-->

Memaknai Pilihan

on
Monday, June 5, 2017

Aih baru Senin udah ngomongin pilihan. Gara-garanya Jakarta kalau bulan puasa itu macetnya 3 kali lipat dari biasa kan ya. Saya jadi merenung soal pilihan-pilihan.

Juga dikompori oleh salah satu komentar di statusnya Gesi minggu lalu di postingan Suami Nyebelin (baca yaaa, gimana nyebelinnya JG lol).

Isi komentarnya gini (saya copas):

“Katanya sih mak, kerja d Jakarta itu stres nya 3x. Stres perjalanan pergi, stres pekerjaan dan stres perjalanan pulang hehhee.. Cabal ea kelens 😉”

Terus saya sedih baca komen itu hahahaha lagi PMS emang waktu itu. Sedih karena kenapa orang stres tapi tetap bertahan?

Stres karena kerjaan di kantor oke saya masih ngerti. Nggak semua kerjaan stress-free dan banyak jenis pekerjaan yang memang membuat tingkat stres jadi lebih tinggi. Itu satu hal. Tapi kasian banget dong kalau udah stres karena kerjaan, stres juga karena pergi dan pulang kantor.

Padahal pergi dan pulang kantor kan efek dari bekerja. Karena bekerja di tempat yang mengharuskan kehadiran maka harus pergi dan pulang kantor. Jika tidak bekerja maka tidak digaji. Jika tidak digaji maka harus makan dari mana. Jadi yah, untuk stres yang satu ini emang nggak ada solusi kecuali pindah kerja.

Oke berarti asumsinya orang yang stres karena kerja di Jakarta adalah kerja kantoran. Jangan bahas yang kerja kasar ya, itu mah udah level lain dari kejamnya Jakarta.

(Baca: Orang-orang yang Bertahan Hidup di Jakarta)

Nah sekarang lanjut ke dua stres lain yang disebut si mbak. Yaitu pergi dan pulang kantor. Pulang pergi pakai mobil atau TransJakarta sehingga kena macet. Atau justru pake kereta yang sekeras hutan belantara.

🚗 Pilihan 1: ke kantor naik mobil

YA UDAH PASTI MACET. UDAH PASTI ITU MAH. Pergi lebih pagi. Stres karena kurang tidur? Tidur dulu di mobil pas nyampe kantor. Ada temennya JG yang begitu dan kayanya dia nggak stres, buktinya dia hepi-hepi aja hahaha

🏡 Pilihan 2: rumah di pinggiran

Nah kan udah tau stres karena macet kenapa atuh beli rumah di pinggir terus ditempati. I just don’t get it. Kalau bahagia karena tinggal di rumah sendiri ya udah nggak usah ngeluh stres karena macet.

🏠 Pilihan 3: ngontrak rumah deket kantor

Nah bisa aja kan rumah di pinggiran itu dikontrakin, terus ngontrak rumah di Jakarta. Less stres banget pasti. Nambah cost ngontrak? Ya kan itu harga yang dibayar dari perjalanan. :)

🏢 Pilihan 4: pindah kerja ke tempat deket rumah

Yaiya kalau nggak mau pindah rumah ya pindah kerja HAHAHAHAHA

🚴 Pilihan 5: naik motor

YOI. Selama bulan puasa ini kami naik motor karena macetnya nggak masuk akal. Jadi lebih cepet lah pasti meskipun tetep macet juga. Minimal sebelum buka puasa udah nyampe rumah lah. Kalau nggak mau naik motor, ya udah nikmatin naik mobil macet. Weee. 😂

🚉 Pilihan 6: naik kereta

Ya kan ini solusi banget sih. Yang tinggal di Bogor aja banyak kok dan survive kerja di Jakarta karena bantuan kereta. Nggak mau naik kereta karena males penuh? YA JANGAN KERJA JAUH-JAUH MAKANYAAAA.

🚲 Pilihan 7: naik sepeda

Iya JG biasanya naik sepeda kalau nggak bulan puasa. Cepet dan sehat!

See, saya aja bisa ngasih 7 pilihan loh. Tinggal dicari yang terbaik kan. Dan udah banyak orang yang akhirnya nyerah, resign, pindah lagi ke kota asal karena nggak sanggup kerja di Jakarta. Itu tidak apa-apa. Itu pilihan kalian. Kalau kalian masih bertahan di Jakarta, ya itu juga pilihan kalian. Poin saya adalah, maknai setiap pilihan yang sudah kalian buat. :)

Apa saya dan JG nggak stres tiap hari di Jakarta yang macet dan panas?

Jawabannya: NGGAK.

Saya dan JG nggak stres tinggal di Jakarta karena kami senang tinggal di kota ini!

Well yah benci polusinya sih tapi kan seberapa sering sih jalan siang-siang panas di antara kemacetan penuh metromini? Nggak pernah. Jadi ya nggak terlalu kerasa juga.

Macet 4 jam kalau mau dikeluhin bisa, tapi mengeluh untuk apa? Kalau mau ngeluh mah macet 1 jam juga bisa banget dikeluhin. Kami memaknai pilihan kami untuk tinggal di Jakarta dengan bahagia. Kami memaknainya dengan tidak banyak mengeluh pada hal-hal yang sudah di luar kuasa.

(Baca: Kenapa Kami Cinta pada Jakarta)

Bukan sekali dua kali saya harus menunggu sampai jam 7 atau setengah 8 malam di teras daycare karena JG belum juga datang menjemput. Panas, banyak nyamuk, tapi apa saya ngeluh kemudian saya stres menyalahkan macet Jakarta yang bikin JG telat jemput padahal cus dari kantor jam 5? Nggak lah karena untuk apa.

Cuma bikin berantem doang loh ngeluh itu. Yaiya saya kesel nunggu, tapi kan JG juga kesel macet. Sama-sama kesel jadi ketawain aja. Hahahaha.

Saya juga bisa banget pesen ojek atau taksi online terus pulang duluan berdua sama Bebe tapi apa poinnya? Saya di rumah bengong berdua Bebe dan JG stres macet sendirian sampai rumah kan kasian. Jadi saya selalu memilih untuk menunggu. Karena macet bertiga itu bisa sambil ngobrol, bisa sambil nyanyi, bisa sambil bego-begoan. Quality time banget. Nggak apa-apa macet asal sama-sama. #prinsip

Toh bisa sambil makan malam juga karena sudah pesan katering makan malam yang diantar ke kantor siangnya. Toh Bebe bisa sambil main juga karena di teras daycare ada perosotan, ayunan, sepeda, dan bola. Toh bisa nonton YouTube juga jadi nggak bosan. Toh bisa sambil jajan cilor dan putu yang lewat depan daycare.

Kalau saya bisa, kalian juga pasti bisa. Cari kantor yang remote office! Pindah industri! Pindah kerja! Gaji jadi lebih kecil? Why not kalau jadi nggak stres dan jadi lebih bahagia. Coba dipikir lagi, siapa tau passionnya adalah berkebun atau beternak sapi? Bahkan buah-buahan dan daging aja banyak yang jual di Instagram loh.

Ih ngegampangin! Pindah kerja nggak segampang itu kali? Udah coba belum? Yakin nggak mau pindah kerja atau nggak mau ganti gaya hidup karena kerjaan yang deket rumah gajinya lebih kecil? ;)

Apalagi kalau masih single ya, wah pilihan itu BANYAAAKKK sekali. Kalau udah nikah dan punya anak, pilihannya lebih terbatas kan karena jam kerja aja inginnya yang pasti. Tapi kalau kita mau berusaha saya yakin selalu ada kok. Selalu adaaaa selama kita yakin dan percaya DAN TERBUKA pada hal baru. Rezeki kan nggak bergantung dari kantor ya nggak?

Mengeluh itu pilihan. Bahagia itu pilihan. Tinggal bagaimana kita memaknai pilihan itu. :)

Selamat hari Senin gengs! Macet banget loh hari ini! Hahahaha

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
13 comments on "Memaknai Pilihan"
  1. mba Icha! Love banget sama posting-an ini. Aku selalu kepo sama tulisan mba Icha setelah membaca posting-an tentang manajemen ASIP sekitar 5 atau 6 bulan yg lalu, trus baca baca posting2an yg lain jadi makin luv! Dan posting-an tentang pilihan ini seengganya membuka sedikit pikiran aku tentang situasiku skrg, Thank you! x)

    ReplyDelete
  2. kalau saya ngerasanya selama puasa, berangkat kantor lebih cepet tapi pulangnya baru macetnya 3x capeknya kebangetan mbak, tapi masih seneng juga kalo puasa pulang kerja jam 4 soalnya,, hehehe
    met puasa mbak.

    ReplyDelete
  3. Setuju ih, hidup banyak bersyukur aja toh stress ga stress tiap hari kok masi mau jalanin. Dari pada sama-sama dijalanin tapi distresin juga mending dinikmatin. Aku juga pulang pergi jauh Bekasi - Jakarta, capek? pasti tapi yah alhamdulillah masih bisa nebeng temen naik mobil. Macet? disambi nonton drakor aja. Pokoknya gimana enaknya ajalah :)

    ReplyDelete
  4. Selalu seneng sama postingan mbk icha bikin semangat & mewarnai hari2 q jadi menjalani hari senin ini love & thank you mbk. Selamat menjalankan ibadah puasa

    ReplyDelete
  5. Jadi kak icha dan kak JG udah siap siap mau pindah ke benua sebrang nih? 😁😁

    ReplyDelete
  6. Aku belum pernah ngalamin macet pas pulang pergi ke dan dari kantor. Yaa secara daerah yang kutinggali memang super bebas macet, cuma kota kecil, 5 menit dah nyampe kantor hehe. Tapi aku setuju pada pilihan untuk pindah kantor. Meski gaji kecil, tapi hidup harus bahagia. Ngapain gaji gede kalo kita jadi stress?

    ReplyDelete
  7. aku rmh di bks kantor jkt, pp naik kereta sih paling enak. kalo rame ya resiko malahan bln puasa ini saking penuhnya kaca hp sampe retak gr2 aku taro tas kehimpit org2 :') kalo naik kereta justru yg bikin stres adalah org2 yg gatau how to behave di public transport sih, sama gangguan2 teknis KRL nya sendiri huehehe

    ReplyDelete
  8. Aku dulu juga cinta banget sama Jakarta. Lha kerjanya aja jalan kaki 5 menit nyampe, hehehe. Setres kalau ke tempat mertua. Jalan dari Ragunan ke Kemayoran macetnya ampun. Apalagi kalau ketemu lampu merah matraman yang lamanya lima abad *lebay*

    ReplyDelete
  9. Setuju Kak Ica, itu pilihan banget sih sumpah asli. Aku juga di jogja berapa kali pernah ngeluhin gaji yang seiprit. tapi aku pikir aku maknain lagi dan tinggal di sini itu keputusanku. Jadi aku aku mesti terima kenyataan dan kalau pengen penghasilan lebih yang kerja lebih.

    ReplyDelete
  10. Iya banget mba, hidup itu pilihan.
    Dulu pernah kerja tapi karena introvert abis jadinya stress sendiri.
    Sempet punya usaha sendiri, tapi stress juga karena pusing mikirin karyawan yg suka ngeyel, heheh.
    Alhamdulillah sekarang bahagia dengan pilihan yg ini, kerja di rumah di depan komputer, berjualan online dengan penghasilan yang lebih besar daripada 2 pekerjaan sebelumnya :)

    ReplyDelete
  11. Aaaah saya termasuk golongan yang akhirnya resign dari kantor karena nggak tahan sama macetnya Jakarta. Kebiasaan di Surabaya kemana-mana dekat hehe, yah walaupun sekarang Surabaya juga macet katanya..

    Tapi walaupun udah resign, saya masih anteng juga di Jakarta, eh, Bekasi sih lebih tepatnya, karena ada suami yang masih setrong dan malah enjoy sama ramainya Jakarta.

    Bener kata mbak Annisa, semua pilihan.
    Jakarta sebenernya menyenangkan kok kalau kita nggak terlalu banyak mengeluh, selalu hepi dan bersyukur..

    ReplyDelete
  12. Mau di bekasi atau di pekalongan yg damai pun aku akan tetap stres kalau di jalan ketemu pengendara yg nyerobot tanpa klakson dl. Intinya gt sih.

    ReplyDelete
  13. Kuncinya ikhlas. Kalo g ikhlas yangeluh aja weh g akan pernah bisa menikmati. Aku yg tinggal di delan kantor aja stress yg mau ke kampus tinggal ngesot doang. Kenapa? Panas! Terus mau nyebrang mobil gede2. Cari makan susah. Ya terus kenpa bertahan? Ya kenapa enggak. Ini pilihan hidup gue dg segala resikonya

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG