-->

Saat Corong Breast Pump Ketinggalan ...

on
Tuesday, March 31, 2015
Di situ kadang saya merasa hayang ceurik pisanlah plis. T____T

Di perjalanan sebagai bumping yang memasuki 10 bulan, akhirnya kejadian juga ketinggalan corong breast pump. Corongnya aja karena breast pump-nya emang saya simpen di kantor. Karena ngapainlah dibawa pulang hayoh, emang suka pumping di rumah? Nggak kan? Cuma bikin ribet weee.. *ngejek diri sendiri* -_____-

Kejadiannya kemarin. Senin. Weekend-nya sih terlalu asyik tidur, jadi Senin masih bengong-bengong belum siap menerima kenyataan. Ya intinya masuk jam pumping, yaitu jam setengah 11 siang. Dan baru sadar corongnya ketinggalan. Deket sih rumah dari kantor, pake ojek 15 menit juga nyampe. TAPI MALESLAH PANAS. *manja* Udah make up lengkap atuh gimana males kan kalau lecek lagi sampai kantor?



Tapi bukan ibu menyusui namanya kalau tekad tidak sekuat baja dan niat sekuat karang. MARI PUMPING PAKE TANGAN alias marmet!

Kaya yang pernah saya ceritakan di sini, saya udah belajar teknik memerah ASI pakai tangan atau teknik marmet. Tapi kenyataannya ya belum pernah full merah pakai tangan. Karena ngapain kan ada pompa? Hehehe. Tapi ternyata berguna juga.

(Baca: Review Breast Pump Manual Medela Harmony dan Medela Swing)

Jam 10.43
Masuk ruang pumping. Berdoa kuat-kuat. Mulai pumping. 10 menit kemudian pegel. -_____-
Merahlah pakai tangan hanya bertahan sampai jam 11.10 karena aduh kepala pegel banget nunduk. Lumayan dapet 90 ml. Biasanya kalau pake pompa, jam segitu itu dapetnya 200-an ml. Ya tapi daripada nggak sama sekali kan.

Jam 12.32
Ini kok udah berasa penuh lagiii? Buru-buru kerjain kerjaan yang masih numpuk biar bisa pumping lagi.

Jam 14.59
Oke mari pumping lagi. Setengah jam sampai 15.30, kepotong cuci tangan bentar dan perjalanan ke ruang pumping *yaelah*. Alhamdulillah dapet 110 ml. Kalau niat pasti bisa! Besok nggak usah bawa corong lagi apah biar lancar marmetnya? AMIT-AMIT. NGGAK-NGGAK LAGI. Leher kaku kaya robocop inih! -_____-

Jam 17.00
Loncat seketika ke daycare Bebe. Biasanya padahal saya tunggu dijemput di kantor. JG ambil Bebe dulu, tapi aku tak kuaaatt lagi pengen buru-buru disusuin. Entah sugesti atau apa, tapi yang jelas cepet banget penuhnya setelah diperah pakai tangan. *lap keringet*

Tipsnya:

- Jangan panik. KEEP CALM. Tenangkan dirimu. Pikirkan bahwa sapi lembang pun yang susunya diperah pakai tangan pun bisa mencukupi kebutuhan seluruh warga Bandung Raya. *ngasal* Etapi beneran gue merasa seperti mamalia seutuhnya, merah susu pakai tangan. -_____-

- Cuci tangan pakai sabun. Ini tadi saya juga agak geli sih mikirin kok berasa jorok ya? Tapi ya sutralah, soal ASIP nya dikasih ke Bebe atau nggak, urusan nanti. Yang penting, ini ASI harus keluar dulu untuk jaga supply.

- Bawa tisu. Maklum kalau beleleran. Lama-lama sih nggak, mayan gampang pas udah tahu ritmenya. Gimana ritmenya?

- Perah bergantian, jangan ngotot kanan dulu atau kiri dulu. Misal perah yang kanan. Begitu udah nggak nyemprot lagi (mulai netes), tinggalin dulu aja, perah yang kiri. Begitu yang kiri mulai netes doang juga, pindah lagi ke kanan. Repeat.

Udah sih gitu aja. Untuk ukuran orang baru pertama kali marmet mah lumayanlah dapet 200 ml. Daripada harus pulang? Belum ongkos ojek? Belum panas? Belum waktu yang terbuang sia-sia?

(Baca: Tentang 6 Bulan Ng-ASI)

Semangat bu-ibuuuu! Semoga nggak ada lagi yang ketinggalan corong atau ketinggalan breast pump yah!


-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
14 comments on "Saat Corong Breast Pump Ketinggalan ..."
  1. Ketinggalan perlengkapan mompa mah horor sekali :D
    Btw.. marmet sakit ga sih Mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya horor bingits XD marmet nggak sakit tapi pegel banget. leher kaku. hahaha

      Delete
  2. Weeh super Mbak Annisa! Tetep semangat jadi ibu terbaik buat Bebe! :*

    ReplyDelete
  3. karena belum punya anak, aku ga ada pengalaman pumping sih, tapi aku pernah ngeliatin temenku marmet loh, dan cepet banget dia..malah katanya lebih cepet drpd pake mesin.. srat srot ngucuuur susunyaa.. 10 menit langsung dapet 100 ml.. tapi emang abis itu payudaranya merah2..tapi gak kapok kok dia.. semangaat yaa mak ichaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngucur sih tapi pegelnya ga nahaannn. nggak bisa sambil internetan. hahahha

      Delete
  4. Hallo Mak Min, seneng deh dikunjungin Mak Min, weh dulu saya juga sering bawa2 breast pump, tapi lama2 malah senengnya pake teknik marmet aja Mak, alhamdulillah menipis stok ASInya hehehehe, soalnya yaitu gak pede sama diri sendiri, dan bener2 berenti pas udah ninggalin anak dinas 3 minggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. walaahh, aku mah tak sangguppp harus beli susu formula hehehe

      Delete
  5. hehehe..it can be a disaster :)...tapi karena tetap semangaaat, bisa kan :)

    ReplyDelete
  6. Aku banget tuh, pumping pake tangan. Embuh karna breastpump elektrik kado kantor itu gak cucok, atau karna teknik pumpingku yg gak yahud. Alhasil selalu pake tangan setiap pumping. Awalnya capek banget, nunduk, dan belum lagi kalo ASInya muncrat keluar. Huaahhh.. Kalo dipikir skrg, kok bisa ya.. Besok kalo anak kedua mau coba pke breastpump lagi deh.. Yg gak elektrik kayaknya. Rekomendasi orang2 sih merek Medela bagus.

    ReplyDelete
  7. Dulu pernah perah pakai tangan, hasilnya 40 ml. dan sekarang saya kangen pengen punya baby lagi :)

    ReplyDelete
  8. Gakpapalah ya bunda komentarnya 3 tahun kemudian dari bulan publish postingan Annisa hehe... Wah, wah, waaah, ini mah namanya ibu sejati yang penuh perhitungan lho. Bayangin daripada pulang ambil corong etcetera, etcetera,mending ge merah susunya pake tangan. Alon asal kelakom, gitulah istilahnya. Saluut euy sama ibu muda yang satu ini.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG