-->

Review Si Doel The Movie

on
Tuesday, August 14, 2018
[SPOILER ALERT]

Kalau kalian baca blog saya sejak lama, kalian pasti tau ya pengaruh film AADC sama hidup saya. Sengaruh itu lho sama kehidupan. Kalau yang satu ini, saya ngerasa nggak ngaruh tapi kok ya punya bagian besar dari masa kecil saya.

Dari belum ada filmnya aja, Si Doel ini tuh salah satu topik banget di group keluarga saya. Jokes kami tuh sering banget yang Si Doel related. Adik saya malah ngefans banget dan sering share link-link untuk streaming. Hampir semua episode apalagi episode yang ikonik gitu kami sekeluarga hapal semua hahaha.



Jadi pas ada Si Doel The Movie, bahasan di group ya jadi terus-terusan soal filmnya HAHA. Adik saya yang pertama nonton duluan karena dia paling ngefans, disusul ayah dan ibu plus adik bungsu yang nonton bareng bertiga, terakhir saya dan JG baru nonton berdua weekend ini setelah maksa adik pertama untuk nungguin Bebe di rumah selama kami nonton lol.

JADI GIMANA FILMNYA?

Well, kalian nonton Si Doel sampai mana dulu nih? Sampai Doel nikah sama Sarah?
SAMA DONG KAYA SAYA.

Padahal itu baru season 6 (finale. Ada yang bilang finalnya itu season 7 tapi saya nggak nemu) dari Si Doel Anak Sekolahan. Setelah itu ada series dan FTV-nya lagi jadi kalau kalian nggak nonton dan nggak ada yang bisa ditanya sih udah dijamin hah hoh nggak ngerti. Jadi alur atau urutannya itu gini:

- Si Doel Anak Sekolahan (TV Series, 6 season, 1994-2003) - tamat dengan Doel nikah sama Sarah
- Si Doel Anak Gedongan (TV Series, 2005) - tamat dengan Sarah kabur ninggalin Doel.
- Si Doel Anak Pinggiran (FTV, 2011) - tanpa pernah menceraikan Sarah (karena doi ngilang, bos), Doel nikah siri sama Zaenab yang juga janda.

Film yang di hari kesebelas udah dapet 1,3juta penonton ini jadinya nostalgic banget. Saya sih mewek dari AWAL BANGET PAS OPENING. :( Mewek gara-gara denger suara Babe aja sih. Sesederhana mikirin orang susah yang mati-matian pengen anaknya sekolah. OH SO RELATABLE.

Dan ya, emang sebaper itu sih sama keluarga Doel. :’(

Sedih karena series ini tayang lama banget sampai pemerannya ya lekat dengan perannya. Saya juga gitu. Liat sepeda ontel langsung inget Engkong Ali yang selalu pilih kasih sama cucu tapi nggak suka sama si Mandra yang anak sendiri. Inget Babe, inget mas Karyo. Meninggal semua. Inget juga sama mang Eman tukang kiridit panci orang Tasik yang nangis duduk di tanah pas Babe meninggal.

T______T

Overall filmnya cantik kok dengan latar belakang Amsterdam. Cinematic dan udah kaya film zaman sekarang yang shotnya beragam. Shot di series-nya kan bosenin banget, long shot aja jaraaaanggg, paling cuma kalau mau liatin rumah & warung plus babe tiduran sambil kipas-kipas. Sisanya ya close up aja ngobrol ganti-gantian antar pemeran gitu. Muka nyak, ganti muka babe, mundur dikit medium shot, balik close up lagi hahaha. Jarang ada adegan close up berdua gitu, shotnya ganti-gantian mulu, syutingnya ganti-gantian juga kali ya lol.

Saya bahas satu-satu per karakter aja ya!

Nyak

Mellow sih karena sakit tapi masih bisa akting, masih bisa inget skenario. Dan termellow karena ada wawancara sama Rano Karno yang bilang kalau film ini udah jadi wacana dari dulu tapi akhirnya diwujudin karena Nyak yang minta huhu. Sepanjang film nyak cuma nasihat-nasihatin semua orang gitu.

Sedihnya karena nggak bisa nggak mikirin nyak harus main film dalam kondisi sakit karena butuh uang nggak sih. SEDIH BANGET PADAHAL ASUMSI DOANG INI. T_______T

Atun

Atun ternyata sudah jadi bundaaaa ahahahahaha. Kocak banget anaknya udah SMP. Ternyata Atun udah punya anak sejak series sebelumnya. Nikah sama mas Karyo tapi terus meninggal ya ampun apes amat ya ini hidup satu keluarga. :(

Terpengen noyor karena Atun nggak nganggep Zaenab sebagai istri bang Doel banget deh. Ngomong nggak dijaga! Ya ngerti Atun sama Zaenab dari dulu temenan tapi KOMPOR IH SUMPAH.

Mandra



Tanpa Mandra apalah film ini. Semua celetukannya bikin ngakak banget. Senatural itu untuk jadi orang primitif. Kata ayah, Mandra kalau main di film/series lain yang sutradaranya bukan Rano Karno suka norce, tapi kalau di Si Doel selalu natural. IYA YA. Kok bisa yaaaa.

Saya juga yakin dia pasti biang kerok di film/series selanjutnya dalam drama cinta segitiga ini. Enough said.

Zaenab

Ini cewek hidupnya kok kasian amat yaaa. Seumur hidup naksir Doel hanya untuk ditinggal nikah. Seumur hidup jadi nomer dua banget lho, seumur hidup jealous sama Sarah, seumur hidup ngerasa kalah terus sama Sarah. Sampai udah nikah pun tetep Doelnya belum cerain Sarah.

Pesan moral untuk orangtua, JANGAN MATRE! Hidup anak lo berantakan kalau lo matre! HUH. Dari dulu paling sebel sama ibunya Zaenab, untung nggak nongol di film. Cuma suara bapaknya doang yang muncul di opening.

Yang paling awkward adalah Zaenab menyebut diri sendiri dengan “saya”. AYE LAH HARUSNYA. Aye itu Zaenab banget. Tapi tetep Maudy Koesnaedi cantik banget sih gils.

Sarah

Pas Sarah nemuin Doel, keliatan punggungnya dulu kan ya. Pas balik badan …



SISSY PRISCILLIA?

SUMPAH MIRIP BANGET JAHAHAHAHAHAHA.

Jadi kakaknya boleh deh, jadi Cornellia Agatha, Sissy, Vanesha HAHAHA. Kesel nggak lo tiga-tiganya muncul di film legend gitu, Doel, AADC, Dilan. XD



Tapi asli sepanjang film saya kesel banget sama Sarah. DRAMA ABIS IH HIDUP LO.

Lagi hamil kabur dari rumah sampai 14 tahun dan nggak ngabarin itu selfish banget sih. MAUNYA APA. Mau cerai ya bilang dong. Nyebelin banget, gantungin suami sendiri kaya gitu. Atau kalau mau ngilang ya ngilang selamanya. JANGAN LABIL. Bilang aja ke anaknya kalau papa udah meninggal kek.

Paling sebel pas di akhir film dia bilang tahun depan mau pindah ke Jakarta for good. Saya sama JG langsung liat-liatan.

NO. Stay there. Yu menambah masalah yang yu buat sendiri. Yu diam saja di Belanda.

via GIPHY

Saya: “Anaknya tahun depan mau SMA pendek amat, masa kecil gitu sih”

JG: “Stunting kali?”

KAMPRET. :)))))

Beneran masih di bawah bahu Doel sama Sarah banget. Masih SD deh kayanya yang jadi anak itu.

Doel

YU JUGA KAMPRET.

Dari dulu kan si Doel ini emang nggak pernah netepin pilihan. Naksir sama Sarah, Sarah mau apa selalu diiyain, tapi gitu juga sama Zaenab. PHP yang sebenarnya.

Katanya Doel udah dijodohin dari kecil sama Zaenab, lha tapi kan dilepeh mulu sama ibunya Zaenab. Lagian punya dignity sedikit gitu lho udah dihina-hina kok ya masih ajaaa baik-baikin Zaenab. Sampai Sarah kabur juga karena Doel nolongin Zaenab yang keguguran tapi NGGAK BILANG-BILANG.



JG: “Jadi dari dulu Doel mau sama Sarah tapi maintain Zaenab biar nggak kehilangan fans ya?”

OHSOTRUEEEE!

Mau sama cewek ini sih tapi yang itu dimaintain juga biar ada yang ngejar-ngejar terus. Kita pasti punya nih satu temen yang begini kerjaannya. Cih.

Terus Doel ini tipe yang repressed feeling banget deh ingin rasanya kubuatkan janji dengan psikiater *jejelin xanax*

Hans

Aktingnya awkward tapi setelah dipikir-pikir dia memang harus awkward sepanjang film karena harus set up sepupunya yang labil pada suaminya yang sudah ditinggal selama 14 tahun. HARUS AWKWARD EMANG FIX.

Koh Ahong

Definisi sebenarnya dari susah move on. T_______T KASIAN BANGET SIH KOH AHONG. Sayang banget sama Zaenab sampai nggak nikah sama siapa-siapa tapi Zaenabnya nggak mau.

Padahal zaman dulu nyaknya Zaenab nyodor-nyodorin Ahong banget ya sama Zaenab. Kalau Betawi asli zaman sekarang apa masih relate jodohin anak sendiri sama pengusaha batako? Yakin mau dijodohin sama Ahong atau lebih baik pilih pemimpin muslim?

*HENING*

Anyway, yang emang ngefans banget sama Si Doel sih nonton aja karena ya menghibur. Nostalgic  dan entertaining lahhhh. Mandra kocaaakkkk. Tapi kerasa banget ini film cuma teaser untuk bridging ke selanjutnya. Antara film lagi atau series baru sih. Katanya Rano Karno udah mau balik ke entertainment lagi kan udahan berpolitiknya.

Jadi siapa yang udah nontoooonnnn?

Btw males cari foto karena mereka nggak siapin still cuts buat promo gitu. Cek aja sendiri di Instagram @sidoelanaksekolahan yaaa!


-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
17 comments on "Review Si Doel The Movie"
  1. aku ngakak2 baca review mbak icha. Ahahaha.
    Aku pengen nonton karna juga penggeman Doel banget. Tapi berubah pikiran setelah tau ternyata film ini masih ada lanjutannya. Hadeehh, capek.

    Tapi dari dulu aku sebel banget sama Doel. Plin plan to the max banget jadi laki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYA SEBEL YA KOK KITA NONTON TERUS DULU? HAHAHAHA

      Delete
  2. aq udah nonton sama temen sekantor, bela2in tapi abis nonton pada kesel dan gak terima karena ceritanya nanggung banget dehhh dan harus bersambung.. tapi beneran emang bikin nangis ceritanya dan ketawa2 ngakak juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tapi nanggung banget yaaaa kzl. nangis ngakak terus nanggung :|

      Delete
  3. Doel ini anak pertama, tapi ga punya sikap. Situ libra emangnya?

    ReplyDelete
  4. Asli reviewnya ngalir banget dan punya ciri khas ala teh icha. Segala Sissy Pricillia sampai pemimpin muslim bikin aku ngakak. Fix mau nonton filmnya biar enggak penasaran. :*

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. aku dulu tim sarah tapi sekarang drama banget sih doi huhu

      Delete
  6. Akhirnya bisa nonton? Ga kaya pas dilan ga bisa nonton lalu curhat di blog?

    ReplyDelete
    Replies
    1. waw kamu ngefans banget ya sama aku sampai ingat semua postingan curhatku di blog ini <3

      Delete
  7. misuh2 pas tau endingnya ngegantung gitu, lah ini film selow banget alurnya, nunggu2 klimaksnya eh malah bersambung, asem!


    ku setuju sama sissy priscillia hahahaha sumpah mirip banget!


    sepanjang film cuma pengen ngomong "bang doel senyum dikit napa, amsterdam indah lho bang"

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gimana mau senyum sih, mikirin punya anak dan punya istri kedua hahahaha puyeng emang sis XD

      Delete
  8. Movie review selanjutnya: kreizi ric esien.

    ReplyDelete
  9. filmnya menghibur tapi lebih ngakak baca review nya mba icha..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG