-->

Tentang Obsesi

on
Friday, August 28, 2015

Akhir-akhir ini Bebe terobsesi sepeda. Iyah, sepeda roda tiga. Pas ultah kemarin, sama aki dan nininya (ayahibu saya) dihadiahi sepeda roda tiga. Sepedanya disimpan di Bandung karena di Jakarta rumah kontrakan kami kecil sekali dan di pinggir jalan raya. Entah harus main di mana.

Nah di daycare juga ada dua sepeda roda tiga. Dia kalau udah main sepeda di daycare ga bisa diganggu. Ada yang nyentuh sepedanya pun bisa marah-marah. Pokoknya sepeda adalah mainan kesayangan. *boys*



Kalau lagi di mobil, liat di jendela dan ada anak kecil yang naik sepeda didorong ibunya. Pastiii si Bebe nunjuk-nunjuk terus dengan muka kepengen banget. Kadang sampai teriak-teriak dan ngetok-ngetok jendela, ga tau teriak-teriak maksudnya apa. Ya maklum, meski anak sendiri, saya masih gagap bahasa bayi. -______-

Ini jadi alert kami kalau di mall. Kalau ada display sepeda, puter balik atau distraksi. Karena yah bisa-bisa tantrum lah lihat sepeda sebegitu deketnya tapi nggak boleh dinaikin.

Kemudian semalem pas lagi macet-macetan pulang kerja, saya tanya JG, kalau ngomongin obsesi, kamu paling terobsesi sama apa sih? Atau terobsesi sama siapa?

JG: "Orang? Kalau orang mah ...

...

* ... ngarep jawabannya adalah terobsesi sama gue ... *

...

Beckham lah siapa lagi!"

Saya: -_________________-

Okay harusnya nggak usah tanya aja wtf.

(Baca obsesi JG pada Beckham di sini)

Nah kalau ngomongin obsesi pada benda, JG terobsesi sekali ... bukan, bukan sama mainan atau Iron Man. Tapi sama motor! Any kind of motorcycle lah you name it.

Pokoknya bagi JG, definisi sukses adalah beli Harley Davidson dan motor merek apalah gue lupa, secara legal. Dan kalau udah ngomongin motor, semuanya langsung mendadak serius macam kuliah di kampus.

Masalahnya dia bukan cuma ngomongin mesinnya doang, tapi dengan sejarah, filosofi, lifestyle, dan fashionnya. *glek* Iya jadi motor A tren di negara B sekitar tahun 1900 sekian, dengan orang-orang yang suka nongkrong di C, dan suka pake baju model D. HAFAL. SEMUANYA. Ini alasan kami ke Saigon beberapa tahun lalu itu sih. Karena yes, banyak motor. Weird, huh?

JG: "Itu ada quotenya loh sayang. Gini nih, 'if you ride a car, you move your body. if you ride a motorcycle, you move your soul."

Saya: "WAHHH KEREN-KEREN NANTI AKU TULIS AH DI BLOG"

Saya kemudian browsing untuk memastikan quote itu. Kok nggak ada ya? Ternyata quote-nya adalah:

"Four wheels move the body, two wheels move the soul" 

-______- Okelah bisalah miriplah miripppp. Bisa bisa. -______-

Kalau saya sendiri? Saya kok bingung ya saya kayanya nggak pernah terobsesi sama sesuatu. Ya dua tiga tahun kemarin suka K-Pop sih. Suka Bigbang tapi percaya nggak, saya nggak pernah beli albumnya. Punya juga karena dikasih. Punya DVD konser karena memang konsernya keren. Nonton konsernya sih memang iya, tapi nggak segitunya sampai tahu semua tanggal lahir membernya.

Sampai kemudian Twitter memberi saya pencerahan.


YO POTTERHEADS PUT YOUR HANDS UPPPPP IN THE AIR! *mendadak hiperaktif* *padahal biasanya pendiam* IYA GUE HARRY POTTER GEEK BAHAHAHAHAHAHHA

Bukan JK Rowling ya, karena toh buku dia yang lain nggak saya baca. Tapi tanyakan atau diskusikan apapun tentang Harry Potter sama saya dan saya bisa langsung serius macam kuliah di kampus.

-______-

JG sampai speechless. Saking geeknya! XD

Ya abis gimana, saya baca Harry Potter pas SD, sampai terus beli-beli bukunya yang terbit setahun sekali itu. LAMANYAAAAAA. Sampai kalau di Inggris atau Amerika udah terbit duluan bisa sedih-sedih karena di Indonesia masih lama harus translate dulu.

Buku pertama, kelima, dan ketujuh saya punya versi Inggrisnya DAN INDONESIANYA. XD Buku pertama memang dikasih. Buku kelima bela-belain titip temen ayah yang ke Amerika. Buku ketujuh wtf lah CAN'T WAIT NO MORE, BUYYYYYY.

Dan saya bukan tipe yang kecewa filmnya jelek apalah, nggak apa-apa, aku terima semuanya dengan hati dan tangan terbuka. Saya juga punya buku-buku tambahannya. INI DIA.


Percayakah kalian kalau saya pernah jadi kaskuser sejati HANYA DI TRIT HARRY POTTER? HAHAHAHAHAHAHHAHAHA

Tapi terus kan ada komunitasnya di Indonesia kan tapi saya nggak mau ikutan. Kenapa coba? Karena saya anaknya kompetitip banget nanti orang pada punya ini itu ini itu terus saya mau juga. Nanti orang lebih tau ini itu ini itu saya sebel sendiri kalau nggak tahu.

HIH UDAH AH MALU.

Kalau kalian, apa obsesi kalian? Dan kenapa? Cerita yuukkkk!



***




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
23 comments on " Tentang Obsesi"
  1. Samaaa, Cha! I admire Bigbang and Harry Potter! Prinsipnya mirip kayak lo: suka, enjoy tapi gak terlalu aktif di fandom atau koleksi merchandise. Gue juga kelompok yg gak peduli kualitas film Harpot kek gimana, yang penting enjoy!
    Obsesi lain, hmm.. green tea! Hahaha, selalu pengen nyoba apapun yang mengandung green tea. Entah makanan, minuman, parfum, body lotion, atau shower gel! I love green tea to da bone!

    ReplyDelete
  2. Ya abis gimana, saya baca Harry Potter pas SD.....---> ya ampuuuun mak Ichaaaa, muda sekaliii dirimuuuh ini...!

    ReplyDelete
  3. kalo saya obsesinya ke game.. ada sebuah role-playing game yang indah bgt dimata saya..

    ReplyDelete
  4. ah seriuusaan baca harpot pas SD? ya ampuuun.. mudaa pisaan dirimu mak..
    aku aja baca pas smp kayanya.. hehehe

    kalo obsesi,, obsesi saya mah cuman satu :
    "MAKAN BANYAK TAPI GAK GEMUK"

    susah...

    soalnya obsesinya bukan pengen kurus.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah beda dikitlaahhh kalau SMP mah ahhahaha itu aku loh, makan banyak tapi ga gemuk, sekalinya ga makan, turun drastis *manusiaaaa

      Delete
  5. aku mmm.. ga pnya yg terlalu gmn sh..tp pgn bg bs travel k luar negeri macam turki, jepang, eropah.. mwahaaa

    ReplyDelete
  6. gak punya obsesi..gak pernah suka sama sesuatu sampai kebangetan....mengalir saja...

    ReplyDelete
  7. Aku langsung berasa tua pas kamu bilang mulai baca harpot pas masih SD.. hahaha..
    Tapi aku juga suka Harpot sih. Sama JK Rowlingnya juga sekalian. Buku Harpot punya yang versi bhs inggris & indonesia. Di Swedia juga beli lagi 1 pak yang cover terbaru karena males bawa berat2 dari Jkt.. hahaha. 2 buku tambahannya juga punya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. akupun ini pengen beli lagi yang box set DAN NGGAK AKAN DIBUKA bahahahahahah

      Delete
  8. kalo aku obsesinya baaanyyyaaakk mbaaa, multiple obsession deh ..
    pengen kurus, pengen mata belo, pengen punya si Note 5, pengen nerbitin buku, aannnddd sso many more .. huft
    #capek
    ya udah deh, buat sekarang obsesinya kelarin laporan dulu aja .. huehehehe ..
    #buruan #deadline-jam-5 #mati-aku-belum-siap #kalo-belum-siap-kenapa-malah-BW #entahlah #akupun-tak-tau #Tuhan-ampuni-aku #Bos-jangan-pecat-aku

    ReplyDelete
  9. awalnya mah ga kepikiran obsesi aku apa. tapi dipikir pikir mah ternyata obsesi ak teh loba pisan.
    converse, hewan, travelling keliling indonesia sama ngajak nyokap kluar negri.
    klo converse mah sgala jenis converse suka bingit. apalgi kl diskon. suka khilaf. hahahha
    klo hewan demen banget sm smua hewan kecualiiiii hewan reptil macam uler biawak dll. jijaayyy... ><
    kl kliling indo mah udh dari dulu kepengen cm blom kesampean, bgtu juga ngajak nyokap kluar negri.
    semoga cepet kesampean.. amiiinnn :))

    ReplyDelete
  10. kalo pengen kaya, termasuk obsesi juga ga yah? heheh

    ReplyDelete
  11. Siap-siap aja inih nanti Bebe minta motor pas gedenya. Dan bapake bakal selalu mengamini haha
    Saya juga suka Harpot tapi semacem sukanya icha sama bigbang gitu lah. Gak punya bukunya karena dulu gak punya duit buat beli bukunya hahahaha Tapi duh, pernah sampe ngayal jadi anak ravenclaw. LOL!

    ReplyDelete
    Replies
    1. KOK RAVENCLAW? *anak gryffindor sejati* BAHAHAHAHA

      Delete
  12. Karena aku ingin jadi Cho Chaaaannggggg T_T LOL!

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG