekali.... hiks padahal mupengggs bangets

    ReplyDelete
  27. AADC 1 aja belum pernah nonton, dikarenakan umur saya yang masih anak-anak. hehe

    ReplyDelete
  28. Hoahahaha ini film angkatannya Muffin sedangkan aku selisih 9 taun ama dia! Jelas roaming amat ahahaha. Dia mengelu-elukan AADC sedangkan eyke cuma bisa ngernyit, "Ngomong apaan sih?" #sadis

    ReplyDelete
  29. Baru sekali sich nonton AADC 2 ..... kepengin lagi .... Seneng ajah sama jalan ceritanya .... Kisah Cinta antara Rangga dan Cinta
    Nonton AADC 1 setelah AADC 2 .... kan kebalik gituuu .... Tapi ya jadi ngerti semua jalan ceritanya .... NgeFans sama Dian Sastro karena tambah Cuantik ..... hehehe

    ReplyDelete
  30. Aslinya saya udah nyari kemana mana kok ngga ada Bajakannya yachhh ????? Barangkali ada yg tahu kasih Info nya Donk .... Tengkyu2 sebelumnya .... yachh barangkali ada yang nyangkut ..... Wahh yg komen kebanyakan cewek yachhh ...... Ga papa lahhhh ...... hehehee

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG