Majalah Dinding, AADC, dan Dian Sastro

on
Friday, November 13, 2015

Pagi ini dibuka dengan JG tiba-tiba ngirim video Dian Sastro. Videonya teaser AADC 2 di mana Dian lagi photoshoot dengan berbagai pose dan baju. Kemudian saya gemes sampai mau nangis.

Lebay? NGGAK.

Soalnya dari dulu jatuh cinta banget sama Dian Sastro uhuhuhuhuhu T______T Sampai-sampai dulu pas main The Sims nama keluarganya pasti Sastrowardoyo dan karakternya pasti Dian dan Abi, dan kemudian dibuat agar mereka menikah. Iya Abi Yapto karena dulu Dian kan sempet pacaran sama Abi.

Flash back ke saat "Ada Apa dengan Cinta" baru rilis. Saya masih SMP. Saya nonton AADC di bioskop yang nggak terlalu jauh dari rumah berdua sepupu saya. Kemudian saya masih nonton ulang sama temen-temen geng SMP lewat VCD bajakan. *omg bajakan, jadi nggak enak hati. Film apalagi film Indonesia jangan beli bajakan ya guys* -______-

Buat saya, Cinta itu Dian Sastro sebenar-benarnya. Bahwa dia tidak menjadi orang lain saat memerankan Cinta. Ya mungkin Dian Sastro nggak bergantung sama pembantu di rumah sih apalagi jalan kaki abis ngafe terus mau ciuman di bawah pohon. Tapi dari sisi gesture dia yang khas itu, cara bicara, cara tersenyum, Dian tidak jadi orang lain. Dian ya Cinta.

Percaya nggak percaya, film itu jadi bagian besar di hidup saya.

Saya sudah ingin jadi wartawan sejak kecil. Karena ayah saya wartawan jadi menulis dan liputan itu hal yang sudah akrab dengan saya sejak bayi.

Tapi setelah nonton AADC, saya jadi sangat terinspirasi. Kami membentuk ekstra kurikuler baru yang belum pernah ada sebelumnya: majalah dinding dong apalagi lol. Saat itu kami diajari oleh kakak dari salah seorang teman yang sudah SMA. Di SMA-nya, dia pengurus majalah dinding.

Dan majalah dinding di zaman itu supeerrrr menyenangkan. Karena selain menulis, bikin mading itu crafty things! With no digital stuffs! Berbelanja kertas gelombang, yang ditumpuk dengan kertas kalkir. Menulis dengan bolpen gel warna-warni, menumpuknya di atas styrofoam supaya terlihat tiga dimensi, dan banyak lagi.

Kemudian saya masuk SMA. Ternyata SMA saya majalah dindingnya terkenal karena sering menang lomba. Jadilah saya makin menjadi-menjadi. Saat kelas 2, saya ikut study tour bersama anak-anak kelas 3 untuk liputan 4 hari 3 malam ke Baduy! Bawa kamera pocket yang belum digital. Bayangkan anak kelas 2 bisa pergi bareng anak kelas 3 itu bangganya kaya apa! :'))))

Saya juga jadi sering ikut lomba. Dulu ikut lomba mading itu bawa-bawa styrofoam gede untuk alas, bawa tumpukan kertas concorde warna-warni, bawa gunting berbagai jenis. SERU BANGEEETTTT. Sampai beberapa kali menang lomba dengan hadiah uang. Hadiah terbesar kalau nggak salah sampai 1,5juta. Dibagi tim 3 orang jadi masing-masing dapat 500ribu. Bahagia tidak terkira. :')))))

Saya ingat saat itu kami mengambil tema luar angkasa. Kami membuat planet-planet dengan bulan dan matahari. Semua tulisan ditulis di atas planet-planet itu. Sayang belum masuk era smartphone berkamera jadi tidak ada dokumentasinya. Tapi sampai sekarang kalau bertemu dengan teman saya yang satu tim, kami tidak akan pernah lupa. :')))))

Dari situ keinginan saya untuk kuliah jurnalistik semakin besar. Maka saya tidak masuk jurusan IPA karena untuk apa kan kuliahnya akan IPS? Maka saya hanya mengisi satu pilihan saat SPMB, saya bahkan tidak mengisi pilihan dua. Dan saya tidak punya cadangan tempat kuliah swasta seperti teman-teman lain.

Alhamdulillah diterima. :D



Dan sebelnya, anak-anak kampus saya waktu semester awal, nggak cewek nggak cowok semuanya tergila-gila AADC. MASIH TERGILA-GILA. Padahal udah 5 tahun lewat dari AADC rilis pertama kali. Tapi setiap ada kesempatan dan kami mati gaya, yang kami lakukan adalah nonton AADC. Entah berapa juta kali deh diulang itu film. Kali ini VCD nya udah beli yang original. :)

Long story short, setelah berdarah-darah dan kapok kuliah jurnalistik saya toh akhirnya bekerja di media. Dan satu hal:

Saya masih cinta Dian Sastro. Dan kemarin-kemarin masih nonton ulang AADC sama JG. Dan hafal dialog-dialognya. :')))))

Di antara seleb-seleb yang kerjaannya pamer barang mewah, Dian ini terlalu real untuk ukuran sosialita superstar yang menikahi anak pejabat. Dia masak untuk keluarganya, jogging pagi-pagi, meeting dengan tim start up nya. Dia liburan ke Amerika sama suaminya, rempong gendong bayi sendiri pake Ergo Baby, suaminya gendong anaknya yang gede, dia gendong anaknya yang kecil. Entah bawa nanny entah enggak.

Kaya liat hidup saya sekarang. Mirip sekali, hampir sama. YA BEDA MUKA DOANG LAH YAH. Bedanya dia make up terus photoshoot di studio, gue make up terus selfie aja hepi. Tapi sama-sama meeting kok, sama-sama rempong gendong bayik yang maunya lari-larian terus. *maksa*

Jadi intinya apa neng nulis ginian?

Intinya bahwa ada hal-hal yang secara tidak disadari, punya andil besar saat kita mengambil keputusan hidup. Bagi saya, Dian Sastro dan Ada Apa dengan Cinta adalah sedikit di antaranya. :)

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
20 comments on "Majalah Dinding, AADC, dan Dian Sastro"
  1. saya yang waktu AADC rilis masih SD aja juga sukaaa sama film itu mbak :D

    ReplyDelete
  2. AADC pertama saya kuliah semester dua. AADC kedua anakku udah dua... maksa banget kan...yg penting heppy pernah foto bareng dian sastro yg rada mirip aku...ini parah maksanya

    ReplyDelete
  3. Dian Satro tuh cantiknya gak abis-abis.
    cantik yang indonesia banget.
    love!!

    ReplyDelete
  4. Tapi sayang AADC2 Alya-nya ngga ada, hiks. Padahal geng mereka happening banget apalagi tariannya.

    Btw, soal mading, jadi inget zaman sekolah suka nulis puisi di kertas nasi trus pinggir2nya disundutin pake obat nyamuk bakar biar keliatan art banget dan keceh. Pas sekarang diinget kok ya duh norak banget eyke, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh aku ketinggalan berita kayaknya, memang ada aadc 2 ya...hihiii buru2 gugling klo gitu eyke

      Delete
  5. Duh, aq suka Dian itu sejak Juara 1 Gadus Sampul 1996, aku sampe hapal kisah hidupnya, ayahnya yang meninggal saat dia kecil, Ibunya memotivasi untuk mandiri gitu2 deh, makanya cita2 kenakan langsung face to face buahaha
    Soal AADC aku juga suka, cuma motivasi nontonya ya krn ada dia & emang bagus ^_^
    Eh tapi dia juga pernah main sinetron jadi wartawan kan, 2006 bareng Fauzi Ba'adillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYAAAKKKKK. DTK alias dunia tanpa koma. yang mana nggak masuk akal dari sisi jurnalistik muahahahaha

      Delete
    2. Nahhh aku gemeznya knapa dia mlh dipasangkan dg toraaa,..padahal pas maw adegan ciuman terbalik ma fauzi baadila itu keren bgt...hiks sayangnya episode akhirnya tanda tanya...ngegantung

      Delete
  6. Saya jg sukaaaa banget dong sama AAdC apalagi Dian Sastro hahaha
    jaman SMA malah bikin geng kayak gengnya Cinta, norak banget, klo mau baca ceritnya ada di postingan di blog ini margeraye.blogdetik.com yg judulnya hiking dan piknik di kebun jagung haha.

    Sumpah klo inget, geli sendiri.. sampe sekarangpun klo nonton AAdC masih kebayang perasaan waktu jaman remaja dulu :D

    ReplyDelete
  7. Berkat aadc aku selaluh ngikutin filmnya distro mulai dari ungu violet, belahan jiwa, mpe yg jadi penyanyi dangdut huhuhuu terlampow terkesima berkat acting pertamanya..trus semenjak jadi wartwan sering deh ngliput doi jadi brand ambassador prodak tertentu..dan mau foto bareng sungkan pun akhirnya curi2 angle biar doi ikut terpotret juga di kameraku hahahaa

    ReplyDelete
  8. Salam kenalan dari Malaysia food blogger... www.mahamahu.com

    ReplyDelete
  9. well, saya termasuk yg penggemar dian sastro sih, sayangnya muka saya nggak miripi hahaha ya kali

    ReplyDelete
  10. Cantikya itu INDONESIA ,, menunggu pakai banget AADC 2

    ReplyDelete
  11. Waktu liat adegan ciuman Dian sama Nico, aku takjub. Inget banget perasaan itu. Hahaha. Abis nggak nyangka banget film Indonesia berani kayak gitu. Hehehe. Dian mirip aku yah :p *DITIMPUK*

    ReplyDelete
  12. Haaaah pas SMP ? Aku waktu nontin aadc udah kuliah. Tuirnyaaaaa

    ReplyDelete
  13. aku juga ngg sabaar euuuy ama sekuelnya...psst, katanya mau syuting di siniiii :)

    ReplyDelete
  14. mbak dian cantiiiik..... kangen sama film AADC deh xD

    ReplyDelete
  15. AADC itu pas aku kuliah, dan ga nonton di bioskop da ga punya uang, baru nonton bertahun2 setelahnya pas diputar di TV, tapi beneran bikin artikel yang judulnya 'tidak ada apa-apa dengan cinta' di mading jurusan bhuahahaha. etapi aku jg ngefans bgt sm Dian Sastro Cha, cantiknya keterlaluan dia mah ya

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)