The War of Toilet Training

on
Wednesday, October 12, 2016
foto ilustrasi belaka huahaha

Sekitar seminggu lalu ada jadwal ketemu sama psikolog di daycare. Jadi mau share-share dikit ngomongin apa aja sama psikolog. Pertama psikolognya tanya umur Bebe tepatnya berapa sekarang? Dua tahun 3 bulan. Saya tanya balik, seharusnya sedang fase apa ya?

"Oh ini sih lagi usianya toilet training ya, ONE OF THE BIG PARENTING WAR"

Asli mbak psikolognya exactly bilang gitu hahaha. Big war bener bahasanya. Terus saya ketawa aja dong. Eh dia serius.

"Bener loh ibu, war banget soalnya biasanya pup aman di diapers ini berceceran di lantai"

*krai*

Membayangkan pup berceceran di lantai.

*krai*



Untungnya nih ya, untungnyaaaa Bebe sih udah lancar pup di kamar mandi sejak beberapa bulan terakhir. Dia pasti heboh mau pup langsung loncat ke kamar mandi dan mau pup di kloset dengan manis. Kadang sambil nyanyi, kadang keukeuh masih ngunyah makanan, pernah minta minum lagi pup. -_____- Cuma pipis yang belum bisa.

*

Btw intermezzo si Bebe pas awal-awal bisa pup, kami lagi di Senayan City. Eh dia pup di celana (OKE DI DIAPERS OKE). Terus saya tanya.

Ibu: "Be, kok pupup di celana sih? Kenapa tidak ke kamar mandi?"

Bebe: "Nggak ada ibu, jauh"

Ibu: "Nggak jauh kok, ibu antar. Nanti lagi pup harus di kamar mandi ya!"

Bebe: "Jauh ibu, kamar mandi di rumah"

HAHAHAHAHAHAHAHA. Disangkanya di Sency nggak ada toilet lololol. Dia pikir harus pulang dulu ke rumah untuk pup. XD

*

Oke intinya masalah Bebe adalah pipis. Sudah beli celana dalam buanyak untuk persiapan toilet training. Beberapa kali dicoba juga kalau weekend di rumah. Cuma ibunya aja kurang niat hahaha. Soalnya Bebe udah ngerti loh bilang pipis, tapi pipis dulu baru bilang. Maklum sih ya pipis kan tandanya agak sulit dipahami ya nggak kaya perasaan kamu yang gampang ditebak pup.

Ini dia tips toilet training dari psikolog daycare Bebe:

1. Niat kuat

Niat kuat bahwa satu hari sampai beberapa hari ke depan akan toilet training. Tapi memang sih di kasus Bebe, ibunya yang masih agak kurang niat. Males euy mikirin cuci celana. T_____T Jadi harus diniatkan dan harus sounding ke anaknya juga. Berkali-kali bilang pipis harus di toilet.

Bebe teori mah lancar bener, tapi praktiknya memang sulit. Harus diniatkan "oke minggu ini toilet training!" begitu.

Jadi kapan neng? Kapan yah?


2. Jaga emosi

Ini nih yang paling sulit dan mayan bikin bengong karena takut keceplosan. Jadi usahakan sebisa mungkin tidak judgmental. Sering kan denger cerita pas toilet training anaknya nggak ngompol tapi jadi nahan pipis? Udah dibawa ke toilet juga jadi nggak mau pipis.

Nah coba introspeksi diri buibu, mungkin cara penyampaiannya judgmental. Misal lagi toilet training terus anak pipis di celana. Ibunya langsung refleks membuat pernyataan menyesal.

"Yahhh basah deh celananya. Nanti lagi pipis di toilet ya"

Kalimat itu menunjukkan kekecewaan. Anak menyangka ibunya kecewa karena dia membasahi celananya. Bukannya jadi tahu pipis itu gimana, dia malah jadi cari cara supaya celananya tidak basah. Whoa.

Lebih baik kalimatnya seperti ini.

"Wah Bebe pipis ya? Lap sama-sama yuk. Nanti lagi pipisnya di kamar mandi ya, karena pipis itu kotor, supaya tidak perlu lap jadi pipisnya di kamar mandi"

Itu emosi netral. Ingat ibu-ibu, emosi harus netral. Jangan judgmental!

3. Ajak untuk membersihkan

Iya ajak untuk ikut membersihkan. Untuk memupuk rasa tanggung jawab dan kemandirian.

4. Metodenya apa?

Bebas sih katanya metodenya. Saya pernah baca yang toilet training dalam 24 jam lah, yang 3 hari dijamin sukses lah, banyak metodenya. Kata mbak psikolog sebenernya bebas terserah ibunya sih.

Terus ada juga kan yang setengah jam sekali dibawa ke toilet untuk disuruh pipis. Biasanya pake alarm gitu per setengah jam biar ibunya nggak lupa.

Psikolog: "Sebenernya nggak teratur dibawa ke toilet juga bisa kok, apalagi kalau ibunya sulit teratur"

Why aku dijudge sebagai orang tidak teratur. Meskipun memang iya. HAHAHA. Nggak sanggup kayanya setengah jam sekali bawa Bebe buka celana dan pipis. Dibawa ke toilet aja belum tentu mau dia. T_____T

Mbaknya juga menyarankan untuk tidak pakai celana supaya dia lebih kenal dengan bagian tubuhnya sendiri. Oh ini loh yang buat pipis. Plus biar anak merasakan juga sensasi air pipis mengalir langsung ke kakinya. Ini biasanya bikin kurang nyaman.

"Tapi malu kan, Bebe pasti nggak mau deh di rumah nggak pake celana soalnya dia risih sendiri malu," jawab saya.

"Kalau gitu gunting aja bagian depan celana dalemnya," kata mbak psikolog

Errrr. Nanti lagi lah ya? Hahahaha.

*

Buibu share lah plis tips toilet training buat anak cowok yang gampang protes dan sedang senang memaksakan kehendak dongggg. Makasihhhh. :*

-ast-

Ini dia tips dari Mbak Noni yang harus dicoba karena anaknya sama-sama di daycare. Bebe nggak lemah iman sama odong-odong tapi ya nanti kita cari lah dia lemahnya sama apa.

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

9 comments on "The War of Toilet Training"
  1. Ini sungguh masalah ibu2 masa kini. Saya 3 kali punya anak, hal paling sulit ya toilet learning ini. Tapi saya heran dg ibu2 di desa, yg dr bayi anaknya gak pakai diapers, bisa lho diajarkan toilet learning dr bayi. Bener2 dari bayi, setiap berapa jam diajak pipis ke kamar mandi. Saya sering iri, anak2 mereka usia 1 th sudah bisa bilang kalau mau pipis.

    ReplyDelete
  2. huahahaha... toiletnya jauh ibu, di rumah :v Bebe lucuuu.... :v

    ReplyDelete
  3. Poin penting toilet training emang hrs konsisten,waktu itu 2x gagal karena ga konsisten (kurang niat). Ketiga kalinya niat banget ampe cuti kerja 3 hari dan berhasil..yeay.. ��
    soalnya bener deh diapers hrs bener2 lepas karena rasa ga nyaman karena pipis di celana itu yg bikin anak jd paham pipis hrs di toilet.

    ReplyDelete
  4. beneran toilet training emang susah, udh ngerasain tp alhamdulillah, badai sdh berlalu LOL.
    Klo caraku dulu setengah2. Dari bgn tdr smp tdr siang gk pke popok. Nnti tdr siang pake popok smp bgn, hbs mandi sore gk pke popok smp magrib, mlm pke popok smp pagi. Kyk gt smp delapan bulan LOL, lama bgt :D

    ReplyDelete
  5. Poin pertamaaa... Emang bener deh niatnya mesti kuat banget,biar ikhlas ngadepin anak masih pipis di celana.. Btw, aku yang dialarmin 1 jam sekali. Tapi 2 hari doank, setelahnya Naia sendiri yang bilang pipis. Justru dia yang susah itu pupnya, gak mau banget pup di kamar mandi tadinya.

    Anw, emosi netral & tidak judgemental itu yang sulit ����

    ReplyDelete
  6. Woah, pas banget aku mau nulis tentang TT anakku yang udah sukses.
    Boleh ngelink ke post ini, Cha?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bolehhh, kalau udah publish japri aku aja nanti tuker link okeee.

      Delete
  7. Teh, di daycare Bebe diajarin toitel training sejak umur berapa? Anak aku jg di daycare, tapi baru diajari toilet training pas udh naik kelas toddler

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)