Suka Menumpuk Barang? Hidup Minimalis Yuk!

on
Friday, December 23, 2016
[SPONSORED POST]


Hola semuanya!

Sudah dua kali dalam seminggu ini saya tidur malam lebih cepat karena kepala berat. Pusing banget rasanya entah kenapa. Banyak pikiran sih iya ya karena akhir tahun, kerjaan di kantor rasanya kaya nggak selesai-selesai. Satu lagi, seperti juga kebanyakan orang, saya menyalahkan cuaca.

Iyaaa, cuacanya nggak enak banget. Gimana bisa di Jakarta yang panas, angin besar sekali sampai dahan-dahan pohon jatuh? Padahal gerah, tapi angin besar, gimana nggak masuk angin ya nggak?

Belum lagi urusan DBD haduhhhh. Di kantor udah banyak banget yang DBD sampai akhirnya request fogging karena dalam 2 bulan aja kaya 5 orang gitu DBD. Efeknya besar karena satu per satu orang nggak masuk, kerjaan kapan kelarnya. Ya dong ujung-ujungnya tetap urusan kerjaan. *KRAI*

Saya juga jadi lebih aware sama kondisi rumah. Sejak pertengahan tahun ini barang yang menumpuk nggak jelas mulai dipilah untuk dibuang atau diberikan pada orang yang lebih membutuhkan. Terutama baju, duh baju ini dikasihin kok sayang, disimpen kok ya nggak dipake. Akhirnya tutup mata, satu koper gede pindah ke Bandung.

Tas juga, satu keranjang HUHUHU AKU SEDIH. Tapi karena buat apa juga disimpen, nggak dipake. Mending dikasih ke orang, mungkin akan diperlakukan lebih baik daripada cuma ngejugruk doang di atas lemari. Sepatu juga sama, saya cuma menyisakan 3 flatshoes, 1 slip on, dan 1 sepatu lari. Plus beberapa heels. Satu lemari udah bhay semua.

Iya saya sama JG lagi usahaaaaa banget ingin hidup lebih minimalis. Nggak lagi menumpuk barang karena rumah yang penuh barang itu tidak nyaman ya. Peer besarnya adalah kami seringkali menyimpan kenangan pada barang. Padahal barangnya nggak penting!

Mau coba hidup minimalis juga? Yuk coba tips di bawah ini:

Pilah baju

Ayolah akui saja, baju di lemari pasti BANYAK yang sangat jarang dipakai kan? Atau malah kaya saya yang bahkan ada baju yang belum dicopot tagnya karena beli dengan impulsif terus nggak tahu mau dipakai ke mana. Baju yang sangat jarang dipakai, pisahkan ke satu koper besar.

Kalau sayang, jangan diapa-apain dulu itu koper. Biarin aja dulu di rumah 1-2 bulan. Nanti baru sadar, oh ternyata baju itu nggak ada pun kita nggak sadar kok! Baru setelah itu bisa diberikan pada orang yang lebih membutuhkan. :)

Buku

Ini berat banget ngomongnya tapi lebih baik koleksi lah buku dalam versi digital karena merawat buku fisik itu susah! Dulu saya punya banyak novel-novel lokal yang akhirnya saya donasikan karena untuk apa. Novel-novel itu bagus, tapi tidak sebagus itu sampai saya ingin baca ulang. Disimpan pun hanya jadi sarang debu.

Akhirnya saya beli Kindle. Menjawab semuanya lah, saya tetap bisa baca buku dan punya buku banyak tanpa menumpuk buku dan debu. Rak buku saya di Jakarta sekarang hanya berisi buku-buku Bebe yang memang dibaca berulang-ulang. Saya hanya menyisakan buku koleksi seperti Harry Potter dan Dan Brown. Nggak lagi pusing dengan debu di atas buku.

Mainan

Mainan ini paling sayang banget ya dienyahkan dari rumah. Tapi beneran deh, Bebe punya robot-robotan sekeranjang dan yang dia bener-bener suka pegang cuma beberapa aja. Ini rencananya (belum terwujud) mau saya sumbangin juga karena yah, buat apa robot banyak-banyak?

Tapi belum mulai-mulai juga huhuhu aku harus lebih niat demi rumah yang lebih lega.

Pajangan

Ini berat banget di saya dan JG. Kami sering sekali menatap deretan figurine Little Pony dan berdus-dus Hot Wheels yang sungguh nggak ada gunanya. Maka kami bertekad untuk mengurangi beli karena buat apa dehhh? Cuma numpuk barang doang!

Untuk menghibur hati yang lara karena nggak bisa beli barang lucu, saya mengalihkannya jadi pajangan yang lebih fungsional lol. Kaya kalung atau gantungan kunci YANG HARUS DIPAKAI. Jadi kan nggak cuma ngejogrok doang.

Make up

INI JUGA! Orang selalu bilang "lipstik lo banyak banget ya di rumah?" NGGAAAKKKK. Nggak sama sekali. Sepuluh aja nggak nyampe deh kayanya. Karena saya selalu kasih ke orang. Kalau yang jarang dipake pasti saya kasih ibu atau adek-adek.

Pernah suatu hari lagi belanja saya nawarin ibu, "bu, mau beli lipstik?" ibu menjawab "ih apaan sih ngasih lipstik terus, lipstik ibu banyak banget jadinya" 😂😂😂

Saya nggak sadar ngasih-ngasihin lipstik terus sampai jadi banyak hahahaha.

Makanya saya gagal jadi beauty blogger karena nggak bisa bikin komparasi foundation karena punyanya cuma satu hahahaha. Males beli-beli yang jarang dipake karena takut nggak dipakai terus kadaluarsa. Mentok saya punya dua, satu dipake satu cadangan. Udah.

*

Hidup minimalis ini buat saya ngaruh banget loh ke kesehatan jiwa. Rumah lebih lega dan terasa lebih terang karena nggak banyak barang. Debu juga berkurang sekali.

Dari sisi fisik juga saya merasa lebih nyaman, karena apa? Salah satunya karena menumpuk barang itu biasanya jadi sarang nyamuk!

Nyamuk kenapa sih seneng banget sama barang numpuk, matching banget dong sama saya yang suka numpuk barang. -________-

Nah tapi setelah tahu benda ini saya langsung hepi!

Dari dulu banget saya pengen air purifier karena rumah kontrakan saya kecil. Apalagi pas kasus rumah depan rumah kerjaannya bakar sampah terus huhuhu. Untung sekarang udah nggak pernah. Tapi tetep aja, sinar matahari yang masuk nggak banyak jadi cita-cita banget ingin air purifier biar udara lebih seger gitu. Saya baru tahu kalau ada air purifier yang bisa juga nangkap nyamuk!


Ini air purifier dari Sharp, dia tentu bisa menjalankan fungsi air purifier yaitu menjaga udara ruangan tetap bersih dengan cara “menangkap” debu dan asap. Sharp air purifier ini menggunakan teknologi plasmacluster yang bisa menonaktifkan virus, bakteri, jamur dan bau tak sedap sehingga udara ruangan jadi bersih dan sehat.

Selain itu, dia juga bisa menangkap nyamuk! Jadi di sampingnya itu ada sinar UV yang bisa menarik perhatian nyamuk, kalau nyamuk udah mendekat dia akan tersedot dan menempel di lapisan yang berperekat sehingga nggak bisa kabur lagi. Canggih ya! Bebas bahan kimia juga loh! Karena kan biasanya kalau mau menghindari nyamuk ya pakai obat nyamuk, bahan kimia banget itu mah. Belum lagi kalau terisap, nyamuk pergi tapi khawatir seberapa banyak obat nyamuk yang kita isap.

Harganya juga masih terjangkau, di angka 3jutaan dan banyak yang kasih diskon akhir tahun di beberapa e-commerce.

Ada yang jadi mupeng juga kaya saya? Atau mau coba hidup minimalis?

Gesi juga ternyata sama kaya saya loh, di rumahnya banyak nyamuk karena musim hujan dan banyak air tergenang. Baca cerita dia di sini ya:



-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
21 comments on "Suka Menumpuk Barang? Hidup Minimalis Yuk!"
  1. Ini bener banget, Cha. Pas weekend, agak malas buat beres-beres, mungkin long weekend ini momen buat decluttering. Daannnn lagi banyak nyamuk juga, gue mengandalkan obat nyamuk semprot sih dan kipas angin supaya nyamuk disorientasi arah, hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau diniatin emang susah sih win, gue nyicil banget biar ga kepikiran hahaha

      Delete
  2. Nganu, di rumah banyak banget (pakai banget) barang yang nggak kepakai, terlebih lagi baju. Tapi, dengan alasan "sayang" susah buat buang. hiks!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku udah kuat! aku buang-buangin model kotak atau tas-tas goodie bag gitu BUAANGGG semua

      Delete
  3. Bukuku juga banyak, banyak banget sampai pada jamuran di rak. Padahal belum semua kubaca. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kan terus aku sedih sendiri kalau gini :(

      Delete
  4. Aku udah kuat dan tega untuk mendonasikan atau membuang baju di lemari. Sekarang baju warnanya itu-itu aja, tapi aku happy karena gak liat baju numpuk.

    ReplyDelete
  5. Keren tuh kalau bisa mengusir nyamuk. Lagi sebal setengah hidup sama nyamuk. :o

    ReplyDelete
  6. Kayanya aku harus mengeksekusi beberapa baju yang udah gak dipakai. Lainnya udah masuk koper, tapi ternyata koper tak bisa menampungnya. :'D

    ReplyDelete
  7. Aku gk bs baca ebook. Gak seneng blas. Masih lbh suka buku fisik emang sih ribet ngurusnya. Tp biasanya aku masukin kresek biar bukunya awet, hehe.

    ReplyDelete
  8. paling gak enak banyak nyamuk di hari yg panasss..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya reseeee, pengen marah marah ahahahahaha

      Delete
  9. iyah, buku udah aku giveaway kan.
    lumayan dikit dikit.

    ReplyDelete
  10. Aku juga udah mulai bersih-bersihin rumah.
    Yang gak kepakai dada byebye

    ReplyDelete
  11. Kasih2in baju udah, buku yang belum niih

    ReplyDelete
  12. Gatau kenapa ih, sudah hampir setahunan ini aku suka risih sendiri karena jadi konsumtif. Sampai kubaca-baca semua literatur soal frugal living dan konmari. Mungkin jadi jarang beli2 lagi sih, tapi menghibahkan yang sudah ada itu rasanya kok berat banget.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)