-->

Ngomongin Tren Social Media 2015

on
Monday, August 31, 2015

((( NGOMONGIN ))) betapa tidak baku. :p

Judulnya udah keliatan serius belum? Udah eeaaa-able belum? *why eeaaa-able sounds so JG* -_______-

Sebagai anak socmed banget tentunya saya harus dong menganalisis apa yang sedang tren. Apa yang dilupakan dan apa yang akan populer. Meskipun ditulis dengan kadar sok tahu dan setahunya aja. BAHAHAHAHAHHA.


Semua tentunya dari sudut pandang saya dan riset ... ke JG doang lol. Jadi kalau ada yang mau menambahkan atau nggak setuju ya bolehhhh, terserah. Frame of reference sama field of experience-nya kan beda. *anak fikom banget bahasanya*

Okeh, jadi background saya adalah: saya selalu coba dan punya akun socmed yang lagi hits. Sejak tahun 2005 dan zaman Friendster dengan browser Opera di HP Nokia 6600 bersinyal GPRS, sampai 10 tahun kemudian, yaitu sekarang di Periscope.

Urutannya gini sih standarnya: Friendster ke Plurk ke Facebook ke Twitter ke Foursquare, kemudian boom! tiba-tiba jadi banyaklah socmed kaya Instagram, Google+, dll.

Sebelum boom! itu, sistemnya saling meninggalkan. Punya Plurk ninggalin Friendster, punya Facebook ninggalin Plurk dan Friendster, punya Twitter ninggalin Facebook. Sampai social media terlalu banyak dan nggak mungkin ditinggalin. Tapi kasian Friendster keburu bangkrut lol *isi testinya dong kaka*

Jadi saya simpulkan tonggak perubahannya ada di Twitter. Koneksi internet itu makin murah dan makin gampang di era Twitter, orang jadi punya beberapa socmed. Minimaaall banget punya Facebook dan Twitter.

Nah inilah hasil analisisnya:

Twitter katanya penggunanya berkurang. Kenapa?

1. Pindah ke Path.

Karena lebih personal dan banyak yang pasti nanggepin karena isinya temen-temen doang. Twitter kalau followers dikit kan jadi sepi. Mending Path, bikin status minimal temen sendiri nge-love lol That's why Path has its own drama, secara isinya 90% urusan pribadi dan selfie sama temen-temen. Nah si temen yang diajak selfie ya mayanlah komen dan nge-love hahahahah

2. ABG (remaja) pindah ke Instagram, Line, Ask.fm, Snapchat, dan Tumblr.

Entahlah generasi Z ini memang lebih suka visual. Instagram seru buat update ototnya @justinbieber, Line buat share-share "hal inspiratif", Snapchat buat seseruan gegambaran, dan Tumblr buat ... uhhhh buat lihat sesuatu yang "Tumblr banget". I cannot define "Tumblr banget" but it's something like "Instagram-able". Nah, Tumblr punya hal-hal yang "anak Tumblr banget", "kamar Tumblr banget", pokoknya hal-hal yang populer di Tumblr. Kemudian generasi Z ini juga bawel kritis makanya suka ask.fm.

3. Pindah ke Instagram

Yang suka foto tentulah banyak yang pindah ke Instagram karena bisa showcase foto dengan indah. Dan Twitter kan gampang update-nya, tinggal konek ke Instagram aja.

4. Kembali ke Facebook

Dulu saya ninggalin Facebook karena semua orang pake, dari orangtua sampai guru di sekolah. Apa lagi kerennya socmed yang banyak orangnya? Makanya pindah ke Twitter. Tapi sekarang, saya sendiri udah jadi orangtua, ya baliklah ke Facebook. Facebook ini yang paling cocok sama quote di atas. Orang share emosi, bukan share fakta. Apa yang sesuai sama emosinya, ya di-share.

Dramanya duileeee, maklum yes Facebook susah, segala jenis manusia dari berbagai macam golongan ada. Twitter kan dengan mudah di-unfollow atau follow orang yang kita suka, ga berdasar temen atau bukan. Nah kalau Facebook? Tapi saya nggak sepenuhnya ninggalin Twitter sih, cuma yah, jadi aktif lagi di Facebook yang sudah ditinggalkan bertahun-tahun.

Facebook enak buat share link karena sistemnya nggak "hilang" kaya Twitter. Twitter kalaupun ada orang RT twit kita setahun lalu, ga nongol lagi di timeline orang lain. Nah kalau Facebook, ada orang like foto kita 5 tahun lalu, fotonya nongol lagi di timeline temen-temen. Bagus buat viral effect.

Blogger ekspansi ke YouTube

Seperti yang saya sedang coba lakukan. Mau coba blogpost ada video pendukung tulisan. Kalau videonya berdiri sendiri sih biasa banget, tapi kalau ada tulisannya, video bagus buat deskripsi suasana.

Apalagi beauty blogger nih. Pindah ke YouTube semuaaaaa. Lizzie Parra, Sasyachi, Stella Lee, make up tutorial udah bentuknya video. Padahal dulu kan bentuknya foto atau infografis

Kalau gitu, beauty guru atau para YouTube stars ke mana dong?

Wah kalau para YouTube stars biasanya udah punya channel tambahan. Jadi misal dulu channelnya cuma full tentang make up tutorial. Nah terus subscribers-nya udah ratusan ribu, udah punya fans dong jatohnya.

Mereka bikin channel baru isinya vlog. Isinya yaaa, sehari-hari aja, makan siang, pilih baju, ya kehidupan sehari-hari banget lah. Daily vlog gitu.

Atau banyak juga yang jadi jual merchandise. Atau sukses jadi entrepreneur kaya Michelle Phan. <3

Kalau YouTube stars lokal siapa yah. Nggak tahu. Hahaha. Raditya Dika ngetop dulu kan baru bikin Malam Minggu Miko. Siapa lagi sih? Jarang nonton YouTubers lokal.

YouTube dan Instagram ini sumber berita loh buat remaja. Mereka cari apa-apa di YouTube/Instagram dulu. Mereka lebih suka yang video-based dibanding text-based. Saya sih suka ya nonton beauty tutorial, atau life hacks macam BuzzFeed gitu. Terus suka juga nonton cooking show, tapi kalau resep masakan lebih suka bentuk teks, lebih gampang baca ulang. Kalau remaja enggak, buat mereka YouTube ftw!

(Baca: Cooking Show Favorit Saya di YouTube)

Periscope

Ini buat saya bener-bener mengubah pola orang bersocial media. Terutama kalau seleb ya. Misal lagi makan malem nih, ngapain lagi repot-repot cari angle, bikin caption, kemudian upload ke Instagram? Langsung aja live streaming dari lokasi makan malemnya. Nggak repot upload apalagi nulis caption terbatas karakter. Twitter dan Instagram nggak lebih sebagai penyimpan kenangan doang karena video Periscope kan terhapus setelah 24 jam.

Anak Twitter biasanya suka banget nih sama Periscope. *ngacung* Tapi saya nggak pernah broadcast karena sedih nggak ada yang nonton bahahahaha. Seringnya nonton aja sih. Seru!

(Baca tentang Periscope di sini)

Instagram dong, selebgram pada ngapain nih sekarang?

Ngapain ya? Masih banyak yang bertahan dengan foto-foto artistik. Banyak yang jadi upgrade kamera, investasi ke lighting, dan backdrop demi foto yang lebih brilian lagi.

Dan selebgram ini mulai dilirik brand untuk endorsement. Nilainya bisa puluhan juta rupiah! Bocoran dari orang dalem, seorang selebgram meng-endorse sebuah merek jeans, bayarannya Rp 40juta. Tiap bulan selama setahun dikirimin barang baru, cuma foto aja terus sebut brandnya. Padahal selebgram ini bukan yang ngetop banget. Followersnya "cuma" di angka 50ribuan. Apalagi yang ratusan ribu ya!

Para selebtwit juga banyak yang sedang mengoptimasi Instagramnya. Biar nggak cuma eksis di Twitter aja. :D

Ada pula socmed yang orang punya tapi bukan primary. Kaya Google+, LinkedIn, dan Pinterest.

Google+ rame loh, banyak komunitas seru. LinkedIn juga mulai rame banget meskipun isinya pencitraan semua lol. Yaeyalah secara profesional, orang bikin statusnya behave semua. Ngomonginnya pasti topik berat, nge-like berita-berita bahasa Inggris lol. Yakeles mau upload selfie di LinkedIn? XD Pinterest juga seru parah, tiap hari pasti dapet notifikasi temen baru bikin Pinterest. Gudang ide-ide brilian. Cari ide? Pinterest masih idolaku.

(Baca tentang Pinterest di sini)

Nah yang niche banget juga seru lohhhh. Kaya SoundCloud buat yang ngebet rekam suara atau nyanyi. Vine buat short video atau stopmotion, Secret/Legatalk buat curhat anonim. Terus DeviantArt apa kabar ya? Masih ramai kah desainer-desainer keren ituh? Apa udah pada pindah ke Behance?

Fashion juga saya udah nggak ngikutin. Polyvore masih rame sih tapi temen-temen saya udah nggak ada semua. Lookbook dan Chictopia apa kabar?

Tren ke depannya sih tampaknya ke video ya. Apalagi kalau internet makin cepat. Banyak orang lebih suka nonton daripada baca. Apalagi yang interaktif macam Periscope. Nanya Dian Sastro, langsung dijawab detik itu juga! <3

*

Fyuh, banyak yah. Ini semua bisa terjadi karena kecepatan internet di Indonesia udah mulai stabil sih. Kebayang dulu mau YouTube-an pake sinyal GPRS atau dial-up Telkomnet Instan. Bahahahahhaha.

Meskipun banyak, nggak punya semua juga ga apa-apa kok. Lebih baik punya sedikit tapi maksimal diurus daripada punya banyak tapi keteteran *tunjuk diri sendiri*

Kamu gimana? Apa socmed favorit dari dulu hingga kini?

(Baca artikel Monday Techno lainnya di sini)


***




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
25 comments on "Ngomongin Tren Social Media 2015"
  1. Ahhh uwe kangen friendster kakaaaaa *tear *ketauan jamannya

    Suwer sebenernya aku pengen bikin akun Periscope karena punya ancang2 merambah video kalo udah nikah nanti. Tapi asli gak sanggup nanggung biaya internetnya. XD

    ReplyDelete
  2. Sebenarnya gak ada yang favorit sih, secara aku jarang aktif di sosmed teh...Oiya, aku panggil teh aja ya, teh icha hahhaa...

    Oke, lanjut....
    Jadi, sosmed itu cuma aku pakai buat stalking aja...Maklum ya aku kan anak suka kepo gitu hahha...Tapi jarang banget nulis status...Jadi, gak update sosmed cm cukup tahu namanya saja wkwkkw...*ciyaan*

    ReplyDelete
  3. duh...itu yg facebook -> twitter -> facebook lagi sama banget :D

    ReplyDelete
  4. Aku sedang ngedraft tentang sosmed juga, hanya beda tema. Temanya keren euy, tsmpsk dirimu sangat gaul dengan sos med mbak, hehe

    ReplyDelete
  5. pindah semua yaa ,, haha pindah ayo pindahan
    apa eung hihihi

    ReplyDelete
  6. pusinggg terlalu banyak socmed...gimana ngelolanya..hihi

    ReplyDelete
  7. Kalau akoooh, Friendster -Facebook - Twitter - Path - Instagran eh balik ke Facebook lagih...


    Dan punya dunk Periscope tapi bingung mau streaming apah....

    ReplyDelete
  8. Daku sih Instagram sama Facebook aja, dulu sempet icipin Friendster.. hihihi *edisi jadoel.

    ReplyDelete
  9. (((Telkomnet Instan))) :"))) *dari kemaren komen cuma 1 kata 2 kata, maapkan ya*

    ReplyDelete
  10. Sejauh ini saya masih paling nyaman sama facebook sih mbak... yah walopun banyak yg bikin gerah ya, tapi seru. haha. jadi bisa sekalian melatih 'kedewasaan' memilah apa boleh dipercaya, apa yg enggak #tsaahhh

    ReplyDelete
  11. Terimakasih atas semua artikel bermanfaat yang sudah anda publikasikan melalui blog yang menarik ini, saya tunggu postingan selanjutnya, have a nice day, kawan :)

    ReplyDelete
  12. Masih betah Facebook, Blogger.
    Instagram punya, tapi ya jarang upload. Nggak narsis sih. hehehe.. Path cuma buat pencitraan kalau di blog ada update-an. Aku suka insterface nya sih.
    Twitter masih suka... Soalnya penggemar masih suka nyapa di situ ikikikkk.. Tapi jarang update. Cuma buat colek/nyapa temen doang. Biasanya Twitter ini dipake buat kepoin info yang sifatnya timeline. Update berganti terus. Nah ini cocok.

    ReplyDelete
  13. Socmed paling lama bertahan adalah Facebook. Dari tahun 2009 :))

    ReplyDelete
  14. saya yang aktif cuma FB, Instagram ama Blog doang, sih. :D

    ReplyDelete
  15. Gue keknya sdh nyobain semua (eh kecuali periscope deng! Belum minat). Yg kadang gw gk habis pikir itu jaman Friendster, tujuan minta org ngisi testimoni itu apa ya? 😁😁😁 sudah lupa saking lamanya.

    ReplyDelete
  16. Gue keknya sdh nyobain semua (eh kecuali periscope deng! Belum minat). Yg kadang gw gk habis pikir itu jaman Friendster, tujuan minta org ngisi testimoni itu apa ya? 😁😁😁 sudah lupa saking lamanya.

    ReplyDelete
  17. Gue keknya sdh nyobain semua (eh kecuali periscope deng! Belum minat). Yg kadang gw gk habis pikir itu jaman Friendster, tujuan minta org ngisi testimoni itu apa ya? 😁😁😁 sudah lupa saking lamanya.

    ReplyDelete
  18. Facebook, twitter, instagram, path, google +, pinterest aku punya, tapi ya jarang update juga, jarang dibuka malah hahahaha, eh tapi facebook lumayan sering sih, lihat grup blogger :D

    ReplyDelete
  19. hihi aku masih twitter, FB, G+ aja..belum niat nambah, puciing...

    ReplyDelete
  20. aku masih facebook yang update nyahh.
    Selebihnya yaa so-so gitu deh. Hehehe :D
    pucing banyak akun maininnya. AKu tipe setia soalnya *LOH*

    ReplyDelete
  21. Entah kenapa baca penutup ini langsung inget kosong delapan kosong sembilan delapan sembilan empat kali x)))

    ReplyDelete
  22. sosmed semakin lahir. Banyak yg akan baru lg nanti x??

    ReplyDelete
  23. My space kok gak disebutin? 😁😁 sebagai mom aka master of multitasking (peres bgt), ku juga lebih suka sosmed yg lengkap,, jd twitter tinggalin total, path sesekali aja dibuka n apdet something, ask.fm google+ gak pernah dibuka sejak daftar awal, soundcloud lookbook apalagi..

    Sekarang yg rutin dibuka facebook gimanapun fb ini punya banyak grup keren dan informatif, instagram bs jadi miniblog, cari olshop, akun parenting tutorial fashion dll adaa, sesekali buka youtube buat liat resep sama apdet berita bella shofie, wkwkwk

    ReplyDelete
  24. aku taunya cuma FB doang mbaa :) twitter pun baru di aktifin sejak ikut lomba blog, instagram sempat punya cuma ya kembali ke pasal 1, cuma paham FB, hikhikhiks ..
    *lho kok malah curhat ?

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG