-->

Bebe 4 Tahun

on
Tuesday, July 10, 2018
Waw, Bebe udah 4 tahun ya. Detik-detik menjelang uang tabungan SD keambil ini. Deg-degan hahaha.


Duluuuu, dulu waktu Bebe baru lahir sampai dia 2 tahun, saya selalu rutin nulis perkembangan dia setiap bulan. Bisa dibaca di tag ini: Tentang Bebe.

Tapi kemudian nyerah karena yaaa, makin pengen keep cerita Bebe untuk diri sendiri *posesif*. Juga karena males kalau ditanya-tanya “oh udah bisa A ya, anakku sih udah B” atau sebaliknya “oh kok udah bisa ya, anakku kok belum ya?” Jadi trigger untuk banding-bandingin ya malessss.

Ok kenapa baru sekarang nulis Bebe 4 tahun padahal ultahnya udah bulan lalu?

Karena baru mau rayain ultah di sekolah hari Kamis minggu ini HAHAHAHA. Pas hari H ultah sih saya kasih surprise tiup lilin di rumah. Jadi pas JG dan Bebe masuk rumah, udah ada kue ultah gitu. Bebe seneeeengggg banget. Tapi ternyata dia masih ngarep ultah di sekolah.


Berulang-ulang bilang:

“Aku mau tiup lilin di sekolah”

“Aku tuh mau bagi-bagi kue loh ke temen-temen”

KAN KUKASIAN YAAA.

Ya udah akhirnya diputuskan hari Kamis ini mau ultah di sekolah. Loh, kalau nggak rencana kok udah bikin souvenir?

Souvenir ini akan jadi cerita terpisah. Sekarang mau cerita punya anak 4 tahun yang rasa-rasa punya anak 14 tahun.

Iyaaa, dramatis banget. Di 3 tahun emang sih udah mulai berasa kaya teenager (ya makanya dikasih nama the threenager phase) tapi di 4 tahun ini beneran kaya punya ABG.

Misal saya dan JG lagi ngobrol berdua di sambil makan malem. Dia ngeliatin kami berdua makan terus tiba-tiba lari ke kamar dan tengkurep di kasur. Pas ditanya jawabannya “aku ga ada temennya”. NGGAK ADA TEMENNYA NGOBROL A.K.A. DICUEKIN.

T________T

Suatu hari dia juga pernah bilang "ibu nggak sayang lagi sama aku" cuma karena dilarang sesuatu yang sangat nggak penting sampai saya aja lupa. HUHU. Penting dan tidak penting memang punya makna yang beda banget antara saya dan Bebe.

Terus apa-apa ngototan banget, semua ya harus sesuai sama apa yang dia mau. Negosiasi terus-terusan, ngobrol terus-terusan, karena ya komunikasi adalah kunci utama yakhaannn.

Apa jadi makin mandiri? In a way, yes. Udah bisa makan sendiri, pipis sendiri, cebok sendiri, pake baju sendiri, sebisa mungkin sendiri. Tapi kalau lagi ngantuk atau masih ngantuk, ya semua maunya sama ibu. Mau mandi pagi aja harus digendong ke kamar mandinya ya Tuhan cardio-ku setiap pagi banget deh.

Bebe juga udah ngerti konsep keluarga! Alhamdulillah akhirnya udah tau definisi kakek nenek dan nini aki. Soalnya sebelumnya saya mati-matian gitu ngejelasin kalau nenek itu ibunya appa. Dia bingung banget dan mukanya mikir. Dia mikir karena bagi Bebe, ibu adalah saya seorang dan ibu-ibu lain di daycare. Gimana bisa nenek adalah ibunya appa padahal appa udah gede?

Dia malah sempet mikirrrr banget karena saya save nomor hp ibu saya dengan nama "IBU". Bebe bingung kenapa setiap video call itu mau video call nini kok yang ditelepon I-BE-U IBU?

Pusing nggak sih jelasinnya. Dia selalu mikir bahwa yang namanya ibu itu anaknya pasti kecil. Jadi dia belum ngerti konsep anak bisa jadi dewasa dan punya anak lagi. Belum ngerti kalau semua orang dewasa juga ya punya ibu. Tapi sekarang, setelah bermeter-meter penjelasan tentang konsep anak orangtua, Bebe udah ngerti. Jadi suatu hari dia tiba-tiba bilang:

“Nenek itu mamahnya appa kan ya? Kakeknya itu papahnya appa?”

HUAAAA IBU TERHARU.

-_________-

Dari konsep anak dan orangtua ini juga dia makin tertarik sama urusan bayi di dalam perut dan GIMANA cara keluarnya. Bukan gimana cara bisa ada di dalem sih, belum nyampe sana jadi masih gampang jelasinnya. Gimana saya kasihtaunya? Ya liatin aja videonya lol.

Saya follow doula Angela Gallo (CARI SENDIRI) dan dia suka posting video melahirkan yang natural gitu, home birth video. While I personally prefer giving birth at the hospital, home birth video lebih “aman” buat anak-anak karena biasanya nih kan ibu-ibu kalem gentle birth gitu bukan ibu-ibu panikan jerit-jerit kaya gue lol. Jadi ya ngeden sekali brojol kepala, ngeden dua kali, keluar deh semua bayinya.

Ini bagian dari sex education lho!

Si Bebe sekarang baunya juga udah buka bau bayiiii. Sebel. Masuk usia 4 tahun, bau keringetnya udah nggak enak banget. Nggak ada lagi momen nyiumin bau keringet yang adiktif itu. Bau mulutnya juga udah dewasa banget. Nggak ada lagi bau-bau susu bayi.

Apalagi ya? Dari segi bahasa, dia masih ngambek kalau harus ngomong bahasa Inggris. Padahal dia ngerti lho, satu kalimat saya full bahasa Inggris dia paham banget dan mau jawab pake bahasa Indonesia. Gimana ya biar mau jawab pake bahasa Inggris juga uhuhuhuh susah banget jadi orangtua. *KELUH*

Udah sih kayanya itu aja. Bingung juga mau bahas apa lagi. Selamat 4 tahun jadi ibu untuk diriku sendiri!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

3 comments on "Bebe 4 Tahun"

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)