-->

Cerita 5 Hari Jadi "Freelancer"

on
Friday, June 12, 2015
lettering untuk instagram @emak2blogger pagi ini :)

Jadi gini ...

*kalau udah begini pasti ujung-ujungnya curhat lol*

Alhamdulillah di kantor saya akan punya posisi baru. Bekerja ke induk perusahaannya, bukan lagi ke anak perusahaannya. Dengan demikian saya harus menghabiskan cuti dari posisi yang ini. Nanti di posisi baru, cutinya 0 lagi.

Ada berapa cuti saya setelah bekerja hampir 3 tahun? TUJUH BELAS. Banyak banget yah! XD

Saya memang hampir nggak pernah ambil cuti kecuali cuti melahirkan yang tidak memotong cuti tahunan. Karena kantor saya menerapkan sistem remote office jadi bisa kerja dari mana aja, terus ngapain cuti? Ke Bandung ya kerja aja dari rumah, ada urusan apa gitu macam bikin paspor Bebe, ya kerja aja sambil bikin paspor, endebrei endebrei.

Singkat cerita, saya pun akhirnya memutuskan mengambil cuti itu. 10 hari aja alias 2 minggu. Maunya 17 hari sih tapi takut mati gaya bingung mau ngapain. Mau liburan nggak mungkin karena JG nggak bisa cuti selama itu. Intinya saya mau refresh sebentar sebelum nanti masuk kerja lagi.

Ini sekalian tes mental juga, sanggup nggak sih saya di rumah aja dan nggak jadi working mom? Nggak sanggup nggak bergaji. Saya orangnya ambisius sebagai wanita karier dan punya plan untuk jadi apa berapa tahun lagi dan JG tahu persis itu. Makanya dia bengong pas saya bilang mau di rumah ajah 10 hari. Malah bilang: "nggak usaahh, udah ke kantor aja daripada rewel nanti di rumah." XD

Yah tapi di antara semua keambisiusan itu, tersempil keinginan suatu hari nanti, mungkin nanti bertahun-tahun lagi pas Bebe udah bisa makan, mandi, dan main sendiri, saya baru akan kerja dari rumah. Mengerjakan apa yang jadi passion saya yang lain selain kerja di kantor, menulis, menggambar, desain, dan sebagainya.

Jadi rencananyaaaaa ... saya di rumah harus produktif! Nulis utang-utang blog post yang kok elah semakin banyak aja sih. *yaiya orang nggak dikerjain*. Harus menggambar sebanyak mungkin (PLIS CEK DI INSTAGRAM AKU PLIS). Akan datang ke sebanyak mungkin event blogger di weekdays yang biasanya saya selalu nggak bisa. Dan harus bisa beberes rumah demi meringankan beban JG. LOL. Kenyataannya?

Ini catatan saya selama hampir 5 hari jadi "freelancer". Bebe di mana? DI DAYCARE LAAAHHH. Kalau Bebe di rumah gagal dong me time saya. XD

(Baca: Tentang Menitipkan Anak di Daycare)

1. AKU BUTUH KUBIKEL

Ternyata selain wifi secepat badai, aku pun kangen kubikel yang nyaman. Di rumah nggak ada kursi dan meja nyaman untuk internetan seharian. Mau selonjoran, pegel. Mau tengkurep, ngantuk. Tapi sukses sih hari pertama terlalui dengan produktif.

2. Akhirnya bisa dateng event blogger di hari kerja!

Dan eventnya KEB! Aku bahagia tak tertahankan. *lebay* Iya jadi hari Selasa saya ikut JG ke kantor. Dari kantornya kemudian Go-Jek dong ke acaranya KEB dan Jarvis Store di Menara Multimedia. Ada lomba blognya loh, hadiahnya jutaan, lumayan bingits buat lebaran. Cus ke sini ya!

3. Kecoa dan kucing

Maklum karena saya jarang di rumah sendirian, jadi lagi enak-enak nulis, tetiba muncul dalam pikiran: "aduh kalau kerja dari rumah gini sendirian, kalau ada kecoa gimana? HAAAAA!" Kemudian aku berusaha mengenyahkan pikiran itu. Kembali kerja sampai tiba saat dzuhur. Ke kamar mandi. ADA KECOAAAAA! Oh konspirasi alam!

Problematika kedua adalah kucing. Saya takut kucing. Tapi JG rutin ngasih makan stray cat di depan rumah. Karena dikasih makan ya kucing itu stay dong di depan rumah. Saya jadi takut banget ke luar rumah sendirian. T_____T Kalau harus keluar, sapu lidi siap siaga. Bukan, bukan untuk pukul. Berjarak 3 meter aja udah gemeter gimana mau pukul sih. Buat hush hush aja, mempersenjatai diri lah. T_____T

4. Harus bisa bagi waktu

Sebagai working mom yang rajin blogging *ditabok*, saya sudah lancar sekali bagi waktunya. Kalau nggak kerja mah SUSAH YAAHHH. Salut deh sama ibu-ibu yang bisa kerja dari rumah, ngurus anak, plus ngurus rumah. Di hari kelima ini saya belum beberes rumah sama sekali. Cuma cuci piring aja karena sekalian abis makan. Plus baru masak sekali. Duh, heboh deh.

Manalah di saat saya cuti begini, kebetulan sekali JG sibuukkk meeting sampai malem teroosss. Jadi jam 4 sore saya harus jemput Bebe ke daycare. Padahal kalau dijemput JG, kan lumayan dari jam 4 sampai jam 6 saya bisa beberes. *teori belaka*

(Baca: Tentang Membagi Waktu)

5. Kangen Bebe

Jadi berawal dari status Facebook saya bilang cuti tapi anak tetep di daycare. Ada beberapa yang komen: pasti keinget anak terus ya? Kangen terus ya?

MMMM. JUDGE ME BUT I DON'T.

Mungkin karena kebiasa kerja juga kali ya jadi ya biasa aja nggak kangen Bebe sih. Nggak keinget terus juga. Biasanya saya di kantor kangen berat Bebe kalau hari Senin. Soalnya abis weekend bareng kan, jadi Senin masih jetlag *halah. Tapi kalau hari-hari berikutnya mah udah nggak.

Mungkin juga karena saya percaya kalau siang Bebe lebih "sehat" di daycare daripada di rumah. Di daycare makan bergizi, di rumah nggak mau makan karena maunya nenen terus. Di daycare aktif terus gerak sana-sini, main sama temennya, di rumah ketemu saya doang, nggak ada temen sama sekali. Di daycare belajar ada guru TK nya, mainan banyak. Di rumah, mainan itu lagi itu lagi.

Ya begitulah.

Yang terakhir untuk jadi pertimbangan saya masih sanggup atau nggak kerja dari rumah kaya gini?

6. SANGGUP TAPI BUTUH KERJAANNYA

YAIYA. HAHAHAHAHA. Saya belum bisa euy mengubah gaya hidup. Gaya hidup dengan gaji yang sekarang, terus tiba-tiba harus berubah jadi freelancer dengan gaji yang nggak tentu. Kecuali memang ada yang mau hire saya sebagai freelancer dan menggaji saya bulanan. Dan kalaupun itu sampai terjadi, Bebe akan tetap di daycare. HAHAHAHAHA.

Kan blogging dapet uang? Iya sih tapi tetep aja angkanya masih lumayan jauh kalau dibanding gaji dari kantor mah. Jadi sampingan ajalah. Lagian tujuan awal blogging kan buat curhat misah misuh komplain dan ngomelin orang? LOL

Oiya jadi inget kemarin si Gilang temen saya protes karena blog saya isinya "berbayar" terus. NGGAK KOOKKK. Saya tetap rutin posting di hari Senin, Rabu, Jumat dengan tema yang sudah ditentukan. Monday Techno, Rabu Ibu, dan Freeday Friday (duh jadi inget suka lupa ngasih tag ini). Posting advertorial pasti di luar hari-hari itu. Atau kalau pun sampai di hari itu, pasti jadi dua dengan posting yang tidak berbayar. :)

Fyuh akhirnya selesai curhatnya. Besok weekend sama Bebe dan minggu depan kembali bebas sebelum masuk kantor lagi tanggal 22 Juni.

HAVE A NICE WEEKEND!



-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
12 comments on "Cerita 5 Hari Jadi "Freelancer""
  1. Kelamaan cuti bikin mati gaya, hahaha. Sekalipun cutinya bareng suami, tetap aja jajan di luar, nge-mall, nggak masak. Padahal niatnya cuti di rumah aja, quality time sama suami, masak-masak, kenyataannya nol pisan, hehehe.

    ReplyDelete
  2. hahaa,,, saya kerja dari rumah loh mak sambil beberes, masak, ngasuh 1 toddler umur 2.5 tahun dan 1 bayi umur 1 bulan.. bayangkan XD

    ReplyDelete
  3. Kalo yang biasa kerja kantoran sekalinya libur kelamaan pasti mati gaya.. Tapi, tetep produktif juga. Pantes aja kemarin ada di Jarvis, ternyata lagi cuti toh >__<

    ReplyDelete
  4. Huahahaha.... awal aku jadi ibu erte sama mak. Makanya hire pembantu n drumah leyeh2. Tapi gk bolehr bergantung sama art terus akhirnya Tuhan berbaik hati buat mendidik saya jd emak mandiri. Awal2 stress banget sampe nangis2 rumah berantakan ky kapal pecah, bentar2 tlp suami kapan plg krn gk tahan plus gk bisa masak jdny delivery masakan mateng trs. Setelah setahun akhirny jd terbiasa
    dgn manajemen waktu, ngurus hana, beberes rumah plus nyuci klo setrika teteup gk bisa jdny panggil emba. Berkat di tentir2 abis2an dgn keadaan akhirnya bisa masak n bikin hana catering. Jd semua itu butuh proses mak. Dr anak manja bgt gk bisa apa2 ya sampe skrg.
    Semoga impian emak ttg freelance tercapai ya dan pasti butuh proses ^^

    ReplyDelete
  5. Salam kenal Mbak :) Aku pembaca baru, tapi suka sama gaya tulisan Mbak yang lugas tapi tetap enak dibaca.

    Beruntungnya bisa bekerja dimana saja tanpa harus cuti. Trus kalo cuti masih suka diganggu kerjaan gak, Mbak?

    Hehehehe dilema nya pengen freelance itu masih belom siap kalo penghasilannya bisa sama kayak bekerja kantoran yg dibayar bulanan ya >.<

    Salam,
    Lia

    ReplyDelete
  6. Oh ya berbayar terus ya? Gak nyadar wkwkwk kayaknya gak ah... Aku juga kalo udah mulai sibuks rencana mau titip daycare atau kesibukan yg sampe sore sebab skrg ini kalo miting2 ato keluar juga cuma bisa pas anak2 skolah hehehe...

    ReplyDelete
  7. Kebanyakan libur malah pusing ya Mak haha

    ReplyDelete
  8. Enaknyo mbak bisa cuti tapi tanpa momong, diriku kepaksa cuti biasanya gantiin momong klo ga embahnya sakit ato art yg ijin, pengen bamget me timeeee, tp klo hari libur ga tega ninggalin duo anak lanang, btw dpt promosi jabatan ya mbak? Congratulation yaaa

    ReplyDelete
  9. Kata teman lo ttg blog isinya berbayar melulu itu mengingatkan saya pada pikiran selintas gue bbrp hari lalu, "Kalau blogger sudah jadi profesi, isinya masih tetap dari hati gak yaaaa?" #selintas #gakusahdimasukinkehati
    selamat 'me time' nyaa chaaa..

    ReplyDelete
  10. Chaaaa, kucing itu mahluk lucu. Suerrrr, kok takut, sih? Liat tuh si Pus yang di film Shrek. Suaranya seksi pula (eh itu mah didubing ya hahahaha ) Ada pengalaman trauma sama kucing? #kepomodeon

    ReplyDelete
  11. Aku kalau dah liburaan gini, juga suka bingung mau ngapain aja. Secarà,harus dirumah terus dan ngga ngapa2in *alasan*

    ReplyDelete
  12. Aku kok bawaannya pingin nguyel nguyel kepala lo, ya Steeeev

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG