#FAMILYTALK: Mau Punya Anak Berapa?

on
Saturday, February 27, 2016

MAAFKAAANN minggu lalu bolos #FAMILYTALK karena aku ada outing kantor dan Isti baru melahirkan. Huehehehehe. Isti anaknya dua aku tak percaya lol.

Jadi ya supaya matching dengan momennya, topik minggu ini adalah: mau punya anak berapa? Dan kenapa?

Baca punya Isti di sini:

Jadi kalau 5 tahun lalu saya ditanya mau punya anak berapa, jawabannya nggak mau lol. Aku anaknya penakut, terlalu takut untuk punya anak. Takut anaknya nggak bahagia gara-gara aku. :(

Tapi terus yaaa, ketemu JG, nikah, dan sebelum nikah sudah diskusi mau punya anak berapa. Jawabannya ... satu. Hahahahaha. Dan lahirlah Bebe. Dan setelah Bebe makin hari makin lucu, JG pun mulai bertanya-tanya:

JG: "Lucu kali ya punya anak lagi jadi Bebenya ada dua"

Me: "..."

Well. Entahlah sampai sekarang saya masih galau mau punya anak lagi apa nggak. Seperti saya bilang di postingan sebelumnya, bukan karena takut kurang uang. Bukan. Takut bingung aja ngurusnya hahahaha *cemen*. Sekarang aja saya merasa sudah bisa sekali membagi waktu untuk tiga orang, diri saya sendiri, JG, dan Bebe. Kalau nambah berarti harus bagi waktu untuk empat orang ya. Hmmm. Plus kerjaan kantor.

Dan masih belum mau juga kan punya nanny dan punya ART. KAN .. AKU .. JADI ... GALAU.

-______-

Apakah sanggup?

Dan keresahan itu ditambah dengan makin banyak orang hamil OMG I'M SO SCARED. Ngeri banget temen-temen yang dulu sendirian sekarang nuntun dua anak. Dalam 3 tahun, yang tadinya ke mall jalan berdua jadi berempat. Nggak heran jalanan macet kan karena ya memang dunia ini isinya manusia semua. T______T

This world is too crowded. Dan siapa gue harus nambah-nambahin beban bumi dengan populasi manusia? Ini serius gue kepikiran banget loh. Ingin punya anak banyak itu terlalu egois. Kasihan anaknya harus berkompetisi dengan jutaan anak lain di dunia ketika mereka sekolah, ketika mereka dewasa, HANYA karena orangtua ingin anak banyak. WHOA!

Pantes dulu Soeharto bikin kebijakan semua orang harus KB. Sepertinya itu demi meningkatkan kualitas hidup.
Iya iya, anak datang dengan rezekinya sendiri. Tapi buanyak banget orang susah nggak bisa makan dan anaknya enam, anaknya delapan, anaknya sebelas. Dari kecil kurang gizi, di sekolah jadi nggak bisa belajar maksimal, cuma lulusan SD terus jadi kuli bangunan, yang cewek dinikahin. Biar aman, presiden bikin aturan semua orang harus KB. Biar anaknya dua aja jadi hidupnya nggak repot-repot amat. Kelar.

Jadi saya selalu ngerti banget banget banget sama pasangan-pasangan yang tidak mau punya anak. Karena memang iya loh bener punya anak itu menambah satu beban kita. Dan itu sama sekali tidak ringan. Tanggung jawab yang luar biasa besar.

Untung masyarakat Indonesia mah relijius banget ya kan. Pada gampang bersyukur jadi ya merasa oke-oke aja punya anak banyak dengan rezeki yang "gimana nanti". Orang-orang yang tidak mau punya anak ini biasanya tipe orang yang tidak mau "gimana nanti", tapi penuh dengan perhitungan.

Gue penuh perhitungan sih. Selalu mikir masa depan. That's why ketika positif hamil langsung lari seketika nyari financial planner lol. Sekarang uang untuk Bebe masuk SD udah hampir tercapai senang luar biasa. Aku merasa sukses huahahaha Ya maklum, punya anak tanggung jawabnya nggak cuma ngurus hari ini ya, tapi akan TK di mana? SD di mana? Biayanya berapa? Harus dipikirin dong.

(Baca tulisan saya tentang keuangan di sini)

Dan selalu ada satu opsi: adopsi.

Ya kaannn. Daripada harus nambah beban bumi, mending ngurus anak yang kurang beruntung kan ya kan. Soal adopsi ini terinspirasi karena dulu saya dan JG fans berat serial "Modern Family". Cameron dan Mitchell (oh yes they're gay couple) mengadopsi anak dari Vietnam yang namanya Lilly. Lilly is uber cute I want a cute little daughter like Lilly!

*anyway lilly ini yang jadi nama blog gue yang dulu sashi-lilly lol*

Nah, problematikanya adalah khawatir kalau adopsi anak, sayangnya beda sama anak sendiri. T_____T We love Bebe a lot, bisakah kita berikan kasih sayang yang sama pada si anak adopsi?

Karena kan kita punya anak sendiri ya, beda dengan pasangan yang memang tidak punya anak kemudian mengadopsi. Tidak ada yang bisa dibandingkan. Dan perbandingan anak well, anak tiri dan anak kandung itu mikirinnya aja untuk nyakitin banget. 

Kalau anaknya satu kasian jadi anak tunggal kesepian? Ah masa. Karena ingin punya satu anak aja (sementara), saya banyak nanya sama temen-temen yang anak tunggal. Nggak kok mereka nggak kesepian. Itu mah gimana orang tuanya aja. Kalau orang tuanya perhatian ya nggak kesepian, kalau nggak perhatian ya kesepian.

Jadi yah, seperti biasa postingan #FAMILYTALK kan sepik-sepik curhat belaka ya. Jadi why guys why? Kenapa kalian ingin punya anak lebih dari satu? Beri aku alasan!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

18 comments on "#FAMILYTALK: Mau Punya Anak Berapa?"
  1. ....dan aku malah ud pingin hamil lagi mbaak...padahal anakku baru lima bulan. LIMA BULAN. hehe.... hanya membayangkan kalau dede sudah tdk menyusu lagi padaku aku yang kangeen menyusui... lol.... tapi memang ada keinginan punya min. satu lagi sik....ehya nggak sekarang juga lho...alasanyaa...iyak keknya sepi kalau cuma satu heheee

    ReplyDelete
  2. aku malah hamil anak satu aja susahnya minta ampun, sampe skrg blm dikasi halah *curcoooll* tapi aku pinginnya punya anak 1 sih, disayang sayang, digedein, dikasi pendidikan yg baik.

    ReplyDelete
  3. Suamiku pernah bilang, punya anak banyak mah gampang. Yang susah itu ngerawatnya, mendidiknya. Itu lah..

    ReplyDelete
  4. aku pengen 3 sih.. tapi jaraknya harus pas dan umurku masih ideal buat hamil sampai anak ke 3.. karena sejak mamaku meninggal rasanya kesepian banget cuma tinggal 2 anaknya,, aku pergi, adikku sendirian..


    tp tetep ya ada yg nyinyir gara2 nunda kehamilan.. serah gw lah mau hamil lg kapan.. wkwkwk

    ReplyDelete
  5. Lebih dari 1. Karena gak enak jadi anak tunggal. Sekian

    ReplyDelete
  6. Kalau saya punya 1 anak ga cukup, minimal harus 2. Karena kalau satu udah punya keluarga sendiri ada satu yang menemani di hari tua. Eh belum tentu sich, mertua anaknya 4 tetep tinggal berduaan aja. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nenek aku anaknya 5, sekarang tinggal sendirian :D

      Delete
  7. Wuaaaa tamaatt juga baca blog nya dr jaman yg nyiapin nikah yg emezing ituu sampai artikel terakhir ini..sukaaa,brasa baca buku..tau2 tamat...skrg tgl nunggu updatenya..hihi..salam kenall!!

    ReplyDelete
  8. kalo ditanya nggak nambah, saya bilang, llebih baik sukuri apa yang di depan mata, daripada nyari yang nggak ada. Benernya pgn juga nambah satu, karena saya ngalamin, jadi anak tunggal kadang repot sendirian saat harus jauh-jauhan dari orangtua begini. Mikirin orangtuanya juga sendirian, bebannya di pundak semua.
    Yah, tapi mungkin ini yang terbaik buat saya (juga Hana kelak) karena siapa tahu, nambah satu anak bikin galak saya jadi balik lagi. kasihan nanti anaknya. he he he

    ReplyDelete
  9. Sebagai wanita yang (umurnya seharusnya udah umur nikah) hahahaha aku kalau ditanya masih jawab hmmmmm maaaan , pacar aja gag punya lol

    ReplyDelete
  10. Wah, postingan kali ini saya banget yaa. Tapi alasan saya gak mau punya anak lagi karna saya trauma sama proses melahirkan. Mungkin saat ini cukup satu anak saja, gak mau ngulang lagi ngelahirin. Tapi saya galau juga bayangin anak saya ntar hidupnya sendiri, balik lagi ke pengalaman saya yg cuma berdua bersaudara, saat Almarhum papa saya meninggal dunia, saya merasa beruntung punya adik walaupun cuma satu.
    Trus saya jadi kepikiran kalo someday terjadi apa2 dengan saya dan suami (mudah2an ngga terjadi apa2) saya kasian bayangin anak saya harus ngadepin semuanya sendiri, tanpa ada adik utk jd temen berbagi nyelesein masalah.
    Blom lagi kepikiran "ntar anak saya kalo lagi bokek mo pinjem duit ama siapa ya?" (Mudah2an banyak rejekinya ya nak)
    Sempet kepikiran ntar adopsi juga, tp yaa kepikiran juga apa saya bisa menyayangi anak adopsi saya seperti sayangnya saya ke anak saya. Kasian anak yg diadopsinya ntar kalo ngerasa perbedaan kasih sayang.
    Ya begitulah, jadi curhat di sini yaaa ������

    ReplyDelete
  11. Saya dari duluu sejak SMA kalau menikah pengen punya dua anak. Dan sekarang pun setelah punya anak satu, masih belom berubah. Well, berubah dikit sih, yang tadinya mau langsung punya dua diralat jd anak keduanya 3 taun kemudian ajah karena banyak cicilan, hahaha.

    Kenapa punya anak lebih dari satu? Mungkin jawaban saya terkesan egois (tp saya mah g peduli): biar ada cadangannya kalau takdir Allah swt menentukan anak dipanggil lebih cepat dari orang tuanya. Saya belajar dari wafatnya temen SMA saya, anak tunggal. Rasanya sedih aja liat orang tuanya ga punya harapan dan tujuan hidup lagi setelah temen saya meninggal.

    Semenjak jadi org tua, tujuan hidup ya buat anak. Kerja cari duit banyak ya buat anak. Ya nggak? Jadi walaupun amit-amit jangan sampe kejadian, tp rasanya saya lebih baik prepare punya anak lebih dari satu. Dan kan semakin banyak anak, semakin banyak tabungan buat di akhirat nanti ;) Ayooo yuk planning nambah lagi anaknya, Cha!

    ReplyDelete
  12. Setuju banget sama kak Annisa, bukan setuju aja :p
    Btw kakak sepupuku ada yang tembus kb loh *w*
    (orangtuanya kb tapi dia jadi lol)

    ReplyDelete
  13. Sama kayak Mak Armita, anak kedua unplanned, tapi pengen nambah satu lagi anak cewek.

    ReplyDelete
  14. aaaa saya juga lagi galau nyari2 info harus gimana... ketemu artikel ini... kok sama persis pertimbangannya... tapi sayaaa kecewaaa gaa adaa solusiii hahahhaaduhh mamah... hihiihi

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)