Tentang Menyusui Seperti Orang Mongolia

on
Wednesday, March 11, 2015

Jadi setelah baca artikel tentang Breastfeeding in Mongolia ini, saya jadi bertekad akan menyusui selama mungkin. Saya sebisa mungkin tidak akan menyapih alias weaning Bebe. Alasannya karena posesip ajah. Hehehe. Abis saya menikmati sekali momen menyusui jadi selalu mellow kalau diingetin suatu hari harus berhenti menyusui Bebe.

Apalagi menyapih anak dengan cara kasar ya kaya puting payudara dioles brotowali biar pahitlah, puting diplester lah. Duuhhh, nggak tega. Jangankan cara kasar gitu, baca cerita weaning with love (WWL) aja saya mellow. T____T
Jadi rencananya saya akan menyusui sampai Bebe bilang akan berhenti sendiri. Tanpa disuruh. Katanya biasanya anak akan minta berhenti di usia 3-4 tahunan. *membayangkan si Bebe umur 4 tahun* Ini semua terinspirasi dari orang Mongolia. Di sana, bayi tidak disapih, mereka biasanya yang akan minta berhenti sendiri di usia 3-4 tahun.

Ini ya saya bikin fakta-fakta mengejutkan tentang menyusui ala orang Mongolia yang terkenal dengan wresting dan Gengis Khan-nya. Sumber artikel yang saya link di atas itu ya!

Orang Mongolia menyusui selama mungkin!

Ada yang baru berhenti menyusu di usia 9 tahun. SEMBILAN TAHUN BUIBUUUU. Udah SD anaknya. *ngakak* Jadi si anak berhenti menyusu setelah dia tahu kalau temen-temen sekolahnya udah berhenti nenen. Sebelumnya dia menganggap nenen itu wajar untuk anak seumuran dia. :))))

Karena bagi orang Mongolia, ASI itu bukan hanya untuk bayi!

IYAH! Orang dewasa juga minum ASI! Jadi misal payudara penuh nih, siapa deh yang mau minum ASI, kasih aja! Suami atau anggota keluarga lain juga oke-oke aja minum ASI. Mereka nggak geli gitu. Malah jadi harus hati-hati kalau nyimpen ASI perah (ASIP) di kulkas kantor soalnya suka hilang! Mongolians menganggap ASI adalah minuman biasa, bukan susu bayi. :)))))

Karena itu, aktivitas menyusui bagi orang Mongolia adalah hal biasa.

Mereka terbiasa menyusui di mana pun, di pinggir jalan, di taman, di mana pun. Nggak akan ada yang ngerasa risih. Malah katanya banyak yang nyapa. Di sini kan banyak ibu-ibu yang mau menyusui aja harus sembunyi-sembunyi. SAYA SIH ENGGAK. Bodo amat mau menyusui di mana pun, di taksi, di restoran, di mall. Nggak pernah bawa apron juga, tutup jilbab aja. My son wants to eat and I feed him. As simple as that. Nggak usah sembunyi-sembunyi kan ngasih makan anak sendiri? :)

Dan mereka menganggap ASI adalah solusi bagi semua hal

Anak nggak diajarin self-soothing di Mongolia. Setiap nangis atau rewel dikit, sodorin puting. Anak ngantuk, sodorin puting. Anak bosan? Puting! Berantem rebutan mainan sama temennya? Puting! Puting is one stop solution for your baby! XD

***

Terus memangnya kenapa mau menyusui lama-lama? Karena tidak ada salahnya. Selain alasan repot, benar-benar tidak ada alasan harus menghentikan anak yang masih suka menyusu. Anak bisa lebih mandiri, lebih jarang sakit, dan bagi ibu sendiri juga banyak keuntungannya seperti salah satunya mengurangi risiko kanker. Lengkapnya bisa dibaca di artikel AIMI di sini ya! Menyusui Lebih Dari 2 Tahun: Indah Sekali Rasanya. Secara agama juga tidak dilarang. Bisa dibaca lengkap di sini.

Kalau punya adik? Ada yang namanya tandem nursing. Menyusui dua bayi sekaligus. Buanyak sekali artikel pengalaman ibu yang tandem nursing. Seperti salah satunya di sini. Yang lainnya browsing aja ya!

Begitulah! Tapi ya namanya belum pernah coba jadi mau dijalanin dulu aja. Soalnya kata ibu-ibu lain makin besar anaknya, makin repot kalau nggak weaning. Saya selalu jawab: nenen di rumah aja, di luar rumah nggak usah. TAPI ENTAHLAH PRAKTIKNYA GIMANA. Bismillah, apapun dengan tekad kuat, pasti bisa!



Let's breastfeeding like Mongolians!
"Breastfeeding is the best thing for your baby, the best thing for you."
(Baca: Manajemen ASI Perah Tanpa Kejar Tayang)


:D

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

26 comments on "Tentang Menyusui Seperti Orang Mongolia"
  1. Jadi, keuntungan breastfeeding selama mungkin itu apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah yaaa.. oke win diedit dan ditambahin keuntungannya yaaa..

      Delete
    2. Iya kalo gak punya adik. Kalo udah punya adik, gimana?

      Terus kalo dibiarin aja sampai anak mau berhenti sndiri, kira2 ngaruh sama kondisi anak gak, misal kedisiplinannya, dll...

      Pengalaman nyata anggota keluarga saya, menyusu sampai kelas 1 SD aja, itu anaknya jadi manja, cengeng dan pemalu. Padahal dia anak laki2 satu2nya yg diharapkan bisa "gagah"

      Kini ibunya menyesal kasih nenen tidak pada waktunya. Karena adiknya si anak yg disapih pada waktunya sifatnya justru lebih baik dari si kakak. Walo perempuan tapi benar2 mandiri dan disiplin. Dalam pelajaran juga melebihi kakaknya....

      Moga jadi inspirasi..

      Delete
    3. itu sudah ada penjelasannya semua di link yang aku kasih dari aimi mak. kalau punya adik ya tandem nursing.. banyak kok yang menyusui dua bayi sekaligus.. :)

      Delete
  2. Kalau di Al Qurán kan aturannya sampai 2 tahun ya. Nah, ini kalau sampai 9 tahun udah ditinjau dari berbagai aspek belum ya mak. Kayak kondisi kejiwaan anak dll. Apalagi sekarang anak-anak kan dewasanya cepet. Nggak kebayang kalau anak udah mimpi basah diusia 9 tahun eh masih nenen. Btw, kalau mimpi basah umur 9 tahun belum tahu juga ding ada nggak. Tapi kalau haid usia 9 tahun ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi aku ga akaannn sampai 9 tahun juga. bahkan di mongolia aja rata-rata cuma sampai 4 tahun kok. 9 tahun itu kan contoh maksimal aja mak.. :)

      Delete
    2. eniwei soal di al-quran, aku udah kasih link di atas kaaann.. dibaca aja.. :)

      Delete
  3. Akhtar gampang wwl nya mungkin karena dah mau 3 tahun kali ya. Emang bener mak, menyusui itu momen menyenangkan banget!! So special ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bangeettt *lope lope di udara* hahaha

      Delete
  4. anakku ASI sampai umur 3 tahun, tapi nyusunya kalau mau tidur aja, kalo gak nyusu gak bisa tidur
    kalo pas lagi main dia gak bakalan minta
    jadi harus disapih, biar bisa tidur sendiri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah yaaa, berarti harus dibiasakan tidur dengan tidak nenen dong dari sekarang yaaa. si bebe kadang nenen sampai ketiduran, kadang dinyanyiin JG juga tidur sih..

      Delete
    2. kalo bisa jangan keterusan tidur dengan nenen mak ;) lumayan juga nyapihnya, bikin begadang :))
      dulu bidan saya di Swedia bilang memang sebaiknya, kalo udah setahun, jangan dibiasakan tidur nenen. soalnya si anak tidurnya jadi gak nyenyak dan suka kebangun malam. padahal malam itu waktunya si anak tumbuh. selain itu, malam juga waktu untuk organ tubuh beristirahat.. kalo udah gede tapi masih nenen malam, berarti organ pencernaannya kan gak istirahat..
      plus, kata bidan saya, kasihani juga dirimu.. kamu butuh tidur cukup.. karena ibu itu tonggak dalam kehidupan berumah tangga. jadi kalo kamu secara physically atau mentally gak fit, keluargamu juga yang terganggu. begituuu katanya :D

      Delete
    3. iyaaa dulu dia sampai 7 bulanan deh justru tidur harus sama bapaknya. eh loh makin besar malah maunya sambil nenen. hiks

      Delete
  5. hahah..baru tau saya, membayangkan anak sembilan taun nenen, geli saya....saya menyusui si sulung sampai 4,5 tahu...lama2 gak kuat pedih banget nenennya mbak.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hisapannya makin kuat mak,, trus giginya nancep hehe *malah nambahin.. :))
      saya pinginnya sih gak jauh2 dari 2 tahun mak.. memang kerasa juga, anak jadi rada manja.. plus soal nyusu hanya di rumah saja, hmmm tergantung anaknya juga lho mak.. anakku yang kedua ini ampyuuunn, udah 2 tahun lebih juga masih bisa ngamuk di jalan minta nenen lho T_T nenen maniak banget hehe T_T

      Delete
    2. iya setujuuu semua tergantung anaknya.. sekarang yang bisa kulakukan hanyalah berpikir positif dan baca-baca pengalaman orang yang sukses aja biar ga negatif hahahaha

      Delete
    3. sipp mak, kan every mom knows what's best for their child :) maapkeun kalo komentar saya dirasa agak2 berbau negatif hehe.. *sungkem* mungkin karena efek sudah agak cape juga, nyusuin 4 tahun dan pernah sambil hamil segala.. *jadi malu sama mak enci yang 4,5 tahun* atau mungkin karena pengaruh saya yang ingin segera menyapih anak, tapi belum bisa.. padahal gak tau juga nanti kalo udah berhasil nyapih jangan2 malah kangen ngasih nenen... :') happy breastfeeding! :)

      Delete
    4. ga apa-apaaaa aku mah anaknya selowww hahaha

      Delete
  6. Wow, pandangan baru nih, waktu aku menyusui ilmunya baru sebatas 2 tahun, itu aja udah disenggol sana sini disuruh cepet2 nyapih haha..alhamdulillah asi lancar sampe 2 tahun :) salut buat ibu2 bekerja yg semangat ngasih asi buat anaknya :)

    ReplyDelete
  7. iya saya kira maksimal hanya boleh 2 tahun jadi boleh selama mungkin sampai anaknya yang minta berhenti menyusui yaa ..

    ReplyDelete
  8. BW perdana ke sini dan salam kenal ya Mbak.

    Jadi inget, Ibu saya juga menganut pola TIDAK menyapih anak-anaknya. Rata-rata berhenti asi sendiri krn punya adik. Kecuali adik saya [bungsu], dia sampai umur 4 tahun kayaknya. Berhenti sendiri karena malu sdh TK kok masih nenenh

    ReplyDelete
  9. Wow... Ilmu yang baru untukku. Thanks mak :)

    ReplyDelete
  10. Hihiy.. salam kenal mak Annisa.. saya juga masih menyusui sampai sekarang usia Sera 3,5 tahun. Kebetulan lagi cari info yg mendukung nih supaya tetep percaya diri ngasi dan meneruskan program wwl nya Sera. Mudah-mudahan bentar lagi bisa sapih sendiri kaya orang Mongolia dan ga sampe 9 taun... *elus2 nenen* hehehe....

    ReplyDelete
  11. Salam kenal Mbak Annisa Steviani : Anakku "keiko" 3,5 tahun sdh masuk TK thn ini, tp klo tidur malam harus n wajib nenen, walo sebentar.... stelah itu baru bisa tidur, pernah seminggu ditinggal sama aku ke S'pore, tiap malam Keiko ga bisa tidur, sama ayahnya diledekin "nenen sama ayah aja nie" :D, tp begitu bundanya pulang, yaaa begitu lagi. Padahal waktu 2 tahun pas, sudah pernah beberapa hari aku "sapih", tp kemudian Keiko malah sakit, aku nya ga tega lihat Keiko sakit, jd aku kasih nenen lagi, eeh malah jd keterusan. Semoga aja lambat laun Keiko malu sendiri karena sudah skol TK n minta berhenti nenen :)

    ReplyDelete
  12. Kalau akuu dulu wwl Naia karena keadaan Chaa, huhu

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)