-->

Tentang Support System

on
Wednesday, June 24, 2015
lettering by me. :)

Menjadi ibu-ibu dengan segala problematikanya membuat saya menyadari satu hal: pentingnya support system. Sukses ASI, sukses MPASI ideal no gula garam, sukses melahirkan normal, bisa main sama teman tanpa bawa anak, bisa berkomunitas, semua bisa berjalan karena support system yang bagus.

Kalau lagi di acara gathering blogger yang isinya emak-emak semua, saya selalu mikir, betapa hebat suami-suami para blogger ini! Mau nganter, mau nunggu sambil jagain anak entah di sebuah mall mana yang terdekat dengan venue, plus mau jemput lagi setelahnya. Terharu nggak siihhhh. :')))

Betapa sebuah support system yang baik bisa membuat seseorang, terutama perempuan, melakukan banyak hal luar biasa.

Apa itu support system?

"a network of people who provide an individual with practical or emotional support -- merriam-webster dictionary"

Jadi support system ini bisa siapa saja. Yang paling dekat sih:

1. Suami
2. Keluarga
3. Kantor (kalau bekerja)

Betapa punya suami, keluarga, dan kantor yang support untuk ASI itu penting sekali demi kelancaran menyusui. Saya bersyukur punya suami yang mendukung apapun keputusan saya, punya keluarga yang support full ASI tanpa sufor, dan kantor yang luar biasa memberikan banyak kemudahan dari melahirkan sampai pumping ASI yang lumayan menyita waktu kerja di bulan-bulan pertama. Hasilnya alhamdulillah sampai sekarang lewat setahun ASI masih banjir bandang. :)

Ketika support system kita baik, kemudian ada yang berusaha menghancurkan, biasanya orang-orang ini yang pasang badan duluan. Misal rumah sakit mau kasih susu formula, ibunya masih lemah tidak berdaya habis melahirkan sesar. Suami dan keluarga akan jadi orang pertama yang menghadang rumah sakit untuk tidak begitu saja memberikan susu formula. Atau minimal meminta persetujuan ibu terlebih dahulu.

"Ah tapi keluarga aku nggak support. Sedih deh." :(

 Eh jangan khawatir dulu.

SUPPORT SYSTEM BISA DIBUAT!

Beneran. Dan intinya adalah komunikasi. Segala kemudahan yang saya dapat ini hasil komunikasi berbulan-bulan loh. Misal soal dot. Waktu hamil idealis dong pengen pake soft cup feeder. Nah dari hamil itu udah sosialisasi ke seluruh keluarga. Bebe nggak akan ngedot loh. Karena bla bla bla. Nonton bareng-bareng sama ibu video bayi di YouTube yang minum pake soft cup. Terus-terus dikomunikasikan. Sampai akhirnya gagal pun karena saya yang nyerah, bukan karena dipaksa orang lain.

Waktu Bebe mulai MPASI, saya mengkomunikasikan bahwa minimal sampai 8 bulan, Bebe tidak akan makan makanan instan. Waktu Bebe baru ngerangkak, saya sudah mengkomunikasikan pada semua kakek neneknya. Kami tidak akan pakai baby walker. Diceritakan alasannya. Jadi kalau mau beliin sesuatu, beliin baby trike ajah alias sepeda roda tiga yang buatan Jepang dan bisa dilipat ituh.

Jangan pas hamil diem-diem ajah kalau kita pengen ASI eksklusif dan MPASI homemade. Pas melahirkan marah sama orang rumah karena disuruh ngasih susu formula. Yeeee, udah edukasi ASI belum? Kapan edukasinya? Kalau perlu dari pas hamil, bawa orang tua untuk ikut kelas menyusui. Nggak gampang, tapi bisa. Nggak instan, tapi yakin pasti bisa. :)

Kalau gagal? Ya sutralah nyerah aja *itu mah saya lol*

Yah kalau gagal cari support dari orang terdekat, cari support system yang lain. Di mana?

Komunitas.

Komunitas ini punya peran penting banget loh. Ingin rajin ngeblog, ikut komunitas yang rajin blogging biar semangat belajar. Ingin sukses MPASI homemade, ikut komunitas MPASI homemade. Ingin sukses food combining, ikutlah komunitas food combining. Di komunitas dengan interest yang sama, orang akan saling menyemangati, saling memberi kritik dan saran, saling mengingatkan. :)

Kalau sudah semua berjalan lancar? Jangan lupa bersyukur, dan satu hal, jangan judge ibu-ibu yang "gagal". Siapa tahu mereka tidak punya support system sebaik yang kita punya. :)

Selamat hari Rabu!



-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
13 comments on "Tentang Support System"
  1. Setuju! Inti dari support system itu sebenarnya komunikasi. Sebagai orangtua (baru), kita mesti berani ngomongin apa aja "aturan" untuk si bayi, termasuk sama para orangtua senior hehehe

    ReplyDelete
  2. bener mba.. suport system itu penting banget.. bahkan ga hanya keluarga kakek nenek nya bebe, tp juga keluarga besar kayak' tante dan oma oma lain nya jg. pengalaman ku di hari pertama gagal ASIX karena kedatangan keluarga besar yang langsung nyodorin sufor takut bebe kuning (pengalaman tante tantenya yang bebe nya pernah kuning)..

    ReplyDelete
  3. aku belum jadi orang tua tapi postingan ini penting banget buat jadi pelajaran ketika aku sudah menjadi orang tua 'nanti' makasih mak AST :* :')

    btw baru berkunjung lagi header udah baru aja (y)

    ReplyDelete
  4. Duh seneng banget baca postingan ini. Support system bisa dibikin dengan komunikasi. siiippppp...! :)

    ReplyDelete
  5. setuju, support system selain keluarga dekat juga bisa di lingkaran teman. saya juga punya beberapa teman-teman dekat yang bersedia dimintai bantuan ketika saya berjauhan dengan anak-anak, no telponnya ada dalam tas sekolah anak-anak saya (waktu mereka usia SD) dan dekat telpon rumah.segalanya terasa lebih mudah jika kita mempunyai dan juga menjadi bagian dari support system keluarga dan teman dekat.

    ReplyDelete
  6. Kalau suami dan keluarga support terus yang ngga support itu tempat kerja apalagi tempat kerja yg Bossnya tidak berpihak pd perempuan...kerja pagi bener pulang sore bener, emang kita tidak punya anak dan suami untuk diurusin, apalagi kalau anak kita sakit izin susah bener, biasanya Boss gini berpikir secara lelaki, makanya bersyukurlah kalau memiliki Boss yang memiliki perhatian pada pegawai perempuan #eh malah curcol

    ReplyDelete
  7. Dulu, waktu saya ingin ASIX, banyak yg nyinyir dari pihak keluarga besar. Tp setelah saya yakinkan suami dan orang tua saya kalau saya bisa ASIX, akhirnya merekalah yg pasang badan duluan memang kalau ada yg nyinyirin saya.

    ReplyDelete
  8. Aku benar2 orang yang ngalirrr aja tanpa rencana ihh, tapi untungnya lingkungan mendukung aliran itu berjalan lancar
    Mungkin kr depannya kali yak, harus dibangun semua2 dari awal :D

    ReplyDelete
  9. saya belum menikah mak, butuh butuh banyak belajar hal kaya gini.

    ReplyDelete
  10. Mba maaf, sepertinya tulisan"Gagal ASI, gagal MPASI ideal no gula garam, gagal melahirkan normal, bisa main sama teman tanpa bawa anak, bisa berkomunitas, semua bisa berjalan karena support system yang bagus"

    bisa dikoreksi seperti ini

    "sukses Asi, sukses MPAS no gulgar, .."

    Tulisan yang sangat menginspirasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. lohhh iya ya bener. thank you! sudah dikoreksi :)

      Delete
  11. Nyimak...saya udah punya anak 2 tp masih terus belajar komunikasi yg baik dg support system

    ReplyDelete
  12. Setuju banget. Kita hidup aja butuh support sistem sana sini (abang-abang sayur, tukang jahit baju) apalagi pengen jadi ortu ideal.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG