-->

Menyerap Energi Positif dari MLM

on
Friday, September 4, 2015
[BUKAN SPONSORED POST. SUMPAH.] 


Gini, saya dan JG dulu adalah garda depan anti MLM (iyahhh, multi level marketing) sejak zaman dahulu banget. Sebabnya karena sebel, temen lama ngajak silaturahmi, baru ketemu nggak ada basa-basi langsung diprospek. Temen yang lain add Facebook, boro-boro nanya kabar, langsung "ngajak bisnis". GIMANA NGGAK SEBEL?

Karena sebel, semua yang berhubungan sama MLM jadinya negatif ajah. Nggak sekali dua kali lah, nyindir di socmed: "Gimana? Udah dapet kapal pesiar dari MLM?" *taulah ya becandaan model gini*


Nggak sekali dua kali juga, JG langsung nembak langsung temen lama yang ngajak ketemuan dengan dalih silaturahmi atau "ngomongin bisnis". Biasanya langsung nanya: "MLM bukan? Kalau MLM nggak tertarik sedikitpun"

Ya gitu.

Dan sampai sekarang pun, saya dan JG masih nggak tertarik untuk ikut MLM jenis apapun. Alhamdulillah dicukupkan rezeki dari yang lain, jadi abis nulis ini jangan ditawarin yaaa. Hehehe. 

Kadang sebel kalau ditawari via inbox terus maksa. Padahal nggak kenal. Udah ditolak halus tapi tetep maksa. Maksa dengan iming-iming bisa dapet sekian juta sebulan. Kalau udah gini saya yang awalnya tolak baik-baik biasanya jadi agak kasar. Tapi ya gimana, salah sendiri. Background check dulu lah, saya judes apa nggak. :p

Tapi poinnya adalah, dari hari ke hari, pandangan kami saya pada MLM jadi berubah. Dari sebel jadi nggak sebel. 

Karena apa? Karena ternyata, sebagian besar para pelakunya yang wara-wiri di timeline saya adalah orang-orang yang positif sekali. Atau mungkin, company-nya yang sukses melatih mereka jadi orang-orang yang positif!


Eh, sebut merek aja biar yah. Eh jangan yah? Kan bukan sponsored post HAHAHAHAHA *labil* Ya itulah para konsultan kecantikan. Tau dong ya. 

Saya ternyata selalu senang dan selalu senyum kalau baca status mereka di Facebook. Facebook dan social media memang jadi senjata utama bisnis mereka kan ya. Coba deh tengok status-statusnya, jarang sekali yang bernada negatif. Semuanyaaaa positif. Kalau nemu status model begini pasti saya like. 

Saya nggak tahu ya, mungkin trainingnya memang begitu. Tapi meskipun itu adalah penerapan materi training, status positif tentu lebih enak dibaca dong dari status keluhan. Statusnya selalu penuh rasa syukur. Rasa syukur karena sukses menjual sekian paket, rasa syukur karena sukses dapet downline baru, rasa syukur karena baru dapet bonus bulanan.

Ya meskipun kalau masih level bawah banget mah mungkin bonus bulanan juga belum juta-juta yah. Cukup buat beli sepatu dua pasang misalnya, tapi meskipun dapet (menurut saya ya maap-maap) nggak segitu banyak, pasti ditulis dengan senang. Kan yang bacanya juga jadi ikut senang!

Energi positifnya luar biasa sekali! 

Ya kalau situ bacanya masih negatif mah bersihin hati dulu aja. Orang bersyukur di status kok dinyinyirin. -_____-  Saya jauh lebih senang baca status syukurlah dibanding yang selalu mengeluh padahal tahu persis hidup mereka nggak kurang. 

Saya juga jadi sadar bahwa bisnis itu membantu banyak orang terutama ibu-ibu. (Cowok nggak boleh ikutan kan ya?) Seperti tagline mereka, main socmed dapat duit. Kerja dari rumah, dapat duit. Ya kurang lebih gitulah kan ya. Soalnya ya nggak semua orang dapet privilege bisa kerja nyaman. Bisa diizinkan suami untuk ngapain aja deh terserah yang penting bahagia. Hehehe.

Intinya, apapun pekerjaanmu, kalau dijalani dengan positif dan hati senang riang gembira, pasti lebih enjoy dong. Kalau dijalani dengan penuh rasa syukur pasti lebih mudah dijalani dong. 

(Baca: Tentang Merasa Cukup)

MLM mengajarkan proses. Kalau mau bonus bulanan puluhan juta plus dapet mobil, ya harus usaha dari bawah dulu. Dari merangkak dulu baru bisa lari. Baru bisa dapet motor, baru bisa dapet mobil plus liburan ke luar negeri setahun dua kali. 

MLM mengajarkan kerja team. Bagaimana sebuah organisasi apapun (apalagi bisnis) nggak akan berjalan baik kalau timnya nggak baik. Bagaimana jadi team leader yang bisa menyemangati anak buahnya untuk terus semangat bekerja. Jangankan ibu rumah tangga, orang profesional yang puluhan tahun kerja kantoran aja belum tentu jadi team leader yang bisa menyemangati anak buahnya lho!

MLM mengajarkan apresiasi. Bagaimana orang lebih semangat bekerja kalau diapresiasi dengan baik oleh timnya. Bagaimana hasil kerja keras jadi lebih terasa karena diapresiasi orang sekitar. 

MLM mengajarkan bahwa nggak ada yang bisa didapat dengan instan. Lah kerja di kantor juga prosesnya bertahun-tahun kok. Sama aja. Yang instan itu kalau dapet warisan. Tapi dramanya juga suka nggak tahan kan? :)

JADI, SEMANGAATTT YAAAAA IBU-IBU YANG BISNIS DARI RUMAH! Kalian hebat! :D


***




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
16 comments on "Menyerap Energi Positif dari MLM"
  1. Kadang gue termasuk yg nyinyir dengan status tipe begitu. Rasanya, bersyukur dan pamer itu kok beda tipis? Hehehehe XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. mereka bukan pamer sih win, tapi sepertinya memang kalau berhasil dapet sesuatu, harus dibuat status. untuk memancing orang biar mau ikutan juga gituuu..

      Delete
    2. Nah iya itu, kalau keberhasilan itu penting bener dibuat status. Itu status atau buku harian, panjang bener. Buat ngasih tau dunia dia sukses dan berharap menginspirasi atau bikin yg lain tertarik. But sometimes i find it too much, too annoying, hehehe because sounds so lebay XD

      Delete
    3. hahahaha bersyukurlah kita cukup kerja kantoran aja winaaaa XD

      Delete
  2. Been there hehehehehe.. Meski ga tertarik lagi (samaaa jangan prospek aku, ya), tapi emang mereka ini tatusnya aman sentosa. Ikut seneng bacanya meski cuma nyicipin dari status.

    ReplyDelete
  3. NGAHAHAHA sama anti MLM
    tapi kalo ngeliat usaha temen yg giat banget
    salut juga yaa mbak ;>

    ReplyDelete
  4. suka niii postingan yang isinya ademmm dari awal sampai akhir.. setujuuuu bagian akhirnyaaa : apapun pekerjaanmu, kalau dijalani dengan positif dan hati senang riang gembira.. yuppp beneerrr bangettt... bagi kami *pelaku MLM* bersikap positif itulah yang bikin tetep semangat dan salah satu dari wujud syukur.. kapan-kapan kita ketemuan ya mak di acara-acara yang *sponsored by* hihihihihi....

    ReplyDelete
  5. MLM ? hadooww .. aku trauma banget mbaaa .. gara-gara tergiur sama iming2 bonusnya aku maksain diri buat beli sendiri, padahal ga butuh, yang ada mubazir, dapat bonus ga seberapa .. padahal udah tau banget kalo MLM itu emang harus kerja keras buat jualan n rekrut. Jadinya aku sempat 'haram'in MLM dalam hidup, tapi kalo dipikir2 mereka ga salah kan ya, yang salah aku kok yang ga bisa nerapin ilmu positifnya dengan bener.

    Tapi meski pun begitu, kalo di tawarin lagi, jawaban aku sih tetap tidak .. haha
    *lha ini masih trauma bukan ya ?*

    ReplyDelete
  6. Udah ada 3 MLM yang aku ikuti dan semua gak jalan. LOL
    Entah gak bakat, entah malu.
    Tapi MLM merubah sifat beberapa temanku. MLM nya obat2an dari Malaysia. Sifat mereka menjadi lebih positif dan orientasinya kebaikan bersama.

    ReplyDelete
  7. MLM?
    Aku mah udh sebel duluan dengernya. Emang sih kesannya mereka seperti positif. Atau sebenernya mereka itu rela dikadalin. Kebanyakan MLM rada muluk2. Itu sih menurutku. :D

    ReplyDelete
  8. MLM... asal jangan ngeprospek anak-anak sekolah aja... kasihan mereka belum punya penghasilan udah diporotin duitnya..

    ReplyDelete
  9. Iyess.. Temenku ada yang join MLM udah tahunan.. Duh salut dia begitu telaten makanya gak sirik deh ama bonus yang didapet.

    Pas aku ditawarin nggak tertarik aja sih. Emang gak hobi jualin produk orang. *kalo produk sendiri ya beda lagi yesss

    ReplyDelete
  10. Sepupuku n kbykan tmn di fb ikutan mlm produk kecantikan "O".. ga tertarik ikutan. Dan sempet risih tiap baca status mereka yg agak lebay. Tapi setelah liat sepupuku yg bisa beli motor sendiri dan tmn" lama yg sukses jadi ikutan seneng. Status mereka positif n ga pernah menjatuhkan. Malah yg baca jd ikutan semangat

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG