On Vlogging & Vacation

on
Friday, December 30, 2016

Seperti yang pasti sudah kalian sadari, saya gagal vlogging rutin hahahahahahaha. Ambisius banget sih emang ya untuk ukuran orang kerja, punya balita, dan masih ngotot blogging minimal seminggu tiga kali.

Tapi sebenernya yang bikin saya males bikin video adalah JG nya sibuk banget bulan Desember kemarin. 😪 Tanpa JG, mentok saya bikin beauty video aja paling, garing, nggak spesial. Dengan JG, syutingnya aja ketawa-tawa. Nggak jadi diedit dan diupload pun udah hepi.

Nah terus minggu ini saya seminggu lebih di Bandung, dari Natal sampai nanti tahun baru. Lumayan jalan-jalan! Biasanya di Bandung cuma 2-3 hari kemudian kerjanya bobo, jajan, bobo, jajan. Mandi pun nggak, boro-boro nyari kafe Instagram-able. Makan nasi pun nggak saking jajan terus dari cilok, lumpia basah sampai mie kocok. Jajan di Bandung malyfe.

Liburan ini saya jalan-jalan, makan di Miss Bee yang sungguh Instagram-able cuma antrinya nggak tahan, mampir ke Taman Lansia yang sialan isinya bapak-bapak ngerokok bawa anak semua, plus ke Makeupuccino yang ternyata harganya lebih mahal daripada beli online!

Terus ke waterboom Sabda Alam di Garut yang woowww jadi gede banget! Terakhir saya ke sana perosotannya cuma satu, kemarin ada kali delapan. Kolamnya pun banyak jadi nggak padet manusia. Worth it banget mana tiket masuknya cuma 40ribu. Di Jakarta aja sekali berenang 60ribu. 😂😂😂

Dari situ jalan-jalan ke pusat kulit Sukaregang. Jadi semacem satu area BESAARRRR BANGET isinya toko-toko yang menjual tas, dompet, dan jaket kulit. Tempatnya bagus banget, banyak tempat duduk buat yang nunggu.

Ke sini karena JG nyari messenger bag kulit. Di Instagram kan rata-rata messenger bag kulit itu harganya 1,5juta, di sini rangenya 700-900ribu bisa ditawar pula. JG dapet deh 650ribu aja kulitnya halusssss banget. Luv!

Tapi saya bete sih karena tas ceweknya "KW" semua. KW tanda kutip karena yang ditiru modelnya doang, no label, polos. Bukan level KW Mangga Dua yang dijiplak sama label-labelnya. Ya tapi tetep aja, modelnya model Longchamp, Balenciaga, Givenchy gitu kan males ya. KENAPA SIH NGGAK MODAL DESAIN SENDIRI? Bahkan pouch Topshop aja ada tiruannya loh!

Di tempat JG beli tas, aa yang jualnya bilang gini:

"Di tempat saya mah tas cowo semua teh. Maunya jual tas cewe tapi saya lagi nyari yang bisa bikin model Fossil gitu nggak mau kaya yang lain."

😩😩😩

"Kuduna mah ngadisain sorangan a, naha kudu model Fossil?"

Kemudian dia mengalihkan pembicaraan. Mungkin diri ini ngomongnya terlalu judes lol. Lagi tas 2jutaan dibikin kw kan sebel. 😩

Padahal kalau modelnya sendiri, jaitannya dirapiin, dimahalin aja pasti masih laku, soalnya kulitnya bagus. Ini yang belanja jadinya ibu-ibu yang nggak ngerti brand. Maaf maaf ya, ibu-ibu kampung gitu yang mobilnya kebanyakan stiker, tau kaannnn. Kalau modelnya bagus pasti yang dateng model ibu-ibu arisan sosialita deh, spend money nya pasti lebih banyak. 😭

Pemkot Garut tolong pertimbangkan ya. 💪🏻💪🏻💪🏻

Akhirnya selama JG muter-muter, saya gendong Bebe yang bobo dan ... jajan HAHAHAHAHAHA. Sambil duduk makan es krim green tea dengan setenteng keresek berisi kerupuk kulit (kulit sisa bikin tas kali 😂) dan bola kusut (rambut nenek kalau kata orang Jakarta), saya merenung. Merenungkan hal yang tidak ada hubungannya dengan urusan tas kulit. Yaitu:

"KENAPA YA GUE NGGAK VLOGGING?"

Padahal kan bisa jadi vlog banget. Berenang, jalan-jalan di pusat tas kulit "kw", jajan. YouTube-worthy banget huft. Saya bawa kamera, bawa GoPro, bawa hp lah jelas. Gears udah cukup banget buat vlogging. Tapi saya tetap diam dan tidak juga mulai beranjak untuk syuting.

Kemudian saya menyadari yah, I'm not into vlogging. Saya inget Agung Hapsah pernah ditanya di Q&A nya dia, kurleb begini.

"Gung, gimana caranya biar tetap semangat dan nggak males bikin video?"

Jawaban Agung dengan judesnya as usual 😂

"Kalau kamu memang malas dan tidak semangat ya tidak usah! Mungkin memang passion kamu bukan di video, tidak ada yang paksa kamu buat video. Aku tidak pernah terpaksa buat video, aku selalu semangat syuting dan edit video jadi kalau kamu malas mungkin ini bukan bidangmu."

💣💣💣 BOOM!

Agung, kamu mungkin baru 17 tahun tapi kamu benar sekali. Untuk apa melakukan sesuatu dengan terpaksa padahal tidak ada yang memaksa?

Iya saya lebih suka nulis! Saya suka bikin video tapi saya lebih suka menulis. Jauh lebih suka menulis. Saya tidak pernah menulis dengan terpaksa, saya tidak pernah habis ide. Serius. Beri saya waktu setengah jam maka jadi satu postingan baru. Itu sebabnya blog ini tetap bernyawa, karena saya melakukannya dengan seutuh jiwa.

Ahem. Ya beda tipis lah sama G-Dragon yang dalam 10 menit bisa bikin lagu baru lol.

Saya tidak merasakan semangat itu untuk vlogging. Satu-satunya sumbu semangat tersisa adalah kebutuhan ingin tampil. Ingin eksis juga di YouTube karena toh sudah eksis di berbagai channel lain. Padahal sejujurnya, saya malas sekali bikin video. 😭

Dan vlogging apalagi daily vlog itu melelahkan. Jalan aja lelah apalagi jalan sambil mikirin angle. Belum lagi angle yang diinginkan ternyata ribet yaelaahh. Kurang usaha emang, kurang niat pula.

Belum lagi harus sambil kejar Bebe! Belum Bebe rebut kamera! Dan saya kok sayang kalau jadi malah sibuk cari angle dan bukannya main sama Bebe. Bukannya enjoying pergi liburan sama keluarga.

Saya juga malas terlihat pucat di kamera. Salahkan eritrosit yang selalu kurang sampai saya harus transfusi darah saat melahirkan dan harus pakai lipstik tiap hari. Absen sehari orang kantor akan bertanya khawatir "mbak kok pucet?" Padahal emang bibir saya pucet banget aslinya, sering banget dikira sakit jadi saya harus lipstikan.

Dan kalau pergi sekeluarga saya nggak pernah pake make up sama sekali. Skin care aja udah, nggak gambar alis apalagi pake lipstik dan blush on. Jilbab aja instan. 😂😂😂

Jadi yah, minimal saya sudah mencoba. Saya sudah pernah lakukan semampu saya untuk seminggu sekali bikin video. Ke depannya mungkin saya hanya akan dandan aja, rekam pake kamera depan HP, dan upload di Instagram. Kalau level YouTube mah kualitasnya harus pake kamera banget dan itu nambah kerjaan.

Nambah kerjaan soalnya editnya harus pake laptop. Kalau dari HP kan tinggal edit di iMovie sama VivaVideo, kelar.

Ngarepnya sih syuting sama JG terus JG yang edit HAHAHAHAHAHAHHA. Auk dia suka males-malesan edit video padahal dia bisa banget ngedit video. Syutingnya aja semangat. Ya mungkin karena bukan passionnya juga sih lol.

Jadi ya begitulah. Mungkin saya jadi akan rutin upload ke YouTube mungkin juga tidak. Yang jelas saya akan tetap menulis. Meskipun menulis cerita semacam ini. Label "parenting blogger" saya lama-lama dipertanyakan ini mah, kapan nulis parentingnyaaa?

😂

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

10 comments on "On Vlogging & Vacation"
  1. Aku juga tertarik nge-vlog. Tapi aku lebih fotogenic ketimbang vidiogenic. :'D Curhat

    ReplyDelete
  2. Waaah waterboom Sabda Alam! Aku beberapa kali ke Garut pasti main ke sana mba. Dan terakhir kali ke sana, seluncurannya masih satu dan harganya 20an ribu kalo gak salah inget ��

    Btw, aku pun ingin aktif di YouTube dan selalu berusaha bikin video tiap kali jalan2, tapi tetep aja videonya gak diedit2. Memang gak passionnya di situ kali ya ��

    ReplyDelete
  3. Aku nulis aja ah. Grogi sama kamera video. Pernah coba, kok kayanya aneh gitu. :p

    ReplyDelete
  4. Setuju, Mbak. Kalau terpaksa, ntar jadinya malah gak bagus. :)

    ReplyDelete
  5. Nah aku, nulis males-malesan ngevlog gak berani. Ngenes

    ReplyDelete
  6. sepakat, begitupun kalau ada yg nanya soal kenapa rajin ngeblog. aku bakal kasi jawaban itu ah wkkwkw

    ReplyDelete
  7. Ya semua memang punya bakat di dunia masing-masing ya mbak, kalo memang bukan passion mau gimana lagi. Yang penting ikuti saja kemauan hati hehe

    ReplyDelete
  8. Blogging saat punya baby dan kerja juga, huaaa... Terus skrg nge vlog ya cha, smangat
    Transfusi darah saat lahiran, aku pun jg ~.~

    ReplyDelete
  9. Samaa...... Tempo hari liburan ke jogja, niat iseng bikin video travel. ealah, itu aja take nya bisa 2-3 kali. Sampe malu diliatin sama abang-abang di terminal. hahaha.

    seru sih, tapi saya ngerasa jadi kurang enjoy, karena ngambil gambar mulu. Padahal liburan kan emang harusnya dikenang aja yaa XD

    ReplyDelete
  10. Kalo suami aku baru sih rada punya passion, kalo aq iya males bawa kamera sambil ngejar bocah

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)