-->

Tentang Sabar

on
Wednesday, July 29, 2015

Jadi seperti yang mungkin sudah kalian tahu .... Bebe bukanlah anak yang kalem. Kalau kata ibu saya, bukan kaya saya yang waktu kecil kalau di mobil duduk manis melihat pemandangan.

Si Bebe kalau di mobil sama saya, apalagi kalau perjalanan jauh kaya ke Bandung, boro-boro di carseat. Dia kabur naik kursi turun kursi, nungging dari kursi, obok-obok tempat sampah, duduk di bawah, tengkurep di bawah, endebrei endebrei. Lebih capek jagain Bebe daripada nyetir mah. Makanya kalau ke Bandung sebisa mungkin di atas jam 9 malem. Biar dia langsung tidur. *lap keringet*

(Tentang Bebe tidak kalem tergambar jelas di posting ini)

Saya dan JG sebenernya seneng banget sih dia aktif. Dia eksplorasi semuanya dan jarang dilarang kecuali kalau bahaya. Tapi namanya manusia kan kadang sabarnya abis juga. Kadang capek banget sampai berdua keringetan ngejar-ngejar Bebe dan dia masih punya banyak energi untuk jalan-jalan tak tentu arah. T______T

Kadang saya jadi suka mempertanyakan sama diri sendiri, kenapa sih saya nggak dikasih anak yang kalem? Ibu saya sampai pusing sendiri. Ibu saya anaknya tiga, perempuan semua dan kalem semua. Katanya waktu kecil, kami kalau malem tinggal tiduran semua dan dibacain buku cerita. Si Bebe sampai malem masih keringetan mengeksplorasi rumah yang padahal sudah dia eksplorasi kemarin dan kemarinnya. T______T

Nah terus kalau Bebe udah nangis nggak jelas inconsolable, saya biasanya udah lempeng aja. Duduk peluk Bebe. Dia nangis saya ngapain kek main henpon atau ngobrol sama JG. Atau taro dia di kasur biar empuk dan nggak bahaya, biarin dia nangis guling-guling sampai capek.

Saya tentu nggak setuju dengan segala jenis kekerasan pada anak ya, tapi percayalah saya tahu rasanya kehilangan sabar karena anak. I also lost my mind several times and asked myself: Why did I get married? Why did I want child? Mending single aja kan gue bisa traveling dan nonton konser sesuka hati. Bisa main tiap pulang kantor dan begadang nonton drama Korea setiap hari.

Kalau lagi begitu saya jadi merasa kekerasan pada anak itu "wajar" terjadi. Wajar dalam tanda kutip ya, artinya sangat sangat sangat mungkin terjadi. Karena mungkin nggak semua pasangan punya stok sabar seperti saya dan JG (ehem). Nggak semua pasangan mengganggap anak nangis itu hal biasa. Nggak semua pasangan sanggup mendengar suara anak nangis dan malah menganggapnya sebagai pengganggu. Berisik. Ganggu orang dewasa. *sigh*

(Baca: Tentang Baby Blues)

Mungkin pas anaknya nangis, bapaknya malah nyalahin ibunya kenapa anaknya nangis terus? Setiap anak nangis, ibu disalahkan.

Lama-lama ibunya hilang sabar. Disiksa lah anaknya. T______T Karena anehnya suara anak nangis itu ganggunya emang beda sama suara TV yang terlalu keras misalnya. Kalau anak nangis, seperti ada urgensi untuk cari cara agar dia cepat diam. Semakin lama anak nangis, seperti semakin menumpuk juga rasa bersalah.

Jadi wajar ya mendengar ada nanny yang nyiksa bayi? TIDAK BENAR TAPI YES, "WAJAR". "Kasihan bayi kecil disiksa" Untuk orang-orang yang stok sabarnya kurang, it's not working that way. Saat bayi nangis berjam-jam, bayi itu bukan lagi makhluk kecil lucu seperti foto-foto di social media yang penuh tawa. Bayi itu makhluk kecil pemicu stres yang bikin orang kehilangan kendali. Karena mereka membingungkan. Karena mereka belum bisa mengkomunikasikan apa yang mereka mau. Menangislah mereka. Berjam-jam. Sampai suara serak.

Padahal untuk level toddler seperti Bebe, nangis bagus loh untuk mengeluarkan emosi. Saya dan JG selalu membiarkan Bebe nangis dulu, nggak langsung dibujuk disuruh diem. Lah maunya nangis kok disuruh diem? Apalagi kalau nangis karena jatuh atau kepalanya kepentok sesuatu. Biarlah nangis dulu biar tahu kalau rasa sakit itu harus diungkapkan, baru kemudian dibantu dan diberi tahu untuk lebih berhati-hati.

(Tapi kalau anak diurus kakek nenek mah beda. Baca: Tentang Mengasuh Anak Sendiri vs Diasuh Kakek Nenek)

Itu baru nangis.

Belum begadang bermalam-malam dengan alasan apapun. Misal kalau demam. Saya udah kaya robot aja yang otomatis sejam sekali cek suhu pakai termometer. Peluk skin to skin sementara besoknya harus kerja dan baru tidur 1 jam. Belum kalau numbuh gigi, bisa begadang seminggu. Kalau bukan cinta, entahlah namanya apa. Karena di masa-masa sulit seperti itu, jelas saya melakukan semuanya dengan kusut dan bukannya dengan senyum bahagia. Yes, punya anak itu sama sekali nggak gampang.

Saya, dengan suami dan keluarga yang support-nya baik sekali, masih jumpalitan nangis darah kan berusaha merawat Bebe sebaik mungkin. Gimana yang suaminya meninggal? Gimana yang menikah dengan dijodohin dan nggak saling sayang? Gimana yang nikah di usia sangat muda karena hamil duluan? Gimana yang suaminya nggak mau ikut mengurus rumah dan anak? Gimana mereka merawat anak dengan kondisi seperti itu?

(Baca: Tentang Support System)

Maaf kalau ini terdengar jahat sekali tapi gimana yang sudah berusaha bertahun-tahun untuk punya anak? Apakah mereka juga kadang stres seperti saya saat menghadapi anak? Atau tidak, karena toh ini yang selama ini diusahakan?

Punya anak itu seperti melepaskan semua ego dan membawa kesabaran ke titik terjauh. But hang in there, moms! You're not alone!

Kalau lagi stres banget, mending tinggalin anaknya sebentar dan pindah ruangan. Atau keluar rumah sebentar. Atur emosi. Komunikasikan juga semuanya dengan suami. Usahakan agar selalu bahagia.

Selalu ingat tidak ada satu pun orangtua yang sempurna tapi paling tidak kita berikan semua hak-hak anak kita. Beri yang terbaik karena bukan mereka yang minta dilahirkan ke dunia. Karena kita yang bahagia saat mereka muncul bahkan dalam wujud dua garis merah di test pack. Maka bertanggungjawablah.

Kita yang harus membahagiakan anak, bukan anak yang harus membahagiakan kita.

Have a nice day! :D

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
20 comments on "Tentang Sabar"
  1. Kita yang harus membahagiakan anak, bukan anak yang harus membahagiakan kita.

    >> true. Duh merinding disko juga ya membayangkan rasanya punya anak :)

    ReplyDelete
  2. Kalo anakku nangis, kadang juga suka kudiemin sampe nanti diem sendiri.
    Tapi kalo mamaku tau, bisa dicerewetin deh emaknya... T____T

    ReplyDelete
  3. Kalo pas mereka ribut-ribut emang bikin stress banget. Lebih-lebih pas nangisnya barengan, pengen garuk aspal aja deh. Tapi kalo liat mereka akur trus becanda dan ketawa bareng, ko rasanya adeeem banget. Sterss dijamin ilang deh. Btw, ngga sampai trauma punya anak kan cha?

    ReplyDelete
  4. Betuull.. Stok sabar harus kudu melimpah ruah tak terhingga.. Soalnya beneran jadi mengganggu juga sih kadang2 nangisnya anak ituh, wkwkwk. Dan kita samaa, kalo anak nangis ya biarin aja dulu, biar mereka meluapkan emosinya, wihihi

    ReplyDelete
  5. Lama-lama saya kebal sama nangis anak, jadi ya didiemin aja dulu sampe capek. They don't sound good, tapi gimana lagi hahaha Disuruh diem juga kan ogah. So yes, I think by being calm, I have been patient. Let's survive motherhood!

    ReplyDelete
  6. Kalo K ngamuk sambil banting barang di toko hadeeeh kalo A jarang ngamuk tapi skali ngamuk inconsolable and mukul2 tapi gw lebih sering naik darah kalo pas ada nyokap sebab nyokap paling sering ngomel2 kalo anak2 nakal dikit gw jadi pusing dengernya hahhaaha

    ReplyDelete
  7. sepertinya anak cowo emang kaya gitu yah mba, ga ada capeknya, maunya eksplore sana sini...
    anak ku juga gitu, kalo lagi ga capek sih fine aja, tapi kalo giliran lagi capek bener2 nguras emosi banget jagainnya.. :D

    ReplyDelete
  8. Mbaaaa tanya daycarenya Bebe doong,,lg cari2 jugaa,, btw blognya seru sekali, pas bgt klop sesama new mom,, curhatannya samaa hihi,, begadang begadaang

    ReplyDelete
    Replies
    1. email yaaahhh ke jgwithast@gmail.com. akunggak share daycare bebe di blog/socmed :)

      Delete
  9. cha, postingan yang ini kok sedih ya bacanya.. kok ada yang panas-panas bikin blur di mata gitu ya.. kok jadi terlintas di kepala ini sih gue banget.. huhuhuuu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. share dong tehhh. siapa tau viral *hlah malah modus* bahahaha

      Delete
  10. Gw ga punya masalah denger anak nangis berjam-jam dengan alasan apapun. Tapi gw bermasalah banget kalo Langit mulai tengil dengan ga dengerin apapun yg gw bilang/malah makin dilakuin sama dia. And yes it happened a lot. Langit udah sering bgt kena omel sama gw, bahkan sekali kelepasan gw cubit.

    ReplyDelete
  11. Anak aku sama banget semua2 nya sama anakmu mba tapi anakku PEREMPUAN hahahahah masih mending mba anaknya hiperaktif trus org2 maklum "yah biasalah anak laki emg gitu" daripada "ih ni anak cewe tapi kok aktif banget yaaa" hahaha pengen jedukin pala ke tembok. sama bgt mba mulai dari kuat nenen waktu bayi pdhl jarang anak perempuan kuat nyusu yaa smpe lecet2 hiks, nangis suara kenceeeng bgt smpe org pd komen "wah suaranya gede bgt yaa dedeknya" pdhl anak perempuan hiks hahaha, skrg udah umur 1th8bln lebih lagii aktifnya lari2 ,sana sini sampe betee kalo jalan2 capek ngejernyaa haha.. yah as an emak2 we can juz cherish our lives day by day haha... salam kenal yaa

    ReplyDelete
  12. Rada mewek baca ini. Haish, mana pas laper pulaa

    ReplyDelete
  13. Blogwalking dan nemu ini....

    Baru sekitar sebulan dikasih amanah jd ibu. Rasanya campur aduk. Apalagi kalo menjelang malem, kadar stress meningkat dan kesabaran beneran diuji banget huhuhu ko kadang suka sebel kenapa sih mesti nangis histeris tengah malem, kebangun2, etc...
    Akhirnya kalo udah stress gitu, nitip anak bayi sebentar ke suami, keluar kamar, mikir.. kenapa mesti kesel instead of bersyukur. Bener, bukan anak kita yg milih dilahirkan..dan disaat orang2 lain berusaha, susah payah supaya punya keturunan, kenapa ibu satu ini malah sebel pas kebangun tengah malam berkali2 atau nangis dan susah diberentiin? Akhirnya sadar lagi, dan janji buat berusaha belajar lebih lagi, khususnya tentang si sabar ini..

    Thank you for sharing (maaf juga malah sedikit curcol disini heheh)

    Salam kenal yaa.. :)

    ReplyDelete
  14. Padahal kalo dari penampakannya, ekspresi si Bebe itu muka kalem ya? Dinikmatin aja. Karena when they're growing older, you will miss those moment #ngomongginisambillihatanaksendiriygudahgakpadaluculageee

    ReplyDelete
  15. Anakku nangis trus aku diemin sembari main hempon,eh daku dikepret banyak orang dong. Huahahaha.
    Susahnya jadi ibu idealis. *sabar... sabar...

    ReplyDelete
  16. Jadi kebayang deh gimana dulu perasaan ibu saya ngadepin saya 😑

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG