-->

Tentang Anak dan Waktu

on
Thursday, August 20, 2015

CURHAT NGOMONGIN ANAK MULUUUU. Ngomongin apalagi dong, hidup gue sekarang kan cuma anak kantor anak kantor gitu aja terus. YA MAAP DEH KALAU BOSEN. Sini kan nggak boleh bosen ngurus anak. *yaiya*

Jadi setelah punya anak, berasa banget kalau definisi "waktu" itu berubah. Ini nulisnya agak-agak emosional sih sayanya PMS yaelah. Biasalah, even saya yang keras kepala aja kalah sama hormon. T______T

Dulu saya selalu punya waktu. Kasarnya "waktu" saya itu availability-nya 100%. Bangun jam 9 karena kerja jam 10. Pulang kantor jam 7 an, kapanpun ada yang ngajak nongkrong, nongkrong lah di Sevel. *anak nongkrong Sevel banget gue dulu* *maklum alay* Kapanpun ada yang ajak nonton bioskop, ya nonton lah nggak pikir panjang. Weekend kalau bosen, pulang ke Bandung pake travel. Terus aja begitu.

Sekarang? Bangun tidur jam 5, beresin baju Bebe buat ke daycare, JG masak bekal siang, saya motong buah buat sarapan (ciee food combining. -______- sebelumnya mah bikin roti buat sarapan). Terus mandi, jam 7 di kantor. Siang ngerusuhin supervisor daycare minta foto Bebe. Jam 4 kalau nggak banyak kerjaan udah gelisah nyari Go-Jek buat jemput Bebe. Padahal bisa banget JG jemput Bebe terus jemput saya di kantor, tapi artinya saya ketemu Bebe sejam lebih lama. Kalau bisa ketemu Bebe dari jam setengah 6, kenapa harus ketemu jam setengah 7? T_____T

Malem habis makan, quality time. Bacain buku buat Bebe atau main apapun yang dia suka. Semuanya Bebe, Bebe, Bebe. Jadi sekarang, "waktu" itu available kalau Bebe bisa diajak dan dia tetap nyaman.

Ke Bandung dua minggu berturut-turut? No, nanti Bebe kecapean. Ketemu temen? Yes kalau ketemunya di mall yang baby friendly dan bawa stroller. Kalau nggak bawa stroller atau baby carrier mending nggak jadi pergi. Ada acara blogger? Yes kalau ada mall deket tempat JG dan Bebe nunggu.

Maklum, kami cuma bertiga di Jakarta jadi ya harus bagi tugas bener-bener. Yang masih belum nikah, belum punya anak, atau punya anak tapi nggak kerja, punya anak tapi juga punya mbak, nanny, ART, mertua, orangtua di kota yang sama, Please, you're not in our shoes. Keep your mouth shut.

Jadi maaf juga kalau saya susah diajak ketemuan. Reuni aja mikir berkali-kali karena takut tempatnya nggak smoking free, karena takut tempatnya nggak baby friendly. T_____T

Bahwa punya anak itu mengubah segalanya. Saya jadi tahu kalau waktu itu sempit sekali dan harus digunakan dengan baik. Kalau bisa ke mana-mana bertiga kenapa harus sendiri? Kenapa harus menghabiskan waktu tanpa Bebe dan JG? 

... kan udah me time di kantor ... lol #fail

Saya yang dulu pake baju nggak pernah dipikir, jadi (alhamdulillah ya) pakai jilbab. Karena setelah ada Bebe, saya takut banget dia tiba-tiba meninggal. Saya seperti diingatkan terus soal kematian. Ya dimulai dari hal paling sederhana lah, pakai baju yang lebih bener gitu. Singkirkan semua celana pendek dan baju yukensi. *buang-buang-buang lol*

Saya yang dulu jajan dan makan sembarangan, sejak hamil selalu berusaha makan sehat. Sekarang malah food combining. Tau nggak alasannya apa? Takut sakit, takut kanker, takut sakit jantung, takut diabetes, nanti kasihan Bebe kalau appa sama ibunya nggak sehat. T_____T

Sadar nggak sadar, punya anak itu memicu kita untuk jadi manusia yang lebih baik. Lebih baik secara kualitas hidup seperti makan sehat, berperilaku baik, dan bicara baik,

Dan jangan lupa selalu memastikan kalau semua uang yang kita bawa pulang itu halal dan jelas awalnya, karena ketika membawa pulang uang yang "nggak jelas", maka anak dikasih makan makanan dari sesuatu yang nggak jelas asal muasalnya T_____T Kasihan, dia kan nggak salah apa-apa. T_____T

Lebih baik juga secara kuantitas. Seberapa banyak bisa main sama Bebe? Seberapa banyak buku yang bisa dibaca sebelum Bebe bobo? Seberapa banyak bisa peluk Bebe? Seberapa banyak nggak ngeluh kalau Bebe melakukan sesuatu yang menurut kita nyebelin padahal dia belum ngerti apa-apa? Seberapa bisa sabar nahan ngantuk, nahan pengen main henpon, nahan pengen nonton bioskop, demi bisa main sama Bebe?

T_____T

*brb mewek* *blame the hormones*


***




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
5 comments on "Tentang Anak dan Waktu"
  1. Betuuul Maak ! Bahwa punya anak itu bisa mengubah segalanya. Yang dulunya seneng pergi kemana-mana sendiri, sekarang kalo pergi sendiri tanpa anak-anak kayaknya ada yang kurang he..he.. kurang seruu..!!

    ReplyDelete
  2. Kayaknya aku akan mengalami hal yang sama nih kak. Secara di bogor cuma berdua aja, bentar lagi bertiga :D
    Bener kak. Apa2 pengennya berdua. Ga tau yaah klo sendiri atau sama temen, ga ada suami jadi ada yang kurang. Hihi *lebay*

    ReplyDelete
  3. kalo udah berkeluarga suka sulit buat nongkrong bareng teman/pergi ke bioskoplah

    ReplyDelete
  4. I feel you mak.. we are in the same shoes *senang dapat teman senasib*

    Aku juga di Jakarta cuma bertiga dengan suami dan anak. In addition, suami kerja di luar pulau, sebulan sekali baru ketemu *Hix..*

    Working mom with 4mos baby, no ART, pengasuh cuma jaga anakku sampai aku pulang kerja, no ortu nor mertua around. Bisa peluk anak pas tidur malam itu is my kind of heaven on earth *tears*

    My days also start at 5 *toss dulu donk kita*.

    Sukakkk banget sama kalimatnya yang "Yang masih belum nikah, belum punya anak, atau punya anak tapi nggak kerja, punya anak tapi juga punya mbak, nanny, ART, mertua, orangtua di kota yang sama, Please, you're not in our shoes. Keep your mouth shut."

    ReplyDelete
  5. i feel youuuuuu... waktu ada janet jackson konser di jakarta pengen nonton... tapi hati ini berat banget ninggalin baby yang masih belum makan apa-apa kecuali asi.. dan akhirnya ga jadi nonton konsernya dan gak ngerasa yang sedih banget gitu gak nonton artis pujaan sejak jaman es-em-a..

    trus gak pernah nonton bioskop sejak baby lahir ampe umur 4 taun, karena gak tega kalo mesti ninggalin dia malem-malem... kalo kebangun trus nyari emaknya gimana? nonton mah di dvd aja ga usah ke bioskop :P

    pokoknya prioritas semua berubah... :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG