#SassyThursday: Menu for Maid

on
Thursday, November 3, 2016
Maid menu gimana kabarnya gengs?


Aku senang akhirnya ada yang rame lagi di timeline dan layak di #SassyThursday-kan! Sebelumnya mau nulis soal komikus yang incest itu tapi kok ya akan sangat jomplang karena gue cuma tau dia ya karena komik viral kemarin aja sementara Nahla ngikutin dia amat sampai tau background kehidupan segala macem hahaha. Tapi doi sudah minta maaf loh btw. Pengen juga nulis si rapper yang dissed seniornya tapi ah elah masa circle dia mulu yang diomongin? LOL

Baca punya Nahla:

Kalau ngomongin pembantu, gue dari kecil nggak pernah punya baby sitter, mbak, pembantu rumah tangga atau apapun namanya itu. Nyokap gue ibu rumah tangga dan nggak pernah punya mbak sama sekali. Eh punya deng tapi cuma mbak cuci setrika gitu yang dateng seminggu sekali, bukan mbak yang nginep di rumah.

Mertua juga sama, nggak pernah punya pembantu cuma punya mbak setrika doang yang setrika baju banyak banget karena ada 6 orang dewasa dan 2 anak kecil hahahaha. Setumpuk abis, gue ngeliatnya aja stres.

Jadi gue sama JG nggak pernah punya konsep mbak sama sekali. Makanya sampai sekarang malessss banget punya mbak karena kami merasa butuh privasi di rumah. Ya alias kalau lupa bawa handuk ke kamar mandi bisa jalan sendiri ke luar kamar mandi tanpa takut ketauan mbak HAHAHAHAHAHA.

(Baca: Tips Survive Tanpa Mbak dan Nanny untuk Ibu Bekerja)

Serius, kamar mandi di rumah gue sekarang bahkan nggak ada kunci atau selotnya muahahahahaha. Ya abisan buat apa? Mengunci diri dari siapa? Dari JG?

Nggak pernah ada tamu pun lol. Tiga tahun tinggal di kontrakan ini baru ada temennya JG 2 kali, sisanya keluarga doang. Nggak ada yang merasa butuh kunci kamar mandi. Itu salah satu alasan kami nggak punya mbak padahal bisa mayan banget buat beres-beres rumah biar nggak berantakan kaya sekarang.

Dulu ayah pernah sibuk banget juga gitu terus berapa taun ya, 10 taunan gitu lah pas gue SMA-kuliah pake supir ke mana-mana. Supir ini juga nganter jemput gue les atau kalau lagi pulang malem gitu. Sekarang sih udah nggak ya, lagi zaman sekarang pulang les naik taksi online lah gampang amat.

Nah jadi konsep gue soal mbak ...

ADUH RIBET YAAA MEMBAHASAKANNYA.

Oke sebelumnya mending kita samakan dulu bahasa, di postingan ini gue akan nulis BS untuk baby sitter dan maid serta majikan untuk ya, untuk majikannya lah. Ada kata yang lebih sopan dari majikan nggak sih?

SKIP

Nah dengan demikian gue nggak punya konsep BS sama sekali sih tapi si supir ini kami sekeluarga ajak-ajak banget! Kalau lagi makan di luar ya makan semeja lah. Malah pernah liburan ke luar kota gitu, diajak istri dan anaknya juga. Istri sama anaknya naik mobil juga bareng. Mereka seneng banget dan itu priceless.

Maksud gue, suaminya kerja di keluarga kami, baik banget, nggak ngomong kasar, nggak pernah ngeluh walaupun jalan macet, nggak pernah ngeluh walaupun harus jemput stasiun atau bandara tengah malem gitu. Iya sih digaji tapi kan kalau orangnya baik sama kita masa kita nggak baik juga sama mereka?

Malah pernah juga kami sekeluarga yang mengunjungi rumah keluarganya dia di Lembang gitu. Auk deh ngapain, cuma jalan-jalan ke sungai ke sawah gitu terus pulangnya dikasih susu murni (karena keluarganya punya sapi perah) dan yogurt bikinan sendiri gitu. Seneng kan!

Tapi kadang si supir ini juga suka malu gitu kalau tempat makannya bagus. Harus dipaksa-paksa banget biar mau ikut masuk. Kadang ikut masuk tapi keukeuh juga makan di meja yang beda. Ya gitu.

Jadinya gue kadang suka sedih kalau liat BS yang diem doang nungguin majikannya makan. KADANG sih karena ya tergantung muka BS nya juga. Kalau mukanya hepi dan ngajak main anaknya dengan bahagia mah gue nggak sedih. Yang sedih kalau beneran bengong gitu nggak tau harus ngapain. 

Pernah loh di Kokas gue liat BS bawa KURSI PLASTIK. Jadi majikannya belanja di sekitaran H&M, CottonOn itu loh, di tengahnya kan ada atrium gede gitu kan. Padahal mah ada tempat duduknya tapi si BS malah duduk di kursi plastik. Terus pas majikannya dateng, dia lipet itu kursi, dimasukin plastik, terus gantung di stroller anaknya. Kebayang nggak sesering apa dia menunggu sambil berdiri sampai dia merasa butuh bawa kursi. Untung majikannya nggak rempong larang-larang bawa kursi ya.

T_____T

Yang utama dari yang utama ya menurut gue sih kita harus baik sama BS karena dia ngurus anak kita! For God's sake kalau benci sama kita tapi anaknya diapa-apain kan banyak cerita banget ya. Jadi tawarin makan dong plissss. 

Karena ya, percaya deh kalau baik sama orang, orang baik juga sama kita. Meskipun kalau kasus BS kan banyak juga ya yang dibaikin tapi tetep kabur atau malah ngelunjak. Dramanya gengs, aku tak sanggup, Bebe di daycare aja biar hahahaha.

Jadi gue sih setuju sama "maid menu" tapi ya jangan ditaro di publik juga gitu. Mungkin banget nggak kepikiran sih ya, itu reaksi spontan aja dari pemilik resto karena kasihan liat BS yang nggak makan sementara restonya dia all you can eat yang mahal gitu.

Mending konsepnya kaya Fish n Co yang kalau liat kita bawa bayi, mbak atau mas restonya otomatis ngambilin kita menu bayi. Dan di judul menunya nggak perlu ditulis Maid Menu juga, tinggal ditulis package atau single menu gitu kan bisa. Lebih indah diliat ya nggak?

Terus tinggal masnya nawarin ke meja yang ada baby sitternya untuk nawarin mungkin mau dibelikan ini, Bu/Pak? Bisa dilakukan sesopan mungkin kok. Kalau si majikan tetep nolak beliin makanan dan membiarkan BS itu diam bengong ya mungkin si majikannya emang pelit mampus ATAU. ATAU NIH YA. Si BS nya emang nggak mau makan selain di rumah!

Karena banyak tauuuu orang-orang yang malah awkward makan kaya gitu. Ada yang malah kesempatan amat makan enak tapi ada juga yang nggak mau. Apalagi kalau menunya asing gitu buat mereka kaya menu yang western banget atau sushi sekalian. Nggak mau lah, mending dia lapar kali deh daripada makan ikan mentah.

Jadi kitanya sebagai "penonton" jangan gampang judge juga. Paling bener resto-resto all you can eat nih bikin movement untuk membuat menu paket buat ditawarin sama majikan-majikan yang bawa BS. Ya kaaannn.

"Ya bayarin makannya sekalian lah, menunya jangan dibedain! BS kan manusia juga!" ini yakin nih? Soalnya ini resto all you can eat yang satu orang 200-400ribu (cmiiw soalnya belum pernah hahaha). Tar udah dibayarin 400ribu terus makannya dikit gimana? Sayang juga sih menurut gue. Kalau restonya bukan all you can eat baru deh bisa bilang menunya jangan dibedain. Soalnya gue sendiri aja kadang sayang makan di tempat all you can eat karena makan gue nggak sebanyak itu juga. Yang penting ditawarin sih mau apa nggak.

Dan feeling gue nih ya, si Shabu Hachi malah bakal jadi laku deh abis ini lol. Soalnya ini solutif. :D

Udah sih itu aja. Ngos-ngosan amat nulis begini ya.

See you next week!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

13 comments on "#SassyThursday: Menu for Maid"
  1. Eh gue pun setuju sama menu ini padahal ga punya BS, cuma yaa kembali lagi ke nama itu tadi, ga bisa dimanisin dikit apa ya?!? :D

    ReplyDelete
  2. Nulisnya ngos-ngosan mungkin karena ini bisa menyebabkan gesekan sosial kali ya, sebisa mgkn kita membahasakan yang baik dan benar. Karna toh mereka juga manusia, sama kek kita.

    Judulnya itu yg nggak banget, kalo konsepnya oke lah ya. Mgkn bs diperbaiki, viral jg nih bahasan Maid Menu...errr.

    ReplyDelete
  3. Aku malah baru tau soal maid menu ini pas baca postingan Icha sama Nahla bahahaha ke mana aja ih? Komenku soal maid menu? Ya sih namanya terasa seperti mengkastakan gitu. Maid, baby sitter atau apalah itu kan manusia juga. Ya kecuali kalau ada resto yang nyedian menu buat pet, bedain lah. Eh tapi ada ga sih resto yang izinin bawa pet buat makan bareng? Dah ah malah jadi jauh bahasannya,

    ReplyDelete
  4. Wah baru tau nih ada Maid Menu segala.
    Memang sh, ada yang merasa canggung kl makan satu meja, biasanya maksudnya menghormati majikan.
    Kalo ada maid menu, koq kedengerannya kurang manusiawi yaa... kl gak salah di dlm agama juga menganjurkan, jika punya pekerja dirumah, kalo bisa yaa yang kita makan, sama seperti yang dia makan.

    ReplyDelete
  5. barusan bc artikel ttg mslh ini eh trnyt dibahas d sini.Aku setuju sih klo namanya diperindah spy tdk ada yg tersakiti. Toh menunya jg aku lht td gk jelek2 amat kok, msh manusiawi.

    ReplyDelete
  6. "Ya bayarin makannya sekalian lah, menunya jangan dibedain! BS kan manusia juga!" ini yakin nih? --> aku termasuk yg berpendapat kaya gini. Dan yes, yakin. Jadi kalau memang aku ngajak orang lain dan aku yg tanggung jawab atas makanannya, dan aku ngerasa nggak sanggup bayarin dia makan di yg 400rb itu, ya tahan dulu lah makan di tempat yg mampu aja. Makannya sama2. Ya kecuali si mbak memang ga mau/ga doyan itu lain soal ^^

    ReplyDelete
  7. Jd masalah krna dikasih title maid menu itu ya, kesannya diskriminatif bgt.. Stujuu aku jg mikirnya meski all u can eat, mestinya jg punya bbrpa menu ala carte.. Tp memang art itu kdang kita gak pingin ngebeda2in, tp dianya yg suka sungkan gitu, ngajak satu meja maunya di meja sebelah, nyuruh buat duduk bareng di sofa rumah tetep aja sukanya duduk di lantai..

    ReplyDelete
  8. Ngefans banget ya Cha ama Fish&Co, huehehe *gagal fokus

    ReplyDelete
  9. pengasuh anak ku malah udah kayak sodara sendiri.. bukan cuma makan yang sama, apapun dirumah bebas dia makan, tiap hari ditinggal duit buat jajan berdua, baju, jilbab, sampe pulsa pun aku beliin :).. Happy sister happy kids :)

    ReplyDelete
  10. aku ketinggalan topik yang ini nih,,efek demo. jadi kepo pgn tau lebh lanjut. intinya, aku kalau lagi di kafe jg suka merhatiin. kadang ada kok yang sema ngobrol bareng gitu (dan kebetulan itu majikannya orang asing).

    ReplyDelete
  11. oh iya nih kemaren liat di tipi beritanya, namanya mungkin ya jangan begitu bgt, rada halusin dikit lah..

    ReplyDelete
  12. Iya kenapa ya orang gampang banget ngejudge? Aku lebih ngliatnya ke emang maidnya nggak doyan sama makanannya atau memang nggak nyaman. Aku tau banget soalnya Ibu Bapakku bertahun-tahun ngikut orang. Dan apa deh? Mereka bilang pizza itu persis sandal jepit xD.
    Jadi ya gitu. Kita nggak tau sebenernya apa yang terjadi. Entah maidnya yang nggak mau makan atau entah majikannya yang pelit. Tapi tetep ajalah, jangan menggeneralisir :).

    ReplyDelete
  13. iyaaa aku ngos ngosan juga bacanya kecuali episode ini :

    "Mau ngunci diri dari siapa? JG?"

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)