-->

PDA, Yay or Nah?

on
Thursday, September 15, 2016


Oke jadi #SassyThursday minggu ini sewajarnya bahas Mario Teguh lah ya karena semua orang ngomongin itu minggu ini. Tapi ... gue sama Nahla nggak ngikutin muahahahahah. Gue bahkan belum pernah nonton utuh satu episode Golden Ways itu. Nggak follow beliau di socmed mana pun jadi nggak punya kedekatan apapun jadi mau nulis apanyaaaa.

Nahla: "nulis soal anaknya aja kak, dia cuma caper apa gimana"

Aku: "masalahnya aku ga tau anaknya ngomong apa lagi selain ngaku-ngaku anaknya?"

Nahla: "aku juga nggak tertarik sih"

HAHAHAHAHAH *failed*

Jadilah kami memutuskan untuk membahas topik yang lebih dekat yaitu selebgram dan YouTubers AG yang senang memamerkan kemesraan sama pacarnya.

Baca punya Nahla:

Bukan, bukan cuma foto ciuman, tapi ciuman dan cuddling sambil ... pegang tongsis demi merekamnya jadi momen indah yang diabadikan di video YouTube astaga hidupnya ribet.

Maklum, sini mah anaknya praktis. Nggak kebayang di Bali maunya leyeh-leyeh terus harus terbebani pegang tongsis gopro. Lagi berendam air panas ... teteup pegang tongsis gopro dengan pose seolah nggak liat kamera. Berat banget hidup jadi YouTubers ya gaes.

Yang dilakukan Anya (tadi namanya sok dirahasiain hahaha) itu bagian dari public display of affection (PDA). Cuma dulu PDA itu offline doang, sekarang bisa banget PDA online. Yes or nah?

Aku sih ... yes.

HAHAHAHAHAHA.

Because since the very first time, I do that kind of things too with JG. Maksudnya kami adalah tipe yang cium pipi bibir di mana aja. Termasuk di depan kantor kalau pergi naik motor dan tentyu saja diliatin satpam. Tapi JG nya suka keukeuh, anaknya posesip emang. Hahahaha.

Sampai sekarang ada Bebe, ya yang dicium sebelum turun mobil jadi dua. Cium sebelum pergi kantor adalah ritual yang belum pernah sekali pun tidak dilakukan. AAAHHHH AKU SAYANG KALIAN BERDUA. <3 <3 <3

Tapi tolong jangan bikin ilfeel itu aja sih. Jangan french kiss gitu lo gengs, kalau di The Sims mah peck namanya. Muah aja cukup. Maksudnya semua kan ada tempatnya, kalau mau PDA, jangan lakukan lebih dari 30 detik atau orang pasti mulai risih liat kalian. Dan itu tidak baikkkk karena semua ada tempatnya. Kalau bebas banget nanti lama-lama ada yang ML di atrium mall kan bisa-bisa ditangkap satpam huhu.

Kalau online? Ya secukupnya juga lah. Asal nggak bikin repot aja. Gue sendiri sih nggak bakal kepikiran sebelum peluk "eh bentar, gopro mana gopro?" Kan nggak bakal inget yah. Ingetnya setelah dilakukan jadi pun pasti adegannya harus diulang nanti nggak natural lagi HAHAHAHA.

Dan sebenernya online ini cuma memperluas audience PDA aja sih. Bedanya dia bisa diulang-ulang dan kalau nggak suka nggak perlu ditonton. Kalau di tempat umum kan memang mau nggak mau keliatan ya. Tapi meskipun pasti ada yang liat, seberapa banyak sih yang liat.

Atau di konser gitu, yang liat kita backhug paling orang yang di belakang dan di sebelah kanan kiri. Yang depan aja belum tentu sadar. Nggak 50ribu orang juga kaya di YouTube.

Dan bedanya, kalau PDA di tempat umum, kita sebenernya nggak peduli mau ada yang liat apa nggak. Kita cuma naturally pengen cium aja misalnya karena dibelikan sesuatu atau dipuji sesuatu atau pamit mau pisah tempat (gue ke event, JG main sama Bebe lol). Tapi kalau di YouTube kan tujuannya memang untuk orang nonton. Jadi yah, sama tapi beda sebetulnya.

Dan ini gimana kebiasaan dan karakter pasangannya sih. Kami memang tipe yang sangat terbuka satu sama lain. Gue sama ayah juga gituuu. Di tempat umum rangkulan dan gelendotan sama ayah. JG juga tipe yang cium-cium mamahnya terus.

Bahkan nulis gini aja jadi kaya PDA ya? Gue yakin yang nggak suka PDA pasti risih juga nulis soal PDA. Ya nggak?

Untuk orang yang memang keep private things private mah yaaa nggak apa-apa juga. Yang penting nyaman aja. Cuma kalau bisa ya liat positifnya aja. Misal liat gue cium pipi JG di eskalator (spesifik). Daripada mikir negatif "dih kaya nggak punya rumah aja", kan mending mikir "love is everywhere ya, nanti mau juga cium pipi suami ah".

Adem kaannnn. Nyahahahaha.

Kalau diliat yang belum nikah atau anak kecil gimana? Ya anak-anaknya dikasih tau dong kalau hal-hal kaya gitu baiknya kapan dilakukan. Komunikasi adalah kuntji!

Kalian gimana? Yay or nah dengan PDA?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
25 comments on "PDA, Yay or Nah?"
  1. Aku Nay kayaknya. Risih! Wkekek.. :p

    ReplyDelete
  2. Aku... physical affection dari orangtua aja nga dapet gimana mau PDA sama orangtua. Jadinya sama temen deket deh. LOL.

    ReplyDelete
  3. anya geraldine!!
    gue liatnya antara bingung sama geli, bijimana rasanya mesra-mesraan sambil pegang tongsis ya?
    Gue juga hobi PDA sih tapi seiring usia *apeu dah* seringnya PDA ama anak.

    ReplyDelete
  4. Suamiku tipe posesip jg cha... di mall aj udh setua ini msh gandeng dan grnggam tanganku. Peluk dan rangkul. Plg dan pergi ngantor atau kalao mau berpisah kemana pun salim dan sun. Plg ngantor di rmh ada klrg besar atau tamu ttp cium pipi dan kening hahahaaa

    ReplyDelete
  5. nay, hehe. karena aku orangnya keep private things private.

    ReplyDelete
  6. Aku yay, suami kayaknya nay soalnya aku pernah minta peck di lobi kantor tapi dese nggak mau. Eh tapi kadang dia suka peluk-peluk juga sih kalo kami lagi di public area, berarti dia half yay-half nay kali yak. Aku yay soalnya aku suka pamer, pamer ke orang-orang yang suka nyinyir nanyain "kapan punya baby?" bahwa pernikahan kami baik-baik aja meskipun belum dikaruniai anak. Suka pamer ke jombloers juga, sambil dalem hati bilang "nikah woy nikah buruaaaan", hehehe.

    ReplyDelete
  7. sepanjang tulisan aku mencoba mencerna, PDA itu apa ya, mak -_-
    maafkan ke-ga-nyambungan ku :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Public display affection, mak. Alias mesra-mesraan di depan umum :D

      Delete
  8. aku yay, tapi kalo sebatas rangkulan atau gandengan. kalo cium pipi masih malu dilihat orang =D

    ReplyDelete
  9. Aku sih yes. Kadang memang ada momen kayak lagi di stasiun,,pgn salim salim gitu kan. ada pernah yang ngobrol mesra di musola spBu trus ditegur satpam. Mereka udah nikah sih...tp mnrtku kalau d tempat ibadah ya lebih dijaga.
    Tapi kalau direkam, mungkin saat ini belum ya. Selain ribet,,juga seringnya lupa...

    ReplyDelete
  10. belum punya pasangan kak, hahaha. tp kayaknya yay deh :P

    ReplyDelete
  11. YAYNESS! Hahaha, suami ngangenin sih pengennya diciumin terus. Cium tangan dan pipi itu wajib hukumnya sebelum pisah habis dianterin ke kantor :*

    ReplyDelete
  12. naaayy, gak suka Mbak. Suami juga tipe yang risihan, tapi kalau di rumah kami bisa romantis abiss... :)

    ReplyDelete
  13. gw udah duga kalau AG itu anya geraldine. tapi dia kan baru banget bikin video yutub bukannya, IG nya jg masih dikit foto2nya

    ReplyDelete
  14. aku mah pegangan tangan aja. Klo smp cium2 gk sih, paling yg dicium Aisyah aja. Menjaga perasaan para jomblo tkt kepengen, wahaha. *gakpenting

    ReplyDelete
  15. Aku iyeeesss. Dan sering dikomenin karena aku jilbabnya lebar. Ukhti2 gitu kan biasanya jaim, aku mah enggak :p

    ReplyDelete
  16. Aku yay! Tapi suamiku suka risih. Aku kudu piye... T.T

    ReplyDelete
  17. Aku yay kalau udah nikah sih hahaha. Aku blm nikah jadi nay haha. Tp kalau lihat orang nggak gampang risih. Asal gak french kiss apalagi grepe2

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG