Gara-gara Susu Racun

on
Monday, October 2, 2017
Iya gara-gara susu racun jadi pengen nulis hahaha.


Duh ini kenapa Seninnya tau-tau udah jam setengah 6 aja. Saya lagi bengong doang ini nunggu dijemput karena nggak bikin blogpost apa-apa hahaha. Harus banget nih Senin nulis? Cerita random aja biar ya?

*BIARLAH BLOG JUGA BLOG GUE LOL*

Pengen cerita Sabtu kemarin waktu dateng ke parents meeting di sekolah Bebe. Pembicaranya kuliah montessori di Kanada. Lulus kuliah beneran jadi guru TK montessori juga di Kanada. Dia bicara soal dasar montessori selama 2 jam lebih, plus ada praktiknya juga.

Satu hal, orangnya negatif. T_____T

Oke mungkin bukan orangnya, tapi pemilihan kata-katanya. Saya yang tadinya semangat mau share hasilnya di sini jadi drop gitu karena yaaa, ngerasa nggak satu frekuensi aja sama beliau. Jadi mau share juga nanggung hahaha.

Salah satu topiknya itu tentang gimana makanan juga bisa ngaruh sama kualitas anak (iyalah ya anak kurang gizi gimana bisa konsen di sekolah kan). Dia minta satu contoh susu yang biasa diminum anak. Standar anak-anak minumnya si susu kotak kecil dong ya, dikasih lah satu kotak susu itu ke dia. Terus dia ngitung gulanya ada 9 gram dalam satu kemasan rasa coklat.

(Baca: Selepas ASI, Apa Anak Harus Minum Susu?)

Dia bilang 9 gram itu sekian sendok teh, dikali berapa kotak yang diminum anak maka anak makan gula sekian sendok teh sehari. Quote-nya kurang lebih gini:

"Kita nggak tahu gula jenis apa yang dikasih. Anaknya jadi aktif banget kan? Kalian cuma kasih racun ke anak kalian."

TITIK. ASLI NGGAK ADA PENJELASAN APA-APA LAGI SOAL SUSU.

AND WOW GIRL, RACUN IS A STRONG WORD.

Saya colek JG terus JG bisik "kalemmm, terserah dia lah mau ngomong apa"

Iya sih tapi saya beneran heran deh. Maksudnya dia ngomong di forum terbuka, nggak bisa gitu ngomongnya positif? Ngomong gini kan bisa.

"Kita nggak tahu gula jenis apa yang dikasih. Anaknya jadi aktif banget kan? Tandanya terlalu banyak mengkonsumsi gula. Efek sampingnya lalalalala"

MENGAPA RACUN? Apakah benar ada anak yang keracunan setelah minum susu kotak?

HHHH. Mungkin sayanya lagi mens jadi kesel, tapi beneran deh, dia pikir dia bisa ngasih semangat ke ibu-ibu setelah DIA JUDGE NGASIH RACUN ke anak?

Kenapa ya ada orang-orang yang kalau ngomong soal parenting itu seolah dia paling bener sedunia dan ibu lain hanya meracuni anaknya? Dan emang kenapa kalau anak saya aktif toh saya nggak ngeluh juga. Toh saya hepi punya anak aktif karena saya nggak mau punya anak pendiam.

OH TERUS SEBELUM ITU DIA BILANG GINI *tiba-tiba inget*

"Makanya ASI itu penting banget karena itu bonding ibu dan anak. Kalau ibunya nggak kasih ASI, jangan salahin kalau di masa depan anak nggak sayang sama ibunya"

O________O

Gila di dunia nyata mata saya udah super melotot sampai mangap banget. Itu jahat banget banget banget. Kenapa dia begitu, apa dia nggak tau kalau banyak anak adopsi yang sayang banget juga sama orangtua angkatnya padahal YA JELAS NGGAK DIKASIH ASI. Judgemental banget sih nggak ngerti deh ijk.

(Baca: Untuk Kalian Ibu-ibu yang Baru Melahirkan Anak Pertama)

Tapi saya sama JG nggak mau memicu keributan kan jadi ya udah kami diam. Saya BERUSAHA diam sih sebenernya karena JG mah nggak kesel-kesel amat kayanya hahaha. Biasalah suami-suami kan suka menanggapi segala sesuatu dengan lebih tenang ya padahal mah istrinya udah nangis bombay. Hormon itu mah gengs. #kalem

Terus ada beberapa lagi lah kalimat dia yang negatif cuma kepanjangan kalau diceritain semua.

Abis acara, saya diskusi sama JG dan sepakat kalau pembicara kaya gini sih emang harus 100% ideal dong ya, kan tugasnya dia emang ngasih tau mana yang "benar" menurut ilmu yang dia punya. Urusan diterapkan atau nggak kan keputusan kita sendiri. Tapi tetep aja saya rolling eyes sama pemilihan kata-kata dia huhuhu.

*

Intinya *narik nafas* tolonglah hormati keputusan ibu-ibu lain. Kalian tim susu atau tim kibulan susu, ya jangan jadi nyalahin keputusan satu sama lain. Oh anak lo nggak minum susu, OK! Oh anak lo minum susu 10 kotak sehari, OK JUGA!

Ya okelah, kenapa nggak sihhhh. Karena faktor penentu kan banyak ya, yang nggak minum susu ya belum tentu jadi lebih pinter dibanding anak yang minum susu. Nggak bisa lah lo tarik kesimpulan gitu aja. Yang narik kesimpulan kaya gitu pasti belum baca blogpost saya soal si neng A deh. *KEMBALI KE DIA LOL*

Kalau lo berhasil ASI 2 tahun ya udah hebat, kalau lo nggak ngasih ASI sama sekali karena udah usaha tetep nggak keluar YA UDAH HEBAT JUGA. Kalau anak lo kalem nggak pernah tantrum, ya udah hebat. Kalau anak lo tantrum di mall terus lo sabar nungguin dia selesai marah, YA UDAH HEBAT JUGA.

Kalau lo berhasil pake popok kain selamanya dan sanggup cuci sendiri tanpa punya mbak ya udah hebat. Tapi kalau lo nyerah di hari kedua dan langsung pake pospak YA MASA NGGAK HEBAT? Kenapa ukuran hebat apa nggak diukur dari hal-hal kaya gitu sih? Ibu yang ngasih yang terbaik itu ibu yang hebat!

Iya intinya semua ibu yang berusaha itu hebat! Jangan dengerin apa kata ibu-ibu lain yang sok paling sempurna ya! Biar aja kita nggak sempurna, yang penting kita bahagia dan anak kita sehat sentosa!

Dan ya kalau pun Bebe nggak bisa jadi astronot kerja di NASA karena saya kasih gula di susu 5 kotak sehari YA NGGAK APA-APA LAH. Kita selalu ingin anak kita jadi yang terbaik, tapi yang paling penting itu jadi orang baik. Dan minum susu tidak akan mengubah dia jadi orang jahat kan?

And speaking of racun, duile zaman sekarang kalau gula di susu anak yang jelas diawasi BPOM aja dibilang racun gimana makanan lain ya nggak? Hahaha. Apa coba zaman sekarang yang nggak racun dan nggak mengakibatkan kanker? Sayur aja harus organik kalau mau beneran bebas pestisida mah. Mahal ya buibu.

Ok I'm sorry for the rant.

Anggap aja reminder untuk senantiasa tidak kritik keputusan ibu-ibu waras lain. Semoga Seninnya tidak jadi lebih buruk ya!

Thank you!

-ast-

PS: I googled her and found nothing. Kayanya doi emang cuma praktisi aja dan jadi konsultan deh nggak pernah jadi pembicara di mana-mana. Ilmunya sih lancar banget ngelotok cuma yaaa, semoga ada yang kasih beasiswa untuk public speaking ya. Aamiin.
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

11 comments on "Gara-gara Susu Racun"
  1. Susu=racun?
    Ga dikasih asi=bikin anak ga sayang ortu?
    Situ sehat bu pembicara? (Langsung nyeplos kalo di depan dia)

    ReplyDelete
  2. pengen jadi judes ya klo ketemu orang macem gitu 🤣

    ReplyDelete
  3. Hahaha paragraf terakir nohok ka icha..

    ReplyDelete
  4. Biasanya SR cuman sekarang gateeel banget mau comment :D
    Yassalam. Gue rasa dia pernah keracunan susu di Kanada sampe sengklek gitu. Gue dokter dan selama ini ngga pernah ada ilmunya lhoo susu itu racun begonoh. Fyi anak gue oplos formula dari 8 bulan dan stop nenen umur 15 bulan karena doi udah gamau :) syemangat buibu #teamoplos

    ReplyDelete
  5. bahkan praktisi parenting aja ada yang saklek bgt yah mbak nisa, kl ortu gak sm pemikirannya sama dia artinya kita SALAH. mungkin sebelumnya si ibu kebanyakan minum susu, jadi banyak racun juga di kata-katanya,,, piss yah buuu ;p

    ReplyDelete
  6. Pengen lihat wajah orangnya. :( Ngeselin gitu, ya?

    ReplyDelete
  7. Mungkin dia keracunan susu. :v Jadinya gitu. Wkwkwkwkwk Entah susu apa. Susu yang kadaluarsa kali, ya?

    ReplyDelete
  8. Itu karakter juga kali mba. Org yg tinggal di Barat kadang bicaranya memang suka lebih..ehm to the point. Walau Canadian termasuk yg org2nya terkenal ramah, ya. Tapi sulit diterapkan apalagi di Indonesia krn kita lebih sering menangkap informasi dengan emosi. Sayang juga bila memang tokoh itu memang ilmunya bagus.Akhirnya cuma ada resistensi. Moga-moga ada cara penyampaiannya bisa diubah. Btw tp memang serba susah sih bicara soal sesuatu yg orang masih umum melakukan...

    ReplyDelete
  9. coba ada yang interupsi gitu ya, pasti seru deh

    ReplyDelete
  10. #teamoplos
    Semua ibu itu hebat ,, ya kali nggak hebat, udah mengandung 8 bulan, udah ngelahirin (normal/sectio), udah nge-ASI (sebisa dan semaksimal mungkin), udah kasih nutrisi yang terbaik.. dan gara2 susu dan nggak kasih ASI secara langsung kita JAHAT gitu.. ih kamu kejam ibu praktisi,,

    ReplyDelete
  11. dia pny anak kagak ya?
    gemes bgt sm org kyk gt.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)