-->

Tentang Baby Blues

on
Wednesday, April 22, 2015
Cara Menghindari Baby Blues

Cerita baby blues ini banyaaaakkk sekali ya. Saya juga sempet kena sih meskipun nggak parah banget. Tapi cukup menguras air mata. HAHAHAHAHA.

Temen saya cerita, dia lahiran anak kedua di usia 30 something. Jarak sama anak pertama 10 tahun. Nah pas anak keduanya lahir, dia suka banyak ngelamun: "Aduh ngapain sih punya anak lagi? Gue kan udah tua? Gimana kalau nggak bisa ngurus anak ini?" Sambil gendong anaknya, dia tanpa sadar dia naik ke lantai 2 menuju balkon.

Di otaknya, dia mau BUANG AJA BAYINYA lewat balkon. >.<  Eh tiba-tiba telepon bunyi. Suaminya nelepon nanya, kamu lagi apa? Dengan lempengnya dia jawab: "Ini aku mau buang xxx (nama bayinya). Aku nggak sanggup urus dia."

JENG JENG.

Untung suaminya nggak panik. Dia suruh temen saya duduk dulu santai. Kemudian suaminya nelepon pembantu dan minta tolong biar temen saya itu nggak dibolehin dulu pegang bayi sampai suaminya pulang. Sekarang anak yang hampir dilempar dari balkon itu udah kelas 2 SD. :)

Ngeri ya.

Tapi beneran deh (at least buat saya) punya anak itu super stressful apalagi di 3 bulan pertama. Gimana nggak stres, hamil 9 bulan, sok akrab banget sama si bayi karena di perut imut banget nendang-nendang terus. Eh pas lahir kok dia nggak ngenalin kitaaaaa? -_____-

Kenalan dulu kalau gitu. -_____- Bebe nggak tau emaknya yang mana, apalagi bapaknya. Taunya nangis doang sama puting. Entah puting siapa juga mau aja, nggak peduli bukan puting ibunya.

Kerjaannya cuma tidur nangis nenen tidur nangis nenen tidur nangis nenen dalam jeda waktu satu jam. Kalau malem pasti kolik jadi kebangun tiap ya sekitar 10-15 menit sekali. Saya super kurang tidur, bekas jahitan masih ngilu, ditambah harus urus bayi yang nggak saya kenal tapi tiba-tiba jadi tanggung jawab saya. STRES. BANGET.

Belum lagi berantem terus sama ibu karena saya nggak mau nurut segala rupa mitos perbayian tanah air. Kalau orang: udah ikutin aja daripada stres. IH GUE MENDING STRES DARIPADA ANAK GUE KAKINYA DIPAKSA LURUS DENGAN DIBEDONG. -____-

Jadilah nangis terus. Nelepon JG di Jakarta sambil nangis-nangis. Nangis adalah hobiku saat 2 minggu pertama punya bayi wtf.

Sampai akhirnya masa-masa sulit itu benar-benar berlalu ... enam bulan kemudian. LOL.

Enam bulan kemudian udah akrab banget soalnya sama Bebe. Enam bulan di dunia Bebe baru tahu oh tante cantik ini ternyata ibu aku. Om aneh yang anter jemput daycare ini ternyata appa aku. -_____- Dari situ baru kerasa serunya punya anak. Hehehe. Anakku lucu banget sih! *digampar*

(Baca juga: Bebe 6 Bulan!)

Saat masa-masa sulit itu sampai sekarang, saya tahu kenapa saya bisa baby blues. Mungkin bisa jadi pelajaran buat yang lagi hamil dan mau punya bayi. Kenapa ibu kena baby blues?

Karena tidak menyiapkan diri sendiri untuk punya bayi.

Saat hamil, yang saya siapkan adalah semua kebutuhan Bebe. Dari yang kecil-kecil kaya baju dan segala perintilannya sampai yang "besar" kaya uang pangkal dan bulanan daycare sampai dana pendidikan. Eh lupa, nggak siapin mental kalau hidup saya akan berubah sepenuhnya.

Ngeliat perut jelek banget keriput. Bekas jahitan linu banget rasanya. Mandi udah nggak teratur. Rambut rontok. Puting sakit karena Bebe masih belajar latch on yang bener dan saya masih belajar juga menyusui yang nyaman. Tiap latch on pengen ngejerit rasanya karena perih banget.

Pada masa itu, blogging pun isinya keluhan semua. Marah-marah molooo. XD (Baca: Tentang Hari-hari Setelah Lahiran)

Ditambah jam tidur berubah total. Sampai sekarang belum bisa tidur 8 jam straight. Di bulan pertama, nggak bisa tidur lebih dari dua jam. Siang malam pun aku bingung saking nggak punya pola. Super exhausting.

Nggak bisa lagi pakai bra kece karena harus pake bra menyusui. (Percayalah wahai ibu hamil, bra menyusui yang modelnya kaya nenek-nenek dan 30ribuan itu adalah yang ternyaman. Jauh lebih nyaman daripada bra menyusui lucu Mothercare yang dibanderol hampir 600ribu untuk dua pasang bra.)

Terus masih harus pumping dan stres karena mikirin stok ASI. Belum kalau Bebe growth spurt. T_____T

Bukan, bukan nggak bahagia punya bayi. Tapi di enam bulan pertama itu semuanya masih surreal. Hectic banget, masih masa penyesuaian. Makanya nggak heran banyak ibu yang posting foto bayinya terus menerus ke social media. Percayalah, social media adalah pelarian termudah. Di social media, nggak ada yang tau stresnya punya bayi. Di social media, ada kesempatan anak kita dipuji orang. Fugly truth. :)

Yang belum punya bayi harus tahu hal-hal ini biar lebih siap. Biar nantinya nggak baby blues. Baby blues ini nggak bisa dianggap remeh loh. Banyak yang jadi lanjut ke depresi dan bunuh diri (dan bunuh bayinya). Jadi kalau memang merasa baby blues parah, ayo bilang ke keluarga dan diskusikan langkah selanjutnya. 

(Baca segala kerepotan itu di Tentang Repotnya Punya Bayi)

Sekarang kalau inget masa-masa itu rasanya lucu. Semua udah lewat dan Bebe tau-tau lagi belajar berdiri. Kalau inget masa-masa itu masih trauma, nggak deh punya anak lagi. HAHAHAHAHA. Lagian kalau mau punya anak siapa hayo yang mau bayar daycare dua anak yang angkanya akan mencapai lima kali gaji pembantu rumah tangga. XD

Jadi buat para ibu hamil. Siapkan dirimu! Di balik lucunya punya bayi, ada dirimu yang harus sekuat karang untuk bisa menjalani hidup dengan normal dan bahagia. :)


-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
30 comments on "Tentang Baby Blues"
  1. Ini tulisan, sudut pandang yang beda. Biasanya nyeritain bahagianya memiliki baby, dll, eehh ini susah dan stress nya punya baby.

    Aku masih belum menikah. Punya rencana abis nikah pacaran dulu, gak pengen cepet2 punya anak. Mimpi punya anak pun nggak pengen banyak2. Gamau repot.
    Jadi mikirin punya anak tuh masih takut. Baca begini makin takut. Hahahaa.... Makin gak siap.
    Gimana dong?

    ReplyDelete
    Replies
    1. akupun takut sekaliihhhh. nangis berhari2. terus pas akhirnya bisa terima hamil, USG eh anaknya cowo, maunya cewe. NGELAMUN LAGI BERHARI-HARI. HAHAHAHAHA *drama*

      Delete
    2. hahaha..punya bayi emang bikin capek..tapi liat senyumnya si bayiiikkk..yakin deh it's worth it... :D

      Delete
  2. Sama banget kayak aku....aku lahiran caesar, 4 hari di rumah sakit, balik ke rumah, mulai deh segala drama terjadi :D Mana bekas jahitan di perut masih sakit, jam tidur udah gak jelas, bayiku juga kerjaannya nangis nenen nangis nenen, kena kolik, puting aku smp berdarah2 dan bernanah karena aku sm bayiku masih sama2 belajar posisi yg nyaman utk nenen. Pernah malem2 pas bayiku sm suami udah tidur aku belom bisa tidur, malah nangis lirih gitu tp eh suami denger aja trus dia bangun nanya kenapa aku nangis. Aku bilang aku nih bakal bisa jadi ibu yang baik gak sih. Alhamdulillah suami kasih support yang bikin aku bangkit. Tau2 11 April 2015 kemarin anakku udah umur 1 tahun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. support suami yang paling penting! aku drama soalnya LDR kan aku di rumah bandung sementara suami di jakarta T____T

      Delete
  3. Hiyaaaa, jadi belajar jd ibu.
    Lagi nunggu bertemu buah hati, Insyallah lahiran pertengahan mei.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahh bulan depan dong! semangat! siapkan energi! :D

      Delete
  4. Banyak kata asing yg sy ga ngerti..maklum org jadul hahaha

    ReplyDelete
  5. sekarang lg punya bayi anak ke-2, udah lebih nyantai dan lebih siap daripada anak pertama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pastiiii. karena udah kebayang kaya gimana ribetnya yaaa.. :)

      Delete
  6. wah ngeri juga, ya kalo nggak siapin diri dengan baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. segala sesuatu harus disiapin dengan baik, apalagi punya anak :)

      Delete
  7. Ini nih postingan yg bikin keder, hahaha. Pengen punya bayik tapi maunya seneng-senengnya aja. Gak mungkiiinnn

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah sampai anak ke2 daku tak mengalami baby blues, Icha. Mungkin karena pengaruh kebiasaan pegang bayi sejak masih prewi. Dulu kakakku sering nitipin bayinya ke rumah ibuku krn dia harus kuliah di luar kota. Jadilah eike tante2 bak malaikat yg ngasuh bayi merah, mulai dari nyiapin kebutuhan minum susunya mpe urusan toilet ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulaaahh. aku anak pertama, cucu pertama, ga punya ponakan. justru si bebe ponakan pertama semua orang XD

      Delete
  9. hiks..sedih baca ini mba...kelahiran anak ke2 saya juga sempat BB. sering marah, rambut rontok dll pokoknya merasa dosa aja sama anak.alhamdulillah semuanya perlahan berlalu

    ReplyDelete
  10. Punya anak itu emang nyusahin, apalagi kalo anaknya banyak. Ibu bapaknya sama aja, bisa beda2 kelakuannya. Pusiiiing :))) Tapi, apa mau dikata ketika cinta itu sudah tumbuh subur di hati, nyusahin kayak gimana pun, tetep aja cinta :))))

    ReplyDelete
  11. cuma sering baca cerita aja,ngeri juga ya mbak baby blus itu *mbayangin hehehe. Semoga nanti kalau saya diamanahi anak,baik2 saja aamiin

    ReplyDelete
  12. Nice share Mak. Saya blm nikah tapi boleh ya (dan harus) belajar tentang parenting juga.
    Poin penting yg sy dapet: persiapkan mental untuk menerima perubahan dalam hidup kita. Seperti yg Man Annisa bilang, kenapa ngalami BB? 'Karena tidak menyiapkan diri sendiri untuk punya bayi'.

    Salam buat Bebe ya Mak ;)

    ReplyDelete
  13. Saya sering denger baby blues kek gini, cuma tetap aja tertarik kalau tulisannya ditulis atas pengalaman pribadi... saya belum nikah-pengennya punya bayi kembar-jadi mikir lagi.hahaha...

    ReplyDelete
  14. Meski keponakan udah 11, ngurusin mereka dari bayik, pupi, pipis dsb, pas lahiran Raya aku pun kena bebi blues.. Rasanya cuman pengen mewek, kayaknya kok ngga bisa jadi ibu yang baik buat Raya, kenapa ini anak mewek mulu, apa gue salah nyusuin dia, dst dsb..
    Selain urusan bayik, urusan badan bleber, cenat cenut bekas jaitan, suami kagak perhatian, cape nyuci baju bayi, kagak bisa mandi karena nyusuin mulu, tiba-tiba jadi bau badan abis lahiran endebra endebre pun bikin bebi blueeeesss.... XD XD ampuuuun...

    ReplyDelete
  15. Wah aku banget niih... paling panik kalo bayi nangis n ga diem diem.. skrg anakku udah hampir 3 tahun

    Dan aku lagi program hamil lagi.. Nah lho!!!!

    ReplyDelete
  16. :3 bacanya repot2 seru menarik yaaa.. hahahhaha
    aku sih belom nikah, tapi sedang merencanakan, daaann si calon pengen langsung punya anak :v :v siapin segala mental

    ReplyDelete
  17. Haluu salam kenal :)
    Suka deh baca blognya, jadi nostalgia masa2 'horor' 3 bulan pertama punya bayi.

    Jangan salah, bukan cuma bayi rewel yang bikin stres. Anakku dari lahir sampe 4 bulanan supeer dupeerr kalem, jarang nangis, jarang bangun malem. Tapi aku yang stres karena mikir apa yang salah sama anak ini? Konsul sana sini sampe ke spesialis syaraf anak. Jadilah suka nangis sendiri...untung suami nyadar dan selalu support.

    Untung juga anaknya sekarang ud makin rewel dan cerewet di usia 7,5 bln.

    Ditunggu terus postingan serunya ^^

    ReplyDelete
  18. ah iyaaaa.. saya juga pas baru punya bayi bawaannya mutung terus gegara ga bisa tidur 8 jam straight... apalagi pas udah ngantor.. hedeuuhhh.. dan sujud sukur deh pas akhirnya bisa bobok 8 jam penuh setelah si kunyil umur... 2 tahun!

    ReplyDelete
  19. Yang sering kelupaan padahal pondasi utama itu emang sering terlupakan: mental!
    Semuanya setujuuu,, related banget sama akoh hahaha
    Tapi makin kesini makin nyadar bahwa namanya punya anak pasti repot, kalo gak mau repot ya gausah aja. Dan kenapa surga itu di bawah kaki ibu, ya karena itu gak mudah. Nothing good is being easy :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG