-->

Tentang Mempertanyakan Segalanya

on
Wednesday, June 10, 2015

Diawali dengan keresahan *duile resah sis?* melihat ibu-ibu lain mengurus anaknya. Mau judge mereka sebagai "ignorant" juga nggak mungkin. Karena selalu ada kalimat "ibu tau yang terbaik untuk anaknya" sebagai perlindungan dan pembenaran untuk "BEBAS DONG, ANAK JUGA ANAK GUE".

Ya kan. Tenang aja. Saya juga gitu kok. Berlindung di balik kalimat itu. Forever.



ENIWEEIIII. Meski punya kalimat pembenaran, harusnya tetep dong belajar cara terbaik untuk jadi ibu. Kalau nggak belajar, mungkin baru jadi ibu yang baik, belum jadi yang terbaik. :p

Nah, zaman sekarang ini kan belajar itu gampang yah. Lebih gampang lah dibanding 27 tahun lalu saat saya lahir. Kalau ibu saya, masih wajar belajar hanya dari orangtuanya. Itu pun ibu saya baca majalah ini itu demi belajar parenting, keuangan keluarga, endebrei endebrei. Karena pada saat itu, akses belajar paling mungkin ya majalah dan tabloid wanita.

(Baca: Tentang Menitipkan Anak di Daycare)

Sekarang kan gampang, tinggal browsing aja, Pilih sumber yang terpercaya, baca sebanyak mungkin artikel, baca versi orang Amerika gimana, baca versi orang Eropa gimana, tanya dokter anak, tanya pengalaman orang lain. Jangan cuma dapat dari satu sumber terus langsung percaya. Meskipun yang bilang dokter. Iya loh beneran, jangan percaya satu dokter. Gimana kalau kebetulan satu dokter itu bilang susu formula lebih sehat dari ASI. Hayooo? Masih ada loh dokter anak kaya gitu.

Intinya: PERTANYAKAN SEGALA-GALANYA.

Skeptis. Kritis. Apalagi untuk hal-hal kontroversial.

Seperti misalnya baby walker atau push walker? Gendongan gantung atau duduk? Imunisasi atau nggak imunisasi? Dot atau cup feeder? Di atas setahun tambah susu formula atau kalsium bisa dari mana aja nggak perlu susu?

(Baca: Memilih Gendongan untuk Bayi)
source: viral on Facebook
Pokoknya ayolaaahhh, setiap mau ambil keputusan buat bayi, browsing dulu. Tanya sana-sini dulu. BELAJAR DULU. Karena apa?

Karena masa depan anak ada di tangan kalian. I mean it, gimana kalau ternyata, sakit lutut yang diderita di usia 40 tahun adalah akibat cara gendong yang salah waktu kecil? Gimana kalau ternyata sakit maag yang baru kerasa di umur 25 itu akibat salah makan di 1.000 hari pertama pertumbuhan? GIMANA KALAU TERNYATA GUE PENDEK GARA-GARA KURANG MAKAN BROKOLI? LOL *genetik sis itu mah genetik*

Nah, kalau sudah belajar, sudah punya argumen yang valid, baru memutuskan. Kita butuh semua argumen itu untuk menangkal kritik di sana-sini. Apalagi buat yang orangtuanya konservatif ya.

Saya dan JG sih selalu cari aman untuk hal-hal yang kontroversial, karena nggak mau aja menyesal cuma karena salah ambil keputusan. Cari info sana-sini terus ambil pilihan yang terbaik. Pushwalker misalnya dalam kasus ini, pushwalker punya risiko kesehatan yang kecil dibanding baby walker. Dia nggak ganggu struktur tulang sama sekali karena nggak didudukin juga kan. Kalau biar anaknya duduk anteng sambil main ya kasih kursi atau playpen dan mainan dong bukan dikasih baby walker aaahhh gimana sih. :p

Atau yang menolak imunisasi. Mungkin yang menolak itu belum pernah ada anak keluarga/temennya yang sakit atau bahkan meninggal karena meningitis kali yah. Duh. Anak sendiri dulu deh pikirin kalau sakit gimana, baru pikirin konspirasi agama lain. T_____T

Kalau sudah begini jadinya suka agak sebel sama ibu-ibu yang ambil keputusan berseberangan HAHAHAHAHAHA. Suka mempertanyakan pada diri sendiri, mereka belajar dulu ngga sih sebelum ambil keputusan itu?

Gimana bu-ibu, belajar dulu nggak? XD

(Baca: Rabu Ibu series lainnya di sini)



-ast




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
16 comments on "Tentang Mempertanyakan Segalanya"
  1. Belajar terus dan yg pasti belajar mengaplikasikannya yg susah haaaaa *tutupmuka* Tapi saya setuju banget deh, pertanyakan segalanya! Jangan iyes-iyes aja.

    ReplyDelete
  2. buat aku mah, apa yang memang sesuai dan nyaman untuk aku dan anakku, aku jalani dan lakuin. Kalau contoh gendongan bayi...yang nyaman buat aku memang gendong miring (apa sich bahasanya???) memang mungkin dari woro-woro promosi nyaman untuk bayi dan mom, tapi kan buat aku yang gendong gak nyaman, ya udaaah..iyain aja (etapi aku beli loooh...gendongan yang kek di gambar itu), kali aja nanti nyaman lagi...heeehehe,

    Setuju tanya-tanya ke mana saja termasuk gugling, tapi ya kembali ke kenyamanan kitah, yuk ach belajar menjadi ibu yang memang seharusnya,

    Panjang komenku, wes...gpp ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. loohh justru bagusan gendong miring daripada gendong yang di gambar di atas..

      Delete
  3. keliatanya kaya yg nyaman gituh ya mbak :)

    ReplyDelete
  4. Aduh..., iya kayanya nggak nyaman ya? Tapi apa iya ya si baby juga gak nyaman. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. secara struktur tulang juga ga sesuai loh dengan struktur tulang bayi :)

      Delete
  5. Bener ini Mak,
    memang belajar dulu seperti kita nggak dengarkan masukan dari orang lain. Tapi ya, balik lagi, ini anak gue. :)

    ReplyDelete
  6. Huahahaha. Kadang gimana ya? Kita nya kaga beliin baby walker, tetiba, tradaaaa eyang nya bawa baby walker.
    Kita kaga beliin mainan yg bisa didudukin Karena warningnya unt anak diatas 3tahun, tetiba tradaaa eyang nya ud dateng bawa mainan gituan.
    Kita mah ortu apakah gitu, dibilang kaga mau beliin ini itu buat anak, padahal kan.... EMANG!
    Huahahaha
    Ya that's life. Anak seneng, eyang seneng, emaknya juga seneng anaknya ganteng bisa pesbukan.

    Eh ini bukan curhat *tutup muka pake bantal

    ReplyDelete
  7. Pastinya belajar dulu Mak...browsing sana-sini, tanya sana-sini, apapun kulakukan untuk anakku..hi..hi..
    Kalimat "Kalau sudah begini jadinya suka agak sebel sama ibu-ibu yang ambil keputusan berseberangan" kerasa bangeeet he..he..he

    ReplyDelete
  8. Bener banget! Aku duluuuu waktu mau ngasih makan pertama kali aja belajarnya sebulan sebelomnya, sebelom milih ini itu belajar. Terus anaknya udah gedean lagi belajar, siap2 ditanya ini itu.. Ps anak udah SD beneran belajar, nemenin yg mau ujian haha. Never ending learning indeed! :)

    ReplyDelete
  9. Aduuuh kaga siaaaap belom siap buat jadi ibu sedini mungkin :'( :'(

    Kudu banyak belajar yah. Cari sumber dan referensi ini utu. Lah aku masih hobi seneng2, belom mau nyempetin belajar di ranah gituan. :3

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG