7 Hari Tanpa Instagram

on
Wednesday, July 26, 2017
[TL;DR] Saya terlalu banyak membuang waktu untuk Instagram. Kemudian saya tobat. Tulisan ini terlalu panjang jadi kalau kalian males baca, intinya itu hahahaha.


Yang kenal saya pasti tahu saya anaknya selalu berorientasi angka. Yang paling dipelototin sih page views blog ya, yang mengantarkan saya mendapat tambahan 1juta views hanya dalam 3 bulan, dengan total 3 juta views selama 3 tahun saja. Hanya angka, tapi bikin bahagia karena tulisan-tulisan saya ternyata banyak yang membaca. :)

Karena sejak dulu, social media adalah tempat main yang sangat menyenangkan. Tempat utama untuk mencari informasi. Saya tidak lepas social media sejak era Friendster. Bahkan sedang KKN (Kuliah Kerja Nyata) di desa saja, saya tetap eksis di Friendster pakai Opera Mini di Blackberry. Dulu, hampir 10 tahun yang lalu.

Tahun-tahun berikutnya dilalui dengan keluhan-keluhan tentang kuliah di Facebook. Tak lama langsung pindah ke Twitter dan resmi jadi AnakTwitterTM yang selalu mengeluh lelah karena banyak alay di Facebook. Terus yang kurang penting bangsa Foursquare demi jadi mayor doang ya amponnn.

Beberapa tahun kemudian Instagram muncul exclusively di iOS dan saya langsung punya lah! Namanya juga anak socmed! Tapi baru 3 bulan belakangan saya jadi peduli pada followers Instagram, meniatkan diri posting setiap hari, memperbaiki kualitas foto, menulis caption panjang dan bercerita karena sebelumnya bahkan saya jarang memberi caption. Keseriusan yang ditandai dengan followers naik 1000 lebih hanya dalam 1 bulan. Padahal sebelumnya hanya punya 2000 followers dalam 5 tahun. (sad lol)

Kemudian kalau sedang ada sponsored post maka saya jadi peduli pada reach Facebook, impression Twitter, dan banyak lagi. Ditambah saya yang rutin nge-blog, praktis social media jadi perpanjangan blog.

Lama-lama lelah.


Dan meski banyak orang yang menolak bermain di social media karena takut di-judge, saya sendiri sebetulnya tidak. Saya selalu menganggap internet adalah tempat yang bebas bertanggungjawab. Saya punya argumen, kalian punya argumen.

Saya tidak pernah memaksakan pendapat saya pada siapapun, dan jangan pula memaksakan pendapat pada saya. Lagian masa semua orang harus sependapat sih, kan serem ya. Judge saya semau kalian dan saya tidak akan terganggu.

Yang kenal saya sejak dulu di Twitter mungkin tau saya pernah dapat banyak sekali ancaman pembunuhan dalam beberapa hari di Twitter dan disuruh bunuh diri hanya karena saya menulis video klip sebuah boyband "biasa saja". BIASA SAJA BUKAN JELEK HHH.

Dan saya tidak kapok. Ternyata yang bisa bikin saya berhenti main-main socmed adalah diri saya sendiri. Saya sendiri kaget.

Dan ya, biang keroknya adalah Instagram.

Saya bahagia melihat feed Instagram saya dan masih bahagia sampai sekarang. Saya senang menyusun foto agar nyambung satu dengan lainnya, dengan sebelahnya, dengan atas dan bawahnya, seperti main game saja. Saya senang mengedit foto agar terlihat “lebih Instagram”.

Iya karena foto Instagram itu punya karakteristik sendiri loh makanya muncul istilah Insta-worthy atau Instagram-able. Bukan semata karena dindingnya cantik atau makanannya lucu, tapi komposisinya yang membuat sebuah foto menjadi sesuai dengan karakter Instagram.

Contoh paling sederhana, foto dramatis yang jadi headline koran belum tentu sedramatis itu saat di-upload ke Instagram. Sebaliknya, foto flatlay dengan bunga mint dan aksesoris emas belum tentu cocok untuk halaman koran yang kebanyakan hitam putih. Di situ menyenangkannya Instagram.

Yang jadi masalah bukan obsesi saya pada feed, tapi obsesi saya pada foto-foto di timeline! Sungguh membuang-buang waktu.

Naturally setiap beberapa menit saya membuka ponsel dan otomatis mencet icon Instagram kemudian scroll dan cek stories. Itu jadi habit dan menurut saya bukan habit yang baik. Ya kecuali followers kalian 2juta orang dengan penghasilan dari Instagram ratusan juta rupiah dalam seminggu ya.

Scrolling Instagram menyita waktu sangat banyak dan saya tidak mau seperti itu. Saya tidak mau terobsesi. Saya tidak mau bangun tidur dan yang pertama kali dilakukan adalah cek notifikasi Instagram. Saya tidak mau lagi sedih karena jumlah followers berkurang.

Karena ya, Instagram adalah Instagram. Saya cerita sebaik dan semenarik apapun maka akan hilang di timeline orang dalam beberapa hari. Sebagus apapun kontennya, tetap akan sulit dicari setelah beberapa hari, archiving-nya tidak sebaik blog kan.

Sejak “serius” di Instagram saya juga jadi menyalakan notifikasi. Notifikasi komentar dan direct message. Awalnya saya senang karena wow banyak yang appreciate ya! Kesenangan yang hanya bertahan 3 bulan saja.

Lama-lama saya terganggu. Karena notifikasi membuat saya merasa ada urgensi membalas secepatnya dan sekali lagi, saya tidak mau seperti itu. Itu tidak baik, Instagram bukan prioritas. Berkali-kali saya sugestikan itu pada diri sendiri.

Saya juga terpaksa harus mengakui kalau saya (merasa jadi) oversharing, Padahal dulu saya adalah barisan orang yang menolak mengamini bahwa saya berlebihan menggunakan social media. Saya beberapa kali bilang bahwa yang saya tulis di blog itu hanya kulitnya saja.

Orang bahkan tidak pernah tahu nama daycare Bebe, lokasi, atau bahkan nama lengkapnya. Ya di saat orang membuat hashtag dengan nama lengkap bayi, saya bahkan sampai sekarang tidak pernah mempublikasikan nama lengkapnya. Dan waktu itu saya merasa berhak bilang saya tidak oversharing.

Tapi lama-lama toh saya berubah. Apalagi stories yang tidak menuntut foto bokeh dengan editing indah. Makan apa di-share, minum apa difoto dulu, sedang di mana juga difoto.

Mau apa sih sebenernya?

Saya mulai mempertanyakan diri saya sendiri. Saya jadi merasa lebih dekat pada hidup orang tapi makin asing pada hidup sendiri.



*

Di antara kalian pasti sekarang ada yang berpikir oh itu gejala FOMO alias Fear of Missing Out. Bisa ya bisa tidak tergantung definisi FOMO-nya.

Kalau kalian perhatikan, saya malah jarang ikut-ikutan komentar hal yang sedang ramai. Buat saya FOMO itu ketika ada sebuah topik ramai dibicarakan orang, maka kita ikut juga membicarakannya baik di status atau pun di komentar karena takut dianggap ketinggalan. Atau ketika ada sesuatu yang sedang hits, langsung ingin ikut juga punya atau membeli.

Saya tidak. Saya belum pernah mengantri berjam-jam demi makanan, saya tidak pernah ikut komentar apapun yang sedang ramai di social media melalui status atau komentar, saya tidak pernah ikut menggunakan kata “kekinian” hanya karena kata itu sedang tren. Ya tau sendirilah anaknya suka sebel kalau mainstream, so does it count as FOMO?

Yang saya takutkan itu sebenarnya tidak ada! Saya hanya senang melihat-lihat foto orang, apalagi foto yang aesthetic dan dipikirin banget gitu bukan foto asal. Saya senang buka-buka profile orang dengan foto bagus dan mengira-ngira dia pakai filter apa dan editnya gimana.

Instagram jadi procrastinate yang sangat berlebihan.

Siang itu akhirnya saya kesal karena mendapat tangan saya sekali lagi membuka ponsel HP dengan tidak sadar dan scroll timeline Instagram. Saya tutup aplikasi itu dan saya delete. Tak pikir panjang saya juga delete Twitter dan Facebook.

Padahal saya jarang sekali buka Facebook. Dari urutan keseringan membuka dan memposting sesuatu, saya paling sering buka Instagram, kemudian Twitter, baru Facebook. Tapi ketiganya saya hapus karena saya takut kalau saya hanya menghapus Instagram, saya akan tetap terjebak di ponsel dan kembali scrolling. Membuka Facebook atau Twitter.

Saya menghapus Instagram tepat di posisi post saya 999 posts, nggak sengajalaahh ngapain sengaja. Saya tidak pasang target kapan akan kembali, pokoknya saya ingin mereka tidak ada di ponsel saya dulu untuk sementara waktu. Saya bilang JG bahwa saya capek ketergantungan social media dan dia cuma ketawa aja. Saya bilang saya ingin sendiri dulu.

Karena selain urusan terobsesi juga ada peer pressure. Tapi soal peer pressure ini kita ceritakan lain waktu ya. :’)

Jelas ada juga unsur peer pressure karena kalau nggak mah pasti kita semua hanya selfie sekali lalu langsung upload kan? Ini nggak. Selfie dulu yang banyaaakkkk baru kemudian dipilih yang menurut kita paling bagus. Yang idungnya keliatan agak mancung, yang pipi keliatan agak tirus, yang mata keliatan nggak sayu. Capek banget kaya gitu.

Dulu saya sama sekali nggak punya masalah self esteem dan pede-pede aja sama diri sendiri. Sekarang? Perasaan sih masih pede, tapi kok ya pilih foto diri sendiri aja lama, edit sana sini dulu biar nggak keliatan gendut blablabla. Yang kaya gitu masih ngaku percaya diri? Tsk.



*

Siang itu dilalui dengan santai karena toh sambil kerja. Mau share apa? Foto kubikel?

Malamnya kami ke UGD karena Bebe diduga cacar dan di sini cobaan sebenarnya dimulai. Saya ingin sekali share! Sampai deg-degan karena saya ingin share Bebe yang sungguh lucu pakai konstum Gecko PJ Masks sambil diperiksa dokter. Saya ingin ambil video dia berpose Super Gecko Muscle di depan apotek rumah sakit. Dan banyak lagi. Tapi saya bertahan.

(Baca cerita cacar air Bebe di sini)

Saya foto dia, saya videokan, tapi tidak saya share di mana-mana. Mau share di mana? Aplikasinya pun tak punya. :)))

Dan itu terjadi sampai dua hari berikutnya, tangan saya masih otomatis meng-unlock ponsel dan langsung memencet icon tempat sebelumnya Instagram berada. Icon itu bergeser menjadi Line yang sebelumnya ada di sebelah Instagram. Berulang kali dalam sehari saya melakukan itu, tidak sengaja memencet Line karena menyangka itu Instagram. I am THAT addicted.

Dalam dua hari itu banyak sekali yang ingin saya share, apalagi kami cuti dan di Bandung. Saya nonton Kick Andy dengan bintang tamu Doni ‘Animal Defenders’ dan Davina ‘Garda Satwa’. RASANYA INGIN SEKALI NGE-TWEET! Tapi saya bertahan. Otak saya otomatis meramu kalimat apa yang seharusnya saya tweet. saya akan tulis ini, kemudian reply dengan ini sambil mention si anu, dan seterusnya. Gila ya udah lebih dari 48 jam dan saya masih nggak inget kalau saya tidak perlu share

Saya akhirnya membuat dua jalan keluar:

📱 Pertama, bertahan tidak membuka ponsel sama sekali. Ketika otak saya otomatis meminta tangan membuka lock, ia langsung mengirim sinyal bahwa yang dicari tidak ada. Maka saya simpan HP dan melakukan hal lain, bermain dengan Bebe, menulis, nonton, apapun. Saya menjauhkan diri dari HP and it’s too damn hard. Saya sangat tergantung pada HP saya dan segala isinya sehingga memaksa berpisah menjadi sangat membingungkan.

📱 Kedua, ketika saya tidak tahan lagi maka saya buka HP dan membuka aplikasi lain. Saya punya satu folder khusus aplikasi news publisher yang biasanya saya pakai kalau sedang mengikuti satu kasus. Baca kronologi berita dari apps itu enak banget loh btw.

Cuma ya saya nggak pernah juga out of the blue buka cuma mau cek headline. DAN ITU SAYA COBA LAKUKAN KEMARIN. But no fun HAHAHA. Akhirnya back to basic, saya buka BuzzFeed dan BoredPanda, sampai saya sadar kalau saya tidak butuh Facebook karena 90% yang saya lakukan di Facebook adalah membaca BoredPanda dan BuzzFeed. LOL

Kondisi ini hanya tiga hari pertama, hari keempat saya mulai terbiasa tidak otomatis membuka HP tanpa sadar. Saya mulai melakukan hal lain, saya mulai sadar kalau tanpa Instagram setiap 5 menit, hidup saya akan baik-baik saja. Mengecek Instagram sehari hanya 2-3 kali sehari pun tidak akan tertinggal apapun karena Stories bertahan 24 jam kan.

*

Hidup tanpa Instagram, saya jadi teringat salah satu ekspat Australia di kantor yang tujuan hidupnya adalah traveling. Dia kerja di kantor saya setahun, jajan di kantin karyawan yang murah meriah, ke mana-mana naik ojek, kost di belakang kantor yang kurang layak demi menabung untuk keliling Indonesia di tahun berikutnya. Surprise-nya bagi saya adalah, dia tidak punya akun social media dan tidak menulis blog tentang perjalanannya. Padahal usianya lebih muda dari saya.

Belum lama ini juga saya nyeletuk ke temen kantor yang juga terobsesi feed Instagram “eh temen gue keliling Eropa tapi foto Instagram-nya sedikit, sayang banget ya!”

Dia spontan bilang “iya ya”. Terus merenung berdua lol.

THEY’RE MAKING MEMORIES, NOT CREATING INSTAGRAM FEED.

Kenapa kami yang bingung coba?

Contoh real yang nggak pernah saya lakukan tapi selalu saya maklumi: nggak apa-apa banget dateng ke suatu tempat demi Instagram, nggak apa-apa banget ngantri makanan hits juga demi Stories, tidak masalah jalan-jalan hunting foto untuk Instagram sampai bawa properti ke manamana. Nggak apa-apalah masa dilarang atau dinyinyirin, ya tujuan orang kan beda-beda.

Saya merasa salah karena ketika ada orang (well, orangnya millennials) yang ternyata TIDAK pernah melakukan itu maka saya menganggap dia “wow kok bisa!”.

Kenapa saya maklum ketika orang mau ribet demi Instagram tapi saya tidak maklum ketika sebaliknya? Kenapa saya tidak mempertanyakan orang mengantri cheesecake dari subuh tapi saya mempertanyakan orang asing yang keliling Indonesia tanpa meng-upload foto?

Saya tidak boleh seperti itu.



Di hari keempat saya sempat upload satu foto karena ada hal yang tidak bisa saya ceritakan di sini (YAELAH), intinya saya kasih a quick update dan ternyata ada juga yang dm saya nanya saya ke mana. Saya hanya upload kemudian saya hapus lagi Instagramnya. Dalam kondisi terharu banget sih huhu masih dicariin orang sementara sayanya kabur tiba-tiba. T_____T (maap kadang emang halu)

Hari ketujuh saya sudah tidak otomatis membuka lock dan mencari icon Instagram. Dan tanpa sadar, pikiran saya lebih tenang karena saya tidak terlalu banyak berpikir untuk orang lain. Saya jadi punya waktu jauh lebih banyak untuk diri sendiri.

*

Sebelumnya saya tidak pernah berhenti berpikir. Pikiran saya berjalan terus dan mencatatnya. Misal saya punya ide apa, biasanya langsung diolah jadi draft kasar blog, caption instagram atau minimal tweet. Jika panjang maka ditulis dulu di notes, jika pendek maka langsung di-tweet.

Tapi sekarang karena pilihannya notes saja, pikiran selintas tetap jadi selintas, bukan lagi langsung diolah untuk dikonsumsi publik. Dan itu bikin saya lebih damai. Bikin pikiran saya beristirahat.

Mbak Mira Sahid pernah bilang intinya "kamu kok kaya kebanyakan mikir?" Iya. Saya mikir terus. Saya nggak pernah berhenti mikir, makanya saya nggak pernah habis ide untuk blogpost, dan itu capek, capek sekali.

Sekarang saya sedikit mengerti apa yang terjadi dengan Michelle Phan, apa yang terjadi dengan Jesse dan Jeanna ‘BFvsGF’. Iya padahal masih jauhhhh, padahal saya masih sebutir kecil debu dibanding Michelle yang sebesar bulan (naon). Maka sebelum saya separah mereka dan benar-benar kabur dari kehidupan maya, saya lebih baik menguranginya dari sekarang.

Internet terlalu luas, jauh lebih luas dari yang bisa kita genggam, jauh lebih dalam dari yang bisa kita lihat. Itu yang membuat saya jadi bingung sebanyak apa yang sebenarnya sanggup saya pikirkan. Saya berpikir terlalu banyak.

*if that makes any sense*

Saya juga nggak akan sok nasihatin, “makanyaaa jangan gitu-gitu amat lah di socmed”. Ya mau gimana-gimana juga terserah orangnya lah. Ini yang bermasalah diri saya, nggak berarti orang akan punya masalah yang sama juga. Saya punya masalah dengan membagi waktu, nggak berarti orang lain akan punya merasakannya juga.

Begitulah.

Jadi ambisius itu capek ya. Hahaha. Mana ambisiusnya di segala lini kehidupan pula. Udalah istirahat dulu ya. Saya jelas tidak akan lagi tiap hari upload foto di Instagram, kalau blog sih sebisa mungkin masih tetap akan di-update ya meski tidak sesering dulu. Saya senang kok sharing di sini, dengan segala suka dukanya hahaha.

Jadi itulah ceritanya kenapa saya menghilang seminggu hahaha. Pada kangen dong biar saya semangat lagi HAHAHAHA. Have a nice day!



-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

18 comments on "7 Hari Tanpa Instagram"
  1. sosmed emg bikin kecanduan yah mbak. aq juga suka bgt sm ig, sampe skrg sosmed favorit aq masih ig. postingan foto aja sampe ribuan tapi cuma untuk posting foto, aq bahkan gak pernah nyoba instastory wlpun suka bgt sm ig. fb udah lama gak main dan akhirnya aq bener2 stop make fb tahun ini bareng dengan path. jadi sekarang cuma main sosmed ig dan twitter (jarang2 juga) dan krn itu jadi ingin sering ngeblog.

    ReplyDelete
  2. Perenungan dan kisah yang bagus mba. Memang akhirnya kalau nggak ditegesin kita yang diatur oleh sosmed.IG aku biasa logout biar nggak berisik notifnya. Buka kalau berasa punya waktu lebih seperti lagi antri..ya mau nggak mau harus begitu...

    ReplyDelete
  3. Ini sebelumnya juga terjadi di youtube ya? Sampe akhirnya stop youtube.

    Semangat terus yaaa! Tapi memang yang paling ditunggu sih blog. Jadi jangan stop blognya yaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga sih kalau youtube pure karena aku nggak sanggup meluangkan waktu untuk editing. kalau instagram aku malah buang-buang waktu dengan sengaja 😭

      Delete
  4. aku dari awal tahun sudah uninstall aplikasi sosmed (except path karena ga bisa dari browser) dan hanya akses lewat komputer atau browser, bikin males buka sosmed soalnya jadi lebih repot (kayak mau komen gini aja repot 😅). Hasilnya jd lebih banyak waktu untuk ngerjain hal lain di kantor ataupun di rumah,terutama sama anak jadi ga banyak interupsi. Waktu main dengan anak ga kepotong sama sesi foto,edit foto,mikir caption,dsb..keliatannya anakku juga jadi jarang cranky karena ibunya ga sibuk pegang HP terus..hehehhe

    ReplyDelete
  5. Saya udah pernah coba menjauhkan diri dari HP karna merasa sudah kecanduan socmed mbaa... dan iya, Subhanallah beraaattttt sekali =D

    ReplyDelete
  6. yaelah kak ichaa... padahal aku seneng banget loh comment di IG mu, karena kamu selalu membalas comment akyu, berasa dibalas artis! sungguh.. :D kan setiap stories yang kamu buat, atau tulisan tulisan kamu di IG menginspirasi banyak orang seperti aku salah satu nya, kamu kan Blogger ngeHits kak, tulisan mu di IG atau di blog selalu di tunggu looh, ayo donks aktif lagi, hihihi..

    ReplyDelete
  7. ngeblognya jalan terus ya caaa.. aku menunggu bebestory dan JGwithAST :D

    aaaah memang kadang kita perlu rehat kok dr hiruk pikuk sosmed, aku yg udh 2 bulanan di IG gak intense lumayan nih jd hemat krn ga gatel belanja :))

    ReplyDelete
  8. great sharing ca..
    semua punya porsi dankepentingan masing-masing yah ^_^
    seneng setiap ada postingan baru dari ica,, semangat ngeblog,,
    diriku semangat blogwalking aja dulu ,, bwakakaka

    ReplyDelete
  9. Aku malah kecanduan blog,yg bikin aq selalu ngecekin hp. Kaya misalnya hari ini annisast update ga ya,grace melia update ga ya. Kok lama banget ga updet2 😂. Karena aq suka baca nuku jadi blog itu semacam pengalihan dari novel dsb
    Kalo kaya gitu ya masa browsernya mau dihapus. Aq galau sampai saat ini 😥

    ReplyDelete
  10. Baca tuntas sampe akhir and it's so related for me huhu
    Malah IG lebih sering jadi distraksi sehingga gak produktif :(
    Sekarang mau coba ah matiin notif :)

    ReplyDelete
  11. Emang ig itu candu banget yah kak 😢😢😢 apalagi hp nya. Kayak apa apa balik lg ke hp. Huft

    ReplyDelete
  12. quotes itu bener banget ya, hhmmm ...making meory itu penting dan jadi menikmati suasana kalau pas ngapa2in. kalau makin feed mah fokusnya nyari spot dan angle yang pas. ku lelah, dan sekarang lagi pelan2 tiap malem pake night mode. upload pagi hari sebelum kerja, jadi seharian ngga kepikiran lagi.

    ReplyDelete
  13. Pernah istirahat kira-kira sebulan untuk share di IG, memang capek mikirin mau share apa, captionnya, hesteknya, dan banyak lagi.. pernah delete juga semua sosmed.
    setelah adem, baru balik lagi ^^

    ReplyDelete
  14. jadi kemaren reply stories ku itu, masa-masa pensiun di ig ya. tapi bener sih, akupun kesulitan membagi waktu karena medsos. sekarang msh berjuang hal sama :)) semangat kita ya.

    ReplyDelete
  15. Aku bahkan sampai uninstall dan deactivate akun ig ku mba karena rasanya udah candu dan distraktif banget :")

    ReplyDelete
  16. Saya juga barusan keluar dari Instagram. Kalaupun masih aktif paling2 cuma bwt kirim DM aja sama tmen.

    Instagram memang seru dan up to date. Tapi lama kelamaan apa yg kita lihat di IG bikin jenuh, iri sama kehidupan orang, ama kufur nikmat.

    Saking eksisnya gw di Instagram, saya smpet depresi bulan kemarin -_-

    Selain menghilangkan iri hati dan depresi, saya keluar dari Instagram karena ingin fokus kuliah. Saya ga mau lagi nilai mapel ga stabil hanya karena keseringan buka Instagram.

    Salam kenal dari Jkt
    Oh iya saya juga menulis artikel mengenai alasan2 saya ingin berhenti dari Instagram. Kalau mba lgi sempat ya mampir aja -> coretanhatiukhti.blogspot.co.id :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)