Bebe yang Jijikan dan Sensory Play

on
Monday, October 9, 2017
[LONG POST]


Kalau kalian udah lama baca blog saya pasti tau kalau saya nggak pernah main sensory sama Bebe. Pertama, males. Kedua, males beres-beresnya. LHA HAHAHA.

Yaaa, saya mikirnya ya mainan itu bentuk mainan edukatif biasa aja. Terserah dong mau main sensory apa nggak? Toh banyak juga orang yang kecilnya nggak sensory play tapi pinter-pinter aja. Jadi saya selalu menganggap main sensory itu opsional.

Sampai saya kena batunya karena daycare dan preschool Bebe yang sekarang montessori!

Padahal beneran deh, saya pilih daycare dan preschool sekarang bukan karena montessorinya. Karena Bebe masih 3 tahun, saya pokoknya pilih daycare yang sesuai kriteria daycare idaman aja. Rumah luas dan nyaman, ada halaman, mainan banyak, dan yang paling penting: kamar dan kelas DIPISAH.

Survey ke 7 daycare dengan preschool/program belajar, cuma ini yang masuk ke semua kriteria yang saya mau. KEBETULAN ternyata mereka montessori, oh ya udah anggap nilai plus aja dong ya.

Ternyata nggak! Karena montessori tandanya banyak main sensory! Dan Bebe nggak kenal apa itu sensory play! *NGGAK BISA SANTAI*

🍎 Foto yang hilang 🌼

Mistis yah sub-judulnya lol.

Tiap hari, miss dan teacher di daycare Bebe selalu kirim foto kegiatan seharian. Dan saya menyadari bahwa ada beberapa kegiatan di mana Bebe nggak ada fotonya. Awalnya saya mikir oh mungkin dia males kali. Soalnya karena kelasnya lumayan padat, dari awal masuk saya kasian sendiri sama Bebe.

Jadi saya udah bilang sama Bebe “Be, kalau kamu ngantuk atau nggak mau belajar, bilang sama miss aja ya. Tidur aja biar, bilang miss kamu nggak mau belajar”

Orangtua macam apa ya yang nyuruh anaknya skip school begini HAHAHA. Abisan kasian ih anak kecil kok ya penuh rencana gitu. Kali aja dia mau main ya boleh, gitu loh maksudnya. Karena anak lain semuanya udah mau 4 tahun gitu umurnya. Bebe paling kecil.

Padahal kegiatannya seru sih. Misal bulan ini temanya tumbuhan di sekitar kita, tema hari ini pepaya. Maka mereka jalan (NYEKER) ke taman liat pohon pepaya, pegang pohon pepaya, motong sendiri buah pepaya, makan sendiri. Kemudian menggambar dan menempel pepaya dan diakhiri dengan main dengan material montessori.

Nah foto Bebe suka ngilang di bagian montessori! Ke mana dia!

Saya tanya ke gurunya, katanya "Xylo maunya main lari-larian aja bu, nggak mau disuruh pilih material". OOOHHH. Saya bilang "oh gitu ya udah nggak usah dipaksa ya miss"

YAKALI MASA MAU DIPAKSA.

🍎 Bebe ngamuk 🌼

Bebe di daycare baru nggak nangis sama sekali. Saya udah pernah cerita di sini: Bebe Sekolah!

Anaknya emang ekstrovert sih, dari hari pertama dia langsung bisa mingle sama anak lain gitu. Jadi nggak ada tuh drama “ibu nggak boleh kerja” sama sekali. Sampai suatu hari setelah sebulan Bebe akhirnya nangis. Karena …



tangannya kena lem.

YES PEOPLE. TANGAN KENA LEM.

Jadi kegiatan di kelas hari itu adalah menempel. Bebe ogah-ogahan colek lem pake jari. Terus missnya iseng nyolekin lem ke punggung tangan Bebe. Kemudian dia sakit hati banget dan marah.

Dia lari keluar kelas dan keluar rumah. Nangis ngamuk di teras manggil-manggil ibu sampai ketiduran di kursi teras zzz. Kenapa dia begitu? Karena ...

🍎 Bebe yang jijikan dan taat aturan 🌼

Sejak kecil, Bebe tuh udah geli sama tekstur. Dia nggak suka jalan di karpet kasar atau rumput sintetis. Dia nggak suka saya pake jaket jins atau baju-baju yang ada teksturnya. Risihan lah padahal saya di rumah bukan yang hygiene freak gitu kenapa si Bebe demikian. Entahlah kupun kurang paham.

Jijikan ini combo sama taat aturan. Nggak tau deh antara anaknya memang manis atau karena kami tidak menegakkan aturan sambil marah-marah jadi dia malah nurut banget. Saya sama JG jarang (bukan nggak pernah lol) banget marah sama Bebe karena ya untuk apa? Kaya percuma gitu. Kalau ngomong baik bisa ya kenapa harus marah gitu loh.

Paling gampang mah sampai sekarang Bebe nggak pernah coret-coret dinding karena saya pernah kasih tahu kalau gambar ya di kertas. Kalau aturannya begitu ya dia nurut. Makanya sampai sekarang dia bisa main sepeda dengan gear lengkap itu karena ya menurut dia aturan naik sepeda emang gitu.

Terus kenapa saya bilang combo? Karena ada peraturan-peraturan yang jadi nyambung sama sumber kejijikan.

Contoh: “main ke luar HARUS pake sendal/sepatu ya Be!”

Maka si Bebe keluar rumah selalu pake sendal dan sepatu dan dia jadi jijik kalau nggak pake. Dari kecil banget kalau ada anak daycare lain yang lari keluar nggak pake sepatu, BEBE AMBILIN SEPATUNYA DAN DIPAKEIN KE ANAK ITU.

Contoh lain, sejak kecil saya nggak pernah marah kalau dia numpahin makanan atau minuman, dia langsung tau diri aja langsung ambil lap dan lap sendiri. Hasilnya? Dia selalu hati-hati dan berusaha nggak numpahin apapun.

Yang mana hal-hal kaya gini ternyata susah kalau sekolahnya montessori.

Saya liatin ke Bebe foto temen-temennya yang main sensory dan nanya kok Bebe nggak mau main ini?

Misal mindahin air pake sponge dia jawab "nggak ah tar tangan aku basah terus airnya tumpah-tumpah kena meja" (males dia nanti harus pel sendiri)

Main air di halaman sambil nyeker "nggak ah nanti kaki aku basah" (karena main di halaman seharusnya ya pake sendal dong ibu!)

Finger painting “nggak ah nanti tangan aku kotor” (tangan kalau kotor aja langsung dicuci, ini kok malah sengaja dikotor-kotorin? kan bisa pake kuas!)

Mindahin biji-bijian pake sendok, jawabnya "aku jijik sama biji itu"

GOD.

🍎 Terus aku sedih 😟

Saya ngerasa gagal banget karena kenapa sih Bebe kaya gitu? Saya beneran nggak apa-apa kalau Bebe skip kelas karena dia ngantuk atau capek, tapi masa skip karena jijik? Curhatlah sama geng kesayangan dan disuruh tes ini sama Gesi untuk nentuin ada yang ketinggalan nggak milestone-nya?

Saya coba dan nggak ada. Sampai 52 bulan juga Bebe masih oke. JG konsultasi sama temennya yang psikolog anak dan akhirnya ditarik kesimpulan bahwa:

Bebe cuma kurang main sensory di rumah hhhh.

Malem itu juga saya bertekad dan mulai coba colek-colek lem di rumah. Random aja saya sama Bebe colek-colek lem ke kardus bekas susu. Nggak bikin apapun. Bebe awalnya bingung gitu ngapain sih? Tapi saya cuekin aja dan saya colek-colek terus. Lama-lama dia ikut colek sampai beberapa menit kemudian dia mulai risih dan lari sendiri ke kamar mandi untuk cuci tangan. Saya diemin aja nggak paksa.

BESOKNYA DI SEKOLAH BEBE MAU COLEK LEM! Meskipun mukanya masih jijik dan beneran nyolek pake ujung telunjuk gitu. Hahaha. Nggak apa-apalah kemajuan.

Ternyata bener kata Gesi dan temennya JG, dia begitu karena nggak terbiasa aja. (ya masa aku biasain jijik-jijikan sih? HAHAHA IBUNYA EMANG RESE)

Terus kemarin nyoba main kacang ijo dan tadi pagi sih ditanya Bebe bilang mau main biji-bijian di sekolah. Nggak tau deh hari ini, belum dikirim foto dan belum ketemu Bebe. SEMOGA BENERAN MAU YA.

Jadi sesuai saran Gesi saya mau merencanakan mulai main sensory di rumah. Seminggu sekali mungkin (KALAU NGGAK MALES). Goalsnya belum akan sesuai teori kaya nyendokin dari kiri ke kanan blablabla, yang penting Bebe mau MEGANG dan NGINJEK dulu aja berbagai tekstur.

Soalnya sayang banget deh udah bayar sekolah terus Bebenya nggak mau ikut semua kegiatan cuma karena nggak terbiasa melakukannya sama saya di rumah. Jadi ibu peernya banyak banget ya. Banyak peer dan ogah rugi, ribet deh elah.

Tapi urusan aturan plus megang tekstur ini emang jadi bingungin sih. Misal dia makan jelly. Seharusnya makan jelly ya pake sendok dong ya supaya nggak lengket ke tangan. Tapi dalam rangka megang berbagai tekstur jadinya saya keluarin jelly dari cupnya dan taro aja di tangan dia terus Bebe bingung "kok boleh aku pegang jelly? Nggak pake sendok aja ibu?"

GIMANA DONG BEEE. Akhirnya ya saya jawab "boleh deh, tapi abis itu harus langsung cuci tangan ya!" Huhu. Padahal saya sendiri aja bisa risih banget tangan lengket apalagi mikirin harus nyeker di taman atau harus main pasir di pantai gitu oh no. No no no. T________T

*

Dan ya, untung aja Bebe preschool! Minimal saya jadi punya pembanding oh anak seumur ini harusnya sudah bisa apa. Kalau nggak mungkin saya akan tetep halu kalau Bebe anak paling hebat, padahal ternyata ya sama aja kaya anak lain hahaha.

“KOK MALAH BANDING-BANDINGIN ANAK SIH!”

Ya kalau milestone mah perlu dibandingin atuh. Kan udah jelas umur sekian harus bisa apa minimalnya. Yang nggak perlu dibandingin itu urusan value di keluarga kan. Urusan mau minum susu apa nggak, toilet training umur berapa, disiplin duduk di high chair apa di lantai aja, dsb. Value keluarga mah beda-beda, tapi milestone sih udah ada standarnya kan.

Jadi ya, itu aja! Next saya mau cerita juga soal Bebe yang mendadak penakut. Nanti yaaa!

See you!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

5 comments on "Bebe yang Jijikan dan Sensory Play"
  1. Lagi kepengen juga maen sensory play dengan makanan, tapi kebentur dengan prinsip (elah prinsip -_-") bahwa makanan bukan mainan.

    ReplyDelete
  2. Anakku juga dulu jijikan banget, sekarang sedikit lebih baik karena sekolah di tempat yang semi montessori. Tapi latihan di rumah memang PR banget sih, jadinya ya pasrah aja lah sama kegiatan sekolah. Di rumah mah maennya yang bersih-bersih aja

    ReplyDelete
  3. Aku bisa banyak belajar banget dari pengalaman2 ka Icha, luv!!

    ReplyDelete
  4. aku pikir smw anak kecil suka kotor2 ya, bejek2 apa segala macem. Eh trnyt si Bebe gak gitu. coba deh mainan pake beras. Masukin tangan ke beras, Aisyah suka bgt masukin tangan ke karung beras yg msh full :D

    ReplyDelete
  5. aku pengin ngajarin anakku main sensori juga, tapi aku malas beberesnya T__T balada mamak yang mencoba waras hidup tanpa art, ya kan Mbak Icha, ya kaaann?

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)