-->

#FAMILYTALK: Baju Anak

on
Saturday, June 11, 2016

Iya ini topiknya memang random karena saya dan Isti LUPA ga bahas topik apa sampai tadi subuh. Jadi mendadak nulis ini deh subuh-subuh hahahaha.

Baca punya Isti di sini:

Kenapa tiba-tiba kepikiran? Karena bulan lalu baru nemu satu tempat beli baju buat Bebe dan itu murah-murah banget. Pas tadi chat sama Isti, keranjang baju Bebe di sebelah saya jadi langsung inget pengen share lol.

Hamil Bebe


Saya selalu mikir saya akan punya anak perempuan. Soalnya saya kakak beradik bertiga perempuan semua, ibu saya kakak beradik berlima perempuan semua. Kakak dan adik JG perempuan. Jadilah pas hamil di 3 bulan pertama, saya browsing baju-baju bayi cewek di Instagram dan ol shop.

Pas di USG dan Bebe cowok, saya shock sampai bengong. XD Tapi ya udah ga jadi cari-cari baju. Kebayang kalau anak saya perempuan pasti boros banget, lah merintil segala jepit rambut, bando, sepatu lucu-lucu semua.

Kalau di mall itu aja kan biasanya sepatu anak perempuan 10 rak, sepatu anak laki-laki 1 rak ajah. Diskriminasi abis. Tapi enak, jadi ga boros.

Bebe < 1 tahun

Waktu Bebe bayi, dia termasuk bayi yang tumbuh cepat sekali. Mungkin karena lahir cuma 2,5 kg, dalam sebulan dia ngejar jadi 5 kg. Baru 3 bulan baju bayi udah sempit. Saya 2-3 bulan sekali beli baju.

Belinya di ITC Kuningan kalau di Jakarta, di Bandung belinya di Yen's atau di Lavie lah ya di mana lagi. Beli yang lusinan, satu model berbagai warna. Warnanya yang sama juga bodo amat.

Fact: Yen's dan Lavie itu nggak jual baju yang sama loh. Piyama-piyama aja modelnya beda.

Sampai umur Bebe setahun, dia ke mana-mana pakai piyama. Karena ngapain deh bayi belum bisa jalan dipakein baju rapi? Kasian nggak nyaman.

Baju pergi semua dikasih orang. Dan sebenernya saya nggak peduli gitu Bebe piyamaan di antara lautan bayi laki-laki berkemeja dan celana jins. Bebe baru punya sepatu pas belajar jalan, sebelumnya kaos kakian doang ke mana-mana.

Bebe > 1 tahun

Di satu tahun lebih saya mulai memperkenalkan baju lain selain piyama. Mulai dicoba pakai celana jins itu pun karena ada yang ngasih. Beli baju mulai beragam karena badannya udah nggak tumbuh secepet waktu di bawah satu tahun.

Bebe hampir selalu pake kaos kutung karena anaknya keringetan terus. Ya gimana orang kerjaannya lari-lari doang. Baju dan celana nggak pernah beli yang mahal. Cuma sepatu saya selalu beli yang "beneran" karena kasian baju sama celananya udah murah, sepatunya lah yang bagusan dikit lol.

Itu prinsip saya dan JG banget: baju dan celana biarlah cari diskonan atau beli di lantai bawah Plaza Semanggi (favorit saya), biarlah baju dan tas murah asal sepatu mahal hahahaha #sikap.

Karena mahal jadi beli sepatu jarang-jarang banget. Lima tahun terakhir JG cuma beli sepatu 3 kali kayanya, tas cuma punya satu, asli satu itu doang. Saya sih beli beberapa ya, tapi nggak banyak beneran. Makanya yang follow Instagram saya mah suka komen: "itu sendal favorit ya?" Ya favorit sih, tapi itu lagi itu lagi lebih karena nggak punya lagi. Hahahahahaha.

Bebe juga cuma punya satu sendal dan satu sepatu dalam satu kali periode ukuran kaki. Jadi beli sepatu, PAKE ITU TERUS SAMPAI KEKECILAN. Kalau udah kekecilan baru beli sepatu lagi.

Suka iri sih liat anak-anak orang yang sepatunya banyak (dan NB semua kaya anak Dian Sastro) jadi bisa ganti-ganti. Tapi sudahlah, sayang uangnya, mending buat beli sepatu saya atau JG, jelas bisa dipake bertahun-tahun, nggak akan kekecilan dalam beberapa bulan.

Oke enough.

Di mana aja Bebe beli baju?

- H&M

*sok kaya* LOL Nggak kok, ke H&M itu harus tau timingnya. Kaya Jakarta Great Sale atau mau lebaran itu diskonnya gede banget. Celana pendek (bahan kaos sih tapi enak banget asli) bisa cuma 70ribuan dan beli dua gratis 1! Jadi itungannya 140ribu dapet 3 celana.

Celana jinsnya juga bahannya enak banget, tipis dan nggak kaku sama sekali, nggak pake sleting pula jadi nggak ribet. Sepatu juga sama bisa 70-100ribuan. Sepatu bahan kanvas gitu, awet (awet untuk ukuran bayi ya yang 3-4 bulan sekali nomor sepatunya nambah) dan bisa dicuci.

Note kalau belanja pas diskon gini ga bisa dituker, jadi make sure ukurannya pas!

H&M boleh loh kalau mau sponsorin baju Bebe dan saya setahun hahahahaha Suka banget soalnya sama model-modelnya. Saya sendiri juga kalau beli baju seneng di H&M karena modelnya aku banget T______T Terharu amat nemu toko yang mengerti aku. XD

- BTC (Bandung Trade Center)

Ini baru ditemukan sebulan lalu dan langsung borong. Di BTC ada semacam factory outlet namanya D'Sale. Jadi suatu sore kami jalan-jalan random ke Pasteur untuk beli batagor, mampir BTC, pulang-pulang bawa baju Bebe segambreng hahahahaha.

Section anak-anaknya kecil sih tapi modelnya lucu-lucu banget dan karena sisa ekspor, jadi semuanya dari merek-merek ternama. Kaos dan celana Baby GAP dan Crocs bertebaran dengan harga ... jeng jeng ... 29ribu-49ribuan aja.

Segala baju renang, baju sport, jaket, ga ada yang lebih dari 100ribu. Heaven lah. Nggak KW kok tenang aja, saya juga benci barang KW.

Dan dia ngasih harga jualnya nggak semuanya murah. Kalau jaket Pull & Bear gitu ya tetep 500ribuan juga hahahaha.

Ih kan mahal! Masa baju anak sama dewasa sama-sama 140ribu? Tipsnya adalah, pesan baju di Tees saat diskon hahahaha

Karena bajunya bisa custom kan, kapan lagi bikin baju custom murah. Langganan newsletternya, suka ada beli 1 gratis 1 soalnya.

Dan bahannya enak banget! Nyerep keringet, bahan standar internesyenel gitu deh.

Apalagi ya?

Oiya baju rumah! Itu semua yang dibahas baju pergi semua. Baju sehari-hari mah Bebe pake baju lusinan di ITC. Bebe punya model yang sama, warna yang sama tapi banyak. Atau beli yang satu stel kaos dan celana 30ribuan gitu. Celananya bahan kaos, beli lusinan juga.

Piyama beli di Yen's dan itu urusan mamah mertua. Asli dari Bebe bayi dibeliin piyama terus laff! Sampai sekarang masih punya stok piyama yang kegedean dan belum bisa dipake.

Udah sih kayanya itu aja. Saya belum pernah belanja baju bayi di Instagram karena nggak mau coba-coba. Soalnya Bebe anaknya punya prinsip banget, dia mending jalan-jalan nggak pake baju (minta dibuka) daripada pake baju tapi nggak nyaman.

Dan kadang tanpa direncanakan juga suka beli baju kalau nemu yang murah dan lucu aja sih. Nggak dibudgetin atau diniatin belanja. Saya juga suka Cotton On, tapi Cotton On baby belum ada lagi di Jakarta. Harus ke Living World masa *lirik Nahla*. Pernah beli baju Cotton On di Singapur dan itu best buy banget, bahannya enak, awet, nggak cepet belel.

Dan baju bayi yang nyaman menurut saya adalah, baju yang labelnya nggak dijahit. Ini selalu saya cek pertama, kalau nggak pake label, artinya dia ngerti bikin baju bayi nyaman. Merek-merek kaga H&M atau Cotton On gitu nggak pernah pake label. Sablon ajalah, sia-sia kalau dijahit juga digunting soalnya gatel kena leher.

Bebe punya baju @littlesachi lucu bangeeett, dikasih. Tapi somehow nggak terlalu fit sama badan Bebe. Dipake banget sih, cuma agak gimana gitu liatnya.

Buibu, pada suka belanja baju anak di mana?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
13 comments on "#FAMILYTALK: Baju Anak"
  1. Iya benerrr, baju2 yang dibeliin nyokap kebanyakan berlabel jadi tetep aja diguntingin, Naia gak suka banget bikin leher gatell

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku pernah lagi di aeon dan minjem gunting resepsionis karena xylo gatel pengen lepas label baju :|

      Delete
  2. baju anak merk GW. fanatik abis. semua baju rumah Tara nerk GW. nyaman, enak, ga terlalu mahal. aku mau nulis juga ah tempat belanja baju anak di medan

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah baju GW ini beli di mana sihhh? xylo punya baju GW nemu di bazaar gitu dan itu memang lucu banget. bahannya enak. tapi ga tau lagi mau beli di mana.

      Delete
  3. mak, ini lupa disetting read more ya? tumben pas buka blognya langsung ada postingan panjang hehe

    ReplyDelete
  4. Aku gawaaaat deh kalau udah urusan baju.. Punya penyakit ngg bisa liat sale, jadi kadang aku berpikiran jauh ke depan dan sudah brli baju sampai anak umur 2 tahun padahal masih hamil hehehehe.. Tapi bener, karena baju bebe itu lucu-lucu, paling banyak punya ya pas 6-12 bulan, dan selalu pilih warna netral jadi bisa dilungsurin (tetep ogah rugi :))...aku dulu suka orchestra, petit bateau, ama h&m et zara.. Beli pas sale, jadi harganya murmer abis :)

    ReplyDelete
  5. Baju GW saya beli di tetangga sebelah rumah, soalnya di jual grosir gitu. Tapi asli dan murah :D

    Btw, Yen's juga favorit saya di Bandung. Ada lagi Holy Baby di Pasar Baru, barangnya lebih murah dari Yen's dan Lavie/Yolie

    ReplyDelete
  6. Saya mah pecinta instagram. Kaos Oshkosh/Gymboree/Circo/BabyGap yang bagus bisa dipake jalan-jalan cuman 100ribu dapet 3 biji. Bawahannya tinggal beli legging2 motif cuman 15ribuan. Kaos oblong rumahan Hellobaby 100ribu bisa dapet 6 biji. Cinta bangetlah saya mah sama instagram, hehehe

    ReplyDelete
  7. Iya mak kalau H&M pas sale ok...sisanya kalau beli online murce murce...

    ReplyDelete
  8. Beli baju anak selalu di Lavie, Matahari sama Yogya alesannya karena deket sama kantor. Sampe sekarang paling ga suka beliin yang karakter kartun, tapi karena anak gaul di daycare jadi ngalah aja kalo dia tiba-tiba tertarik sama tokoh kartun.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG