#FAMILYTALK: Belajar Mandiri

on
Saturday, October 22, 2016

Bulan ini Bebe umurnya 2 tahun 4 bulan. Lagi masa-masanya ingin mengerjakan semua sendiri. Dari buka kait bra (buat nenen) sampai pake baju dan pake sepatu sendiri. Kalau saya nggak sengaja membukakan, bisa ngamuk dan harus diulangi lagi.

Iya ibu-ibu lain pasti mengalami juga lah, yang sepatu udah dipake harus dibuka lagi karena maunya pake sendiri. Level sabun udah kebilas harus sabunan ulang karena maunya bilas sendiri.

T_______T

Baca punya Isti di sini:

Apa yang saya lakukan dalam menghadapi Bebe yang mandiri banget ini?

Mengamankan rumah

Ini berat banget gengs. Karena rumah kontrakan kecil terus yang tersulit adalah mengamankan KOMPOR. Iya soalnya lemari piring ada kuncinya, kulkas aman, kompor yang sulit karena Bebe penasaran banget pengen nyalain kompor sendiri.

Ini dia lagi seneng bikin omelet tapi pengen pecahin telor sendiri, parut keju sendiri, dan masak sendiri. Pecahin telor dan parut keju sih okelah ga masalah kotor-kotor mah lah, tapi nyalain kompor dan menggendong di depan kompor dengan dia pengen aduk sendiri ITU GIMANA CARANYA? T______T

Yah, tolong ya yang punya ide memasak aman bersama balita 2 tahun, leave comments below!

Beri benda tajam mainan

Seperti gunting plastik dan pisau plastik. I know i know harusnya dikasih gunting dan pisau beneran. Tapi sejak Bebe tertarik pada gunting dan pisau saya selalu tunjukkan ini tajam, cus coel dikit ke kulitnya cuma biar merasakan itu tajam. Dia jadi berhati-hati. Kaya waktu Bebe pernah memecahkan gelas, saya colek sedikit beling ke kakinya biar dia tau kalau itu tajam. Sejak saat itu Bebe selalu memegang gelas dengan dua tangan dan jalan berhati-hati. Dan iya kalau di rumah dia hampir selalu pakai gelas kaca.

Selalu diulang sih "Be, hati-hati nanti pecah, kalau pecah kenapa?" Bebe bisa jawab dengan lancar "Kalau pecah tajam".

Untuk gunting pertimbangannya adalah biar yang kegunting kertas doang. Meminimalisir risiko baju atau sprei kegunting gitu hadoohh. Lagian gunting kertas juga kalau kena tangan mayan tajem kok, tapi ga bisa melukai. Nggak bisa melukai tangan dan sprei lol.

Tahan keinginan untuk ikut campur

Ketika anak mau mengerjakan sendiri, tugas kita hanya menyemangati. Kalau dibantu terus takut jadi nggak mandiri. Iya sih pake celana aja luamaaa banget, tapi ya udah sabar-sabarin aja. Atau pake celana taunya belum pake diapers. Jadi udah mah dia susah payah pake celana, terpaksa harus dibuka lagi karena harus pake diapers dulu.

Ya sudahlah tahan diri. Agak emosi kalau makan sendiri sih karena jatuh-jatuh makanannya hadeuhhh. Tapi aku harus jadi ibu yang sabar idola kita semua. -_____-

Beri tanggung jawab.

Semacam buang sampah atau beres-beres mainan. Atau sesimpel membawakan sesuatu dari ruang tamu ke dapur. Atau kalau andalan saya, tolong ambilkan minum.

Dengan demikian dia jadi nggak penasaran lagi sama dispenser dan nggak pernah random pencet-pencet biar air keluar. Anak yang penasaran sama dispenser kayanya yang suka dilarang main di dispenser deh. *ngarang lol

Jangan selalu nurut

Ini aku berasa banget nih karena Bebe lagk melakukan segala sendiri, rasanya ingin membiarkan aja. Tapi ternyata nggak gitu juga. Tetap orangtua yang beri batasan.

Seperti ingin nyalain kompor sendiri tetep nggak boleh. Tetep diberi penjelasan kalau ada hal-hal yang belum bisa dilakukan anak-anak dan harus ditemani ayah atau ibunya.

FULL ATTENTION DAN SABAR

Ini harus di capslock amat. Kenapa? Karena inti dari anak ingin ngerjain semua sendirian adalah ibu yang bengong nungguin anak bermenit-menit pakai celana hahahahaha.

Plus harus full attention karena takut bahaya lah.

Huah, capek banget ya hahahahha. Dulu waktu bayi capeknya karena nggak bobo-bobo, sekarang bobo sih tapi capek karena harus 100% terus nemenin Bebe sementara badan pulang kantor aja rasanya udah 20% pengen bobo lol.

Semangat buibuuu!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

4 comments on "#FAMILYTALK: Belajar Mandiri"
  1. Mbak Nisa, mungkin bisa gendong Bebe pake ergo yg ngadep depan sambil bikin omeletnya, heheheh.. cm hati2 percikan minyaknya

    ReplyDelete
  2. Semangaaat dan sabar menunggu prosesnya, :)

    ReplyDelete
  3. Tara masak telor sendiri.jangan digendong, tp pakai kursi.dia berdiri di kursi.panasin minyak dikit, suruh dia aduk telornya, cemplungin ke wajan teflon saat blm panas biar ga bahaya. Udah suruh aduk2 jd orak arik telor.anaknya hepi bgt

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)