-->

#SassyThursday: Foto Makanan

on
Thursday, October 27, 2016



Siapa yang suka foto makanan acungkan tangannyaaaaa? Akhirnya ada yang rame lagi di timeline dan layak di-SassyThursday-kan muahahahaha.

Iya kemarin itu satu fanpage (itu fanpage doang apa website sih?) bikin video viral tentang makanan judulnya "Arti Sebungkus Nasi". Gue nggak mau insert videonya ah, males amat promoin mereka lol.

Baca punya Nahla:

Videonya sih agak nggak nyambung ya menurut gue. Dari pertanyaan "Pernah pamer makanan demi like dan komentar di media sosial?" sampai di akhir mereka mengajak menghargai makanan. Emang kalau difoto, makanan itu jadi nggak kita hargai gitu? -________-

Intinya kita harus menghargai makanan dengan tidak memotretnya (?) karena masih banyak "kaum" yang makannya hanya dengan nasi+telor, nasi+tempe, bahkan nasi+garem+bawang goreng. Bahkan ada yang makan telor karena sedang ulang tahun.

Videonya ditonton hampir 1,5juta kali dengan 50k shares. Sakses lah kan emang tujuannya cuma bikin viral video bukan mau menyebarkan pesan. Ya gimana pesannya juga nggak ada lol.

Yang heboh justru komentar orang yang share karena merasa tersentuh dengan videonya. Di timeline gue banyak yang merasa tersindir kemudian "nggak-nggak lagi deh foto makanan" sampai "untung gue nggak pernah foto makanan".

Luar biasa sampai bikin orang mikir 2x untuk posting foto makanan dan bisa mengambil keuntungan karena nggak pernah foto makanan (?). Untung kenapa kalau nggak pernah foto makanan?

Gue nulis gini bukan karena kesindir ya karena GUE NGGAK PERNAH FOTO MAKANAN. Hahaha. Bisa dicek Instagram gue @annisast, nggak ada foto makanan sama sekali. Kenapa?

Pertama, gue nggak bakat foto makanan apalagi jadi food blogger, lupa mulu. Pasti keburu langsung dimakan padahal udah niat mau review restoran. Ya gimana mau review kalau makanannya habis duluan. Kurang amat review restoran nggak ada foto makanannya.

Kedua, meennn foto makanan juga karya seni. Sama susahnya kaya motret #minimalismscene di IG (JG lagi di aliran ini btw, check his feed @jago_gerlong). Gue sering foto makanan tapi nggak jadi diupload karena kok nggak bagus ya? Kok nggak menggugah selera ya? Kok gelap? Kok nggak menarik?

Iya sesusah itu.

Tapi gue nggak jadi merasa terganggu juga sama orang yang foto makanan, terutama yang fotonya memang bagus dan artistik. Gue malah mengagumi hasil fotonya. Kadang kabita ingin makan juga, tapi seringnya nggak peduli karena banyak juga foto makanan indah tapi makanannya gue sebenernya nggak suka.

Banyak juga orang super kaya foto makanan yang seumur hidup kayanya nggak bakal mampu gue makan karena entah belinya di mana muahahahah. Ini tipe-tipe rich kids of Instagram yang ke mana-mana pake jet pribadi padahal umur masih 18 tahun. Apa gue jadi iri dan pengen makanan mereka? Nggak juga. Apa mereka jadi nggak menghargai makanan karena kalau pengen sushi, mendadak suruh nelayan mancing di laut terus chefnya dibawa ke rumah sementara gue makan Sushi Tei aja udah bahagia? Nggak juga kan?

Banyak juga ibu-ibu yang foto makanan terus share resep dan jadi inspirasi bagi ibu-ibu lainnya. Dari foto makanan hari ini sampai foto bekal buat suami dan anak.

Dan gue nggak dapet sama sekali maksudnya "ayo lebih menghargai makanan dengan tidak memotretnya". Kenapa karena difoto, kita jadi nggak menghargai makanan? Yang penting bersyukur aja ya nggak? Kecuali makanannya sambil diinjek atau didudukin gitu baru nggak menghargai. Atau makannya nggak habis dan dibuang-buang gitu baru nggak menghargai. Kalau difoto doang mah ah elaahhh.

Iya iya, banyak orang yang susah makan, tapi nggak ada hubungannya sama orang yang hobi food photography atuh. Zaman kamera belum ditemukan aja pasti udah ada orang yang susah makan mah.

Tapi ya udah diliat sisi positifnya (masih ada sisi positifnya, aku anaknya positif sekali) yaitu mengingatkan kalau banyak orang yang makannya menunya nggak variatif jadi bantu lah lebih banyak orang. :)

Gue sih naker orang aja dari komentar yang share muahahahha. Oh share begitu, oh gampang terpengaruh sama video semacam itu yang padahal nggak ada isinya. Oohh. *manggut-manggut* lolol

Udah ah.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
17 comments on "#SassyThursday: Foto Makanan"
  1. Kayaknya yg bikin video nya sirik kali ya sama2 food photographer atau food blogger yg fotonya kece2, haha
    Apalagi klo liat foto emak2 kece uploadkompakan, ngiri berat pasti hihi.
    Aku pribadi lebih suka liat feed yg makanan gini, daripada ngeliat tukang nyuci yg penuh soda dan byk haters2nya *ups haha

    ReplyDelete
  2. Ini video apaan sih? Gue kudet, hahahaha. Gue sih suka foto makanan, liat aja di feed IG. Gue menghargai makanan yang disajikan di hadapan gue makanya difoto sebagai dokumentasi. So disagree with this so-called-viral video XD

    ReplyDelete
  3. kasian dong nanti usaha catering dan resto-resto..kan makanan karya mereka ga boleh dipoto..apa pakai teks saja mendeskripsikannya? #eh

    ReplyDelete
  4. Menurutku juga itu videonya ga tepat sasaran. Kalo tag line nya, ayo jangan riya dengan tidak memfoto makanan, menurutku lebih masuk. Tapi riya atau engga nya kan kita juga ga tau. Mana kita tahu apa yg ada di hati seseorang... ������

    ReplyDelete
  5. Malah baru tau ada video kayak gitu. Soalnya di timeline ga ada kayaknya... Ya iyalahhh temennya food blogger semua hahahaha.

    Liat dipostingan Nahla ah. Biasanya Nahla nyebut mereknya. Hihihi jadi bisa tau video dari mana :D

    ReplyDelete
  6. Kalo gak moto makanan, aku ndak bisa dapet duit soalnya itu bagian dari pekerjaanku T___T *bejek-bejek yg komen semena-mena *nangis *bayar tagihan listrik pake abab :((

    ReplyDelete
  7. Anu, aku pernah upload foto makanan. Tapi gk instagramable. Kayanya sih kalau orang iri sama fotoku itu nggak banget. Tapi kalau kebetulan ada yg kelaperan abis liat potoku ya alhamdulillah... nafsu makannya bagus. >_< Justru dg dipoto, menghargai yg bikin. Hehee.. itu kan karya seni juga hihiii

    ReplyDelete
  8. Haha aku aja gak dong ama pesan videonya. Tapi ya emang bikin menyentuh hati soal bekal para pekerja itu. :'( hiks hikss

    ReplyDelete
  9. Aku kudet tentang ini -_- tp yang aku tau, kalau makanan sebaiknya dihabiskan. Biar enggak mubadzir, karena itu salah satu bentuk enggak menghargai makanan.
    Enggak ngerti kenapa fotoin makanan bisa sampe seribet ini >.<

    ReplyDelete
  10. haha.. aku termasuk yang ngeshaarreee.. aku cuma liat pesannya yang ngajak kita lebih bersyukur aja.

    justru malah gak engeh sama yang nyindir yang suka foto makanan *ketauan gak baca caption bawahnya, cuma konsen di konten videonya, wekekek xp

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan ampe lupa kalo ternyata ada di kalimat pembukanya, wahaha.. beneran gak merhatiin sampe ke situnya xp

      Delete
  11. Dan lagi orang yg makannya cm pake garem itu mungkin jg gak akan liat kok foto2 makanan enak yg di posting di socmed. Ya gak sih?

    ReplyDelete
  12. Kenapa semuanya jadi berbau negatif yak? Emang kalok foto makanan jadi ngga ngabisin makanannya gitu? Bahahak. Aneh. :v

    ReplyDelete
  13. Bwkaka...ini pernah ada lho yg nyinyir langsung ke aku gegara suka motoin kopi. Bawa2..soal nasionalisme pula krn ada starbak.

    ReplyDelete
  14. Lha ada yang bikin video begitu? Ahahaha nonsense. Tapi yang gitu bisa viral? Ahahaha oh. :/

    Aku sih penikmat food photography yah, jadi kayaknya kalo mau komen juga bakalan negatif mending diem *lah padahal dari atas juga udah gitu*

    ReplyDelete
  15. Pas liat video itu, cuma pikir apa iyah mereka make instagram dan socmed lain nya. . Rada aneh tapi ambil nilai baik nya aja dan teteup foto makanan :D

    ReplyDelete
  16. Setuju banget kalok moto makanan itu adalah seni yaaang makin belajar makin ketagihan dan ternyata rumit ya urusan poto memoto makanan ini.
    Aku termasuk yang rajin masak dan upload juga. Dikomen dan dinyinyirin dosa karena upload dan bikin mupeng orang dan gak bagi2? Udah seriiiing. Dan udah kebal.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG