-->

Tentang Berpikir Positif

on
Friday, June 5, 2015

Kaya udah pernah deh nulis ini. Tapi lupa. :|

Akrab dong sama si gelas yang setengah isi setengah kosong? Nggak masuk euy ke otak saya mah. Hehehe.

Soalnya kalau di kantor saya prefer liat gelas yang setengah kosong. Artinya harus diabisin untuk kemudian isi lagi dan minum lagi. Harus minum yang banyak selama di kantor soalnya kena ac terus kan dingin, bikin kulit kering kalau kurang minum. -______- *ga nyambung yah*

Eniweeeiiiii, sudahkah kalian menerapkan mindset positif? Positive thinking leads to happier life loh!

Saya udah selalu mengingatkan diri untuk positif ini sejak bertahun-tahun lalu. Kemudian ketemu JG dengan pola pikir yang sama dan jadinya bisa saling mengingatkan untuk tetap positif.

Nggak susah kok. Kasarnya nggak usah suudzon sama segala sesuatu. Lihat semuanya dengan positif. Kalau udah terbiasa, nanti nggak akan berasa lagi. Udah otomatis aja.

Misal suatu hari bos saya di kantor minta tolong melakukan sesuatu yang sebetulnya di luar job desc. Masih urusan kantor tapi seharusnya bukan saya yang ngerjain. Saya oke aja, saya anggap tantangan dan saya kerjain sebaik mungkin. *pencitraan lol*

Eh ada temen kantor yang komentar: "Kok mau sih?! Dia manfaatin lo doang tau!"

LHAAAAA. First of all, dia atasan saya. Kedua, yang saya kerjakan masih berhubungan dengan urusan kantor, bukan urusan pribadi. Ketiga, saya dimanfaatkan? That's so negative!

Positifnya adalah: saya bermanfaat. :)

Ada lagi. Saya baru pertama kali ketemu seseorang penting yang dikenal "galak". Ngomong selalu straight to the point dan kadang nyakitin plus nyentil. Saya meeting sama dia bersama seorang teman. Galak sih iya emang, tapi seru.

Karena dia orang pintar. Banyak ilmu yang bisa diserap. Malah tiap kalimat dia pengen rasanya saya catet, saya quote untuk kemudian di-tweet. Saking tiap kalimatnya keren bikin menganga. XD

Meeting selesai, saya senang bisa menghabiskan waktu dengan orang penting itu yang tentu super sibuk. Melihat saya happy padahal banyak disindir dengan kalimat makjleb, di luar dugaan temen saya bilang: "Dia sebenernya lebih parah dari tadi tau, karena ada lo aja, he's just being nice."

BEING NICE?! Kok negatif amat. He's nice to me that's all what matters. Kok harus dilabeli dengan "berusaha baik"? Dia baik sama gue, he's nice. Titik. :)

Ada lagi yang lebih aneh. Orang yang mengomentari Gojek (lama-lama gue jadi ambassadornya Gojek lol). Beberapa orang bilang: "gue ga suka sama gojek, dia memanfaatkan tukang ojek buat cari untung"

LHAAAAA! Perusahaan mana yang nggak manfaatin karyawannya untuk cari untung sih? *toyor pake kaki*

Malah tukang ojeknya untung dong, daripada mangkal bengong, kan mending mangkal sambil nunggu notifikasi. Puhlease.

Eh orangnya keukeuh: "ya tetep aja kasian tukang ojeknya, masa yang 20% dari penghasilan buat gojek sih!"

LHAAAAAAAA!! *kzl* There's no such thing as free lunch bro. Ya udah dikasih penumpang lebih banyak dengan cara gampang, wajar dong share penghasilan. Padahal Gojek udah bagus loh sistemnya (menurut gue), jadi kalau hari itu mang ojeknya dapet 5 penumpang dari gojek, mangnya dapet bonus 50ribu.

Bro 50ribu sehari itu gede keles. Apalagi untuk ukuran tukang ojek. Coba kalau rajin.

KENAPAAAAA MIKIR NEGATIFNYA AJA SIH?

Eh jangan salah sis, saya juga masih suka mikir negatif sih. JG juga sama, tapi ya saling mengingatkan. Biasanya langsung malu sendiri. Iya juga ya, kok suudzon ya. :)

Meski memang membuat hidup (hampir) selalu bahagia, pemikiran positif ini kadang-kadang membawa saya jadi terlalu percaya dengan orang lain.

Sebut saja seorang teman bernama A. Saya sering ngobrol dengan si A ini. Ternyata eh ternyata, omongannya hampir semua bohong atau membesar-besarkan. Teman-teman sudah tahu sama tahu karena banyak yang kroscek dengan teman-teman lain. Omongannya berubah-ubah. Sementara saya dengan polosnya percaya-percaya aja. Sakiingggg nggak mau mikir negatif sama orang. Mikir positif sama bego memang beda tipis kali yah. -_____-

Anyway, happy weekend!


-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
10 comments on "Tentang Berpikir Positif"
  1. Pengeenn deh mbak belajar mikir positif. saya masih sering banget mikir negatif, dan ngubah mainset kok susah bgt ya :((

    ReplyDelete
  2. Lebih tepatnya Naif. hahaha saya juga sering dibilang gitu tuh kalo urusan kantor. Beberapa bilang "lo mau-maunya, itu mah dikerjain aja". Kadang suka bingung yak, tapi semoga jadi pahala aja :D

    ReplyDelete
  3. Muahaha, aku juga. Saking positifnya, percaya aja ama omongan orang malah dibilang polos Mbak. Duuh~

    ReplyDelete
  4. Ngakak deh baca paragraf terakhir. Biar tipis, polos sama being postitive tetep beda :')

    ReplyDelete
  5. Hahaha.... Ya kadang bener juga, mikir positif kebanyakan jadi kesannya dimanfaatin kok diem aja... Jadi intinya selalu berpikir positif tapi tetap gunakan logika yaaa

    ReplyDelete
  6. Beda tipis lah mbak antara bego sama positif thinking. Ah, peduli amat. Yang penting aku bahagia.

    ReplyDelete
  7. Wkwkwk.. iya seh tapi ga postink banget biar ga dimanfaatin :P

    ReplyDelete
  8. meudian berpositif thinking lagi, mungkin dia bohong karena.... (isi sendiri) hehehe. Tapi emang bener sih positif thinking bikin kita jadi tenang. Soal teman yang omongannya bohong kalo ngga ada kaitannya sama diri kita yasudah biarkan dia mengoceh semaunya dia hehehe

    ReplyDelete
  9. Klo aku selalu berusaha sih, meski ada bebeberapa kondisi yang tetep sulit untuk "di positive kan" *piye ta bahasanya ini* :))

    ReplyDelete
  10. I like this post, aku juga salah satu yg sedang berusaha merubah mindset menjadi lebih positif, dan memang tidak mudah, semangaattt..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG