Bebe dan Toilet Training (1)

on
Wednesday, February 8, 2017

Belum apa-apa udah dikasih part (1) karena sungguh postingan toilet training ini akan berseri. Sampai detik ini aja belum berhasil soalnya. 😭

Masuk ke usia 2 tahun, peer saya dari psikolognya Bebe cuma dua: weaning dan toilet training. Untuk yang pertama saya masih belum usaha. Pun sebenernya untuk yang kedua.

Yang pertama, saya memutuskan untuk extended breastfeeding dan tidak menyapih Bebe di umur 2 tahun karena why not. Baca di mana-mana termasuk konsultasi psikolog, tidak ada yang salah dengan extended breastfeeding. Tidak ada hubungannya dengan kemandirian endebrei endebrei.

Intinya tidak ada efek samping apapun kecuali repot di mall ingin nenen. Tapi karena saya juga belum ngerasa direpotin banget jadi ya udah. Nenen ajalah. Nenenin Bebe is lyfe. lol

(Baca: To Wean or Not to Wean)

Nah yang kedua, toilet training. Terakhir ketemu psikolog (saat Bebe 2y1m, ketemu lagi kemarin 2y7m) itu sebenernya udah dikasih peer banget dan ditegaskan, toilet training ya bu! Saya iya iya aja tapi sungguh malas. Sungguh nggak bikin target apa-apa apalagi sampai niat cuti demi potty train. Oh no, ngebayangin repotnya aku nggak kuku.

Sampai Sabtu, 28 Januari, 10 hari yang lalu. Bebe tiba-tiba menolak pakai diapers. "Gatel ibu, Salo pake celana aja," katanya sambil terus menolak pakai diapers.

Saya yang "ok mungkin ini saatnya"

...

terus stres.


Soalnya teori-teori toilet training itu bubar semua di Bebe. Oke judge lah saya kurang tegas apa gimana tapi beneran maksa anak pipis itu susah.

Teori 1: bawa anak rutin ke kamar mandi untuk pipis (misal setengah jam sekali)

Kenyataan 1: Bebe tampak tersinggung karena saya memaksa dia pipis padahal dia merasa tidak ingin pipis. Kadang berhasil saya paksa ke kamar mandi tapi 80% saya gagal dan 10 menit kemudian dia pipis di celana.

Kalaupun dia akhirnya mau ikut ke toilet, dia ngomel "Salo sudah pipis ibuuu! Tuh kan ga keluar!" Padahal ditunggu bentar juga kemudian pipis. 😭

Teori 2: biarkan anak pipis di celana/training pants jadi dia akan tidak nyaman dan akhirnya mau pipis di kamar mandi

Kenyataan 2: Bebe tidak merasa celana basah itu tidak nyaman. Lempeng aja main dengan celana basah.

Ibu: "Be ayo dong pipisnya di kamar mandi aja biar celananya nggak basah"

Bebe: "biar deh di celana aja deh pipisnya"

T________T

Teori 3: beri tahu kalau pipis di lantai itu kotor dan biarkan dia lap sendiri biar kapok dan menyadari pipis di kamar mandi itu lebih mudah.

Kenyataan 3: sudah diberitahu tapi masih aja pipis di lantai dan kalau disuruh pel ya dia pel. Soalnya Bebe mayan sering numpahin sesuatu dan dia pel sendiri jadi ngepel buat dia itu no big deal. Disuruh pel ya pel.

Teori 4: APALAGI TEORINYA SIH? 24 hours toilet training? OH COME ON!

Kenyataan 4: *kibar bendera putih*

*

(Saya cerita soal pertemuan dengan psikolog itu di postingan ini: The War of Toilet Training)

Ya udah intinya saya pasrah. Di hari keenam saya sadar Bebe kalau mau pipis maka dia pegang titit. Tapi ternyata dia melakukan itu cuma 2 hari. Hari berikutnya dia nggak melakukan apa-apa tau-tau weeerrr aja di lantai.

Jadi dia akan pipis dulu dikit, teriak "pipis ibu!" kemudian dia tahan pipis yang tinggal setengah dan pipis di kamar mandi. Every. Single. Time. Dan karena setengah pipis dia lakukan di toilet, dia merasa berhasil, merasa tidak ngompol padahal celana udah basah sama setengah porsi pipis.

😭

Tapi meski demikian saya bersyukur satu hal. Toilet training ini sepenuhnya keputusan Bebe, saya dan JG tidak meminta atau memaksa. Bebe yang ambil keputusan kalau dia nggak mau pake diapers lagi jadi saya nggak ada masalah dengan konsistensi. Maksudnya Bebe konsisten tidak mau pake diapers jadi saya enak maksanya kalau butuh banget pake diapers hahahahahaha.

Kaya kemarin mau nonton konser dongeng Naura, saya minta Bebe pake diapers. Dia nolak tapi saya bilang untuk jaga-jaga aja, kita tetap pipis di toilet. Coba kalau saya yang maksa dia toilet training, nggak mungkin dong maksa pakein lagi diapers? Ibu nggak konsisten amat hahahahaha.

Lucunya pas kemarin di nonton konser Naura itu saya dan Bebe nyampe duluan ke Ciputra World. JG nyusul dari kantornya (karena sebelahan amat persis). Bebe tiba-tiba teriak mau pipis!

Karena udah saya pakein diapers dari daycare jadi saya santai, jalan ke toilet nggak buru-buru, santai ajaaa. Taunya sampai toilet diapersnya kering dong, berhasil Bebe nahan pipis. 😭

Kenapa pas pake diapers justru berhasil nahan pipis? Kenapa pas pake celana dalem justru pasti keluar dulu dikit sampai ganti celana mulu?

Asli weekend kemarin kerjaan saya cuma mengulang kalimat-kalimat ini "salo mau pipis?", "salo pipis yuk", "salo pel dulu pipisnya", "salo pipis dulu lah yuk", "salo jangan lari nanti kepeleset", "salo pipis nggak?", "salo jangan pipis di celana ya". REPEAT 100000 TIMES. SO EXHAUSTING OMG.

Cucian gimana? Numpuk banget yes dan hampir tiap hari nyuci tapi nggak repot soalnya mesin cuci aku canggih GAHAHAHAHAHAHAHHA. Beneran deh Bebe memang pengertian minta lepas diapers saat ibu dan appa udah punya mesin cuci baru lol. Kalau harus kucek oh no nggak tega banget sama diri sendiri. 😂

(Baca: Review Mesin Cuci Front Loading Samsung)

Dan yah, laporan kemarin hari kesepuluh, Selasa 6 Februari kegagalan urusan celana dalem dimulai, diapers dipake lagi seharian soalnya Bebe demam. 😭 Mandi aja nggak, kasian kalau bolak-balik ke toilet duh godaan syetaaannn. 😭 Bebe nolak pake diapers tapi sedikit diberi pengertian karena ya gimana lagi, kasian.

Ya mungkin ini proses. Mungkin 24 hours toilet training itu hanya berhasil di Pinterest. Bukan untuk ibu-ibu kaya saya. Udah 240 jam lebih ini belum ada kemajuan.

*krai*

Saya sendiri apa kabar punya anak 10 hari tanpa diapers? Nervous parah tiap pagi di mobil karena takut Bebe ngompol di mobil. Meskipun so far bangun tidur pasti pipis dulu sebelum naik ke mobil. Baik pipis tepat di toilet, di kasur, atau di lantai. Yang penting nggak di mobil soalnya repot. 😭

Oke itu part 1 dari war saya memerangi diapers. Nantikan part selanjutnya and wish me tons of luck!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

10 comments on "Bebe dan Toilet Training (1)"
  1. mbak aq juga sdg memulai toilet training, bebe pake pants training gak ? atau pakai celana dalam yang biasa aja ?
    tq mbak info2nya, bermanfaat sekali. ditunggu yang part 2

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga, bebe pake celana dalem biasa. sayang uangnya beli training pants hahaha

      Delete
  2. Ini nasehat dr ibu yg anaknya udah berhasil toilet training di usia 3thn. Biarkaaaaaan sampai anaknya memutuskan sendiri. Dan sumpah ya ngga susah, kalo kita ga maksain dan ga ditargetin. Kita nganggap susah krn kita punya target.Trus me cha trust me.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ichaaaaa. Usaha teroooos, udah bener itu biarin anaknya yg mutusin . Salo balo tiyum tiyum

      Delete
  3. Kyaaaaa! Haha PR banget ya Kak Icha. Ayokk semangat! Training ini akan berlalu :D

    ReplyDelete
  4. Anakku juga belum TT, dulu pernah nyoba 2 minggu, gak berhasil. Soal pipis sih gak masalah, pokok dipakein celana panjang, pipisnya gak bakal mbleber di lantai. Tapi pas pup itu lho, begitu pup langsung ke kamar mandi.. lha kok habis ganti baju blablabla, dia pup lagi -____-

    ReplyDelete
  5. Postingan ini datang setelah membaca post lain yang sempat membuat saya gamang apakah harus segera memulai TT. (((GAMANG)))

    Anak 1y7m, mau TT kebayang repotnya, gampang bangetlah pake pampers tuuh. Meskipun dah mulai agak gimana gitu kalau urusan pup. Hahaha

    ReplyDelete
  6. Ini aku juga udah mulai mau TTin Nawa, huee.. Syemangattt Ichaa

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah anakku dari 1y6m udah lepas diapers. Dari situ mulailah diajarin pelan-pelan TT, hasilnya 2 bulan kemudian bebas dari pel lantai & cucian numpuk :p
    Emang harus ekstra sabar mbak Icha. Semangat :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)