-->

#SassyThursday: The Peer Pressure

on
Thursday, May 12, 2016

Jadi kemarin ada satu artikel BuzzFeed yang menarik banget. Tentang bagaimana kaum millennials di India yang punya mobil trendi, makan di tempat hits, tapi mereka kelaparan. Mereka nggak sanggup beli makan siang atau makan malem karena uangnya habis untuk ikut trend. Kenapa itu terjadi?

Baca punya Nahla di sini:

Iya, salah satunya karena pressure dari lingkungan. Saya bilang salah satunya karena banyak, ada juga yang memang tidak bisa menahan diri untuk beli branded items padahal harganya 3/4 gaji. Biar gaya aja, padahal temen-temennya mah sederhana, kerja juga nggak, mau pamerin itu tas di mana? Instagram?


Tapi itu kan udah dua hal yang beda ya, yang mau dibahas di sini adalah pressure dari lingkungan.

Ini mungkin memberi insight:



Yes, orang bisa dengan mudah judge:

"lagian nggak bisa nahan diri"

"gue sih ogah ya nongkrong di kafe tapi besoknya kelaparan"

"aneh deh ada yang lebih pilih cicil mobil daripada makan"

Percayalah orang yang judge kaya gitu pasti nggak ada di posisi yang sama. :)

Di kantor saya yang dulu, peer pressure ini lumayan kerasa. But we're all young and free, fresh graduates with our own money. Nggak ada yang nikah apalagi punya anak. Sepatu harganya setengah gaji, tiap sore bareng-bareng makan Indomie, tapi tetep aja haha hihi hepi. *wtf it's rhymes*

Karena hepi, jadi nggak berasa ada pressure sih. Yang berasa adalah susah nabung uang aja, karena nabung itu pasti ada tujuannya, dari beli iPhone sampai liburan. Hahahahaha. Nggak pernah nggak makan banget juga sih cuma ya seminggu menjelang gajian udah nggak jajan aja, makan di warteg yang murah aja. Kangen amat masa-masa itu. :')

Di kantor yang sekarang, udah nggak sama sekali. Mungkin karena sayanya juga udah nikah dan punya anak jadi mau nggak mau punya pos-pos sendiri untuk pengeluaran. Udah nggak pernah lah makan Indomie atau rebus telor doang karena bokek. Makan Indomie ya karena Indomie itu enak. Indomie boleh loh kalau mau sponsorin aku. -________-

(Baca: Tahap-tahap Mempersiapkan Dana Pendidikan Anak)

Tapi ya peer pressure itu nyata. Saya nggak tahu kalau ibu rumah tangga ya, suka ngerasa ada peer pressure nggak sih? Suka kali ya kalau tetangga punya barang baru ada yang suka jadi kepengen punya juga?

Kalau kerja apalagi yang mobile, ketemu klien, meeting di luar kantor terus, itu mau nggak mau emang harus tampil keren sih. Karena kita merepresentasikan company kita, masa iya kerja di A yang reputable tapi karyawannya dekil. Nggak mungkin. Tapi sedihnya di satu sisi, banyak juga reputable company yang nggak bayar layak agar si karyawan nggak dekil.

Di dunia blogger juga gitu. Kalau mau gathering pasti sibuk dong pilih pake baju apa, pake make up kaya apa, bawa tas yang mana, pake sepatu apa. Karena kalau ketemu yang lain terus kitanya dekil sendiri kan nggak enak diliat ya.

Apalagi yang menyebabkan orang lebih pengen keliatan keren dan lebih baik kelaparan?

Perubahan gaya hidup juga bisa jadi salah satunya. Misal pas kuliah bawa mobil terus, makan di kafe terus, belanja-belanja terus ya karena dikasih uang jajan kan. Zonk amat pas lulus kuliah ternyata gaji fresh graduate lebih kecil dari uang jajan sebulan. Jadinya nggak siap dong, in the end beli bensin tetep minta sama orangtua, untuk mobil yang mereka kasih buat kita. Sedih ya sama standar gaji di Indonesia. :(

Dan kadang secara nggak sadar banyak loh yang tertekan sama lingkungan tapi nggak sadar. Kaya status yang beredar belakangan ini karena AADC:

"Kok aku nggak tertarik ya nonton AADC?" atau "Biarlah dibilang aneh, nggak pengen sih nonton AADC"

(Baca: Membedah Ada Apa dengan Cinta? 2)

Ya kalau nggak tertarik atau nggak pengen ya memang nggak perlu nonton kan. Kenapa jadi merasa "beda" dan nulis status semacam itu? Itu karena merasa ada pressure dari lingkungan untuk ikut nonton juga kalau nggak mau ketinggalan. Karena nggak pengen jadi defense "kok nggak pengen ya?" Ya nggak apa-apa juga kalau nggak pengen mah. XD

The left-out and the me-too feeling. Duh kalau nggak punya tas anu nanti nggak trendi, orang punya masa saya nggak punya?

Salah nggak sih kalau kebawa arus kaya gitu?

Buat saya sih tergantung ya. Selama masih single dan nggak punya tanggungan apa-apa sih nggak apa-apa. Belanja ngabisin setengah gaji di minggu pertama gajian, terus minggu-minggu berikutnya irit-irit. Nggak apa-apa banget, nikmati hidup. Nggak bakal kejadian lagi kalau udah punya anak mah.

Kalau udah punya anak terus masih kaya gitu baru big NO ya. Harus siapinlah minimal dana pendidikan anak. Belanja saya berkurang banyak sekali setelah punya anak. Bukan karena saya nggak mau (ada ibu-ibu uang hilang nafsu belanja untuk diri sendiri dan belanjain buat anak terus), tapi karena tiba-tiba jadi ada pos yang sebelumnya nggak ada. Kaya bayar daycare dan tabungan pendidikan.

Yang udah kelewatan kalau jadi pinjem uang sana sini. Atau utang kartu kredit dan bayar minimumnya tiap bulan. Jangan sampai deh. Bayar minimun cc tiap bulan itu sama dengan mati perlahan. Kalau punya utang cc yang bayarlah.

(Baca tentang kartu kredit di sini)

Kadang saya mempertanyakan, apa saya ya yang jadi pressure orang-orang di sekitar saya? Entah berapa orang di kantor yang jadi pake skin care sama kaya yang saya pake, lipstik, pensil alis? LOL MAAFKAN GAESSSS!

Kalian gimana? Punya cerita peer pressure yang bikin bokek?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
14 comments on "#SassyThursday: The Peer Pressure"
  1. Kalo di lingkungan rumah (di desa) yg jadi pressure tuh macam bagus-bagusan rumah,motor dsb mbak. Suka jengkel kalo ada yang tanya gini je bapak/ibu, "anaknya disekolahin tinggi2(semua anak bapak/ibu kuliah), kok rumahnya gini2 aja? Itu lo anakku jadi TKI aja bisa mbenerin rumah" -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya, padahal biasanya abis dr luar negeri gitu idupnya wah,tapi kalo duitnya pas abis ya mbalik lagi jadi TKI, gituuu mulu siklusnya ampe tua

      Delete
  2. Hampir setahun di kantor baru, gue ngerasa lebih bahagia karena nggak minder lagi liat anchor cantik-cantik yang stylish dan tasnya branded. Well, divisi gue ceweknya cuma ber-4 dan kita kelas menengah biasa aja. Hahahah, justru gue jadi lebih pede mau dandan atau pakai baju apa. Ada sih yang hobi pakai barang branded tapi gue nggak terpengaruh karena style-nya beda.

    ReplyDelete
  3. Apaaa yaa...tetangga paling yang suka nyinyirin. Pada bagus bagusan rumah, pada beli mobil. Cuma rumahku aja segang situ yang jelek. Dan suka dikomenin :" kerja berdua kan duitnya banyak. Masa sih ga bisa bangun rumah?" :)))

    ReplyDelete
  4. Peer pressure ibu rumah tangga? Peer presure seorang ibu sih lebih tepatnya (baik IRT/WM/SHM) ya segala sesuatu tentang anak sih. Segala war yang ada di sosmed maupun irl dipicunya sm peer pressure menurut saya. Mulai dari caesar vs normal, asi vs sufor, mpasi instan vs homemade, belom lagi ke perkembangan anak (berat/tinggi/kemampuan motorik/bicara dll) yg sebenernya pasti beda satu sama lain tp selalu dibanding2-bandingin.
    Karena pada dasarnya anak itu harta dalam bentuk yang lain. Jadi pasti bakal ada perbandingan2 yg memunculkan peer pressure di kalangan ibu2. Gimana pinter2 aja sih emaknya biar tetep waras ngadepin yg kayak gitu, hahahaha

    ReplyDelete
  5. Zonk amat pas lulus kuliah ternyata gaji fresh graduate lebih kecil dari uang jajan sebulan. >> aku bangeeett kak Icha

    akhirnya tetep dikirimin uang jajan sama orangtua, meski dah punya gaji sendiri. cuma jumlahnya aja yang tinggal 1/4 dibanding zaman kuliah dulu. Ya gimana dong, gaji lulusan SMA kecil bangeeett pfftttt

    ReplyDelete
  6. paling nongki2 atau nonton gitu sih tp udah biasa dr jaman SMP ga ikut2an yaudah santai aja jadi temen2 bosen ngeledekin malah:))

    ReplyDelete
  7. Okehhh. Aku single...punya duit sendiri...dan aku harus menikmatinya. Yeeaay

    ReplyDelete
  8. aku ngerasain banget waktu pertama kali kerja dan punya kartu kredit *Serasaorangkaya* beli tas ini itu, sepatu ini itu trs tiba-tiba Ayah udah gag kerja lagi dan harus bantu keluarga. suatu ketika Ayah sakit dan Ibu tanya ada uang lebih gag buat tambahan uang berobat? serasa di sambar petir. kalau hidup gag foya-foya. pasti ada duit, wong gaji lumayan. tapi saat itu cuman bisa nangis, krn gag bisa bantu. sekarang aku uda tua hahahha ud 7 tahun kerja dan alhamdulilah udah gag gitu lagi.

    ReplyDelete
  9. Peer pressurenya apaan yak, soal liburan kayaknya, hahaha. Kalo barang segala merek mah ngga kepancing, tapi kalo liburan, kayaknya kadang mupeng juga si, hahaha.

    ReplyDelete
  10. gak di desa, kota, lingkungan sekolah, kerja pasti ada yang kayak gini.

    ReplyDelete
  11. ngga merasa punya peer pressure...nonton AADC bukan krn peer pressure juga hahaha krn peernya pada nonton Captain America semua..

    ReplyDelete
  12. Egois gak sih ketika udah punya penghasilan at least ini waktunya ngebahagiain diri sendiri mumpung masih single? Like, yang lain udah plesir ke mana-mana entah untuk belajar atau liburan, lah ini masih ngrungkel aja di Jakarta. Tapi di sisi lain kayak digampar "Lo gak boleh foya-foya melulu dong!" That's the peer pressure i feel now. #lhakokcurcol

    ReplyDelete
  13. PP buat seorang istri lebih berat banget. Karena nggak cuma kita aja yg kadang kena PP. tapi nyangkut suami juga dan anak juga.. Walau kadang lebih sering bodo amat lah. Tapi ya namanya tetangga kadang omongannya adaaa aja yang usil..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG