Bebe Bebas Gadget, Finally!

on
Wednesday, October 4, 2017
LONG POST. NGGAK MAU DIEDIT BIAR PENDEK. BIAR SAYA SENDIRI INGET DETAILNYA. BACA LAH PLIS. HAHAHA.


antri dokter gigi, bebe menggambar ibu main hp hahaa

Kalau kalian baca blog ini dari dulu, mungkin tau ya kalau saya tidak anti gadget tapi anti korupsi. Saya kasih Bebe nonton YouTube (tidak game sama sekali, hanya YouTube) dan awalnya tidak merasa bersalah. Pertama karena saya merasa masih bisa mengontrol Bebe, kedua saya merasa bahwa Bebe tidak berlebihan juga nontonnya ...

... padahal mungkin denial aja itu mah hahaha

🙅 Awal mula 📱

Bebe mulai nonton dari umurnya 2 tahun. Sebelumnya dari 20 bulanan gitu udah saya kasih lagu-lagu di YouTube tapi paling satu lagu bosen. Sebelumnya lagi dari pas bayi sih emang nggak saya kasih gadget sama sekali. Nggak tau ya kaya nggak kepikiran aja gitu dulu kalau anak sekecil gitu udah bisa nonton.

Plus nggak punya TV juga di rumah jadi dia nggak terbiasa liat layar. Dia anak yang norak kalau liat TV di mall, bisa dipelototin banget lama nggak mau jalan hahaha.

Setelah 2 tahun Bebe mulai bisa nonton satu film full dari awal sampai akhir. Itu pun nonton di laptop dan diulang-ulang film yang sama: Zootopia. Sampai saya hafal seluruh dialognya. Kemudian dia nonton Frozen juga terus-terusan sampai saya hafal semua scenenya. Akhirnya ya ke YouTube, ngefans sama Upin Ipin seperti anak-anak lainnya.

🙅 Mulai ketergantungan 📱

Kondisinya Bebe punya hp sendiri tapi nggak saya kasih simcard. Untuk nonton maka dia tethering ke HP saya. Saya punya full control karena kalau saya mau, ya saya matikan wifinya. Jadi tidak ada yang berlebihan, MENURUT SAYA, DAN ITU DULU.

Intinya, kemarin-kemarin itu Bebe seneng banget nonton Upin Ipin dan saya JUGA jadi bergantung pada YouTube untuk bikin Bebe tenang dan kalem. Lagi macet dan Bebe cranky ya tanya mau nonton apa, lagi nongkrong sama temen-temen ya Bebe kasih YouTube biar diem, lagi capek di rumah pengen leyeh-leyeh ya kasih Bebe nonton biar saya bisa chat di group, lagi makan di luar ya kasih Bebe nonton lah, kalau nggak gimana saya makan? *pake sendok sis*

(Baca: Memilih Tayangan Edukatif untuk Anak)

Makin lama ternyata saya mulai khawatir. Awalnya khawatir takut mata rusak aja sih. Karena ada temen yang anaknya sering nonton, pas TK udah pake kacamata. Ada juga sepupu yang baru kelas 5 SD matanya udah plus, BUKAN MINUS! Kata dokter karena kebanyakan fokus pada satu titik di gadget. Mana turunan appa ibunya pake kacamata gini kan.

Oh waw olrait aku khawatir, TAPI NGGAK USAHA DETOKS JUGA.

Iya, mulai khawatir tapi belum yang “ok aku siap untuk membuang hp Bebe dan kehilangan waktu leyeh-leyeh” gitu. T_____T

🙅 Tentang detoks gadget 📱

Saya mulai tertarik dengan detoks gadget setelah sempet ngobrol di komen IG dengan Sazki dan baca blogpostnya: Detoks Gadget. Dia udah detoks gadget ke Menik, anak perempuannya sejak 15 bulan wow! Umur 15 bulan Bebe bahkan belum mau nonton hahahaha.

Cuma karena tau ceritanya Sazki, saya jadi sadar bahwa detoks gadget itu PASTI bisa, cuma ya kapannya itu tergantung kesiapan orangtua. Dan sejak saat itu saya selalu sounding ke Bebe tiap kali dia mau nonton bahwa nonton itu bikin mata rusak loh, nonton itu nanti matanya perih, nanti Bebe liatnya jadi susah, dll

Sampai beberapa bulan, tiap mau nonton saya kasih wanti-wanti itu dulu, tapi saya belum larang apapun. Masih dikasih, dengan wejangan panjang lebar. Sampai akhirnya Bebe beneran terdoktrin dan bilang gini sendiri “ibu, kalau aku nonton terus nanti mata aku pecah”

WOW. SEREM. HAHAHA. Saya bilang “nggak pecah sih, cuma rusak”. Dia nggak nangkep gitu, dia soalnya bandinginnya sama mainan, kalau rusak ya pecah atau copot gitu kan.

Terus pelan-pelan saya kasih tau kalau di mobil udah nonton maka ketika mobil masuk garasi, hp harus langsung dimatikan. Karena waktu itu pulang daycare pasti di mobil minta nonton. Ngamuk lah awal-awal. Tapi cuma 3 harian gitu terus dia ngerti, masuk garasi, matikan HP. 

Nyampe rumah main-main dulu terus sebelum tidur biasanya nonton lagi, tapi paling setengah jam karena saya matikan wifinya (tanpa dia tau) terus saya pura-pura tidur. Nanti dia ketiduran sendiri.



🙅 Kenapa akhirnya detoks? 📱

Kalau Sazki kan khawatir sama perkembangan anak, saya justru nggak sih. Mungkin karena Bebe lebih besar dari Menik ya. Saya juga cek di checklist tumbuh kembang dan rutin konsul psikolog (jadi bukan halu lol), Bebe nggak ada masalah sama sekali dengan perkembangannya. Motorik bagus, bicara bagus, konsentrasi bagus, lempar tangkap bola aman, menggunting bisa. Sesiang di daycare nggak kena TV.

Masalahnya satu, YouTube jadi pelarian! Benci!

Bebe bengong sedikit minta YouTube, bosen sedikit pengen nonton, kapan pun dia ngerasa bingung mau ngapain pasti minta nonton. Sebel banget padahal saya kalau di mobil kadang pengen ngobrol banyak gitu sama Bebe, seharian ngapain di daycare. Eh dia jawab seadanya terus maksa minta nonton. Kalau udah nonton mana bisa diajak ngobrol!

JG main hp terus aja saya sebel apalagi Bebe. Diri sendiri ketergantungan Instagram aja saya delete Instagramnya 7 hari, apalagi Bebe nyuekin saya karena nonton hhhh. Nyebelin.

(Baca: 7 Hari Tanpa Instagram)

Padahal ya salah saya juga. Sebelumnya saya yang selalu kontrol kapan Bebe boleh nonton (pas saya pengen istirahat atau pas makan di luar), lama-lama karena aturannya nggak jelas ya Bebe atur sendiri lah kapan dia pengen nonton. Jawabnya gini “aku senang kalau nonton, aku mau nonton biar senang”. Sebel banget nggak sih.

Akhirnya saya bilang JG, ini nggak beres. Dia apa-apa maunya nonton, kita jangan pegang hp depan dia ya! JG oke. Project pelepasan gadget dari Bebe, dimulai!

🙅 Bebe bebas gadget 📱

Pas banget dengan hari pertama Bebe sekolah. Nggak tau kenapa sih nggak direncanain juga. Cuma karena daycare sekarang jarak tempuhnya 1,5 jam ke rumah, tandanya kalau naik mobil dia langsung nonton dia akan nonton terus selama 1,5 jam. Daycare yang dulu sih paling lama 1 jam, rata-rata 30-40 menit lah kalau lancar.

Karena Bebe excited banget sekolah akhirnya saya ajak ngobrol terus sampai dia ngamuk karena dia maunya nonton. Saya bilang Bebe tidak boleh nonton lagi karena sekarang sudah sekolah, nanti matanya rusak blablabla. Saya biarkan dia marah ngamuk nangis di car seat.

Hari kedua dia minta lagi, saya tolak tapi udah nggak marah. Ngelamun doang bentar tapi terus ngobrol lagi. Hari ketiga udah nggak minta sama sekali!

Seminggu lah sampai akhirnya dia nggak peduli kalau pun saya atau JG buka HP depan dia. Udah nggak minta aja, sibuk sendiri main atau liat ke jalan. Cobaan datang saat weekend hahahahaha.

Karena weekend kami cuma bertiga di rumah dan capek laahh kalau harus full 2x24 jam nemenin Bebe. Akhirnya pas weekend dicoba nonton tapi pakai alarm 1 jam, alarm berhenti dia harus matikan HP nya dan ternyata berhasil. Nggak nangis sama sekali. Alarm bunyi, dia matikan, terus ambil mainan lain.

FINALLY. SETELAH SETAHUN!

Hari ini tepat sebulan setelah Bebe lepas gadget. Kadang masih minta, kadang saya kasih kadang nggak. Yang penting bukan lagi memperlakukan YouTube sebagai pelarian dan kalau nggak dikasih nggak marah apalagi ngamuk. Nggak lagi yang bener-bener HARUS tiap naik mobil langsung nonton. Weekend juga kadang 2 kali nonton YouTube pake alarm satu jam. Nggak apa-apa, nggak apa-apa banget. Yang penting udah nggak ketergantungan.

(Baca: Anak Kecanduan Gadget, Salah Siapa?)

🙅 Paling kerasa repot pas apa? 📱

Di mobil nggak repot sama sekali karena saya tinggal nemenin dia ngobrol aja selama 1,5 jam. Bener-bener quality time deh. Ngobrol sambil pegangan tangan gitu huhu romantis. Yang repot itu kalau lagi makan hhhh.

Sebulan kemarin saya cuma makan keluar 3 kali. Sekali sama temen saya yang bawa anak jadi dia main sama anak itu. Kedua makan Shaburi dan Bebe minta dibacain buku! Repotnya ampun saya bingung sendiri gimana sih makan sambil bawa toddler saking setahun terakhir kalau saya makan ya Bebe nonton. Nggak konsen banget makannya. Akhirnya saya kasih dia buah dan dia makan buah sendiri deh.

Ketiga kemarin pas perpanjang SIM itu, saya beliin Lego kecil deh akhirnya. Dia main Lego, saya makan sambil suapin dia. 

Saya bener-bener belum nemu cara biar dia anteng di tempat umum tanpa nonton. Soalnya Bebe nggak terlalu suka menggambar, baca buku repot juga, mentok ya so far bawa mainan aja sih yang dia suka. 

Apalagi ya! Udah sih itu aja. Nggak tips untuk lepasin gadget karena sebenernya gampang banget ASAL TEGA BILANG NGGAK. Udah itu aja.

Semoga menginspirasi yaaaa! 

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

8 comments on "Bebe Bebas Gadget, Finally!"
  1. Yeee ... Bebas bebas gawai! Rafaku juga finally udah nggak terlalu pegang gawai sekarang. Lebih banyak main lego, mobil-mobilan dan lihat film kartun. Alhamdulillah :)

    ReplyDelete
  2. aq juga lagi ngurangin anakku nonton youtube mbak nisa, anakku br kenal youtube 9 bulan lalu, sebelumnya gak pernah nonton youtube atau pegang hp tp nonton film hasil download di tv. gak punya hp sendiri, jd pake punya ayahnya dan kalo nonton youtube itu offline.
    aq kalo makan sm seperti mbak nisa, kasih anakku hp buat nonton jd makannya bisa tenang, tp skrg aq makannya gantian dg suami, jd biar dia gak nonton youtube, pas aq makan, suami ajak anakku keliling mall dulu nanti giliran suami makan, aq yg ajak dia jalan keliling mall, atau biasanya nyangkut di tempat main anak.

    ReplyDelete
  3. Kayanya aku mau coba cara itu buat Machin. Kalau hpnya rusak, laptop mbak nya yang diminta, padahal dipakai kerja. :'D Aku lebih takut dia jadi malas sosialisasi kalau pegang hp terus.

    ReplyDelete
  4. Selamat buat Bebe. :D hehehehe ....

    ReplyDelete
  5. Klo d luar aku mlh jrg ksh gadget mlh gk pnh sih. Klo aku makan ya dy jg makan sendiri. Tp aku pgn nyoba bwt bikin dy jrg pegang hp. Sebisa mungkin main dgn mainannya aja. Khawatir jg matanya jd cepet pake kacamata kyk aku, huhuhu

    ReplyDelete
  6. Yeaayyy...Tos mbak. Anak aku (cewek 3,5 thn) sekarang sudah gak terlalu pegang gadget. Sekarang lagi senang mewarnai. Nonton Youtube di Ipad juga sudah bisa pakai batas waktu. Sebelum dikasih deal2 dulu main cuma 1 jam nanti jam sekian Ibu ambil ya Ipadnya. Awal2 ya ngamuk tapi lama2 nggak.

    ReplyDelete
  7. harus tega dan konsisten..
    3 tahun lalu detox bocil dari gadget, Alhamdulillah bisa lepas ampe sekarang walaupun klo liat anak sepantaran main jadi mupeng tp kita harus tega yess.. :D

    ReplyDelete
  8. Aku batesin pakai jam juga, sekalian ngenalin konsep waktu, menit.. Tapi kalo pas makan nih belum bisa lepas gadget.. Thanks sharingnya, ya, Cha.. :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)