Tentang Karimun

on
Monday, June 19, 2017

Horeee akhirnya nulis ini juga hahahaha. JG pernah nulis sih di blognya dia tapi ya teknis banget laahhh. Saya sih mau nulis kenapa akhirnya pilih Karimun kotak sebagai mobil pertama.

Pertama …

KARENA NGGAK PUNYA UANG HAHAHAHAHAHAHA.

Ya maunya juga kaya orang lain, beli mobil yang nggak tua-tua amat gitu kan. Tapi uangnya manaaaa? Ya meskipun untuk ukuran mobil tua (Karimun kotak kami tahun 2000) harganya masih cukup mahal. Karena dianggap mobil koleksian gitu jadi harga cenderung stabil cmiiw.

Ayah saya sempet nawarin, mau minjem uang ayah dulu nggak biar bisa beli mobil yang lebih baru? Atau mau beli Brio aja biar mobil baru sekalian? Oh sungguh saya nggak mau karena gengsi hahahaha. Nggak deng, karena biar bebas aja pilih sendiri dan urus sendiri. Kalau uangnya pinjem uang ayah nanti ribet ayah ikut-ikut pilih.

Kedua, Karimun kotak punya sejarah panjang lol.

Saya dari SMP apa ya, seneng banget sama Karimun karena mobil Jepang banget! Mobil cute Jepang gitu yang tidak terdistraksi oleh desain-desain Eropa. *pret* Eh terus ketemu JG dan dia suka Karimun juga sejak dulu karena … mobil Jepang banget! HAHAHAHA Ya intinya alesannya sama. Saya dan JG sama-sama naksir Karimun sejak zaman sekolah banget.

Ya udah akhirnya diputuskan beli Karimun. PANJANG SEKALI PERJALANANNYA. Sampai beberapa kali ke Metro itu loh yang jual beli mobil tiap weekend di Bandung, terus liat di olx lah di mana lah banyak banget. Sampai liat iklan di koran dan didatengin ke rumahnya. Belum ada yang sreg.

Oiya, keluarga saya punya montir keluarga gitu karena dulu kakek saya punya bengkel. Jadi kalau beli-beli mobil bekas gini suka minta tolong cek sama montir keluarga. Dia belum ada yang sreg, saya juga. Dan kebetulan warnanya itu warna netral semua, biru tua lah, item lah. Saya maunya kuning hahahaha.

Terus nemu warna putih! Wah lucuuu. Mauuuu. Udah jatuh cinta banget ternyata pas dicek montir itu mobil bekas tabrakan. ERGH. Sumpah itu sampai putus asa banget loh nyari mobil. Sampai akhirnya nemu yang pink. PINK!

PINK IS LIKE OUR FAVORITE COLOR. OUR. JG SUKA PINK. DO JUDGE, FOR US COLOR HAS NO GENDER. LOL

Oke nggak pink PINK sih tapi lebih ke salem peach gitu dan biar aja lucuk! Terus deg-degan takut kenapa-napa dan ternyata nggak! Aman jaya!

Itu mobil sempet di Bandung lama dulu sih sama ayah digantiin interiornya, terus ganti ban apalah segala rupa, intinya dipoles ulang. Dan sampai sekarang, 3 tahun kemudian itu mobil masih jadi mobil kesayangan. Emosional banget kalau ngomongin mobil, sayaaangg banget rasanya.

Dan thank God, nggak pernah mogok! Untuk ukuran mobil tua ya, bandel banget. Baru pernah mogok 2 kali, sekali akinya kenapa gitu. Cincai tinggal manggil Shop n Drive kan. Kedua kenapa ya lupa hahaha pokoknya akhirnya manggil montir juga deh.

Kesuraman hidup sebatang kara di Jakarta, nggak punya montir keluarga huhu. Akhirnya sekarang punya kenalan montir sih dapet nyari sendiri, tapi tetep, kalau nyampe Bandung ya dicek juga sama montir langganan sejak bayi lol.

Dan Karimun ini luas banget! Nget nget nget! Untung dulu nggak beli Brio karena bagasi Brio sempit banget. Nggak bakal muat sepeda deh kayanya. Karimun ini muat sepeda fixie JG, muat stroller Joie yang segede gabruk, muat MESIN CUCI, apalagi kalau pulang ke Bandung gitu ya, setengah barang di rumah kami bawa kecuali AC dan kulkas hahahaha.



Muat banyak banget karena sudutnya kotak semua. AC-nya juga dingin banget sampai kedinginan.

Sayang banget sama mobil ini huhu meski satu hal, kursinya tegak HAHAHAHAHA.

Ini salah satu penyesuaian hidup setelah menikah ya. Ya di Bandung mobilnya enak, nyaman banget, kursinya melesak memendam pantat HAHAHAHA tapi kan mobil siapa yeee. Kalau Karimun duduk tegak kaya di angkot. Tapi apa kemudian sebel? Nggak sih, ya maklum aja namanya mobil beli sendiriii. Kusungguhbangga!

Terus kalau di tol LAMBAT. Yaiyalah 1,000 cc doang. Jadi ya bagi kami, ke Bandung itu secepat-cepatnya 3,5 jam. Bukan karena macet tapi ya karena nggak bisa lebih cepet lagi majunya. Lagian mau ke mana sih buru-buruh amat ah, santai ajaaa.

Apalagi sih? Ini cuma jawab aja sih karena banyak yang nanya “Kok belinya Karimun sih?” Ya emang sih di Jakarta Karimun dikit banget! Ya gimana, orang lain mobilnya baru semua ya kan. Cuma ya, ada ikatan emosional *HALAH* antara kami dan Karimun.

Lengkapnya baca di blog JG deh: Alasan Memilih Karimun Kotak

See you!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

7 comments on "Tentang Karimun"
  1. Aku juga suka karimun, kecil-kecil tapi luas. Pernah pindahan rumah terus nyewa karimun buat angkat barang, tercengang bisa muat segala macem di sana. Kurang sukanya spionnya kayak ringkih gitu.

    tapi akhirnya aku gak beli karimun juga, karena gak mau disamakan dg annisast, haha gak ding

    ReplyDelete
  2. Horeee... Hidup karimun :))

    ReplyDelete
  3. Aku kalo ketemu mobil karimun di jalan selalu penasaran,selain lucu, penasaran dalamnya 😂

    ReplyDelete
  4. Aku juga suka karimun. Dulu sih pingin punya, tapi suami nggak ngizinin. Alasannya, terlalu kecil cc nya, juga nggak bisa muat banyak barang (emang mau pindahan?). Selain itu, juga budget hehe. Ya, meskipun baru bisa beli kijang grand extra 95 (jadul banget yak?), tetap alhamdulillah bisa punya mobil hehe.

    ReplyDelete
  5. Aku juga suka mobil yg kecil2. Tapi kalo suatu saat mau beli, harus yg muatannya banyak. Kepikiran kalo mudik pasti bawaannya banyak

    ReplyDelete
  6. Aq punya ikatan emosional sm katimun hahaha.. Dulu pas SD 'karimun' tuh jadi nama panggilanq dr temen2..
    Sampe ada jinggle nya juga loh
    Liriknya gini: mun karimun, karina melamun jadi timun, dimakan dukun, :D

    Infopentingbanget

    ReplyDelete
  7. Mobil ku karimun jugaaa. Kukasih nama munru soalnya karimun biru :))
    Enak banget pake munru, kecil, gampang cari parkir, bisa nyelip nyelip, bagasi luas. Pernah bisa muat 2 orang didalem bagasi itu :D
    Ga enaknya cuma ga bisa ngebut, kalo di jalan di bully terus sama mobil gede2, ban nya kecil jd kalo ada lobang gede harus hati2 banget.
    Tapi emang luv banget lah karimun :))

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)