-->

Tantrum Pasti Berlalu ...

on
Wednesday, September 2, 2015

Jadi ternyata nggak semua anak melewati fase tantrum yah. Ada juga yang cuma rewel, merengek-rengek minta gendong. Nggak pake drama tiduran dan guling-guling di lantai Gramedia Grand Indonesia sambil jejeritan minta bola. #truestory #momproblem

Saya sih udah khatam segala tips mengatasi tantrum yang banyak sekali kalau kita googling. Kalau tantrumnya karena lapar atau ngantuk sih gampang. Yang ribet kalau mau sesuatu terus kita nggak mau kasih. Karena ya, hellowww ngapain coba beli bola? Di Gramedia pulak. Random pisan si Bebe. *random menurut ibu keles, aku kan mau bola* *kata Bebe* -_____-

Sebelum lebih jauh, mending lihat dulu infografis yang dibikin Isti karena kalau udah dibikin Isti ngapainlah saya bikin lagi ya kannn. Wasting timeeee. LOL

(Baca artikel parenting Isti di sini)


Bagian yang harus dilakukan: CHECKED. ALL. SUDAH SAYA LAKUKAN SEMUA. Hasilnya: pipi kanan saya lecet dicakar Bebe. T______T

Ya tapi so far nggak pernah kalah sih sama tantrum Bebe karena ingin sesuatu. Misal kemarin dia ingin bola, nggak dibeliin dong (Bebe belum tahu konsep beli, jadi dia cuma ingin bawa bolanya pergi -______-). Nah terus pas bolanya diambil dan dikembalikan, tiduranlah dia di lantai sambil guling-guling dan jerit-jerit. 

Kalau udah gitu biasanya saya diemin dulu aja di lantai bentaran. Nanti dia akan ngintip-ngintip kenapa saya nggak gendong. Kalau udah agak tenang saya gendong. Di sini biasanya marah-marah lagi, pukul-pukul, cakar-cakar, degor-degorin kepala ke kepala saya. Sambil saya antri di kasir. -______-

Nah, terus kemarin ada psikolog di daycare. Kesempatanlah saya nanya-nanya soal tantrum ini. 

Ini fakta-fakta soal tantrum hasil curhat sama psikolog:

1. Anak mulai tantrum di usia 14 bulan sampai sekitar 3 tahun. Jadi kalau dulu saya bilang Bebe nggak pernah tantrum, itu karena ternyata belum masuk usianya. Hahahahahahahahhuhuhuhuhuhuhu T_____T

2. Anak tantrum karena nggak nyaman (lapar/ngantuk/bosan), nggak sabar (pengen minum tapi air dispenser ngocornya lama #anothertruestory: tantrum gara-gara saya kelamaan ambilin minum), dan nggak dikasih sesuatu. Ini yang paling susah. 

3. Tantrum Bebe sekitar 15-20 menit. ITU MASIH WAJAR. Bahkan tantrum satu jam sampai muntah-muntah pun wajar. Asalkan satu, orangtuanya nggak boleh kalah. Kalau anak udah tantrum satu jam terus tetep dikasih yang dia mau, orangtuanya kalah, dia akan mengulanginya lagi. Tantrum mungkin bisa lebih lama lagi karena dia tahu, dia akan dikasih kalau dia tantrum. SO HANG IN THERE, PARENTS.THIS IS OUR BATTLE. *siapin tameng*

4. Jangan dikasih reward berlebihan. Jadi jangan dibujukin dengan: "udah dong Be nangisnya, kalau Bebe berhenti nangis, ibu beliin iPhone." *yakeles* Ya pokoknya jangan dikasih reward berlebihanlah. Kalau bisa hanya tawari minum atau makan biskuit kesukaan.

5. Jangan beri gadget. Karena ini nambah masalah di kemudian hari. Ya idealnya sih emang jangan dikasih gadget kapanpun di mana pun ya, tapi kan ...


6. Lebih bagus kalau dipeluk aja, karena intinya ngomong apapun, nggak akan didenger. Di umur 15 bulan ini, Bebe ngerti bujukan, ngerti ucapan orangtuanya, tapi kalau lagi tantrum, jangan harap. Nenen aja ditolak. Hiks. Lebih baik diem, peluk. Saya kemarin langsung pake carrier, gendong dan diem aja nggak ngajak dia ngomong, kasih dia ultra mimi. Kenapa pake carrier? KARENA BERAT BAHAHAHAHAHA. Ya karena dia nggak bisa ditaro di stroller dalam kondisi ngamuk, harus digendong. Sementara digendong sambil ngamuk juga berat. Ya gitulah *dijelaskan*

7. Masalah orangtua dari anak yang tantrum adalah: orangtuanya malu. Jadilah kalah dan anak dikasih apa yang dia mau, demi anaknya berhenti nangis. Saya dan JG nggak malu sih. Muka badak emang, jadi yaaa cuek aja. Lagian ya kenapa mesti malu sih sama anak sendiri? Masih toddler pun. Kalau dia udah belasan tahun terus lari-lari telanjang di mall ya baru malu. Seriously, jangan malu dong sama anak sendiri. Apalagi kan anaknya belum ngerti. Duh, sedih saya mikirin orangtua yang malu sama toddlernya. T_____T Jangan malu yah yah yah? Percaya diri aja. Saya senyumin balik aja orang-orang yang ngeliatin Bebe ngamuk. Yang ngelihatin dengan kasihan pasti nggak punya anak, yang ngeliatin dengan simpatik pasti anaknya tantruman juga. NGAHAHAHAHAHHA.

7. Sebisa mungkin jangan suka menunda-nunda. Apalagi kalau ibunya kerja dan seharian nggak ketemu. Terus anaknya mau nenen, terus ditunda-tunda. Ya ngamuklaahhh.

8. Tantrum bukan ekspresi manja. Tantrum terjadi karena anak belum bisa mengungkapkan perasaannya. Duh jadi guilty dulu suka judge orangtua di mall yang anaknya tantrum dengan: "DIH PASTI ANAKNYA DIMANJA. JADI GITU. HIH." Maafkan ya buibu. T_____T Tapi tetep digarisbawahi: kalau orangtuanya nggak pernah kalah. Consistency is the key!

Good news-nya (entah psikolog -nya mau ngehibur saya doang LOL):

9. Anak yang tantrum dan orangtuanya nggak kalah, biasanya lebih percaya diri. Lebih bisa mengekspresikan perasaannya. Terutama pada orangtuanya. Di masa depan, dia akan jadi tipe orang yang tau apa yang dia mau.

Woh, JG seneng banget karena dia tipe yang nggak tau apa yang dia mau (kecuali mau mainan). Ini penting loh. Ada kan di antara kalian yang nurut aja disuruh masuk jurusan IPA, nurut aja disuruh kuliah kedokteran, nuruttt terus. Bukan karena nurut orangtua, tapi karena ya ikutin aja toh pilih sendiri juga bingung. ADA KAANNN? *JG ikutan ngacung nih*

Nah kalau saya nggak. Saya tipe yang tau apa yang saya mau *kayanya waktu kecil gue tantruman kali deh anaknya*. Saya tahu saya akan masuk IPS karena saya akan kuliah jurnalistik. Saya tahu 5 tahun lagi saya akan jadi apa. Bla bla bla. Tipe anak pertama gitu kali ya?

Terus selesai curhat, psikolognya akhirnya bilang, "Sabar aja bu, ini fase yang harus dilalui. Selama kita melaluinya dengan benar, nggak akan ada masalah."

...

...

Kemudian saya teringat masa-masa puting lecet karena Bebe baru lahir dan baru belajar nenen. Dalam hati selalu bilang: ini pasti berlalu.

Kemudian saya teringat masa-masa begadang berminggu-minggu karena Bebe kolik. Dalam hati selalu bilang: ini pasti berlalu.

Kemudian saya teringat masa-masa Bebe growth spurt dan nenen hampir 24 jam sampai saya makan pun disuapin. Dalam hati selalu bilang: ini pasti berlalu.

Kemudian saya teringat masa-masa jumpalitan ngasih Bebe soft cup feeder lah, berbagai macam dotlah, Bebe baru belajar makan dan bajunya selalu kotor kena bubur, masa-masa di mana Bebe nggak tidur malem semingguan karena numbuh gigi, masa-masa sulit selama jadi orangtua setahunan ini. Masih panjaaaangg perjalanan. Maka mari kita bilang dalam hati bersama-sama: tantrum ini pasti berlalu.

T_____T

Apakah saya akan kangen Bebe tantrum saat dia gede nanti? Entahlah, tapi pasti kita akan ketawa bareng-bareng nginget ini. Secara kocak banget kalau dipikir-pikir Bebe guling-guling di lantai. Apalagi kemarinnya lagi itu, di Plaza Semanggi, dia ngamuk gara-gara pengen mainan di toko yang udah tutup. YA GIMANAAAA? XD

See you!


***




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
27 comments on "Tantrum Pasti Berlalu ..."
  1. Sama mbak, saya juga ga punya malu, hehe.. kalo anak saya minta sesuatu yg emang ga boleh ya tak biarin nangis, sampe yg jual malah pengen ngasih. Hello, bukan masalah saya ga ada duit yaa,, tapi abis itu, kalo minta sesuatu dan saya larang, paling cemberut ga pake nangis lagi. Kalo tantrum yg sampe guling-guling gitu kejadian ama anak kedua, anak pertama ga pernah kayaknya. Bukan karena minta mainan, tapi kalo tak tinggal mandi dan dia belum mengijinkan tapi saya keburu masuk kamar mandi, langsung dia ngamuk. Jadi ortu emang harus sabar yaaaa, dan menunggu sampai badai berlalu, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bukan masalah ga ada duit tapi mau apaa coba bola di rumah masih ada :S

      Delete
  2. Been there... kalo udah ngerasain sendiri, liat anak tantrum di mall mah cuekin aja. Kasian ortunya kalo diliatin wkwkw
    Jalan keluar tantrum mah cuma satu: sabaaarrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, lempeng ajah. oh tantrum, kemudian lewat aja cuekin hahaha

      Delete
  3. Menghadapi anak tantrum emang harus sabar, tapi kadang kita juga suka gak sabaran ya mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulahhh. ujian kesabaran terbesar itu punya anak T_____T

      Delete
  4. alhamdulillah, sudah berlalu itu tantrum mentantruuum

    ReplyDelete
  5. Masa tantrum mada sudah berlalu, karena memang sudah lebih dari 3 tahun. Pada masanya dulu, dia melantai di mall dan bobo-bobo cantik di jembatan ketika tantrum. Asoy geboy banget pokonya. Senjatanya satu, diemin. Diliatin orang pasang tampang nyengir aja.
    Biasanya abis tantrum, Mada berubah jadi anak manis dan baik hati. Maybe deep down inside he feels guilty. Just maybe.
    Bener mak, bagay badai, tantrum pasti berlalu.
    Hang in there!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, abis tantrum pasti meluk-meluk gitu ya duhhhh. bayi drama! XD

      Delete
  6. woogh.. dishare di sinih, jadi malu eikeh. mana gak berhasil pulak ituh cara yang disarankan, nyahahahah *tutupmuka*
    tapi emang, badai pasti berlalu. Orangtua gak boleh kalah! Orangtua jangan malu jugaa! Sebelnya kalo di jalan anak lagi ngerengek2 gak jelas gini ada orangtua (ibu2 yang beneran tua gitu maksudnya) malah ngomelin kita "itu dikasih kek apa yang dia mau" sambil mandang sinis. terus dalem hati akupun ngomong "ish, si ibu kalo gak tau udah sih diem ajah" tapi tampang ngasih senyum lebar sambil bilang makasih. Laah, jadi curhatt

    ReplyDelete
  7. kalau ada anak tantrum mending orang lain nggak perlu ikutan ya? soalnya kita udah nerapin semua yang dianjurkan saat anak tantrum lalu ada orang lain yang (mungkin karena berempati) mendekati anak kita (yang sedang tantrum) dan mulai membujuk. Duh, ga usah keles. Biarkan saya sebagai ibunya yang menenangkan anaknya. Malah justru kalo ada orang lain yang ikut2an, kacau deh strategi kita menghadapi anak tantrum. Jadi capek justru ada orang lain yang "ikut campur": menenangkan anak dan memberi pengertian pada orang itu untuk tidak usah "ikut campur". heu...

    ReplyDelete
  8. Sering. Sering lihat anak kecil tantrum begini di mall.. Untuk pengunjung lain seperti saya ya pastinya annoying banget dan nge-judge orang tua nya yang gak bener nge-didik anak, anak terlalu dimanja sehingga terjadi tantrum, atau orang tua nya terlalu pelit, atau apa. Banyak spekulasi orang awam ketika melihat kejadian ini. Huuuffttt.. Padahal, sebagian anak kecil mengalami hal ini ya, dan sebagian lagi tidak.

    ReplyDelete
  9. paling kesel pas anak tantrum, trus ibu2 nyeletuk "ih kasian banget anaknya dibiarin nangis", sambil menatap kita seakan-akan kita ibu paling durhaka sedunia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. BAAHHH KALAU ADA YANG GITUIN AKU, AKU OMELIN SEKALIAN DEH ITU IBU-IBU

      Delete
  10. Iya... jangankan tantrum, bajaj pun pasti berlalu kok mak (*eh?). Hehehe dirimu justru istimewa punya pengalaman anak tantrum coba kalo gak? Gak punya cerita kan.

    ReplyDelete
  11. jd lebih semangat utk pasang muka tembok. Hidup org tua...
    :)

    ReplyDelete
  12. terima kasih atas informasinya. Semua beritanya terlihat menarik untuk di simak, mohon kunjungi juga website kami, kami tunggu. Terimakasih.

    ReplyDelete
  13. Temenku tuh Cha, anaknya kalau lagi tantrum suka ga liat sikon, nangis sambil jerit-jerit terus tidur di trotoar pun dijabanin. :) Aku cuma nyengir aja ngeliatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha padahal orangtuanya mah biasa aja ya, yang nganter yang ikut malu XD

      Delete
  14. infonya sangat bermanfaat sekali mbak/mas, makasih yach!! beritanya bagus banget dan sangat menarik untuk di baca hari ini. Ijin share juga ya, terimakasih.

    ReplyDelete
  15. Etapi adekku yang udah kelas 3 SD aja suka tantrum loh. Lah pegimane kan jadi malu akuh T_T

    ReplyDelete
  16. ooh mulai 14 bulan ya. 5 bulan lagi berarti aku bkalan ngalamin.. *deg-degan

    ReplyDelete
  17. intinya "sabar",, oke semua pasti berlalu. Lagi ngalamin soalnya T_T

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG