-->

Nonton Bioskop dan Anak Kedua

on
Friday, February 2, 2018
muka gue tiap ada yang nanya anak kedua *sigh*

Tadi pagi saya nge-Tweet tentang belum nonton film “Dilan” padahal ngikutin dari bukunya belum ada dan Pidi Baiq nulis di blog chapter per chapter. Beberapa orang langsung bilang “ayooo nonton”. Mereka nggak tau ya, buat saya dan JG, nonton bioskop itu nggak semudah jalan ke mall, beli tiket bioskop kemudian nonton. :(

KARENA SI BEBE HARUS DITARO DI MANA GAES? Kami tuh kalau mau nonton harus cuti. Nggak berlebihan karena si Bebe cuma bisa di daycare kan di hari kerja. Yang berlebihan itu bela-belain cuti demi nonton. Makanya kami nggak cuti, jadi aja nggak nonton bioskop.

Padahal saya suka nonton banget. Suka banget sampai dulu ayah pusing dan bilang “kenapa sih nonton terus?” Ya karena saya suka sekali. Zaman kuliah saya nonton SEMUA film yang ada di bioskop nggak peduli itu horor lokal atau thriller absurd. Film lokal dari yang bagus sampai yang meh saya nonton semua. Bukan sekali dua kali nonton film yang di bioskop cuma bertiga atau berlima, saking orang nggak peduli itu film apa, saya tetep nonton.

Pertama karena tiket nonton di Jatinangor Town Square itu murah meriah. Deket kampus pula jadi nggak punya alasan untuk nggak nonton. Pacar selalu ada, sahabat selalu setia (HALAH), intinya ya nonton itu udah jadi rutinitas aja sampai beberapa film nonton berkali-kali di bioskop.

Lanjut pindah ke Jakarta juga saya masih banget nonton. Apalagi kantor dulu deket Pejaten Village. Hamil gede pun udah 36 minggu saya masih loh ke bioskop. Nonton Wolverine di Senayan City. Duduk sambil sila dan tarik nafas berkali-kali karena udah pengap dan nervous banget takut brojol di bioskop kan nggak lucu ya.

Setelah Bebe lahir, kami stop ke bioskop. Cuma nonton AADC sama Avengers dalam satu hari itu pun di Bandung karena bisa titip Bebe ke ibu saya. Plus nonton Moana dan Coco karena itu film anak-anak jadi Bebe yang nonton.

Kami bukan tipe orang yang bawa bayi ke dalem studio. Iya sih kalau nangis bisa keluar dulu, tapi repot aja dan kami terlalu males repot hahahaha. Bebe bukan bayi kalem, jauh dari kalem. Daripada ke bioskop terus stres, nonton malah sepotong-sepotong, kami lebih bahagia di rumah. Nggak perlu mandi, usel-uselan nonton YouTube aja. Atau sewa film lama di iTunes.

Jadi nggak ngeluh stres juga sih karena kehilangan hobi nonton bioskop. Karena nggak nonton juga ternyata nggak apa-apa hahaha.

Yang paling utama, kami juga nggak punya siapapun di Jakarta untuk dititipi Bebe. Dan sebenernya inti tulisan ini adalah soal anak kedua. Nonton cuma sebagai background doang lol.

Kenapa saya udah ada di level “marah” kalau ada orang nanya anak kedua? Karena darling, buat kami berdua, anak itu bukan cuma masalah “anak lahir dengan rezekinya masing-masing”.

via GIPHY

Oke kita breakdown satu-satu. Uang nih ya yang paling real karena topiknya rezeki. Di Jakarta, biaya daycare satu anak aja 4-5jutaan. Sampai sini mau ketawa dulu nggak? Nggak perlu ketawa dong ya kan katanya anak ada rezekinya masing-masing. Tar juga pasti mampu lah bayar daycare segitu kalau anaknya udah lahir mah.

Ya lagian kenapa harus pake daycare segala sih? Pake mbak aja kali di rumah kan lebih murah!

Ngerti banget pasti lebih murah. Tapi kami berdua nggak bisa nanggung risiko mbak drama pulang kampung mendadak terus nanti Bebe gimana? Saya harus cuti? Kalau nggak dapet mbak sampai 2 minggu gitu gimana? Harus cuti 2 minggu?

We opted for daycare for our peace of mind. Nggak drama mbak mendadak pulkam, nggak takut anak ngapain aja berdua mbak, dan yakin anak dididik sesuai prinsip di rumah. Even better.

Dan kalau Bebe bayi pake mbak tapi nggak ada yang supervisi atau cuma pake cctv kok ya saya serem sendiri. Ibu saya dan mamah mertua keduanya ibu rumah tangga sih jadi kami nggak terbiasa dengan konsep dijaga mbak di rumah. Terlalu menakutkan. :(

(Baca: Penyesalan dalam Hidup)

Kami nggak punya privilege “titip dulu di rumah ibu/ibu mertua sampai dapet mbak baru” loh. Nggak punya sama sekali. Kalian yang bisa titip terus ngedate berdua suami itu harus bersyukur banget! Meskipun saya dan JG juga nggak gremetan pengen ngedate berdua sih. Kami terlalu terbiasa bertiga. Nggak bertiga kalau di kantor doang. Pergi pulang bareng, ke mana pun bareng.

Kami ke mana-mana bertiga literally. Saya di dapur semua ikut diem di dapur, saya di kamar semua ikut diem di kamar. Kami se-clingy itu satu sama lain HAHAHAHA. Abring-abringan wae kalau kata orang Sunda mah.

Selain uang dan urusan mbak, yang paling signifikan adalah kami tidak punya waktu. Waktu luang kami sedikit sekali. Setiap hari packed banget. Sampai-sampai karena gambar, saya jadi nggak ada waktu baca buku. Pilihannya ya mau baca buku, gambar, nonton YouTube, lipetin baju, atau beberes rumah? Nggak bisa semuanya sekaligus. Makanya sekarang nggak bisa ngikutin series apapun karena ya nggak ada waktunya.

(Baca: Mengurus Rumah Tanpa Nanny dan ART. Bisa? NGGAK!)

Saya juga udah nggak mau ngorbanin waktu tidur. Begadang demi nonton, terus besok di kantor ngantuk cranky pengen cepet pulang. Di rumah jadi pengen langsung tidur dong, kapan main sama Bebenya? Dan kalau si Bebe punya adik? Waktu yang udah sangat sempit ini harus dibagi sama satu orang lagi?

Selama ini saya dan JG bisa sabar, hampir nggak pernah bentak Bebe, apalagi jewer cubit apapun itu karena kami fokus pada Bebe. Bebe selalu dapet full 100% perhatian yang nggak terbagi. Kebayang banget sih kalau anak kedua masih bayi lagi rewel kolik terus si Bebe malah iseng numpahin beras ke lantai gitu, pasti marah lah kita. Kalau sekarang? Ya nggak marah kenapa harus marah coba, jongkok aja bertiga di dapur mungutin beras satu-satu.

We’re in our comfort zone indeed. Untuk urusan anak, kami beda sama urusan belanja. Lebih baik nyesel karena punya satu dibanding nyesel karena punya lebih dari satu. Kami tidak mau ada yang merasa dikorbankan. Karena untuk adil itu susah sekali kan? Apalagi buat saya yang nggak percaya prioritas.

(Baca lah Priority is Bullshit)

Kami juga tidak mau pindah ke Bandung demi dekat orangtua biar bisa titip anak atau saya keluar kerja biar bisa urus anak. Mungkin maternal instinct saya kurang kuat jadi ya, saya bukan tipe yang kalau liat orang hamil itu kepengen, liat orang punya bayi kepengen.

Nggak usah dianggap aneh ya, orang kan beda-beda. Buat saya malah aneh orang bayinya baru 3 bulan terus bilang kepengen hamil lagi hahaha. Jadi ya bukannya takabur, tapi memang nggak siap aja entah sampai kapan. Belum pernah sekalipun tercetus "pengen deh punya anak lagi".

Konsep mendidik anak terus menerus itu kayanya emang bukan buat saya deh. Punya satu, mati-matian belajar parenting terus drained. Habis tenaga. Kalau sampai ada apa-apa sama Bebe ya udah mungkin memang begitu seharusnya, kalau sampai 10 tahun lagi pengen punya anak dan nggak dikasih, ya udah mungkin memang begitu seharusnya.

Ada yang bilang “nanti tuanya sepi loh kalau anak satu”. Yah, nenek saya anaknya 5 juga tetep di rumah tinggal sendirian sampai meninggal. Ibu saya anak 3 juga ini yang dua udah pisah kota.

Lagian judgment kaya gitu nggak adil, saya punya anak satu aja udah seneng banget kok. Yang nggak punya anak terus padahal udah usaha mati-matian gimana? Masa mau disindirin tuanya nanti kesepian? Masa mau disindirin "ayolah punya aja rezeki mah pasti ada". NGGAK KAANNN? Faedahnya apa sih nanya-nanya orang kapan nambah anak?

Untungnya JG juga sama. Gini-ginian emang harus sepakat banget sama suami ya. Suka kasian sama yang istrinya nggak mau punya anak terus suaminya keukeuh. Karena ngurusnya kan berdua, ya harus sepakat di awal berdua dulu dong huhu.

Jadi ya demikian, simpulannya untuk nonton bioskop aja kami nggak sanggup, apalagi anak kedua? :)

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
18 comments on "Nonton Bioskop dan Anak Kedua"
  1. Saya kalo lagi kepengen banget nonton di bioskop sampe bela2in cuti mba. Anak di daycare. Kalo orang2 sih anggap saya jahat. Tapi kan kayak gitu gk tiap hari juga. Cuma kalo lagi pengen banget. Dan yes,saya juga mikirnya bisa 100x lipat untuk punya anak kedua. Samaan ya.

    ReplyDelete
  2. Masalanya, gimana ca dapat suami biar bisa sepemikiran itu

    ReplyDelete
  3. Saya baru mau punya anak satu setelah nikah 3 tahun.
    Blm lahir aja udah ditanya mau punya anak lagi apa nggak 😂
    Sampe disaranin ke psikolog krn terlalu khawatir mau punya anak.

    ReplyDelete
  4. Oh mba Icha I am so with you! Alhamdulillah suamiku nrimo aja pas aku pengen nunda anak karena pengen ngejar beasiswa S2 dulu. Dia juga ga protes kalo aku ambil kondom untuk mencegah hamil lagi, hahaha. Everything you write is nicely put mba, love it!

    ReplyDelete
  5. Hahaha sma Mbak, aku kalau mau nonton ke bioskop juga repot sama michan nggak ada yang jagain, apalagi michan belum disapih :D

    ReplyDelete
  6. Klop dah nih, emang kalau punya anak masih kecil repot kalau mau kemana-mana. Haru ada yang mau jagain dedknya :D

    ReplyDelete
  7. Aduh, aku tertipu judul + opening. Hahhaha.
    Jaman belum punya anak, ditanyain mulu kapan punya anak.
    Jaman anak masih umur itungan minggu, dikomenin : anak pertama cowok nih, anak kedua donk cewek ntar.

    Laaaahhh...aku aja masih trauma gara gara lahiran kemarin. Minta diselepet yg sukanya komen nyindir doank tapi ga mau ikutan ngasi duit buat beli popoknya bayik :)))))

    ReplyDelete
  8. Sama bangeet.. Waktu ada film Fantastic Beast aku izin kantor pulcep hahaha.

    ReplyDelete
  9. Huhuhu, aku sekarang anak 2 sepasang dan rasanya udah mo stop aja. Capek banget dan waktu makin sedikit apalagi ktemu anak full cuma wiken. Eh kok ibu ku tiba2 nyuruh nambah anak lg. Krn ibu ku anak nya cuma 2 dan sekarang merasa sepi karena anaknya cuma sedikit. Makanya aku disuruh punya anak 5. Oh no..

    ReplyDelete
  10. Indeed ka icha.. Kujuga sebel sama orang2 yang suka nanya punya anak lagi kapan nih tuh udah pas kayanya timing nya.. Dih .menurut Ngana segampang itu kah punya second baby? Mikir anak satu saja udah kembang kempis.. Karena menurut aku punya anak itu gak sekedar anak lahir,digedein,udah selesai..Nooo.. Banyak hal yang harus ditanamkan,dididik,dibentuk karakter dan kepribadian anak tersebut.. Ga cuma asal brojol aje.. Euh sleding juga nih..

    ReplyDelete
  11. Superlafffff kak icha!! Aku baru juga posting perihal pertanyaan kepo nan maha ga penting: kapan nambah anak! Super capek jawabin basbisbus org cem gini tuh hhhh

    ReplyDelete
  12. Hai Icha, setuju sekali dengan postingan ini. Saya punya anak kedua setelah anak pertama berusia 4.5th. Setelah saya dan suami siap dengan anak kedua. Karena sama kyk kamu, kita handle anak sendiri, mertua tinggal cukup dengan kita sebenarnya, tapi titipin anak ke ortu bukanlah opsi untuk kami berdua :)
    Jadi, setelah merasa siap dan sang kaka cukup mandiri barulah kami planning anak kedua, alhamdulillah sesuai rencana
    Soal nonton bioskop juga sama sih. Karena saya yg hobi nonton, beberapa kali saya nonton sendiri, suami handle anak he3

    ReplyDelete
  13. Duh... Sama! Sama belum niat punya anak ke 2, dan selalu "dipaksa" orang 🤣 don't care lah mbak ...

    ReplyDelete
  14. Masih mencari alasan debat yang pas karna calon maunya cepet punya anak sementara diri sendiri mau nunda dulu..... btw ini hasil dari tanya jawab 30 pertanyaan sebelum menikah bikinan kak Icha itu. Hmmm

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG