-->

Tentang Makanan dan Picky Eater

on
Friday, September 11, 2015

Udah Jumat lagi ajahhhh!

Gara-gara beberapa hari lalu Diana Rikasari nulis soal makanan. Jadi mikir pun saya, iya loh banyak orang yang "rewel" soal makan.

Untungnya saya engga. JG juga engga. Si Bebe mah iyah. DEUH.

Abisan gimana, hidup masih banyak cicilan gini mau pilih-pilih makanan. *bilang aja lo emang segala digares neng* *emang* Bebe kan ga punya cicilan jadi bolehlah dia pilih-pilih makanan.
...
...

Yah ...

Jadi kan sejak hamil ituh saya dan JG jadi selalu bekal makan siang tiap hari ke kantor. Alasannya dua. Pertama, ibu hamil makan sehat jadi nggak boleh jajan #idealis. Pas hamil itu saya bekal sarapan, bekal makan siang, dan bekal buah buat cemilan sore. Nggak jajan snack-snack MSG sama sekali. Makan dijaga pokoknya.

Alasan kedua yang disadari setelah semua berjalan: "LOH KOK IRIT YA?" Setelah dihitung-hitung, kalau nggak bekal makan siang, saya dan JG ngabisin sekitar 2juta/bulan. BUAT MAKAN SIANG DOANG. SAMA JAJAN. BELUM TERMASUK MAKAN MALEM. What the ih banget.

Karena apa? Karena kalau belanja ke pasar, buat seminggu makan bertiga sama Bebe itu cuma habis 200ribu. 200ribu udah dapet buah buat sarapan tiap hari. 200ribu itu untuk sarapan, makan siang, dan makan malam. Tanpa daging merah ya karena ... ga sehat ... wtf. Udah include ayam/ikan-ikanan/telor Berarti sebulan cuma 800ribu untuk makan sekeluarga di Jakarta yang katanya keras inih. KEREN KANNNN? *standing applause*

(Baca: Tentang Perubahan Setelah Menikah. Masak included!)

Eh terus saya campaign dong ke semua orang: "AYO BAWA BEKAL! BAWA BEKAL LEBIH IRIT! BAWA BEKAL LEBIH SEHAT!" dsb dsb

Tapi ternyata banyak juga yang nggak setuju ya sama konsep masak sendiri kemudian bekal makan dari rumah itu. Meskipun jelas lebih irit dan lebih sehat. One of my boss di kantor malah terang-terangan menyerang kempen saya. LOL *serasa war beneran padahal mah ngobrol biasa sambil makan siang* XD

Alasannya dia:

1. Gimana kalau bekal makan siang yang disiapkan istri itu NGGAK COCOK dengan selera hari itu?

2. Gimana kalau tiba-tiba ada yang ajak makan di luar? Nanti kamu galau dong mau bilang apa sama suami kalau makanannya nggak dimakan? 

3. Gimana kalau istri masaknya kebetulan lagi nggak enak?

4. Gimana kalau lagi males makan siang jadi bekal makannya nggak jadi dimakan?

Jawaban saya:

1. Well, belum pernah nggak cocok sih. Saya mah apa juga dimakan. Asal bisa makan siang on time dan dimasakin juga sama JG kan kenapa ribet deh? Makan mah makan ajaahhh. 

2.  Ya makan di luarlaahhh. Kenapa galau? Tinggal bilang: "sayang aku diajakin makan nih, aku ke Sency yah." Kelar urusan. Nggak ada tuh drama karena bekal makan siang yang dimakan. -_____- Pergi ya pergi aja. 

3. JG sering masak kurang garem. Protes ga? Protes doonggg. "Sayang, makannya ga ada rasanyaaaaa" Tapi dimakan ga? Dimakan dong. Bahahahaha. Saya mah kalau ga asin masih santai aja dimakan, kalau keasinan baru suka bingung. XD Makanya JG selalu berprinsip lebih baik kurang daripada keasinan.

4. YA NGGAK USAH DIMAKANLAH KOK REPOOOTTTT? HAHAHAHAHAHA Tapi saya belum pernah seumur hidup saya bekerja, melewatkan makan siang karena malas. LAPAR IH.

(Baca: Cerita JG soal menghargai makanan. Iya JG dulu suka nulis juga.)

Kesimpulannya: because luckily both me and JG are not picky eaters. Saya pengalaman nih di rumah banyak picky eater.

Jadi ibu saya nggak makan daging merah, nggak terlalu suka western food, suka asian cuisine gitu. Ayah saya nggak suka seafood dan segala yang hidup di air, prefer western food, ga suka asian karena banyak siputnya *IYE SEAFOOD*. Adik saya yang pertama, nggak suka daging merah dan segala olahannya. Adik saya yang ketiga nggak suka nasi. SAYA SUKA SEMUA. Kecuali yang pedes. 

Bayangkan ketika kami memilih resto untuk makan keluarga. BAYANGKAAANNNN. Mau ke tempat steak, ibu nggak suka. Mau ke resto Jepang, ayah ilfeel banyak ikan. Mau ke resto Sunda, makannya harus pake nasi. Ujung-ujungnya ke KFC. -______-  Aman jaya, sentosa, semua bahagia. -______-

Saya nggak suka pedes doang mah gampang. Ya jangan makan pake sambel. Lagian kalau pedesnya level gochujang Korea mah masih suka. Kalau udah level sambel Bu Rudi baru nggak suka.

Apa ya sebab picky eater? Karena buktinya dibesarkan dengan cara yang sama aja, saya dan adik-adik saya beda.

Nah terus buat saya, keuntungan bekal tanpa pilih-pilih juga adalah mengurangi kegalauan di jam-jam pra makan siang. Galau model: "makan di mana kitaaaa?", "makan apa ya hari ini?", "titip OB apa keluar ya?"

*kemudian jalan panas-panasan sampai pujasera*

dan pertanyaan kembali terlontar: "makan apa yaaaa?"

*muter-muterin pujasera sampai puyeng* *pilih satu tempat makan dengan berbagai pilihan makanan*

kembali ke pertanyaan yang sama: "MAKAN APA YAAA?" Capek. Nggak kuat. Jangan paksa aku. *sigh*

Sefavorit apapun kafe atau resto itu, sesungguhnya makanan terenak adalah tetap makanan rumah. Apalagi masakan ibu dan mamah mertuaaaa! MAKAN MALAM APA KITA HARI INIIII? :D

(Baca posting Tentang Mertua di sini ya)

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
15 comments on "Tentang Makanan dan Picky Eater"
  1. huahahaha setuju banget mending bawa bekal.. walau ada tetep jajan2 gorengan yang 3000 ampe 5000. aku ngantor juga tiap hari masak dulu pagi2 buat makan siang. :D
    by the way aku juga untungnya ga picky eater dan untungnya babyku Aileen juga ga picky eater hehehe

    ReplyDelete
  2. Saya juga lebih suka dibawain bekal, daripada jajan di luar malah ribet nyari yang cocok sama dompet.

    ReplyDelete
  3. hahaha... seruu bacanya..
    aku lagi usahain mbekel muluu nih kakaa. apalagi juga pas gara2 liat ig temen :)) .tapi tetep beli pas dikantor mah beli juga, beli buah
    seru aja sih mbekel, ngasah naluri masak secara udah lama vakum gak masak gara2 ngekost bahahhaa..

    ReplyDelete
  4. setuju. lebih enak bawa bekel sih. hemat juga lagi. lol.

    ReplyDelete
  5. Nah, ini dia...betul banget nih suka galau tiap kali OGku tanya "Mau makan apa mba?". Perasaan kemarin udah beli ayam kremes, besoknya lagi nasi padang, garang asem, gudeg, pecel, dan teruuuuss berputar, akhirnya balik lagi ke menu yg dulu2. Tiap hari dipusingkan dengan menu makan siang. Mau bekel juga dipusingkan dengan kemalasan masuk dapur. Duh duuuhh suka banget ya bikin puyeng diri sendiri :)

    ReplyDelete
  6. YEAYYY! #TimPembawaBekal! Biar gak ribet dengan drama "makan apa ya siang ini?" yang ngabisin waktu 30 menit sendiri plus tunggu-tungguan buat maksi bareng. Keburu tepar kelaperan, sis!

    ReplyDelete
  7. bener banget mba ichaa, picky eater itu ga enak banget, krn aku adalah salah satunya, jadi kalo ada acara makan bareng sama teman2 kantor, aku pasti ngedrama dulu sama yang punya warung :

    *mas, baksonya ga pake 'bakso' ya .. (simas bingung plus bengong)

    di lain waktu ..

    *mas, pesen mie ayam satu .. tapi ga pake 'ayam'nya (langsung di tabok pake daun bawang)

    *mba, mie gorengnya ga pake telor ya .. bener2 ga pake, kalo bisa wajannya yang baru ato dicuci dulu ya mba .. aku alergian soalnya .. (simbak e ambil wayan langsung tamparin gue deh hiks)

    ujung-ujungnya ke rumah makan padang pesan nasi bungkus + ikan tongkol goreng .. huft

    olala .. hidup gue cuma berputar di ikan tongkol goreng sama ikan nila bakar .. huhuhu

    ReplyDelete
  8. Jadi tadi mkn di GI sebelumnya mkn bekal dr rumah jg di kantor ??? :))))

    *leutik2 teh gembul* :D

    ReplyDelete
  9. Betul, bawa bekal itu, seni.aku setuju mak, tapi yah itu, harus bangun lebih pagi kan nyiapin nya,

    ReplyDelete
  10. Aku mixed, kadang bawa-kadang jajan. Tapi enaknya kalo bawa bekel, gak ngabisin waktu mikir makan apa dan nunggu makanan dimasak. Cukup 5 menit langsung abis.

    Bwahahahaha! Laper soalnya.

    Trus akhirnya sisa waktu istirahat jadi banyak. Bisa browsing, bobo siang, atau ngemol :P

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah, dirumah ngga ada picky eater, aman jaya sentosa. Anak-anak juga gampang makannya. Jadi inget kata papahku "Anak itu ngga ada yang susah makan, yang ada orangtuanya yang males ngasih makan" *berasa ditabok* Jadi, kalo ada anak yang picky eater itu, kita sebagai orangtuanya yang harus lebih pinter. Ngga suka sayur, umpetin sayurnya di telor. Ngga suka ayam, umpetin ayamnya di sop, suwir-suwir jadi kecil atau diserut. Gitu dehh ^__^

    ReplyDelete
  12. seriusan itu 200 seminggu? belanja ke pasar buat masak seminggu kedepan gt bukan sih??? hebat lah bisa diatur gt.. karena belanja sayuran per hari ituuu lebih mahal lohhh kudu ke pasaarr *curhaattt

    ReplyDelete
  13. Aku banget tuuuuh suka bingung makan apa. XD
    Enakan bekal, tinggal makan yang ada di depan mata. ^^

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG