The Terrible Terrible Two

on
Wednesday, November 9, 2016
Gimana kabarnya ibu-ibu beranak usia 2 tahun? Masih tegar menghadapi ngambeknya anak 2 tahun?


Si Bebe bulan ini 2 tahun 5 bulan, lagi fase terrible two yang lumayan parah hahahaha. Tantrumnya beda dengan tantrum bayi ya.

Kalau waktu umur 1,5 tahunan gitu tantrum goleran di lantai, bisa didistraksi dengan mudah. Sekarang nggak goleran tapi diam nggak bergerak seperti patung muahahahaha. Diangkat nggak mau, ditawarin apapun dijawab gelengan. Distraksi apapun nggak ngaruh. Ujung-ujungnya nangis kejer 10-15 menit kemudian minta peluk. EVERY SINGLE TIME.

Keras kepala sama belajar mandiri itu emang beda tipis.

Dan kadang alasan nangis kejernya itu konyol banget bikin saya ketawa. Ya gimana, nangis kejer cuma karena alasan-alasan yang remeh. Remeh menurut saya kaya menutup tempat minum. Maunya dia menutup sendiri, kalau saya refleks tutupkan karena takut tumpah dia bisa teriak sampai nangis dan baru akan berhenti kalau tutupnya dibuka lagi nyahahahahaha. Lawak banget si Bebe.

Tapi ya itu tadi. Menurut saya lawak tapi menurut Bebe itu artinya ibu nggak percaya kalau dia bisa mandiri. Minggu depan akan saya tulis juga tips menghadapi terrible two biar tetep waras. Sekarang mau cerita dulu kejadian-kejadian ajaib bersama Bebe bulan ini.

Tau kan foto-foto viral di Facebook isinya semua anak nangis kejer karena sesuatu yang remeh? Nah itu si Bebe bisa masuk salah satunya. Ini sebagian cerita yang menurut saya paling absurd aja. XD

pose siap menghadapi ibu yang cerewet

Nggak mau turun mobil

Suatu hari pulang dari daycare pake GrabCar. Seperti biasa nggak turun persis depan rumah karena alasan keamanan, jadi turun di pertigaan deket rumah. Mobil sudah berhenti, uang sudah dibayar, BEBE NGGAK MAU TURUN.

Lah gimana, saya paksa angkat dong taro di pinggir jalan terus tutup pintu. Kemudian dia freeze. "Salo ga mau turun ibu salo mau naik mobil om yang ituuuuuu" *menunjuk mobil yang sudah jalan menjauh*

Jangan pikir mobilnya bagus ya, ya mobil standar taksi online lah. Kemudian dia tidak mau  bergerak. Diam di pinggir jalan, di depan rumah orang lain.

"Makan jelly yuk?" *geleng*
"Nonton Cars yuk?" *geleng*
"Telepon appa yuk?" *geleng*

"Salo mau naik mobil om"

T________T

15 menit berikutnya kami berdua habiskan dengan berjongkok di pinggir jalan. Dengan Bebe menatap nanar arah mobil grab pergi. Dengan saya yang bengong jongkok juga nggak tau harus gimana.

Masalahnya ini anak 12 kg, kutakshanggup paksa gendong sis, antara takut encok dan takut jatoh.

Kemudian terdengar suara krek-krek. Yang punya rumah keluar gerbang mendapati satu balita dan satu mbak-mbak cantik sedang jongkok di depan rumahnya bahahahaha. Awkward moment award tahun ini jatuh kepadaaaa ...

Auk pokonya saya senyum-senyum aja sama si mas yang punya rumah. Sampai akhirnya Bebe tampak melunak, pandangannya udah nggak nanar. Saya gendong dia nangis tapi ga nolak, tapi sesenggukan bilang "mobil om aja mobil om aja".

Sampai rumah saya turunin dia karena susah buka gembok sambil gendong. Ngamuk sebenernya pun dimulai. Berjongkok lagi lah kami, kali ini di garasi. Dengan Bebe yang nangis kejer teriak "mobil om aja" dan saya yang ya udah nunggu aja abis gimana, mau pesen grab lagi? lol Lagian udah di rumah juga. Ya udah deh pasrah tunggu aja sampai berhenti nangis.

Setengah jam kemudian ...

#thuglyfe

(Baca: 5 Alasan Anak Perlu Menangis)

The Nggak-Mau-Gendong-Nggak-Mau-Turun Drama

Ini nggak selalu terjadi tapi kalau kejadian bikin speechless tingkat nonton pidatonya Donald Trump deuh. Jadi dia marah, dia ingin digendong karena itu bikin dia nyaman, tapi ketika digendong dia sadar kalau "tadi kan aku bete sama ibu". Jadi pas digendong dia tendang-tendang saya sambil ngamuk, saya turunkan dari gendongan ngamuk juga kakinya nggak mau jejek sentuh lantai.

Sungguh aku tidak tahu jadi anak kecil sesulit itu. Dan kejadiannya selalu di tempat umum karena kalau di rumah mah ya taro kasur lah, nggak susah.

Kalau udah gini ya kasih appa laahhh. Begitu juga sama, JG ditendang-tendang tapi at least JG lebih kuat. Lah saya gendong aja lemes, gendong sambil ditendang bisa-bisa butuh spa dan tas baru. *modus*

Mendadak Nyuci

Jadi pernah suatu siang random kami nyuci baju Bebe hanya karena Bebe memutuskan baju kotor dia sudah banyak dan waktunya dicuci.

Waktu itu saya dan JG lagi makan siang di sebuah weekend yang enaknya dipake bobo. Sampai Bebe bilang "cuci baju yuk ibu, cuci baju Salo yah!"

Kemudian dia jalan ke mesin cuci dan berusaha membuka tutupnya, jatoh dong. Dan dia bilang "ibu makannya simpan dulu, cuci baju Salo dulu"

T________T

Ya udah akhirnya siang itu kami cuci baju instead of bobo siang. Dia berdiri di atas jojodog di depan mesin cuci, memutar knop mesin cuci, dan bantu memeras. Huft. Tau aja Bebe ibu paling males nyuci hahaha.

Tapi kalau dilarang alasannya apa? Tidak boleh karena ibu mau bobo? Di mana orangtua yang mengajarkan anaknya untuk mandiri? Kenapa diajari pake baju sendiri tapi nggak diajari cuci baju sendiri? HAHAHAHAHA *speechless*

(Baca: Mengenalkan Konsep Sharing pada Balita)

Ingin makan ... beha

Tau kan strap untuk penutup bra menyusui? Strap itu akan menggantung kalau sedang dipakai menyusui kan. Nah Bebe paling hobi nenen sambil pegang strap. Tau-tau kemarin dia emut itu strap. IH JOROK!

Saya larang dong dan dijelaskan yang boleh dimakan itu makanan. Dia pegang kenceng itu strap dan saya paksa lepaskan. Cue in 3, 2, 1 CRY! Nangis kejer sambil teriak "makan bea aja makan bea aja ibuuu salo mau makan bea"


Itu kan di daycare terus mbak-mbak daycare heboh ke kamar dan nanya, kenapa ibu? Nggak apa-apa mbak, ini Xylo mau makan beha.


20 menit kemudian, dia minta peluk. Sesenggukan, digendong sambil terus bilang "salo mau bea, salo mau makan bea".

WHY?

*

Dan masih banyak lagi. Aturan lagi main sepeda dibonceng sama JG terus dia nggak mau pulang dan kejer ketika jalannya menuju rumah. Kadang mau dianggap anak besar kadang mau dianggap anak kecil. Suka nyeletuk sendiri "ibu salo hebat, salo sudah besar!" tapi kadang "ibu salo tidak mau pakai sepatu sendiri salo masih anak-anak".

Saya menghindar menyebut sudah besar dan masih kecil karena itu tidak konsisten. Jadi saya sebutnya dia sudah besar jadi harus mandiri. Untuk hal-hal berbahaya seperti kompor atau pisau saya tidak bilang "karena masih kecil jadi tidak boleh" tapi "masih anak-anak jadi tidak boleh, yang boleh hanya ibu-ibu".

Ribetnya kehidupankuuuuu.

Rabu minggu depan tipsnya yaaa! See you next week!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

14 comments on "The Terrible Terrible Two"
  1. "Mobil om aja"
    :))
    Mbak, itu yang gak ngerti konteksnya bisa mikir yg enggak2 ya. Ampuun lucunya Mylo Xyloto ini :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah iyaaa dia otomatis sebut om sama semua laki-laki dewasa sih lol

      Delete
  2. Makan beha! lol. Badai pasti berlalu~ semangat! *belanjasumbusabar

    ReplyDelete
  3. mau makan beha... huahahahahah, ketawa kejer mbaaa

    ReplyDelete
  4. xylo mau makan beha XD iya kak bener aku dulu juga bingung kadang dibilang sudah besar kadang dibilang masih kecil sama ortu :')

    ReplyDelete
  5. hai mbak nisa, salam kenal,, saya baru mulai baca blog-nya mbak,,, mbak anaknya seumuran dengan anak saya, sama banget mbak kelakuannya, thanks mbak sharingnya ditunggu yah tipsnya.

    ReplyDelete
  6. wakaka... yang lain pernah ngalamin, kecuali yang makan be-a ahaha

    ReplyDelete
  7. Nyembur semua makan siangku gara-gara baca kalimat ini,

    Nangis kejer sambil teriak "makan bea aja makan bea aja ibuuu salo mau makan bea"

    Hahahahaha akupun tertawa barengan Hillary Clinton :D

    ReplyDelete
  8. Omaigad, yg makan bea itu epic sekali xylo 😂😂😂
    Anakku juga lagi dalam masa ngga-mau-gendong-ngga-mau-turun, kadang bikin kzl. Semoga aku diberi kesabaran 🙈

    ReplyDelete
  9. hahahha.... #mulai cari diskonan sabar juga neh buat stok...

    ReplyDelete
  10. Anakku juga udah pintar banget ngambek sekarang. Kalo ada yg diminya terus ga ngasih, dia pura2 masuk ke kamar. Kalau ga ada yg peduli, dia keluar lagi lalu tertawa

    ReplyDelete
  11. Adegan makan bea itu akan lebih awkward kalau didengar banyak orang di tempat umum.. Emang deh bocah ya..

    ReplyDelete
  12. MAKAAAN BEHAAA! yaampuun saloo aku gemash

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)